Belon Jodoh


goodstock.photos
goodstock.photos

Akhirnya bulan September hampir selesai juga. Saya mau cerita betapa bulan September ini tidak seperti lagunya Vina Panduwinata yang Semtember Cerita. Bulan September kali ini beneran kayak mimpi buruk untuk saya dan Matt (kayaknya sih hehahha).

Jadi sejak April 2015 lalu saya hampir gak pergi-pergi jalan-jalan lagi. Kaki dan kepala saya udah gerah setengah mati. Pokoknya gak nyaman banget. Kita gak bisa bikin rencana perjalanan karena Pasport si Matt “ditahan” untuk pembuatan kitas. Pokoknya gak bisa kemana-mana. Saya sih masih ok-ok aja karena masih ngantor juga. Trus setelah dapat kabar Juli pasti Kitas kelar kita langsung beli tiket ke Srilanka. Udah pada baca kan ceritanya hehe.

Ternyata perjalanan ke Sri Lanka harus di batalkan karena Kitas belon kelar juga. Rasanya waktu itu saya udah mau meledak banget. Saya bisa ngerti gimana rasanya orang sakaw itu sekarang. Beneran meledak. Saya sendiri sampai capek sendiri ngamuk-ngamuk karena kesal setengah mati, manalah kami beli tiketnya AA yang gak bisa diganti itu. Harganya pun gak murah karena kami sekarang bukan pencari tiket AA promo lagi. Kitas kelar 2 hari setelah tanggal keberangkatan kami. Kita sempet mau tetep pergi tapi si Matt tiba-tiba kedatangan crew film dari Natgeo dan Swiss yang pengen bikin film di Stasiun Riset dia dan semua crew itu perlu Matt untuk bikin film dokumenter. Saya udah kayak moster aja ngamuk-ngamuknya. Kasian juga si Matt *puk… puk….*

Setelah gagal pergi ke Srilanka, kita pikir kayaknya kita ke Aceh aja. Ini kejadian juga dodol banget. Hari kamis kita mau berangkat ehhh Matt belon kelar kerja, ditunda ke Jum’at. Hari Jum’at kita mau berangkat bahkan supir taxi udah didepan rumah, ehh si pintu kamar terkunci aja gitu dan dia belon pake celana. Cuman pake kolor doang. Sementara semua barang + duit dan dompet di tinggal di dalam kamar. Nightmare banget kan. Kita bongkar deh itu pintu dan baru kelar jam 10 malam yang mana bis terakhir udah berangkat. Sabtu malam akhirnya kita berangkat dan pas nyampe Takengon hotel habis huhu. Kami keliling kota nyari hotel. Haduh beneran deh. Takengon itu padahal gak pernah ramai. Itu orang-orang hotel aja sampai bingung koq bisa penuh.

Selanjutnya minggu lalu ibu angkat saya ke Kuala Lumpur. Matt kasih tau ke saya supaya nyusul aja ke KL. Saya bilang ok trus ibu angkat saya kirim foto betapa pekatnya asap disana. Kita mikirnya kalau saya tetep pergi dan jalan-jalan pasti saya bakalan bete juga banyak asap. Cuman kan Matt bilang pergi aja, gpp asap kan mau ketemu keluarga. Oklah saya udah mikir kayaknya pergi aja. Ehh gak taunya sakit perut (udah pada tau kan kalau saya selalu sakit perut parah belakangan ini karena mens) jadinya gak berangkat karena takutnya malah bukannya liburan tapi diem aja dan emang bener sih. Dari rabu sampai minggu itu saya diem aja dirumah dan ngantuk karena kebanyakan minum pain killer.

Nah minggu ini Matt bilang ke saya “ehh kamu ikut aja nginep di Berastagi, aku mau meeting during weekend” saya sebenarnya malas secara Berastagi kan deket tapi daripada di Medan, hayuklah kami pergi. Saya udah wanti-wanti si Matt buat mastiin kamar emang ada secara long weekend dan pastinya Berastagi full. Dia bilang no problemo. Di hari H (Ju’mat) kami pun siap-siap pergi dan tiba-tiba Dave (temennya) telp kalau ada banyak sekali peserta (orang Indonesia yang gak menjawab RSV dan tiba-tiba bilang mau ikut dan hotel udah gak ada lagi so Matt terpaksa share kamar dengan dia) saya yang udah nyetir 1/3 jalan rasanya udah gak bisa ngamuk lagi. Jadi kami putar balik, anterin Matt ke kantornya dan belanja bunga banyak-banyak buat mandi kembang huhahahhaa.

Saya hampir gak pernah punya kejadian kayak gini. Maksutnya punya rencana pergi-pergi tapi gagal trus cuman karena hal-hal yang gak penting sebenarnya contohnya cuman gara2 orang-orang males jawabin RSV yang akhirnya gak dibookingin kamar trus tiba-tiba mau ikut atau pintu yang terkunci. Soal sakit perut itu malahan udah sejak April 2015. Perjalanan coffee tour untuk panen raya malahan udah ready semua-muanya dan pagi hari sebelum berangkat saya masuk rumah sakit karena mens. Coba yaa πŸ™‚

Kata si Matt kayaknya mungkin karena saya berusaha banget supaya keluar dari Medan makanya ada aja kejadian. Entahlah, sayapun bingung. Semoga bulan-bulan berikutnya gak kejadian lagi deh ya hehe.

Setelah beberapa kali rencana saya gagal bulan ini, saya beneran mikir kalau hidup kita ini cuman rencana-rencana doang ya. Kita gak pernah bisa tau rencana tersebut bakalan gagal atau enggak. Dari yang menanggapinya kayak orang gila sampai akhirnya saya santai aja. Cuman saya berharap semoga besok-besok rencana kami gak gagal lagi deh hehe.

Ada yang pernah mengalami kejadian bertubi-tubi seperti kita?

Advertisements

111 comments

  1. Duh, kalau sekali-kali rencana gagal sih ada mbak. Tapi kalau sampai berturut-turut kaya gini, hmmm jangan sampai deh. Ikut prihatin sama kejadian2 yg beruntun menimpamu itu mbak, tapi pasti ada hikmahnya. Yaaa paling nggak jadi bahan cerita buat kita baca-bacalah. Semoga selanjutnya sukses dan lancar, lancar, lancar teruuuus.

    By the way, itu yg acara celana dan sebagainya terkunci di kamar epic banget. Kalau aku ngalamin yg kaya gitu sih pasti bete juga 😁😁😁

    • Sejak yang Aceh, mba udah gak ngamuk2 Ast, cuman bingung aja koq bertubi2 ya. Tapi pas Srilanka selain duit yang hilang jumlahnya juga besar banget jadi ngamuknya lebih mengerikan sampai capek huhaha

      • ia seh, kalau sampe pake ilang duit itu pasti kesel banget. Ini flight gak jelas di Pekanbaru gara2 asap aja bikin semua rencana berantakan, udah mau ngamuk rasanya Mbaa haha. Semoga Oktober bakal jauh lebih baik lg buat kita semua, amiiiin…

  2. Mbak Non miris banget sih ceritanya 😦 😦 Aku juga ngerasa start september ini life so gloomy banget. Mobilku kena tabrak Pajero (suamiku yg bawa jadi bukan aib driver pemulanya aku), anak masuk rumah sakit, nonton tipi ada kejadian Mina, asap di Palembang yg makin menebal dsb dsb dsb. Tapi inget janjinya Allah kalau setelah kesulitan pasti ada kemudahan, jadi berusaha berbesar hati saja mungkin skrg kita sedang dilatih untuk bersabar *pukpuk* πŸ™‚

    • Asap menebal itu beneran deh keterlaluan sekali. Udah bukan 1-2 minggu lagi ya durasinya. Kita di Medan juga masih ngerasain sampai hari ini, yang disana pasti lebih jelek lagi keadaanya. Duh… semoga semua2nya segera teratasi ya. Mobil udah dibenerin belon?

  3. duh mbak, epic banget kisah mu . hehehe *pukpuk mbak noni* btw, kalo lagi dapet sampe berhari-hari dan kudu minum pain killer gitu? aku sehari aja udah menderita banget. haha πŸ˜€

    • Iya harus minum pain killer. Bulan Agustus lalu paling parah karena hampir satu bulan aku sakit perut trus. Sempet minum obat herbal2 gitu trus lumayan deh. Bulan Sept kemaren sakit sekitar 2 minggu, kita liat aja bulan ini. Aku udah ikut yoga dan agak2 mulai ganti pola makan. Belon bagus sih karena masih banyakan cheatingnya hahah.

      • pola makannya banyakin sayur ama buah ya ? aku kayae kena kopi sih, makanya sakit. pernah coba gak minum kopi beberapa hari sebelum hari H, dan gak sakit.
        tapi aku tak berdaya tanpa kopi. life begins after coffee . haha πŸ˜€

    • Aku juga dulu minum kopi begitu tau ada kista langsung berhenti dan akibatnya pusing, kunang2 dan kayak2 berasa gak bertenaga gitu tapi lama2 biasa aja. Skr udah gpp kalau gak minum kopi. Minum kopi udah jarang banget juga.

      Iya banyakin sayur dan buah. Pengen balik lagi food combining kayak aku dulu tapi entah kenapa masih susah banget nih mulainya.

  4. Biasanya suka gitu mbak Noni, kalau terlalu usaha keras malah gagal terus *pengalaman*. Semoga rencana selanjutnya berhasil ya mbak…aamiin

  5. Astaga Mbak, aku turut prihatin ya atas kejadian beruntun yang menimpa mu. Kalau aku september ini juga ga ceria, masa dalam 1 bulan 2x aja aku sakitnya..aku biasa jarang sakit, tapi sekalinya sakit ya lumayan bikin tepar. Semoga oktober nanti jadi oktober ceria buat kita semua ya Mbak. Amin

  6. Awwww mba Noni puk puk…gw juga pernah kok mba taun kmrn uda beli tiket mahal2 ke Singapore ama Kota Kinabalu eeeeh batal karena masuk RS…yah mau gimana lagi coba. Semoga bulan depan lebih better ya mbaaa!

  7. puk puk mba noni,,,, sayapun kurang lebih gitu mba, udh dr kapan excited mau mudik lebaran haji, ehh nyampe sono ga kebagian sholat ied karena nyampenya setengah 7 pagi, trs jumat sabtu malah sakit meriang panas dingin jadinya drmh saja. Padahal pengen jalan2 bareng klga.

  8. *peluk Noni*

    Sabar yah Non hehehe.. Aku kirimin virtual bunga deh yang banyak 🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷🌷

    • Ada 1 minggu dia harusnya nginep di hotel di Medan (swissbell) karena ada meeting tapi aku males kalau masih satu kota gitu hahaha. Soalnya rempong mesti bolak balik karena harus kasih makan kucing

  9. Dulu kalo mau jalan atau maen sama temen sih biasanya pada berprinsip gausah direncanain jauh-jauh hari, soalnya sering jadi wacana doang.. Mendingan sepakatin kisaran waktunya, pas udah deket yuk deh langsung berangkatt.. Tapi kayanya buat mba noni perjalanan dadakan macem gini juga ga bisa yaa.. 😁

  10. Wuih, bertubi-tubi banget gitu gagal perjalanannya Non 😦 . Aku belum pernah sih kalau sampai beberapa perjalanan beruntun gitu mesti dibatalin… . Tapi kalo kejadian sial pas lagi jalan-jalan dan beruntun gitu pernah sih, hehehe. Rasanya gak habis-habis aja…

  11. Pukpuk mbak Noniiii (lagi)..!! >_<
    hehee..

    Emang sih mbak.. namanya manusia mah cuma bisa berencana. Nggak punya andil buat nentuin hasil akhir. πŸ™‚
    Katanya sih kuncinya jangan punya harapan terlalu tinggi, biar kalau gagal kecewanya nggak banget2.

  12. beneran bertubi-tubi gitu ya Non? :(…semoga di tiga bulan menjelang tutup tahun 2015, semua rencana yang tadinya “belum jodoh” terwujud semua ya…biasanya apa-apa yang gak terlalu diharapkan, malah jadi, soalnya kitanya dalam kondisi pasrah, hehehe…

    • Aku gak curhat sama kamu karena saking seringnya bulan ini hahaha. Iya minggu lalu tuh. Gilingan ya, makanya sabtu kita ngobrol trus seharian hahaha.

      Pake kembang apa aja Feb? ini yang ada kembang taik ayam doang haha

  13. Wah mbak, kalo kaya gitu ya palingan ikhlas aja dah. Pasti ada hikmahnya. Ya palingan ngeblog aja mbak, menghibur hati. Hihihi. Hmmm sekarang masih sakaw?

  14. Ungkapan ini ada benernya lho.. manusia berencana, Tuhan yang Maha Esa!

    Diriku juga sering kok sebel gara2 adaaaa aja yang ngehalangin. Kata bojoku sih, emang gk jodoh. Dia udh biasa ama yg gituan soalnya setiap kali bojoku bikin rencanya, selalu buyar. Selalu itu = 100% gagal. Makanya dia berhenti buat rencana pergi2 dan berhenti berharap. Hanya mengandalkan spontanitas yang kebanyakan selalu jadi. Sebel emang. Tapi lama2 sebel juga gak guna. Jadi sabar ya, non. *puk2 noni*

  15. aku prnh tuh…pas liburan ke manila.. dr awal pesen tiket, ampe pas wkt nya pulang k jkt, adaaaaa aja masalah… yg slh booking tiket lah, trs hotel yg udh dibooked trnyata di renov pas dtg, tnpa ngasih tau apa2, trs mw balik k jkt, AA cancel penerbangan tnpa bilang ke kita jg… ampe bengong pas nyampe bandara dgr kbr bgitu… hihhh, tp untungnya kita slalu sdia dana emergency darurat utk traveling… jd ttp bs pulang walo hrs beli tiket baru yg hrganya ga ush ditanya mehongnya ;p

  16. Huhuhu… I feel you rasanya sakaw pengen travelling…

    Puk puk nonik, semogaa ga akan ada rencana yang batal2 lagi, tapi asli ngakak baca bagian matt pake kolor doang dan pintu kamar terkunci.pasti langsung kelabakan.

    Sejak hamil , aku juga ga pernah beli tiket jauh2 hari. Biasanya 1 bulan sblm lah. Menghindari batal mendadak aja sih sebenernya.

    • Huhuu pedihnya Sis 😦 aku skr udah lebih menerima sih huhaha.

      Itu beneran loh dia cuman koloran doang karena mikir celana udah dibawah trus tas dan duit juga. padahal semuanya masih di dalam kamar. Kacaw banget kan

    • Iya Al, udah sabar banget sejak Sri Lanka, sebenarnya aku mau tambahkan satu lagi Sabah di akhir Agustus haha. Jadi beneran sesak banget.

      Ihh soal RSV ini ya, entah gimana ya. Datang aja gitu mereka tiba2 di hari H dan pada udah bawa keluarga2nya gitu. Nambahin 10 kamar di long weekend dan di hotel keluarga kan susahnya minta ampun. Akhirnya dari yang udah RSV duluan terpaksa deh sharing kamar.

  17. pernah Mba, walau ngga bertubi-tubi sih.
    February kemarin kita rencana ke Thailand, aku mau ikut race nya North Face, udah daftar, book hotel di tempat race, dah bayar transport PP airport – tempat race, dah book hotel di Bangkok 3 malam juga, siap berangkat pokoknya, oiya udah masukin cuti juga

    tiba – tiba rabu pagi dapat kabar Mama saya meninggal di Bandung, dan akhirnya trip Thailand dipindah ke Bandung πŸ™‚

    Dan sebetulnya pas juga, karena udah ambil cuti, alhamdulillah bisa satu minggu di Bandung.

    Semua tiket hangus, booking hotel hangus, kecuali di Bangkok yang lucunya mereka bilang reservasi ini ngga akan expire sampai kapanpun haha

    Good things will come, dan yang pasti akan ada rencana Allah yang lebih baik πŸ™‚

  18. Buset, ampe bertubi-tubi gitu kayak ‘kode’ dari semesta ya mba. Aku kalo udah planning trs ga jadi rasanya juga pengen ngamuk, uring2an banget rasanya, pengen berubah jadi Hulk. Hahahah.

  19. Horror banget mbak kalo sampe ada kejadian bertubi2 gini dateng ke aku. Jadi mikir banget udah bikin dosa apa. Tapi ya mungkin emang disuruh di rumah aja, karena gimana2 Allah lebih tau πŸ˜€ *yoolo bijak bgt*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s