Kebiasaan


www.dishmaps.com
http://www.dishmaps.com

Ketika kita bepergian ke tempat baru atau pindah ke tempat yang asing terkadang ada kebiasaan-kebiasaan atau hal-hal Β tertentu seperti makanan, pakaian dll dari dari tempat baru itu yang kita bawa dalam kehidupan kita sehari-hari.

Tadinya saya kurang menyadari apa saja hal-hal “baru” yang saya temukan dalam perjalanan saya dan akhirnya menjadi sebuah kebiasaan yang jika tidak saya lakukan malah jadi kehilangan πŸ™‚

01. Mint Tea

Gambarnya seperti difoto yang diatas. Saya sudah biasa memiliki mint di rumah. Biasa untuk minum atau ketika Matt membuat Mojito. Suatu hari ketika saya pergi ke Arnhem kota tempat tinggalnya mba Yoyen dan lunch disebuah restoran, mba Yoyen bilang gimana kalau saya order mint tea aja. Entar datangnya air panas, daun mint dan kamu bisa kasih madu katanya. Saya menganguk setuju karena saya pikir ini pasti kayak minuman yang biasa saya minum dengan lemon aja. Udah biasalah πŸ™‚

Begitu datang dan saya cicipin ternyata saya suka banget. Sisa hari-hari saya di Belanda setiap kali selesai makan pasti saya minta minuman ini. Saya suka banget. Sekarang setiap hari pun selain lemon hangat, saya juga mengkonsumi mint tea. Setiap hari. Thanks to Mba Yo yang sudah memperkenalkan kebiasaan baru ini.

Kata Febby, minuman ini dibilang mint tea walaupun tanpa tea. Hehehe…saya baru tahu loh soal penamaan itu. Untungnya bego-begonya sama temen sendiri, coba kalau sama orang lain kan udah dinyinyirin.

02. Saus Sriracha

www.sabrosia.com
http://www.sabrosia.com

Saya pernah cerita mengenai saus ini. Perkenalan saya tentu saja 2 tahun lalu ketika trip ke US. Sampai hari ini saus ini harus ada di rumah. Walaupun saya gak selalu makan saus Sriracha gak tau kenapa kita berdua selalu nyetok dirumah hehe.

03. Soto dan Segala Makanan Surabaya

www.kompasiana.com
http://www.kompasiana.com

Saya gak pernah suka soto sebelumnya karena kuahnya kuning dan warna ayam/dagingnya seperti masih hidup. Ok lebay. Sampai di Surabaya ternyata soto itu enakkkkkkkk. Begitu juga ayam penyet dll. Oh my. Untungnya sekarang setelah tinggal di Medan kayaknya semua makanan disini datang dari Surabaya karena dimana-mana ada ayam penyet. Sampe bosen kadang-kadang.

04. Bangkok dengan baju-bajunya

www.emirates.com
http://www.emirates.com

Entah kenapa saya itu suka banget dengan bahan kaos-kaos dari Bkk. Jadinya suka nyari-nyari untungnya adek saya rajin beliin setiap kali dia belanja huhaha.

05. Skin Care dari Jepang

Nah ini gara-garanya saya kan suka penasaran ya. Pas ke Muji liat-liat skin carenya murah dan ada yang dalam kemasan travel. Belilah. Selain itu ada brand lain juga. Sampai sekarang saya masih menggunakannya karena kebetulan masih bisa saya dapat dari toko online atau dari KL.

Emm tadinya pas mau nulis ini saya pikir banyak banget tapi pas sampai no 5 koq tiba-tiba mentok ya hehe. Ya udahlah ini aja dulu, kalau kamu gimana? ada gak kebiasaan baru kamu yang didapat setelah bepergian?

 

Advertisements

64 comments

  1. wah, saya udah lama nggak bepergian jadi lupa ada kebiasaan baru apa. tapi itu soal mint tea, pernah coba di cafe kota tetangga dan rada kapok karena rasanya kayak pasta gigi. he

  2. Waktu di kantor Google aku cobain saos sriracha Mba Non, menurut aku mirip saos indonesia si, tapi lebih manis aja dan less spicy dan aku suka juga πŸ˜€

  3. Mbak Non.. Soal saos Sriracha kok jadi keinget kontestan master chef junior yang pake saos ini ya Mbak. Dimarahin habis-habisan sama Gordon Ramsay dan akhirnya dipulangkan. Ternyata enak ya. Penasaran sama rasanyaaa. Hahaha.

  4. apa yaaa? paling jadi lebih rajin bawa tumbler minuman aja. Selain hemat duit juga membantu diet kantong plastik πŸ™‚

    btw aku masih penasaran sama sriracha nihhh mbak

  5. Kalau aku suka coba bikin street food atau makanan lokal yang sempet dicobain selama perjalanan, biasanya nyangkut jadi menu di rumah. Lumpia vietnam (yang tanpa digoreng), hot pot Szechuan, spaetzle, samosa, tacos dll. Munt thee juga aku ada masanya seneng banget bikin haha.

  6. Kebiasaan baru yang didapat setelah bepergian, hmmm.. ga ada deh kayaknya Mbak.:D
    Aduh aku lupa mau nyari srirachanya Mbak, pas baca post Mbak keingetan lagi.
    Ngomong-ngomong itu daun mint cuma diseduh pake air panas aja Mbak jadinya, terus pakein madu sedikit? Penasaran jadi pengen nyoba, mumpung baru ada kiriman madu.hahaha

  7. Saya pun ketauan kebiasaan disini mba. Seperti ngeteh tanpa gula (Di Hk semua teh nya tanpa gula) tiap pagi. Dan selalu bawa termos kecil kalo lagi keluar rumah. Saya juga lebih suka minum air putih panas dari pada dingin. Meskipun pada saat musim panas.

  8. Aroma mint memang segar ya mba. Ritual pagiku dikantor sebelun mulai kerja 2minggu ini minum teh manis hangat kadang kasih jeruk nipis kl pas lg ada. Kl kebiasaan habis jalan/ bepergian ga ada sih

  9. Kalau saya malah kebalikanya. Bisanya tiap hari minum kopi pahit, dan kadang di kalau lagi jalan ke tempat-tempat daerah yang nggak ada warkop atau kedai kopi malah tersiksa banget dijalan. Pusing nggak karuan. hahah

  10. Aku juga baru kenal mint tea pas pindah sini karena tiap malam pasti bikinkan buat suami. Cuma karena kami ga suka manis jadinya mint tea versi kami : daun mint, kasih potongan jahe segar, star anise, plus kalo ada sereh dicemplungi sebatang. Itu minuman suami tiap malam sambil dia ngemil walnut. Daun mint juga sering kami cemplungkan buat salad selain basil juga. Jadinya rasanya seger. Harus berkompromi dengan kebiasaan baru sejak disini itu ya wc yang ga ada semprotannya. Tapi tetep sih kalo mau sholat diguyur dulu, takutnya najis hehe. Sama jarang mandi. Seringnya sering lupa terakhir mandi kapan haha. Kalo lagi jadwal kerja part time aja kayaknya baru mandi πŸ˜…

    • lebih enak tuh kayaknya Den πŸ™‚ aku juga kasih madunya dikit aja gak banyak2 jadi gak manis sama sekali.

      Hahha.soal toilet emang susah ya, udah kebiasan harus ada air sih πŸ™‚

  11. Mint tea itu asalnya dari Maroko dan sekitarnya Non. Di Maroko sendiri mint tea itu banyak bener gulanya, seperti minum air gula pake daun mint. Beberapa tahun terakhir ini NL dan negara Eropa lainnya kenal mint tea.

  12. Hahaha iya Non dulu pertama kali pesan mint tea, aku heran banget itu kok daun mint doang, mana tea-nya? Hahahahaha πŸ˜† . Tapi memang enak ya, hehehe πŸ™‚

    Ah, soto itu memang enaaaak!! πŸ˜€

  13. Mba Non, aku setuju sama segala makanan Surabaya. Enak dan murah! 10 tahun tinggal di Surabaya bikin aku ngerasa ini udah jadi rumah kedua. Bahkan sampe sekarang udah pindah ke Jakarta, makanan Surabaya tetep is the best πŸ™‚

  14. Wah, soto yang dimakan Kak Noni itu enak banget kayaknya ya, dari nggak suka soto sampe jadi suka. Aku sendiri sih penggemar soto banget πŸ˜„ Kebiasaan abis traveling, nggak ada sih kyknya. Tapi dulu aku anti gudeg, nggak berani nyoba karena takut aneh rasanya, katanya manis-manis gitu kan, terus dimakan sama nasi jadi nggak kebayang gimana rasanya. Pas liburan ke Jogja aku nyobain si gudeg ini, karena menurutku nggak afdol aja nggak makan makanan asal Jogja, eh ternyata enak dan jadi suka.

  15. Persoalan soto aku koq sama yach mbak. Tadinya aku ngerasa makan soto paling yach gitu-gitu aja kan yach tapi pas nyobain soto surabaya koq beda dan sekarang jadi kangen ama soto surabaya apalagi dingin-dingin kayak sekarang.

  16. Yang udah jadi kebiasaan kalo jalan2 ke luar adalah saus sambel Belibis dan Boncabe! Kalo dari luar yang udah jadi kebiasaan tapi gak bisa didapat di Indonesia adalah wax strip-nya Veet Β¬.Β¬

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s