Cashless Dengan Jenius (Bukan Iklan)


Zaman sekarang kayaknya males banget harus bawa-bawa duit cash banyak di dompet atau di tas. Selain gak aman juga rasanya gak perlu juga, ya. Apapun bisa dibayar pakai kartu kredit/debit, OVO atau Go-Pay.

Kalau lagi traveling pun sebenarnya saya dan Matt sejak dulu lumayan cashless. Kita biasa pakai debit card jadi kalau pas traveling butuh duit cash biasanya ambil di ATM aja atau yah semuanya bayar pake kartu. Ini sebenarnya nguntungin banget karena kita jadi gak punya banyak duit sisa yang nantinya gak tau kapan mau dipakai lagi.

Tahun ini kayaknya kita jadi lebih cashless lagi baik di Medan atau pas lagi bepergian. Seingat saya lumayan jarang kita ambil duit tunai kecuali emang mau pergi ke desa-desa atau kota kecil yang tidak terima kartu kredit.

Di Vietnam kemaren sebenarnya lumayan banyak toko yang menerima pembayaran dengan kartu. Untuk hotel pun rata-rata menerima pembayaran dengan kartu debit jadi lebih enak tapi….begitu masuk ke daerah yang agak kecil emang harus bawa cash selain emang gak ada ATM. Ini nih jadi PR juga ya ternyata bawa-bawa cash hehe.

Di Singapore karena kita lumayan sering transit di Singapore belakangan ini, sebenarnya lumayan cashless. Bayar taxi bisa pakai kartu, hotel apalagi, rasa-rasanya gak perlu ambil tunai sampai Noni dengan ide luar biasanya makan di food court dan restoran India haha. Mereka gak terima kartu dong. Mau bayar pake Grab ehh….taunya saldo kita kan OVO haha. Ya ampun ternyata harus ambil cash juga untuk makan doang. Selama ini kita makan di tempat yang bisa pakai kartu juga sih.

Jepang hampir mirip Singapore. Kita mungkin 70 % pakai kartu doang traveling di sana. Naik kereta atau bis tapi…..masalah datang pas jalan-jalan di desa kecil atau ke morning market. Rata-rata nenek-nenek yang jualan masih seneng pegang duit cash aja hehe.

Yang paling saya seneng sekarang karena kita pakai kartu dari US (paywave) dan saya punya kartu Jenius (BTPN) yang juga paywave (kalau gak salah logonya kayak signal wifi) jadi tiap naik MRT atau yang sejenisnya gitu bisa langsung tap aja. Ini saya buat Jenius gara-gara Dita yang cerita tentang Jenius padahal kita juga punya kartu dari US yang juga Paywave tapi gak ngeh kesaktiannya haha.

Tapi…saya gak tau dengan Jenius kalau kartu keluaran yang sama seperti saya punya dan Matt. Kita punya kartu yang sama (Matt kartu utama saya tambahan) pas dipake di stasiun kereta salah satu kartu bakalan error alias gak bisa dipake jadi harus minta tolong petugas untuk relese error-nya haha. Makanya untung juga saya punya Jenius (cuma kan jadi kedebit akun saya ya haha)

Terus terang saya lebih seneng traveling dengan kartu aja atau applikasi di hape jadi lebih ringkes gak perlu bawa duit juga dan ribet ngitung-ngitung. Di dalam kehidupan sehari-hari pun saya lebih seneng gaya ini karena lebih gampang dan sebenarnya gak jadi boros juga. Kalau ada duit di tas itu entah kenapa koq kayaknya gak bertahan lamaaa ya haha.

Kamu punya pengalaman yang sama? share yuk siapa tahu bisa bikin hidup lebih ringkes juga hehe.

22 comments

  1. Aku juga mulai cashless tapi masih agak parno kalau bayar pake CC mengingat banyaknya kasus penjebolan >.< kalau di Indonesia paling sering bayar pake OVO/Go-Pay.

    • Emang agak khawatir sih ya, kalau untuk online selain tiket biasanya aku pakai CC yang limitnya emang kecil jadi agak berani. Kalau beli tiket nah ini yang mau tak mau harus berani haha

      • Aku pernah kontak bank minta dibatasi limitnya. Atau diturunkan haha. Mungkin mereka bingung, orang mau limit gede eh akunya minta dikecilin. Tapi katanya kalau mau dikecilin berarti harus cuma 1 juta. Duh jomlang abis. Makanya aku batalin sambil berharap CC gak kebobolan lagi.

  2. Disini udah banyak toko yang ngga nerima cash Non, karna ya semua2 udah pake kartu. Malah gara2 contactless, sekarang gampang pake apple pay, tinggal pake hape. Lebih gampang banget buat gw yang klo habis lari mo mampir supermarket tinggal belanja pake hape gosah bawa dompet.

    yang susah tentunya yang sudah berumur dan gaptek teknologi.

    • Seebnarnya enak ya, gak berat juga kan ya. Kalau di Medan selama mainnya ke mall sih bisa Ev, tapi di luar itu ya belon bisa. Lah kartu Debit/CC Matt yang dari US aja ada beberapa supermarket di Medan yang nolak. Gak tau kenapa.

      • Iya, jadi inget sempet pernah belanja di toko di mall di Surabaya, selainnya toko itu sih lancar2 aja pake kartu, cuman toko itu problem. Katanya mesinnya gada yang mau nerima (padahal mesin toko2 di Indonesia itu banyak banget), kan BS, wong di toko lain bisa. Hadeh

      • Iya bener jadi mereka cuma mau terima kartu Indonesia. Yg parah di Medan ada satu supermarket yg murah tp gak terima kartu si Matt haha. Jadilah kt skr berhenti belanja di sana

  3. Aku ya mba sampai saat ini, anaknya cash hahahaha temen kantor sampe bilang ‘kok lo primitif banget’ haha apalagi kalo traveling, kan dari awal pergi udah dibudgetin untuk traveling seminggu itu, boleh jajannya berapa hahaha jadi ya cash aja. Ovo/go-pay ku pasti pun kosong haha

  4. Mba Non, aku cobain Jenius pas ke US kemaren. Ada toko yang bisa ada yang engga. Pas beli tiket subway, ada kota yang bisa, ada yang engga. 😀 Sampe kadang suka bingung yang ga terima kira – kira kenapa gitu hehehe… Emang, bayar apa – apa tinggal tempel kartu itu, enak ya 🙂

    • Ohh masih belon semua ya? katanya si Jenius itu emang harus dicek dulu bisa apa gak nya Puji. Kemaren kita di Jepang pas mau naik kereta, mereka cek dulu kartu mba trus katanya ok baru deh dipake.

  5. aku pun kemarin pas transit semalam di singapur apa-apa pake jenius :D. Seneng banget deh, apalagi mereka punya m-card buat bikin tambahan kartu gitu. jadi kalu pergi-pergi tinggal masukin dana dari tabungan utama ke m-card. biar tabungan tetap aman dan ga jebol Mbak Noni.
    tapiiii setahun ini aku emang cashless banget. apa-apa pake gopay, kalo ga ada gopay pake grab. karrtu pun sekarang makin banyak resto/coffee shop di bandung yang ga perlu ada minimal pembelanjaan untuk pake debet. jadilah makin cashless.

  6. Aku lebih ke less cash kak krn kadang masih suka makan di warteg jadinya narik seadanya aja di ATM. Tapiii kalo bisa pake kartu ya tinggal tap/gesek aja, aku paling males ngurus recehan aplg yg angkanya gak bulet sptt 12.345 enakan bayar pake kartu kan ya 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s