Online Dating


www.independent.co.uk
http://www.independent.co.uk

Online dating? apaan tuh? mungkin buat sebagian orang gak percaya dengan kemungkinan bertemunya sepasang anak manusia (huha anak manusia) melalui internet. Berkenalan, kirim-kiriman kabar, mulai tukeran hape, skype, alamat email sampai akhirnya kopdar dan mungkin berakhir dengan pernikahan.

Saya dan Matt termasuk pasangan yang sebenarnya antara percaya dan tidak percaya dengan online dating walaupun ada banyak cerita sukses disekitaran kita (yang kita kenal lewat dunia maya) tapi banyak juga kan, cerita yang tidak berhasil. Seperti layaknya cerita cinta, gak semuanya berakhir seperti Cinderella.

Cuman ngomongin cerita cinta siapa sih, yang terasa masuk akal? semuanya seperti keajaiban kan πŸ™‚ Makanya ibu saya dulu selalu ngomong “keluar rumah harus dandan, gak tau kamu bakalan ketemu siapa diluar” kalau sekarang ibu saya bakalan lebih bengong lagi karena tanpa keluar rumah dan tanpa dandan selama punya foto kece bisa ketemu jodoh.

Saya sudah cukup lama sebenarnya meninggalkan dunia pacaran dan kencan-kencan malu-malu. Terakhir kali saya tahu hampir semua temen dan kenalan saya ketemunya lewat pertemuan di dunia nyata. Di kantor, temen sekolah, temen kuliah, anaknya temen dari keluarga, dijodohin, blind date dari temen atau ketemu di rumah ibadah. Oh iya gak jarang ketemu di club, restoran atau ketika traveling. Cerita cinta lewat online yang sukses baru saya denger sekitar 4 tahun terakhir ini.

Beberapa waktu lalu saya pernah menuliskan tentang Tinder. Satu aplikasi online dating yang biasanya sering dipakai untuk mempertemukan seseorang dengan orang lainnya. Beberapa kenalan kita bilang Tinder sih gak untuk serius tapi lebih untuk nyari temen one night stand. Ini yang saya tahu yang make kebanyakan anak-anak bule yang datang ke Medan untuk 1-2 bulan atau yang baru datang. Β Eits….tapi beberapa kenalan saya sewaktu kerja di hotel dulu juga make applikasi ini terutama yang targetnya adalah anak-anak bule.

Nah dari customer si Tinder di Medan yang kita tahu tentunya kenalan-kenalan kita. Anak-anak bule ini kan pada datang silih berganti kayak ingus. Dari yang sering diajak kencan ini kita sampai tau (bukan kenal) satu orang cewek yang udah kencan dengan hampir kebanyakanΒ anak-anak ini. Kita sampe ngakak kalau misalnya ada bule baru ehhh dapetnya si anak cewek ini lagi. Astaga…..dia lagi…..dia lagi……… Entar saya bakalan ceritain satu story paling seru yang baru kejadian kemaren. Ini yang nulis hawa gosip dan nyinyirnya luar biasa, deh. Pengaruh pain killer 2 minggu huhahah.

Dunia emang berubah, Β ya. Bukan hanya kita bisa online shopping atau pesen makanan online. Β Sekarang pasangan pun kita bisa dapatkan secara online. Kemaren malam abis makan dengan beberapa anak-anak baru di Medan, saya dan Matt beneran takjub. Dunia beneran cuman sebatas jari dan kuota internet. Semua anak-anak yang kita temuin ini rata-rata udah punya temen dating sejak mereka datang ke Medan 1-2 hari (paling gak setelah jet lag lah). Mau ceweknya itu lagi itu lagi tapi tetep aja semuanya emang berubah.

Dulu pas tahun-tahun pertama saya pindah ke Medan, kalau ada mahasiswa baru paling gak kita nemenin dia 1-2 minggu buat adaptasi. Keluar bareng, ngobrol, hang out, kasih tau tempat-tempat ok di Medan tapi sekarang argh…………kita udah gak dibutuhin lagi dong hihi. Baru landing aja mereka udah bisa punya kencan dengan cewek/cowok lokal.

Yang ini paling lucu kita pernah ketemu satu anak baru, trus dia ngajakin makan tapi minta ijin kalau dia bakalan ketemu satu orang cewek. Ini baru landing kurang dari 12 jam, loh. Matt dan saya sampe ketawa ngakak karena akhirnya kencan si cowok malahan jadi ber4. Beneran suasana yang lucu banget. Sampai sekarang si co bule ini masih sering keluar sama-sama kita karena ngintilin Matt mulu padahal cewek-cewek yang mau sama dia banyak banget. Kita masih sering nemeninΒ kencan Β dia dan ceweknya yang gonta ganti mulu itu.

Apakah jadinya online dating jadi aneh? hmm enggak juga sih, ya. Beginilah dunia saat ini. Semuanya sudah berubah. Sekarang untuk memiliki pasangan dari belahan dunia manapun jadi sangat-sangat memungkinkan dan mungkin mudah banget. Kalaupun jadi orang baru disebuah tempat gak perlu pake acara homesick lama-lama karena bisa dengan cepet ketemu “temen” baru via applikasi atau applikasi lainnya yang bukan online dating misalnya.

Dan….dan yang paling mengagetkan untuk saya adalah belakangan ini hampir….hampir setiap pasangan atau orang baru dalam circle kita dipertemukan oleh si Tinder ini. Ada yang berakhir manis dengan pernikahan tapi banyak juga yang berakhir dengan kencan satu malam πŸ™‚

Jadi kalau kamu masih single, pastikan koneksi internetmu kenceng, punya 1-3 foto bagus dan tentu saja smartphone πŸ™‚ Jodoh mu mungkin hanya sejauh jari.

Advertisements

94 comments

  1. Wua…mb Noni,saya pengguna applikasi Tinder hsl recomen.dr tmn saya dn bru pake 2 bln ini.asli saya ngakak bacanya krn saya salah satu pelaku pengguna πŸ˜‚.applikasinya menarik dan mmg kebanyakan yg cma ONS..klw get lucky mb bisa dpt yg baik juga tp % ny kecil bgt hihi….Dunia skrg mmg semakin canggih,utk berkenalan dgn org2 nun jauh dsn ckp dgn satu sentuhan aj..πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

  2. Haha iya, Tinder memang lagi hits banget ya Mbak. Teman kantor saya juga ada tuh yang sedang dekat dengan seorang cewek berkat aplikasi ini. Tapi kalau saya kok kurang afdol yaa? Saya masih membayangkan ketemu pasangan itu secara nyata dari awal jadi tak ada yang ditutupi. Paling kepengen sih ketemu pasangan di tempat ibadah… eh ini niatnya mau ibadah apa mau cari cewek :haha.

  3. “Jodoh mu mungkin hanya sejauh jari.”
    Kalimat terakhirnya asooy bangeet hihihi..

    kalo sekarang berhubung udah punya akang jadi males selfie foto cantik πŸ˜› wkwkwkwk
    etapi aq sm akang juga kenalannya gara2 IG sih

  4. bisa dibilang aku kolot sihh, abisnya gak percaya sama online dating hihihi πŸ˜€ tapi suka aja kalo baca-baca ceritanya org yang online dating, seru banget kayaknya

  5. hahahaa aku udah mundur teratur dari aplikasi dot com apapun mba,dulu pernah pake tinder ceritanya match sama orang Oz sebetulnya dia keturunan mongol sih cuma udah jadi citizennya Oz,nih orang ngeyel dan ngotot banget mau ketemu ampe nekat mau ke jakarta mau ngajakin kewong lah saya kan ngeri sendiri yaa,ampe akhirnya saya bilang aja saya muslim kita gak mungkin bisa bareng soalnya saya gak mau nuntut dia buat convert(dengan perkiraan dia itu non muslim),lah dia malah jawab “i am muslim too!”.zoooonnnkkkk seketika itu juga gak bisa ngelak orang dia bilang dia muslim dari orok,laaahhhhh yaudah saya jelasin dengan sangat hati-hati kalo gak mungkin kewong gitu aja toh ketemu juga belum pernah.kapok mbaa,mendingan yang ketemu langsung aja deh yaaa….

  6. duluuu waktu SMA, masih gencar2nya MIRC pernah dong chatting sm org jogja, trus dia bilang bakal magang di surabaya dan ngajak ketemuan. sy oke aja sih, liat fotonya cakep. eh tenyataaa… huwahahahaaa… aku takuuut… trus lgsg kabur, eh dianya malah nelpon ke rumah :))

    • Terus akhirnya gimana Eda? Aku pernah pengalaman gini tapi kenalan sama orang itu lewat radio 2 meter (ngebrik/ngebreak). Begitu kopdar orangnya ngga banget πŸ˜‰ Bukan tampang ya tapi kelakuannya bikin aku ilfil.

      • akhirnya putus komunikasi, mba yo.. orgnya ngejar2 terus lewat telpon rumah. aku ogah, kalo model2nya kaya gitu.. tiap telpon selalu pesen sama org rumah, kalo aku gak ada πŸ˜€

  7. hi mba Nonik, baru berani komentar walau sudah sering baca blognya. aku punya temen dari aplikasi dot com kayak cerita diatas dan sampai sekarang masih baik2 aja, karena memang tujuannya cari temen bukan pacar…hehehehe

  8. Kalo menurutku sih ini hanya mediumnya Non. Maksudnya sekarang normal orang kenalan lewat internet baik itu lewat social media atau dating site. Waktu aku SMP/SMA itu juga banyak pasangan yang awalnya kenalan lewat radio (ngebrik/ngebreak).

    Medium ini menggantikan cara berkenalan secara umum offline seperti dikenalin mutual friend atau kebetulan ketemu di pesta, acara, bis atau di pantai πŸ˜‰

  9. Mwahahaha ampir keselek kopi pas baca “silih berganti kayak ingus” hahahaha. Sebagai yang lulusan online dating *uhuk*, medium ini ada plus dan negatifnya sih emang. Banyak cerita sukses banyak juga cerita yang akhirnya kayak Oh Mama, Oh Papa gitu πŸ˜€

  10. Haha aku ga sempet nyobain Tinder karena udah ketemu Bartosz duluan. Dulu pernah sih coba dating site buat iseng2 aja, akhirnya aku tutup karena kewalahan dapet messages yang ga sempet kebales. :p aku lebih ke ketemu langsung ya, supaya bisa liat ada chemistry atau nggak, soalnya kan kadang2 meskipun messagingnya nyambung, belum tentu bisa ngobrol lancar in person πŸ˜€

  11. Wow! Di circle aku cuman dua orang yang pernah aplikasi Tinder dan itupun nggak ada yang bertahan lama pake aplikasi itu πŸ˜„

  12. aku kenalan sama matthias juga lewat internet tp bukan dating site gt. lebih kyk ke facebook tp buat student2 d jerman. tinder dll nggak pernah cobain… jaman kenalan sama matthias kyknya blm ada gitu2an hehe

  13. Belum pernah ikut online dating tapi pernah ketemuan dengan orang hasil MIRC dulu, tapi malah jadi teman sampai sekarang. Jaman-jaman bahagia amat tu bisa kenalan orang lewat internet gitu, haha. Banyak yang sukses, banyak yang gagal juga si. Tante saya tergolong yang sukses, tapi banyak teman yang gagal karena ketipu.

  14. Mba Noni salam kenal, ikut nimbrung ya.. Emang seru klo denger cerita temen yang ketemu jodoh lewat online dating.. Antara lucu ih kok bisa ya, sama kagum. Emang perantara jodoh bisa lewat mana aja, apalagi sekarang gampang banget, mau cari yg kayak gimana sesuai kriteria kita gampang banget, nanti si aplikasi pencari jodoh yang nyariin. Semudah menjentikkan jari πŸ™‚

  15. Mbaa..aku dan suami ketemu dr friendster.

    Tapi ga sembarangan juga sih, pas liat mutual friend dia ternyata teman2 SMA aku adalah teman2 kampusnya dia dan juga sekost dengan dia aku baru mau ngobrol. Setelah gali info sana sini dr teman2 yg kenal dia baru deh aku mau ketemuan.

    Akhirnya nikah deh setelah 2th..hahaha..sayang bgt sekarang friendster nya udah ga ada.. hihihi

  16. Aku dan mantan (sebelum koko) ketemunya via mIRC. Sambil bikin tugas makalah sambil iseng chat sama random people, eh keasyikan chat sama dia yang tinggal di Solo trus akhirnya jadi smsan dan… beberapa tahun kemudian jadi pacaran. Huahahaha.
    Kalo dipikir2 parah juga soalnya bener2 buta ga tau mukanya kayak apa, aslinya gimana, tapi udah akrab banget hihihi.

    Aku pernah baca artikel yang ditulis seorang bule di Jakarta, intinya menuliskan bahwa melalui tinder dia jadi tahu bahwa kita yang selalu punya image konservatif itu ternyata ga ‘bener-bener konservatif’ karena toh dia dapet banyak temen kencan ONS dari tinder.
    Mulai dari istri muda yang ga puas, anak-anak kuliah, sampe ke wanita-wanita karir yang memang sama-sama cari ONS semuanya.

    • wah ada artikelnya ya πŸ™‚ yah app kayak gitu kan yang join paling gak pengen cari temen, pacar atau suami. Initnya semua samalah pengen kenal orang lain jadinya mkn lebih gampang untuk dapat temen baru. Kalau langsung kan kayak nebak2 ini bakalan mau gak haha

  17. Ahhhhhh aku masih yg conventional mbak. Kadang kalo yg onlen banyak an boongnya. Temenku ada yg merit sama temen cetingnya, tapi ya gitu, di awal cetingan ngomongnya setinggi langit. Nyatanya? Beda banget. Cuma ya mau gimana lagi? Ahahaha.

  18. Jodoh memang bisa datang dari mana saja…tapi kalau via situs online memang verifikasinya harus lebih dobel dibanding ketemu muka…semakin kesini suka baca banyak kasus2. di barat kencan online melahirkan predator baru..spt pada ketemu pertama cewenya diperkosalah (si pasangan tdk punya catatan kriminal sebelumnya )….Yang membutuhkan instan itu kebanyakan lebih karena faktor pelarian…Kita lihat saja prospeknya ke depan…:)

  19. Aku percaya kok mbaNooon soalnya pernah! Hahahahaha.

    Kenal dari plurk, pindah ke twitter, ym-an, tukeran no hp, ketemuan di bandung (dia kerja di jakarta) terus pacaran deeeh ampir setaun. Hahaha :))))

  20. Rada ga percaya online dating sekarang.. Haahaha.. banyak ngibulnya.. Yah memang ga semua sih, tapi dulu sering banget jadi korban, wkwkwk.. Well said, nasib orang beda2 dah ya.. Hehe..

  21. Ini emang fenomena baru sih ya Mbak, entah karena orang terlalu sibuk dengan kegiatan sehari2 sampe ga sempet nyari yang prospek-able di dunia nyata entah gimana. Aku pernah pake buat nyari temen conversation sih πŸ˜€

  22. balik lagi ke tujuan awal masing masing pribadi ya, aku pernah nyobain aplikasi tinder (walaupun cuma sebentar) dan jatuhnya cuma dapet teman ngobrol yang seru, bahkan malah udah temenan lebih dari setahun, haha, lumayan nambah kenalan baru aja. tapi ternyata di luar sana banyak juga yang ngejadiin teman kencan sesaat ya,

  23. Pernah juga ‘berburu’ lewat online dating, sayang dptnya yg dah pada berumur..wkwkwkw.. Ternyata jodohnya sama Ai, jadi semua jalan ditutup.. bahaha

  24. Wah lagi iseng2 googling salah satu hotel di bali malah nemu blok ini. Dan bikin senyum2 pas baca artikel ini, krn akupun suka iseng coba2 di online dating. Memang suka ada yang aneh2 sih. Tapi yang baik dan tulus jg banyak. Dan sekarang aku lg deket sm orang UK gara2 si Tinder…hahaa..
    Waktu itu sempet hampir mau ketemuan wkt dia lg tugas di Jakarta tp belum jadi karena waktunya ngga pas. Tapi kami terus kontak lewat whatsapp (chatting/telp) dan vidcall di Skype. Walopun beda 7 jam tapi seru aja dan makin nyaman dari hari ke hari. Dia pun sampe rela buat ngatur lagi perjalanan bisnisnya bulan April ini, yang tadinya cuma ke Singapore, sampe dia bela2in buat mampir ke Jakarta dan kami janjian untuk ketemu….hmmm….dag dig dug…. semoga lancar..hehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s