Taman Nasional Gunung Leuser – Bukit lawang


Taman Nasional Gunung Leuser – Bukit lawang ( catatan perjalanan )

Orangutan Jantan
Orangutan Jantan

Saya sama sekali tidak merencanakan akan pergi ke Bukit Lawang dalam waktu dekat ini. Sehari sebelum berangkat, sekretaris kantornya si Matt nelp malem-malem ngajakin saya pergi besok paginya. Ada satu kerjaan yang mereka pikir saya bisa bantuin disana. Saya sih ok-ok aja walau paginya mesti bantuin adek saya motret anaknya ulang tahun.

Jam 1 Siang saya baru berangkat. Medan-Bukit Lawang ditempuh dengan waktu 2 jam aja. Rutenya sih lurus-lurus aja ya, cenderung membosankan sih tapi kan saya dihibur cerita Lemang Bukit Lawang sama si mba sekretaris + driver kantornya si Matt yang kebetulan emang sering bahkan pernah tinggal lama disana pasca banjir bandang tahun 2003.

Hari pertama nyampe di Bukit Lawang (BL) hujan deras, mati lampu dan debit air sungai naik lumayan tinggi. Kami nginep di ECO LODGE. Eco Lodge ini hotel/penginapan yang dimiliki oleh yayasan konservasi tempat si Matt kerja. Posisi penginapan sendiri di tepi sungai gitu. Agak naik sih ke tebing-tebingnya. Keren deh, nanti saya buatin review ya 🙂

Thomas Room @ ecolodge Bukit Lawang
Thomas Room @ ecolodge Bukit Lawang
Ecolodge Bukit Lawang
Ecolodge Bukit Lawang

Setelah nyari guide untuk trekking besok, saya sempet keluar nyari makan malam. Bener-bener gak ada kerjaan nyari makan malam-malam ujan mati listrik gitu hehe. Eh iya soal guide sebenarnya dicariin orang hotel tapi karena high season banyak guide yang berpengalaman ada tamunya, untungnya ada satu guide yang akhirnya rela ngasih tamunya ke guide lain dan milih bawa saya hehe. Hidup……………..bang Nuar 🙂

Keesokan harinya, saya keluar kamar jam 6.30. Jam 7 harus start trekking karena takut banget gak dapet nonton sarapan paginya Orang Utan (OU) di Feeding Station yang terletak sekitar 6-8 KM atau lebih didalam hutan. Kenapa saya khawatir gak keburu, soalnya udah ngecheck medannya berbukit-bukit. Karena menanjak itu saya khawatir dong gak kuat. So…mending saya nunggu daripada telat, ya kan 🙂

restoran at Ecolodge Bukit Lawang. Sangking ketakutan telat ke feeding, saya sarapan masih gelap2 gini hahaha
restoran at Ecolodge Bukit Lawang. Sangking ketakutan telat ke feeding, saya sarapan masih gelap2 gini hahaha

Bang Nuar ini bantuin saya bawa back pack yang isinya sih dompet, kamera 2 biji + lensa 3 biji + obat-obatan + novel ringan + jas ujan ( penting bawa jas ujan Karena lagi musimnya) + baju ganti + pancake sisa sarapan hehe. Sedangkan satu back pack lagi adalah bawaan bang Nuar yang isinya parang + pisau + buah-buahan + aqua + makan siang + gelas + plastic + ga tau lagi deng hehe.

Sekedar info dan saran ketika masuk hutan sebaiknya bawa snack dalam bentuk buah-buahan, sehingga kulit buah bisa ditanam ditanah. Jangan di lempar-lempar juga sih karena bisa bikin kotor dan gak enak dimata. Kalau botol minuman mineral, puntung rokok, plastik kecil  dan bungkus makanan dibawa aja turun ke bawah supaya bisa dibuang di tong sampah. Sekecil apapun, sebaiknya tidak ngotorin hutan, ngambil tanaman atau bunuh binatang. 

Trek awal yang saya jumpai adalah kebun karet milik masyarakat. Jalannya naik tapi gak curam. Jalur trek juga jelas keliatan . Disini masih ketemu masyarakat, malahan sempet ketemu ibu-ibu yang lagi masak rendang jengkol + ngajakin saya makan hahaha.

hutan Bukit Lawang
hutan Bukit Lawang

Setelah itu ketemu rumah bagus banget + pondok-pondok kayu kece. Pemiliknya perempuan umur 60an WN Prancis. Setelah rumah beliau akhirnya ketemu deh perbatasan taman nasional dan tanah warga.

Jalannya sih mulai datar ya walo naik-naik sedikit. Saya masih belon istirahat disini tapi nafas udah kayak kejer-kejeran .

Guide mulai deh manggil2 OU. Kemaren sore kan hujan deras banget, jadi sore-sore banyak guide yang bilang sempet ketemu 5-7 ekor OU didaerah ini. Saya sempet liat sih sarang-sarang baru tapi gak ketemu OU. Yang keliatan malahan jejak beruang, suara gibbon, suara burung dll. OU entah kemana. Btw…signal di hutan untuk Telkomsel lumayan bagus sementara Indosat Tiarap.

Setelah puter-puter, mondar mandir ditempat yang sama karena ada suara mereka akhirnya ketemu my first Orang Utan. Namanya Sandra. Dia lagi hamil 7-8 bulan gitu. Sandra ini udah kebiasaan liat orang, jadi gak terlalu agresif juga. Malahan beberapa guide nyuruh saya deket-deket atau ambil foto bareng. Ishhh saya kan belagu hahaha dan udah di pesanin Matt supaya gak deket2 biarpun mereka bilang udah “jinak”. Jaga jarak 10 M tapi yah yang ini saya rada Bengal, jadi berdiri cukup dekat dengan Sandra sekitar 3 M gitu.

sandra yang sedang hamil 7-7,5 bulan
sandra yang sedang hamil 7-7,5 bulan

Inget kasus Mr. Buaya  ( Steve Irwin ) yang dari Australia itu, kayak apa dia jagonya dengan binatang tapi akhirnya meninggal dengan tragis, ya kan. Saya sih tetep percaya, semua binatang liar di hutan gak bakalan suka diganggu, dipegang2 apalagi dibawa main. Kita gak berpengalaman dengan psikologisnya binatang, better safe than sorry .

Saya nontonin si Sandra ini ada kali ya 1 jam. Dari mulai nontonnya mangap sampe cekikikan. Seneng banget bisa liat beginian di habitat aslinya. Gak sia-sia dong perintis konservasi itu kerja , paling gak orang-orang jadi bisa liat binatang cantik ini di hutan/habitat aslinya.

Sebenarnya OU di Bukit Lawang yah bukan dari sana juga sih awalnya, sejak tahun 1972 (kalau gak salah) BL dijadikan sebagai tempat release orang utan Sumatera ( CMIIW ). Itu kenapa OU disini kebanyakan adalah hasil sitaan dari orang-orang atau OU yang sakit sebelumnya ( sekarang udah bukan hutan untuk release OU lagi). Ada satu OU betina bernama MINAH yang sampai sekarang masih sangat agresif dan suka gigit orang ( hampir setiap guide pernah dapet gigitannya ), ini dikarenakan sewaktu MINAH dengan pemilik lama, si pemilik suka mukulin OU ini sehingga ada dendam kesumat kayaknya kalo liat manusia yang terlalu dekat dengan dia. Menurut guide, ada banyak permintaan agar memindahkan MINAH dari BL ke hutan lain/rehabilitasi hehe.

Setelah 1 jam nongkrongin Sandra, saya jalan lagi. Medannya mulai naik-naik ke puncak gunung dong, waktu tiba-tiba di atas kepala saya ada OU jantan yang sombong banget gak mau turun. Aduhhh saya sampe nelp si Matt dan ngomong betapa cakepnya si Jantan ini hehe. Buat motret dia dari atas pohon susahnya minta ampun, dia sombong gak mau turun sementara kalo kita ngasih makanan itu gak dibenarkan loh. Saya tau ada beberapa guide yang melanggar aturan ini demi agar tamunya bisa motret atau berdekatan dengan OU but believe me…..itu gak baik hehe.

OU jantan yang masih remaja
OU jantan yang masih remaja. Untuk membedakan dengan yg betina selain bentuk pipi jantan lebih lebar bahkan bisa lebarrrrrrr banget, kita bisa lihat janggutnya 🙂
OU jantan remaja
OU jantan remaja

SEtelah si jantan ini saya puas foto yang fotonya pun gak memuaskan karena kebanyakan blur hahaha. Saya mulai terburu-buru harus ke feeding station. Udah kedengeran suara kentongannya dan saya masih lumayan jauh. Bete banget. Manalah setelah ini jalannya lumayan nanjak, cihhh benciiiiiiii hahaha. Akhirnya sih saya sempet liat feeding station sih, ada 7 ekor OU disini. 3 ekornya malah punya bayi. Mereka diatas pohon dong, jadi tiap ranger ngasih makan, mereka ngambil trus naik buru2. Arghhhhhhhh semua yang bawa kamera sebel hahaha tapi gak bisa ngomong dong, abis gimana dong.

Jam feeding ada 2 kali dalam sehari. Pertama di pagi jam 9.00 dan di sore jam 3.00. Pastikan kalian gak telat hehe. Kadang-kadang ranger mau kasih makan 30 menit lebih awal. Jadi begitu denger kentongan, buru-buru deh ke feeding station 🙂

Apakah pasti begitu waktunya feeding OU akan datang? Well namanya juga di hutan ya, kalau lagi musim buah dimana2, OU mah udah gak mau datang lagi, kan udah kenyang. Makanya emang agak deg-degan juga sih. Emang 85 % di BL, tamu pasti bisa liat OU sih tapi masih ada 15 % kemungkinanan kita gak bisa ngeliat apapun :).

semut gajah. bentuknya emang gede banget. jantan biasanya tidak menggigit tapi yang betina duh galak banget. CMIIW ya :)
semut gajah. bentuknya emang gede banget. jantan biasanya tidak menggigit tapi yang betina duh galak banget. CMIIW ya 🙂
bekas tempat feeding. Tempat feeding berpindah2 setiap 6-8 bulan karena biasanya pohon2 disekitar feeding rusak dihancurkan OU, sehingga harus dicari tempat baru. Setelah 1-2 tahun normal kembali, maka tempat feeding akan kembali ke tempat semula. Itu kenapa banyak banget tempatnya hehe
bekas tempat feeding. Tempat feeding berpindah2 setiap 6-8 bulan karena biasanya pohon2 disekitar feeding rusak dihancurkan OU, sehingga harus dicari tempat baru. Setelah 1-2 tahun normal kembali, maka tempat feeding akan kembali ke tempat semula. Itu kenapa banyak banget tempatnya hehe
OU betina dengan bayinya
OU betina dengan bayinya
tempat feeding yang sekarang. Kita pikir dia bakalan nongkrong di papan itu ternyata itu hanya harapan kita hehe
tempat feeding yang sekarang. Kita pikir dia bakalan nongkrong di papan itu ternyata itu hanya harapan kita hehe

Waktu feeding adalah 1 jam. Biasanya sih ranger ngasih mereka makanan yang emang lagi trend/musim dikampung. Pisang, papaya,rambutan dll. Di hutan OU bisa dapet banyak buah juga sih yang bahkan lebih enak 🙂

Dari tempat feeding, saya melanjutkan perjalanan menuju gua kelelawar dan juga sungai Landak. Sebagian turis melanjutkan trekking ke Tangkahan, Leuser (Aceh) atau sebagian lagi pulang/turun kembali ke bawah. Cerita selanjutnya saya posting di tulisan lain ya 🙂

Fakta tentang OU yang saya tau dari Matt n Friends (sebagian lucu-lucuan hehe)

  • Pisang bukanlah makanan favorite primate. Jadi salah banget kalo kita bilang pisang adalah makanan kesukaan mereka. Di dalam hutan kata si Matt, dia jarang banget liat primate makan pisang hehe. Ada terlalu banyak makanan enak dihutan. Mulai dari durian sampe cempedak.
  • OU punya DNA 97-98% mirip manusia
  • Mereka hamil 9 bulan, mirip kita juga
  • OU di Sumatera lebih cantik daripada OU Borneo 🙂
  • Jantan bisa dibedakan dari bentuk pipi yang lebih lebar, janggut atau kemaluanlah yaaa 🙂
  • Mereka dijadikan sex slave di Kalimantan.
  • Mereka juga bisa dapet penyakit mirip ama manusia. Contohnya Kista, TBC, katarak dll
  • Ada OU buta di penangkaran kalau saya gak salah yang baru melahirkan bayi kembar. INi kasus kedua sepanjang penelitian OU. CMIIW
  • Mereka bisa cacingan juga loh, euwwwww. Yang liat fotonya dijamin gak mau makan berhari2 haha
  • OU banyak dimusuhin petani dan akhirnya dibunuh, padahal kalau mereka pinter, OU bisa jadi sumber pemasukan gila2an. Contohnya Bukit Lawang yang sekarang hidup dari OU karena wisatawan bisa gilaaaaaa hanya untuk liat primate ini.
  • Sarang OU bisa dimana-mana. Mereka kan hidupnya santai banget. Makan, tidur, jalan, main, males-malesan, kawin, beranak. Pokoknya santai banget deh jadi sarangnya juga ada dimana-mana. BIasanya sih diatas pohon yang tinggi. Sarang hanya berupa tumpukan dedaunan/ranting yang nyaman buat mereka tidur gelantungan. Mirip hammock kalau untuk manusia kali ya 🙂

Ps : all pics taken with Nikon D80, 18-200 mm dan Sony Nex 5, 18-55 mm

76 comments

  1. Eh iya, mbak non.. share kisi2 biaya perjalanan kesana dong.. hehehe.. Infoin yg murah sesuai kantong lokal.. :D:D Kalo bayanganku ini pasti muahhallll buangettt… musti sewa2 guide segala dll..

  2. wah keren liputannya…aku membayangkan apa jawaban pak ne alias ayah kinan kalo saya ajak travelling ketempat seperti ini?? masih tanda tanya besar dikepala…kalo sama kinan kayaknya nunggu dia agak gedean, bagus buat dia tahu habitat sebenarnya dari orang utan….jadi ingat orang utan di kebun binatang singapore zoo kemarin….

    • Ar, kayaknya kalo bawa Kinan pas udah sekolah aja ya, biar ngerti + kuat jalannya hehe. bisa sih bayar porter buat gendong kalo dia capek hehehe. yang di kaltim ( tanjung puting ) trek-nya lebih gampang sih. jadi naik kapal klotok, trus berenti di konservasinya sekitar 500an meter kali ya buat liat OU hehe. kalo di BL emang jalannya lumayan deh buat gempor

    • Ditaaaa….kalo sehari aja kayak mba kemaren gak sampe sejuta koq 🙂
      guide itu 18 euro ( tergantung kayak apa km nawarnya juga sih ) untuk orang lokal, kalo sehari gak usah pake porterlah, bawaan kamu cukup dibawa guide aja kan palign2 bawa kamera ama baju ganti kan ya. hotel itu (harus nginep di ecolodge yaaa, soalnya ini support konservasi hahaha) sekitar Rp 150-000 – Rp 375.000. makan kalo mau murah di warung banyak koq, trus jalan dari medan ke bukit lawang, yah naik bis aja kalau mau murah, bisa koq Dit. kalopun nyewa semisal 2-4 orang juga murah, sekitar 450 ribu + driver sehari ( belon bensin)

      • Dit…..jangan terlalu rame juga haha. kan di hutan jalan rame2 gak asik, binatang juga takut. aku pikir 4-5 untuk satu group. kalo kamu bisa kumpulin massa lebih dari itu, mending di split 2 aja groupnya hahaha. soal harga hotel + guide + sewa mobil, entar pake harga special-lah 🙂 *lah, dagang dia haaha)

      • hihihi iya mbak paling 4 orang doank. Biar irit kalo sewa mobil sama bayar bensinya aja 😀 hahaha wahhh asikk ada special price ya, cihuuuyy! nanti kalo udah ada kepastian langsung WA dirimu mbak 😀

      • aku juga mauuuu.. kemarin sempat berencana ke medan sabtu pagi pulang minggu siang, tapi ga akan sempet ke BL lah itu ya mbak. Kalo aku ke Medan dan mau ke BL, mba noni mau temenin gaaa hihihihi 😛

  3. Gila ajib OU remaja gedong banget.
    trus kalau yg udah dewasa seberapa gedenya…?
    baru tahu aku kalau OU bisa beranak kembar.
    Wah kalau sgt mah jaga jarak betul takut ditampar..
    kalau digigit rabies ngak sih..
    (emang anjing hehe )

      • aduh sumpah merinding aku
        bacanya bukan alay and lebay tp
        mau cry aku ampun manusia
        gila , yg perek tadi non.
        sumpah sumpah aku sumpahin
        bsk lg dia hidup jd OU..

    • OU yg beranak kembar itu memang special kasus nih. makanya banyak yg penasaran hihihi. soalnya jarang2. udahlah dia buta ehh anaknya kembar. kalo dewasa kayaknya tambah gendut doang deh.
      yg OU jadi perek itu emang jahat banget sih, sedih ya

  4. aduh sumpah merinding aku bacanya bukan alay and lebay tp mau cry aku ampun manusia gila , yg perek tadi non.
    sumpah sumpah aku sumpahin bsk lg dia hidup jd OU..

  5. Non, kalo bawa anak kicik ke trek gini bisa nggak ? Menurutmu masih masuk akal nggak.. atau terlalu repot/bahaya? Franklin tuh demen bgt ama OU.. tiap ke zoo sll ke habitat OU dan nontonin mereka. Kalo mudiklg aku pgn bgt cek konservasi OU. Pengen bgt ajak bocah lihat para OU di habitat aslinya.. pasti senang bgt.
    Foto2mu selalu bagus Non. Thanks for sharing 🙂

    • Wul, makasih yaa 🙂
      kayaknya kalo bawa anak kicik ke feeding station masih ok koq Wul 🙂 Franklin biasa jalan/ main olahraga kan ya? untuk jaga2 bawa porter 1 aja, jadi kalau dia kecapekkan bisa digendong hehe. ada rute yg lebih singkat sih, kalau pelan2 mungkin malah gak perlu bawa porter sih, kan santai2 gitu, kalo capek berenti, makan buah atau minum sambil liat2 pohon. aku kemaren gitu sih, kalo capek berenti 10-15 menit, kan guidenya pasti nungguin.

      alternatif lain liat OU di Tanjung Puting Kalimantan Timur. Naik kapal klotok ( kapal kayu ) then berhenti di stasion riset, jalan sekitar 500m – 1km kali ya, langsung ke areanya OU. truk medannya juga gak terlalu berat tapiiiii………OU sumatera lebih cantik sih hahaha

  6. Noni, gila gue kagum bangettt baca review ini *apaan sih* hahaha..
    Maksudnya kagum banget sama Matt, gue malu sendiri bahwa bule yg lebih peduli sm alam hayati Indonesia daripada org lokalnya sendiri. Btw kamera lo mahal2 buset hahahaha.. Ngencesss..

    Wah gue jadiin review lo ini sebagai target jalan2 besok deh, in sya Allah kalo emang gue balik Vienna, gue sm suami mau trekking sekali di Indonesia (soalnya abis itu bisa 3 tahun gak balik huhu), dan pengen banget liat yang kayak gini. Keren yaaa.. Duh gue amazed bangett..

    • Amy….kamera aku udah lamaaa banget itu 🙂 yang nikon udah ikut2 aku sejak 2009 hehe abis itu gak sanggup beli yang baru. perlu belajar lagi aku kayaknya.

      yang Indo ada juga kali My tapi kita gak kenal hehe, katanya banyak juga di Kalimantan yg perduli lingkungna gitu, kurang di expose juga sih orang Indonya secara penelitinya juga kebanyakan orang2 dari luar 😦 sedih ya, padahal kan punya kita hehe. Myanmar tuh yg galak, ada beberapa populasi flora/fauna mereka yg gak bolehin/ijinin orang luar yang meneliti. tapi jadinya sayang sih kurang terexpose karnea orang dalam juga masih cuek.

      kapan rencananya ke sini? let me know ya My 🙂 ke Leuser aja yaaa, gak usah ke Borneo hahhahaha *LOH*
      ehh tapi kalau mau ke tanjung puting,seru juga sih karena ada acara naik2 kapal kayu gitu (klotok) dan Live on board.

  7. Wuaaah, keren banget ya! 😀 Ngeliat mereka bergelantungan di pohon2 di tengah HUTAN di habitat asli mereka gitu pasti keren banget! Beda rasanya ya kalau di tempat penangkaran/kebun binatang, hehehe 😀

  8. Seruuuuu banget sie non, lucky you bisa liat lamgsung si OU ini. Pengenn.
    Btw aku pikir km pergi ama si matt lhooo, trnyata sndirian aja ya non…hebat euy!!! 🙂 kamar penginapanya keren yaa…

  9. iya yah, seandainya petani cukup pintar dengan gak ngebunuh OU.. sama kayak didaerah mana tuh yg ngebunuh paus. coba kalo gak diburu ut dibunuh paus nya. sampe Puluhan tahun kedepan pasti bisa dapat uang dari wisatawan yg pengen lihat. asli penasaran bgt skrg pen juga liat OU dihabitat aslinya Non..

  10. Mbak., 2 jempol buat posting ini.love this. Jadi ingat tulisan paman Wikipedia. Orang utan Sumatera pinter2. Mereka bisa pake tools sewaktu makan. Beda sama orang utan borneo yg kurang suka pake tools. Hehe

    • hahahahah………kayaknya beberapa peneliti mulai hopeless ama kinerja pemerintah deh 😦 kasian yaaa karena pemerintah/masyarakat kita sendiri gak perduli deh. akhirnya nanti hutan/binatang habis deh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s