Berhenti Bekerja Bikin Perang :)


pic pinjem dari straightfromthea.com
pic pinjem dari straightfromthea.com

Saya hampir tidak pernah berfikir akan berhenti kerja di usia yang masih terbilang sangat produktif ini. Gak pernah membayangkan juga. Kalau mikir berhenti kerja dari kantor yang lama emang sering sih secara bos saya itu kayak setan jahatnya tapi kalau mikir sampai gak kerja lagi itu gak pernah πŸ™‚

Itu kenapa tulisan ini lumayan lama baru bisa saya posting setelah berhenti kerja hampir 6 bulan. Sampai hari inipun saya masih gak percaya nekat berhenti kerja dan hanya ngikut si Matt di Medan.

Awal-awal kita mutusin nikah memang ada rencana Matt bakalan langsung balik ke US sehingga mau gak mau saya memang harus berhenti kerja daripada harus LDM yang gak balik modal juga kalo jauh-jauhan kayak gitu. Ehhhh begitu mendekati akhir penelitian kan si Matt dapet tawaran kerja di Medan, jadilah saya dan dia mikir mungkin gak harus berhenti kerja dulu tapi cari-cari kerja aja di Medan sambil nunggu nikah.

Nyari-nyari kerja ini ternyata gak seberuntung yang saya harapkan. Ada beberapa interview kerja yang berakhir mengenaskan hanya karena saya gak bisa berbahasa hokian 😦 sedih banget. Medan emang agak-agak special, kebanyakan kantor-kantor kayak Bank/Asuransi lebih seneng punya pegawai yang bisa berbahasa hokian mengingat nasabah mereka kebanyakan juga adalah chinese. Saya sempet juga keterima di 2 perusahaan Kelapa Sawit yang jelas-jelas di tolak Matt karena gak mungkin dia kerja untuk konservasi tapi biniknya kerja untuk kelapa sawit. Untuk yang ini dengan terpaksa saya tolak.

Sewaktu memutuskan berhenti kerja saya juga dapet undangan dari HRD satu Bank BUMN untuk interview kerja/salary tapi masalahnya mereka butuh di Surabaya bukan di Medan sini. Saya sempet sih minta mereka ngirim CV saya ke HRD Medan tapi masalahnya mereka gak butuh orang di Medan dan kalau mau yah mereka saranin stay di Surabaya dulu sampai ada posisi kosong di Medan 😦 . Ngerihnya 2 minggu sebelum saya pindah ke Medan ada 2 perusahaan lain di Surabaya juga yang nawarin untuk bekerja di kantor mereka. Matt jelas gak setuju karena memang dia gak suka kita LDM kalau menikah. Intinya yah nikah gak usah deh jauh-jauhan kecuali mungkin gajinya juga “luar biasa” kali ya hehe.

Trus setelah nikah beberapa bulan saya sempet tuh diminta (diminta bosnya si Matt dan partner bisnisnya) untuk nyoba ngurusin coffee club di kantor si Matt. Semua-semua udah ok ehh pas interview dengan orang dari yayasan yang di Medan koq yah gak keterima dan posisi itu sampai hari ini juga gak ada yang ngisi. Gak tau apa sebabnya tapi yang ini lumayan bikin saya patah hati banget hahaha. Soalnya saya suka banget kerjaanya. Ini mimpi-mimpi saya deh kalo emang beneran keterima. Setelah kejadian ini saya emang belon ada lagi ngirim-ngirim CV kayak kemaren pas baru berhenti kerja. Entah males atau emang saya capek ditolak 😦

Sementara untuk berbisnis gak tau deh, koq yah saya gak ngerti harus mulai dari mana. Bokap kan kebetulan punya bisnis rental mobil. Udah dari kapan2 nyuruh saya ngurusin tapi yah gitu saya capek/stress ngurusin ini itunya, jadi mending bantuin dia aja. Lagian ngurusin ini juga bisa sambil main sih. Trus gara2 kita pindah rumah akhirnya juga gak maksimal bantuinnya. Ini alesan doang kayaknya ya πŸ™‚

Emmm awalnya kemaren pas berhenti kerja si Matt maunya saya serius dengan foto dan tulisan tapiiiii yah gitu deh, kayaknya saya gak bakat dengan bisnis hahaha. Saya bingung mesti mulai darimana, mesti ngapain atau akhirnya malah buntu-buntu sendiri. Begitu juga adek saya, sampe gemes nyuruh saya mulai OLS aja dari barang-barang dagangan dia di toko. Lagi-lagi saya bingung mulainya. Kayaknya sih gampang ya tinggal posting2 aja di IG atau FB tapiiii kan itu ganggu orang hahaha * aduhhhh….gak bakat bener deh*

Padahal berhenti kerja itu lumayan stress untuk saya. Saya terbiasa sibuk dan wara wiri kesana kemari dan tiba-tiba hanya diam-diam aja dirumah. Yah gak diem-diem juga sih tapi pokoknya beda.

1 bulan pertama berhenti kerja saya sih gak ngerasa terlalu jauh beda karena masih sibuk nyari rumah, mobil, ngurus kawinan dan ini itu pasca pindahan dari Surabaya. Bulan kedua saya mulai bingung karena gak dapet duit lagi dari kantor hahaha. Ini mulai bingung-bingung gitu sih ngerasa ada yang kurang tapi emang karena masih sibuk parah saya cuman ngerasa gak ada duit aja.

Bulan ketiga setelah kita nikah saya baru mulai ngerasa sangat kehilangan. Saya gak pernah rindu kantor lama sampai hari ini tapi saya rindu bangun pagi, dandan, pake high heels, sarapan di mobil, ngechek email kantor, lunch dengan temen atau nungguin tgl 24 buat gajian hehe. Sementara sekarang tetep bangun pagi tapi gak mesti dandan sih karena cuman nganterin si Matt ngantor trus kerumah nyokap atau kalau gak pulang kerumah dan “membabu” trus lunch sendirian, ngeblog sampe sore, jemput matt lagi, dinner berdua, nonton dvd dan tidur. Rutinitas saya sebenarnya sih gak jauh beda tapi pokoknya ada yang hilang!

Kehilangan paling besar pastinya adalah identitas. Dari dulu saya memakai pekerjaan saya sebagai identitas saya. Mungkin ini kesalahan besar ya huhuhu. Sehingga begitu berhenti kerja saya panik dan stress parah. Saya ngerasa kehilangan jati diri saya. Saya jadi ngerasa ” ahh sekarang cuman jadi IRT tanpa anak pula” ( belon punya anak red ). Pernah waktu coffee testing dengan temen2 si Matt dari Italia. Salah satunya nanyain saya kerja dimana? pulang-pulang saya nangis tersedu-sedu sangking teriris-irisnya ngomong ” gak kerja lagi skr, hanya dirumah jadi house wife” padahal kan harusnya saya menghilangkan kata Hanya Housewife yaaaa.

Lucunya nih setelah berhenti kerja tadinya saya pikir waktu saya akan buanyaaaak banget ternyata yah gak juga. Saya keluar rumah tiap hari sekitar jam 9 pagi ( matt ngantor jamnya suka-suka, biasanya sih jam 9 dia masuk) trus dari sana kadang2 kerumah nyokap kadang langsung pulang singgah di pasar beli sayur. Abis itu di rumah beresin ini itu sampai jam 1-2 siang, makan siang, nonton tv, ngeblog sampai jam 5 atau 6 sore. Kalo lagi rajin biasanya jam 5 saya keluar rumah dan jalan/lari keliling komplek 30 menit. Jam 6 atau 7 biasanya Matt minta dijemput. Pulang dari jemput kita biasanya masak dinner, nonton dvd dan tidur. Rutinitasnya sih mirip2 beginilah tiap hari kecuali ada temen datang atau ketemuan makan siang/dinner dengan temen saya atau temen si Matt.

Nah gimana dengan kejiwaan saya? ishhh menggila dong hahaha. Bulan-bulan pertama hampir tiap hari kami berantem. Ngeributin kepindahan saya ke Medan, kehilangan kerjaan baru yang hampir saya dapet dan kekecewan saya atas setiap surat2 penolakan kerja yang entah karena faktor bahasa hokien, umur dsb. Itu belon lagi soal saya bosan bukan main di rumah. Tenaga/energi saya besar banget karena ngangur buat berantemin si Matt pulang kerja haha. Saya stress bukan main dan Matt lebih stress lagi karena dia harus nenangin istrinya dan harus siap sedia tiap hari ngeladenin saya menggila.

Sebab-sebab berantemnya juga kadang2 sepele banget. Misalnya pas ngisi kolom kerjaan dan saya gak bisa ngisi lagi pastilah saya sedikit “sakit” atau kalau misalnya ditanya temen si Matt, saya gelagepan jawabnya. Pulangnya berantem hebat sampai nangis gulung-gulung. Parahlah pokoknya.

Ini masih ditambah karena saya gak punya gaji, uang jajan dari si Matt saya bener-bener harus hati2 nyimpennya. Gak bisa jajan kayak biasanya. Saya down grade beberapa make up/perawatan wajah yang biasa saya pakai, saya gak belanja baju/sepatu/tas sesering dulu lagi, saya gak traveling sebanyak dulu walaupun kalau minta bokap kayaknya masih bisa sih hahaha. Cuman kan bisa di toyor si Matt kalau saya masih terima2 uang jajan dari bokap.

Eh iya ada satu orang temen saya yang entah gimana saya dapet forwardtan email gitu. Isinya sih awalnya nanyain saya ngapain aja. Trus dia ngomong ke temen lain dan kira2 isi emailnya itu ” ihhhh itu sih jadi IRT maunya Noni, kan dia suka ” sumpah saya tersinggung banget baca email itu. Sedeket apapun saya dengan dia, rasanya saya gak pernah sebahagia itu berhenti kerja dan diem2 aja dirumah apalagi di posisi saat ini.

Yah setelah beberapa bulan yang isinya cuman complain dan marah-marah saya emang mulai liat2 hikmahnya sih saya berhenti kerja. Terpaksa ngeliat sejujurnya. Dengan berhenti kerja saya jadi punya banyak banget waktu untuk ngeblog dan saya seneng itu, karena bisa ketemu temen baru dan beberapa malah lumayan akrab plus bisa ngertiin posisi saya sekarang (bukan kayak temen saya itu yang ngakunya temen baik) , saya juga jadi lebih deket ke Ortu karena jadi punya banyak banget waktu buat ngobrol dengan mereka, hubungan saya dengan Matt juga jadi lumayan kuat karena dia kan jadinya banyak banget sabar hehehe, saya bisa bantu2 kerjaan konservasi di kantornya si Matt walo gak digaji (gpp deh, walo Matt rada sebel) , saya jadi belajar masak, ngurusin rumah. Dulu mana mau saya ngurusin rumah hehehe. Yang terpenting karena saya gak kerja, saya jadi double respect dengan Matt dan gak cuman ngangap dia mesin s3x doang huhahahaha. Coba kalo saya punya duit sendiri, ishhhh apaan itu suami (saya kan sok jago hehe). Saya juga jadi lebih takut kehilangan Matt, kalau dulu apaan itu kehilangan? kalo hilang cari aja yang baru. Sekarang dia pergi seminggu aja saya jadi kangen setengah mampus ( kangen apa takut yaaa), emmm apa lagi yaa…….saya jadi punya banyak waktu buat ngerjain apa yang saya suka tapiiiiii saya masih bingung ( ada yg punya ide?) trus saya jadi sering traveling tanpa ketakutan di telp si bos setan haihihi tapi masalahnya sekarang duitnya yang gak ada hahaha.

Kemaren-kemaren saya masih suka nangis2 kalo inget saya ngangur dan sebel banget. Sekarang masih sebel juga sih, masih kangen sama suasana kantor ( bukan kantor lama yaa) Β tapi yah saya udah bisa nerima sih. Saya masih mikirin sih kalo bisa pengen punya bisnis atau ngerjain sesuatu yang saya suka banget. Ini yang saya masih coba gimana mulainya. Kelamaan mikir soalnya jadinya gak bergerak2 hahaha.

Menurut kamu? apa yaaa yang mesti saya buat sekarang? kalo disuruh jualan OLS, jadi sales, MLM emmmm saya kayaknya masih ogah sih (belagu banget) karena saya gak ngerti mesti mulainya gimana tanpa ganggu orang. Kan kalo OLS jadi sering ngetag2 orang atau scam hehehe.

Ps : Buat yang udah komen + ngasih semangat + ngasih ide muahkasih banyak yaaaa *cium satu-satu*

189 comments

  1. Hai mbakk ^_^
    Wah, malahan aku dari sejak punya anak pengen resign. Rasanya bersalah ninggalin anak seharian di rumah, dari subuh sampe malem, nyaris nggak liat dia waktu terjaga. Berangkat kerja anak masih tidur, pulang kerja anak udah tidur 😦 Tapi sering kepikiran juga, kalo mau kerja, trus di rumah ngapaiin yaa? Apalagi sama suami juga suka diceritain soal temen2 perempuannya yang resign. Katanya sebulan dua bulan pertama masih enjoy, mungkin berasanya masih liburan ya, tapi habis itu pada bingung krn ga ada kesibukan. Jadi tambah mikir seratus kali lagi.

    Btw, buat mengisi waktu luang, kerjain hobi aja mbak. Kalo aku sih hobinya baking, berkebun, baca, sama nonton. Weekend aja rasanya kurang lama buat ngerjain hobi. Hobi yang diseriusin juga bisa jadi ladang uang. Kan asik tuh kalo akhirnya bisa dapet pekerjaan yang sesuai hobi, pasti kerjanya fun πŸ˜€

    • hallloooo Andiah πŸ™‚
      manusia yaa gak pernah puas hahaha.pas kerja bete, gak kerja bete juga. bingung deh. beneran kerja itu harus sesuai passion. kayak suami aku itu karena dia ngerjain
      yg dia seneng, ga pernah complaint. happy aja trus. yang bete istrinya hahaha.
      kalo udah punya anak mungkin bisa lebih sibuk kali ya tapiiiii kalo anak sekolah kan bengong juga hahaha. asli bingung.

  2. gua juga kayak lu yang kalo mikir mau bisnis belum apa2 udah bingung duluan. hahaha.
    walaupun gak ada salahnya sih non dicoba, sementara belum ada kerja kantoran kan… nothing to lose…

    • iya sih Man, untungny skr kalo mau nyoba2 kan ga harus pasang target tinggi ya. nothing to lose πŸ™‚ doain ya
      btw….padahal kan kamu chinese, biasanya otak dagangnya luar biasa hehehe

  3. Py juga pernah nyoba OLS tapi gak bertahan lama..Apalagi sejak gak pake bb, lgsg stuck. Bener kata ko Arman, coba dulu aja. Apalagi kan sering ke Bangkok tuh πŸ˜€

  4. Kamu baru 6 bulan ya Non, aku bgm coba sdh 2,5 tahun ongkang2 kaki dirumah πŸ˜† . Paling cari kesibukan dengan tanaman2 aja, kelayapan hampir tiap hari ke toko tanaman, banyak yg pesan bibit2 tanaman jadi menguras waktu, ya duit dapatnya pritilan sih cuma kan jadi bisa mengisi waktu luang.

    Dari ngeblog juga bisa menghasilkan duit loh Non, blogger sebelah tuh tiap bulan dapat rp.16 juta klo aku bisa gitu juga tiap bulan bisa PP Jerman Jakarta deh buat ktemu nyokap πŸ˜† . Tp tuh blogger tiap hari nerbitin bbrp tulisan, aku seminggu bisa 2 tulisan aja sdh syukur πŸ˜€ .

  5. Wah memang serba salah ya Non … kalau yang biasanya berkegiatan terus hilang kegiatannya …
    menurut saya ?
    mmmm gimana kalau joinan sama temen … invest ke sesuatu gitu … ?
    peternakan … pertanian …

    Atau ?
    Jadi penulis aja Non ?

    Salam Saya

  6. Kok postingan yang ini nggak masuk ke readerku ya, Nyah…?
    Aduh sini, peluk dulu Non.. I feel you banget.
    Non, rumput tetangga itu lebih ijo ya keliatannya. Jujur nih, akhir2 ini aku jadi lumayan sering galau jadi ibu bekerja. Nyerahin pengasuhan anak2 ke daycare, kepikiran: apa ada hal baik/hal buruk yg terjadi pada mereka yang aku nggak tahu…? Gimana kalo keputusanku utk jadi ibu bekerja ini TERNYATA salah, gimana kalo ternyata mereka terdidik kurang baik, hiks… 😦
    Cuma ya gimana dong. Masih butuh gaji dari kementerian tercinta, nih. Trus yang lebih penting, aku kayaknya bakal lebih stress deh kalo di rumah terus2an. yang ada anak2 ku bully dgn teriakan2 mulu tiap hari. Huhuhu… Eh sori ya, aku malah jadi nambah beban pikiranmu. Semangat, Noni… aku seneng loh, kamu rajin di per-blog-an. You’re one of my fav, you know… πŸ˜€

  7. Aaahhhh noniiii i feel you kok sayang. Jangan bete2 yaaa…di enjoy life aja. Ikutan matt ke hutan liat orang utan, harimau, or apa gitu..kan seruuu non. Aku aja pengen. Klo gak sini yuk mampir jakarta. Biar kita kongkow bareng ama bazyl.
    Tetep keepppp smileee *joged sesar*

    *puk2 noni*

  8. *peluk Mbak Non*
    Seriusin aja Mbak nulis dan foto-fotonya. Mbak Non kalau gak salah kan punya kamera yang kece dan hasil fotonya bagus, lanjutin aja…coba kirim2 ke media πŸ™‚
    Money will follow your value, one day πŸ™‚

  9. seriusin nulis blog aja Non, terus ganti domain ke dot com, nanti kalo udah termaintain baik pasti tawaran agency akan berdatangan, entah itu pasang iklan, tawaran jalan2, dll πŸ™‚

  10. Bikin businescard non.pasang iklan kecil dikoran.tarif nego.cari koneksi sesama fotografer yg kbanyakan job.sekalian belajar serius.
    kalo ga,cari sesuatu yg benar2 baru.idealis tu perlu tapi kalo idealis bgt malah bisa ngebunuh kita lo.kita maunya itu ya musti itu.padahal sp tau rejeki lo di bidang lain.
    sekalian belajar.life is all about learning to?
    maminya anak2 jg gitu.sempet jatuhbangun,kadang gua nombokin.but it’s ok.gua belajar.dia belajar.belajar dagang,belajar bagi waktu buat anak2.banyak dah.
    gua LDM udah 11 tahun lo.ya gara2 gaji yang “luarbiasa” itu.sambilannya kecil2an dulu.dari jual pulsa (ni kerja nyante bgt),kreditin batik,sprei,korden ,bikin kardus suvenir kecil2,distributor tupper****(ni bukan mlm lo),taun kemarin dia mulai kursus jahit.bulan depan mo buka franchise roti.asal dia konsekuen ama tanggungjawabnya gua ok aja.alhamdulillah skrg dah lumayan.guanya malah yg bantu2 dia kalo cuti dirumah.
    yg penting non kita ga usah gengsi,lu punya skills,market lu ada,modal bisa nodong misua.koneksi banyak.so why not?
    Sabar,jujur,rasah ngoyo toh main income dah ada.maaf lo ya.ini advice dari bakul sampingan pulsa,batik ama tupper****. ^ ^ semangat non.rejeki ga cuma bentuk duit to πŸ™‚

    • Deeeee, tq ya sarannya πŸ™‚ aku seneng koq bacanya. kayaknya aku mesti di pecut supaya bisa jalan hehe. soal modal, emmm gak bisa minta dari Matt. dia kan bule yang duitnya gak ada (sekarang hahaha) jadi mesti ambil dari tabungan sih kalau mau nyoba bisnis.. …….

  11. Saya pernah dalam posisi seperti itu. Jadi ngerti banget kayak apa rasanya. Tapi hikmahnya buat saya, akhirnya saya belajar kerja di rumah. Dan setelah punya krucils, berasa banget ini sebagai sebuah anugrah. Bisa tetep dapat duit tapi sekaligus ngurusin anak-anak sendiri.
    Sabar ya……. semoga jalannya cepet kebuka…
    *peyuk peyuk

  12. Hmmm…jadi mikir banget nih baca postingan Mbak Noni. Aku juga ga bisa ngasih saran karena belum pernah ngerasain ada di posisi itu (yaelah kerja juga baru beberapa tahun hehe…). Tapi kalau aku udah ga kerja kantoran, ‘pelarian’ aku ya paling ke hal2 yang aku sukai aja. Nah kalau Mbak Noni sukanya apa? Mungkin saran Matt untuk menekuni dunia tulis menulis dan fotografi bisa dicoba. Mulai nengok2 postingan lama di blog, misalnya tentang traveling atau cerita2 seru lainnya. Coba kirim ke majalah dan rubrik yang relevan, lumayan kan kalo dimuat cukup menghibur baik secara materi maupun psikis. Hihi… πŸ˜‰

    All the best ya, Mbak Noni…. πŸ™‚

    • taon lalu aku lumayan aktif kasih tulisan ke majalah karena banyak trip seru/gak biasa juga nah taon ini trip aku mainstream banget hahaha. ke KL,toba, bangkok jadi gak menarik untuk majalah. udah terlalu banyak yang nulis beginian soalnya. mau nulis pake bahasa inggris, bahasa aku kurang bagus huhuhu.

      mudah2an yaaa aku dapet yang aku suka, doain yaaa dear

  13. Noniiii.. Sabar yaaa.. Mudah2an bisa mulai betah di rumah. Ya positifnya anggep aja km jd punya banyak waktu liburan dibanding orang2 lain yang harus masuk kantor dan ngelewatin rutinitas yg sama di kantor. Coba diingat2, dulu waktu lg kerja kantoran pasti pengen bgt kan libuuuuuurrrrrrrrrr yg lamaaa. hehehe.
    Tp aku ngerti sih, karna udah terbiasa kerja dan megang uang sendiri itu yang jadinya ga enak yah. Karna skr kan ga bs pake uang suka2 kayak dulu make duit sendiri πŸ˜‰

    Saranku sih coba kamu lanjutin kerjaan bokap aja. Coba aja dikit2, kl hasilnya nongol siapa tau ternyata nagih. Semangaat noniiii ;))

  14. Toss dulu Non!!!
    Lama2 emang bete kalo nganggur dan gak menghasilkan yah apalagi kalo dulunya wanita karir πŸ˜› Tapi tetap semangat! Walopun di rumah kita bisa kok berkarya. OLS kenapa gak? Gakmau ganggu orang, bikin ID baru di IG /FB, add yang mau di add aja lah .. πŸ˜€

  15. ini bacanya udah dari kemaren sih, tapi mau komen ragu.. *lah terus sekarang jadinya komen juga? :D*

    Kubilang sih, meskipun sekarang ini mungkin berasanya kayak cobaan, tapi bisa jadi perubahan rutinitas ini adalah sesuatu yang dulu sering banget diarep2in kala masih sibuk kerja dan single. Tapi kalau mau dilihat dari sisi lain, ini saatnya melakukan yang dulu2 tertunda melulu karena harus bangun pagi pulang malem 5 hari seminggu (atau lebih?)

    Dulu pernah baca sih, katanya orang berkeluarga dan beranak itu, rezekinya dipaket jadi satu. Kalau misalnya yang cari nafkah si Bapak, ya rezeki istri dan anak itu ngalirnya lewat si Bapak. Jadi kalau gak punya istri dan anak, belum cenchu rezeki si Bapak yang kayak sekarang ini. Banyak/sedikit, lancar/seret, itu udah nasib sekeluarga.

    Lagian, jadi IRT itu bukan berarti ga ikut andil sih. Kan satu tim. Kayak pembalap aja, yang balapan mungkin si bapak, tapi yang mastiin semua-mua beres kan si istri. Jadi menurut saya, jadi IRT itu bukan berarti ga kerja kok, tapi mungkin gak terlalu keliatan aja dan gak ada slip gaji yang jelas :D.

    Tapi kalau emang mau cari kegiatan dan masih kepengen banget kerja lagi. Bisa mulai les bahasa mandarin hokkien :D. Itu yang jelas2 butuh banget kan? Buka toko online juga oke, nulis juga oke, belajar fotografi lagi berhubung suka travelling, mendalami social media management juga pas tuh waktunya, secara sekarang banyak banget yang nyari.

    Sebenernya mau ngapain aja sih boleh asal do something. Contohnya buka toko online terus takut rugi, tapi kan guru terbaik itu pengalaman? paling dijaga biar gak ngeluarin modal gede dulu.

    Namanya masalah sih ngikut kemanapun kita pergi, tapi kalau gak melakukan sesuatu ya gak akan dapet apa2, yang ada ntar one day nyesel karena dulu ga berani ngapa2in.

    Oh dan terakhir, sepanjang aku baca blog ini, aku selalu merasa yang nulis itu cerdas EQ dan IQ-nya. Didoain deh semoga semua-mua lancar πŸ™‚ ayo semangat!

    Btw, kalau komennya kepanjangan dan terdengar sok tahu, ga usah diapprove ya :D. Semoga membantu πŸ™‚

  16. Huaaaa *hugs hugs hugs.. tenang Non.. semua ada waktunya kok, justru bagus di kasih waktu utk pensiun dini dari rutinitas kantor hehehehe jadi kan bisa fokus dengan target target sebagai Istri and calon Mommy..
    Kalau butuh teman curhitsss saya bersedia menawarkan telinga saya untuk mendengar

  17. kalau mau konsen di blog sih bisa mbak, incase belum ada yang kasih saran soalnya jumlah komennya BANYAK GILAK ! hahahaha~

    Mulai aja bikin portfolio soal blog ini, dari jumlah komen average harian, traffic dll. Bikin aja seperti 1 atau 2 halaman gitu. Menjelaskan blog ini ngobrolin soal apa dll. Terus tinggal disubmit ke brand yg mau. Tinggal minta timbal baliknya apa dll.

    Teman dulu ada yg melakukan ini dan hasilnya bisa dari jalan2 gratis sampai laptop juga gratis hihi~ yang jelas gak banyak sih yang melakukannya niat kek gini. kalau aku cek blog ini bisa buat paid review, enggagenya bagus kl konsistensi postingnya bs dipertahankan ^^

    What else yah, kl memang mau buat paid review coba nanti kalau ada yg nanya aku sebar2in link blog ini dimana-mana pas ada yg nyari hihihihi

    • Didut…….ngobrol serius yuk πŸ™‚ pengen banget loh aku buat kayak begituan hahaha. lumayan kan yaaaaa, jadi bisa dapet duit lagi.
      btw….kamu ada no WA gak ya? DM dong. entar kita ngobrol japri aja hehehe

  18. Mbak Noniii.. coba guggling Lepforce atau Appen Butler Hill deh. Mungkin kerjaannya cocok buat mbak Non.. πŸ™‚

  19. Bener bgt mbakkk, bru resign aku ngerasa kesepian kaya jati diriku hilangggg bukan kangen tempat kerjanya tapi kangen kesibukan kuuuuπŸ˜‚πŸ˜‚

  20. Aku punya pengalaman tragis nih, mbak. Udah hampir dapat kerja, tapi ga jadi karena mikir ntar jauh2an sama calon suami. Endingnya, BATAL NIKAH! Dan calon suami yang dulu kupuja2 itu, kabur ke tempat antah berantah. Ishh, sumpah. Skrg depresi sekali. Tapi udah mulai apply2 kerja lagi. Udah kerja juga, walaupun bukan sesuai tujuan awal. Ambil hikmahnya aja kalo saya.

  21. Hi mba salam kenal . Ini blog udah lama tapi aku seneng banget bacanya karena aku lagi mengalami hal yang sama saat ini. Udah nggak tahan dengan suasana kantor tapi penasaran apakah bisa survive kalau resign. Hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s