Paket


2

Belakangan ini saya lebih sering dirumah karena sejak pulang dari New York, Matt selalu kerja sampai jam 2 atau 3 pagi ngejer chapter buku yang mesti segera di publikasi. Jadilah saya lebih sering dirumah sampai siang. Kalaupun keluar biasanya ikut ibunya belanja. Ibunya Matt bener-bener tukang belanja. Jadi pagi doi udah mulai browsing barang yang dia pengenin di komputer trus agak siangan kita pergi ke toko buat cek dan cek haha. Doi selalu ngaku kecapek’an tapi tetep aja seneng kalau pergi belanja. Kadang-kadang saya ampe bosen nemenin doi belanja. Terkadang ibunya Matt cuman cuci mata trus abis keliling-keliling toko biasanya kita end up dengan duduk-duduk minum. Masalahnya selama dia libur ngantor hampir setiap hari pergi.

Nah karena di rumah ini ada yang tukang belanja saya sering banget liat tukang pos semacam Fedex, DHL, UPS atau tukang pos’nya US datang ke rumah. Terkadang kalau kita lagi gak dirumah pas pulang udah numpuk aja paket ditarok didepan pintu. Awalnya saya cuek sampai pagi tadi kita terima note di pintu dari Fedex.

Semua orang ngaku gak ada yang beli barang online atau nunggu barang. Kita bingung lah ini apaan dari Fedex. Jadi orang Fedex datang tapi gak ada orang trus dia kasih note didepan pintu minta kita sign kertas gitu. Saya kurang meratiin isinya apaan. Setelah di telusuriΒ ternyata istri temennya si Matt beli Iphone online dan dikirim ke rumah ini supaya kita bisa bawain ke Medan (ck…ck…ck…).

Abis brunch di rumah dari kamar saya liat mobil Fedex datang lagi. Cewek yang antar paket gak ngetok pintu atau bunyiin bel. Dia cuman liat note yang dia tempelin dipintu udah di sign trus udah langsung aja ditarok gitu paket Hape itu didepan pintu sementara rumah keluarganya si Matt gak pake pagar. Saya dari kamar langsung kayak terbang buka pintu ngambil hape itu. Gila aja kalau sampai ada orang lain iseng ngambil. Kebiasaan tinggal di Medan haha, sandal busuk aja diembat orang, lah ini Iphone ditinggal di depan pintu rumah.

Setelah itu saya inget-inget ternyata emang hampir selalu paket-paket yang datang ke rumah cuman ditarok aja didepan pintu. Tas Coach pesenan ibunya Matt cuman tergeletak di depan pintu, boots Ugg pesanan saya juga dan perintilan-perintilan Drones untuk penelitian ditarok aja gitu di depan pintu dan rumah kosong. Yah, mungkin harganya gak seberapa buat sebagian orang tapi buat saya ihhh….bisa nangis darah kalau hilang dan kaki kedinginan.

Ini beneran aman atau gimana sih?

Ternyata menurut bapaknya Matt sebenarnya kurang bagus juga cuman ditarok didepan pintu kayak gitu karena sebenarnya emang kurang aman. Ada aja orang-orang yang terkadang ngikutin mobil-mobil kurir itu dan ngambil barang yang ditarok didepan rumah kalau kebetulan orangnya gak ada didalam rumah. Serem kan :(, kayak gitu koq tetep aja nekat yaaa……dan gak di protes perusahaan pengiriman barang tersebut.

Membandingkan dengan pengiriman di Medan (Indonesia lah). Saya inget 3 minggu sebelum saya berangkat ke US ada home industry (sabun) yang kirim paket kerumah. Kebetulan entah kenapa setiap kali kurir datang saya selalu keluar rumah. Biasanya mereka selalu titipin ke Satpam. Cuman gak tau kenapa kali ini gak dititipin. Beberapa kali saya terima note yang minta saya datang langsung ke kantor si kurir. Masalahnya kantornya gak jelas dimana dan jauh. Saya yah, Β agak males harus pergi ngambil sabun hehe. Sampai akhirnya ketemu juga ama si kurirnya. Si kurir bilang dia gak berani kasih paket ke satpam takut gak disampein. Padahal isinya sabun doang haha.

Jadi menurut kamu mending pake sistem Indonesia atau Amerika aja?

 

 

Advertisements

87 comments

  1. Pas mudik kemarin ada pak posindo nelp ke hape, infokan kalau ada paket datang, dan saa sampaian baru 3 hari lagi saya datang, baiknya pak posindo simpan barang paket saya dan kembali lagi 3 hari kemudian….

    • Kebanyakan kurir di Indonesia emang lumayan baik ya. AKu juga pernah dengan pak pos sampai dia akhirnya tau rumah ortu juga. Jadi kalau rumah kami kosong, dia kirim barangnya kerumah ortu hehe

    • Aku juga suka gitu pas masih ngantor dulu hehe. Skr ke kantor si Matt aja deh. Kalau ortunya Matt bilang mereka gak enak kirim ke kantor karena itukan paket pribadi bukan keperluan kantor haha. Beda emang πŸ™‚

  2. Kalau di Indonesia sedikit lebih reliable ya, at least ditaruh di kantornya, tidak main asal ditinggal seperti itu *menurut pembacaan saya dari postingan ini sih*. Gila saja kalau barang ditinggal doang terus diambil orang, apalagi itu iPhone dong ya, alamak.
    Eh tapi yang nitip juga agak gimana gitu kalau menurut saya, ya masa sudah minta tolong dibawakan ya tidak ada kabar dulu, main langsung beli dan taruh dan minta kita membawakan. Helloh, dikira kita kurir pengiriman apa. Yang kayak gitu biasanya bikin saya kesal sih :haha.

    • Iya, lebih amanlah ya, cuman banyak juga kan yang aku baca pas terima paket pada rusak gitu. Ehh mba sendiri pernah terima paket dari korea dalam keadaan hancur. isinya makanan sih

  3. kalau aku lebih suka terima barangnya langsung mbak Noni..seremkan ya kalau ditaro di depan pager atau pintu rumah doang x_x

  4. Saya mah jadi inget postingan di blog mana gitu, yang dia kirim paket makanan palembang kaya pempek dll ke temennya. Trus si jasa pengiriman malah salah ngasih tuh paket ke tetangga depan rumah temennya. Tau ga Ka Non apa yang terjadi? Paketnya dibuka, trus isinya dimakanin gitu. Pas si temen akhirnya tau paketnya nyasar ke tetangga, dia datengin dan isi paketnya udah tinggal 1/4 plus kuah pempek berceceran dll gitu lah. Tetangganya ga ngegantiin, ga minta maaf, cuma bilang “Oh iya ini paket kamu nyasar ke sini.”

    Kan yaaaaa -_-. Stress dah punya tetangga kaya gitu, padahal jelas2 ada nama lengkap dan alamatnya di tuh paket. Tetangganya ga mau tau, beralasan bukan salah dia. Ya kalo tau bukan punya dia, mikir kan ya masa punya orang diambil.

    Jadi ya tetep sih kalo saya sebisa mungkin menghindari nitip paket ke orang lain, terutama kalo belum kenal bgt. Lain hal kalo emg udah kenal dan bisa dipercaya. Mending disuruh anter lain hari atau ambil sendiri deh ke kantor paketnya πŸ˜€

  5. Btw itu emang temennya Matt ga ngasih tau mau nitip barang? Kalo ga sih, yaaa menurutku kok ya ga punya etika itu istrinya, kan sedeket apapun setidaknya ngabarin lah ya, heu

    • Kasih tau koq kalau dia nitip barang tapi kemaren kotak paketnya gede banget, gak sesuai ama ukuran Iphone. Udah gt beneran hampir tiap hari ada paket datang ke rumah kita dari temen2 si Matt yg nitip barang. Ampe bosen sendiri nerimanya

      • Hooo gitu ka.. Semoga tarnya jadi amal ketje dah yaa krena jadi tempat titipan banyak temen, hehe πŸ™‚

      • Errrr… Endingnya malah gitu ya.. :|. Kenapa ga dibagi aja ka non biaya lebihan bagasinya ke yg pada nitip? Misal si A mesti bayar segini dll. Kalo gamau ya ga usah dikasih barangnya. Dijualin aja πŸ™ˆ. Kan anggepannya lebih mending daripada kena ongkir amrik-indonesia kan yaa.. 😐

  6. Waa, rada serem juga ya mbak klo ditinggal di depan rumah gitu, gimana klo yang punya rumah ternyata lagi keluar kota yang rada lamaan gitu ya :O

    Di Jepang sistem pengiriman paketnya menurut saya memudahkan banget mbak. Klo misalnya paket dateng pas kita gak ada di rumah, nanti ditinggalin kertas (beserta nomer item barang kita) trus kita bisa request online ato lewat telpon biar si barang dianter ulang sesuai waktu yang kita mau, jadi bisa ngepasin sama jadwal pas kita ada di rumah.
    Ada juga beberapa mansion yang nyediain loker gede di lobi nya, jadi petugas pos tinggal masukin barang pesenan ke loker itu, ngeset password loker, trus ngasih tau password nya ke penerima barang either lewat email ato dimasukin ke mailbox mereka. Menurut saya praktis dan aman!

    • jadi kayaknya gini nih, kalau kita ttd slip yang mereka tarok di pintu baru mereka tarok paket di depan rumah. masalahnya pas kita dirumah kemaren mereka sama sekali gak ngetok pintu. aneh kan ya.

      nah itu masih lebih aman kayaknya ya Nov

  7. Kalau untuk shipping, Indonesia emang lebih juara sih. Makanya online shop berjaya banget di sini. Hihihi. Dulu di KL, sekali kurirnya datang dan gak ada orang, ditinggalin note dan aku yang diminta ambil ke kantor mereka. Huhuhu. Sedih beut sedih. Hihihi.

  8. Apalagi kalo holiday season begini suka ada aja maling paket gitu non. Jd emang sebaiknya jangan biarin paket numpuk depan rumah. Begitu dpt notifikasi kalo udh nyampe lebih baik lgsg dibawa masuk.

  9. Ih.. Mending dikasihkan ke orang dong. Apalagi kalo tas Coach. Bisa nangis sampe sesek tuh. Aku sendiri make alamat kantor yang selalu ada orang di jam kerja. Sehingga paket ada yg nerima. Dan tentu udah nitip ke orang kantor untuk ngamankan paket.

  10. Serba salah Mbak Noni. Kalo tahu isi paket iphone sih mending pake sistem kayak di Indonesia yang harus ketemu orangnya ya. Tapi kalo sabun ya langsung taruh aja. Sayangnya gak bisa milih ya Mbak? Hihihi.

  11. Lebih prefer ke indonesia sih, kalau kita gak ada dirumah, biasanya nitip tetangga, meskipun ngeri juga sih gak disampein tapi gak pernah kejadian mba hehe

  12. Aku pernah mba nerima paket pas lagi mudik lebaran. Trus krn ga ada di rumah, dan ga ada tetangga juga (krn lagi pada mudik semua) akhirnya si paket itu dibawa pulang lg sm kurirnya ke gudang dan kita disuruh jemput. Pas jemput udahlah jauh trus di sana lama pula nunggunya krn barang yang di gudang numpuk.

  13. Kalo disini Non (berdasarkan pengalamanku, kami tinggal diapartemen), kalo saat dianter ga ada orangnya, ditaruh surat dikotak pos yang memberitahukan kalau besok hari akan dikirim lagi dengan menyertakan jamnya. Kalau misalkan masih ga ada orang lagi besoknya, ditaruh surat lagi dikotak pos yang memberitahukan untuk ngambil langsung dikantor mereka. Tapi kadang2 juga sama mereka suka dititipin ke tetangga unit, dengan catatan si tetangga ini mau. Nah, kalo dititip ini juga diberitahukan lewat surat kalo barang kita dititip diunit nomer berapa, jadi kita bisa ambil ke tetangga itu.

  14. Di rumah jarang ada rumah, mbak non.
    Kalau maketin ke rumah, biasanya ninggalin nomor handphone dan ditulis dari awal kalau diambil langsung di kantor jasa pengirimannya aja.
    Jadi ambil paketnya sesuai jadwal kosongnya orang rumah aja.

    Kasian juga sih kurirnya teriak2 dari pagar, ternyata rumah lagi kososng.

  15. Non, itu paket kalau hilang dan gak sampai ke tangan konsumen (plus konsumen gak ttd tanda terima) bakalan bisa minta refund kan? Aku menduga dicover asuransi, tapi tetep bakalan nyesek kalau yang ilang barang langka. Ajaib ya, disini kurir harus minta tanda tangan ke alat elektronik ke penerima, gak manual kertas.

    Btw hati2 ya pulang bawa titipan banyak, bea cukai lagi banyak narget tukang belanja di luar negeri buat bayar pajak.

    • kayaknya dicover asuransi Ai, cuman kan mesti urus2 asuransi lagi padahal pengen segera pake.

      iya aku ingetin si Matt pas kemaren kita bawa shampoo itu, sempet di stop di Medan

  16. Mendingan sistem indonesia aja dah, biar aman dikonfirmasi dulu dari kurir ke calon penerima. Abisan kalo ditaro di depan rumah biar ada pager juga ngeri, parno kita mah hahj

  17. aku juga sering tu mba, ada paket tapi lagi gada di rumah. Aku sih tadinya mikir udah taruh di deket pintu aja pak, tapi orangnya selalu gak mau karena takut gak nyampe di aku. Trus orangnya bilang mau dateng lagi kalo aku udah pulang aja, wow baek banget ya, sangat bertanggung jawab

  18. Belakangan ini urusanku sama kurir jasa ekspedisi kurang bagus non. Entah emang lagi ga hoki nya atau emang pelayanannya aja yg memble karna konsumennya overload. Aiih tapi kalo kayak di Amrik sono modelnya sih bisa lenyap gak sampe 5 menit deeeh kalo disini :lol:. Selama ini sih aku paket pasti dikirim ke kantor biar aman sentosa dan pasti nyampe. Hihihi ga mungkin juga kan di rumah mercy ama jessy yg terima paket πŸ˜†

      • Iya tuh, kalo di Indo mah udah bye bye deh. Kadang udah di taro di halaman ada pagar aja bisa hilang, apalagi ga ada pagar terus di geletakin begitu aja πŸ˜€
        yah kurir juga manusia sih non, ada aja yang gak patuh SOP atau perusahaan kurir nya kurang disiplin buat checking

  19. Nonii…hati hati lagi banyak berita soal pemeriksaan di airport rada ketat utk pajak dari brg brg bawaan loh..
    Ktnya batasannya hanya $250. diatas itu dikenakan pajak import lagi.
    Lebih hati hati ya kl barang elektronik dan titipan baiknya dicabut tag kalau ngak bisa repot dan jatuhnya malah mahal beli disana ntar.

  20. Gak tahan tuk gak komen akhirnya. Salam kenal mb Noni… Saya ika di Yogya. Kalau urusan paket-paket gini, di jepang, misal ada paket datang dan di rumah gak ada orang, mereka akan tinggali kertas pemberitahuan bahwa mereka habis dari rumah kita dan rumah kosong. Kita disuruh telepon ke kantor dia tuk kasih tahu ada di rumah lagi jam berapa, jadi mereka akan kirim ulang sesuai jam yang kita minta

  21. Baca ceritamu ini kog jadi merasa jasa pengiriman di Indo masih lebih mendingan daripada disana ya mba? Tapi saya pernah ngalamin paket yang ga datang datang tanpa kabar. Setelah dicrosscheck katanya ga ada orang di rumah padahal ada. Hal yg bikin keki itu pihak pengirimannya engga berinisiatif telp saya padahal ada nomor saya di paket.
    Btw hati-hati bawa barang dari luar ya mba. Lagi banyak pemeriksaan soal barang yang dibeli di luar.

  22. Indonesiaaaaa. Hahaha. Soalnya serem kan yah kalo ditaro depan pintu doang gitu, seaman-amannya kadang mah tetep aja ada orang yang niatnya pas lagi ga bener ato gimana. Mungkin karena kita lebih paranoid kali ya, sendal di depan mesjid aja bisa dicolong orang. Huahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s