Gonta Ganti Mobil Ketika Traveling


Pixabay
Pixabay

Sebenarnya saya cuman mau nulis tentang Uber aja sih hehe.

Jadi nih ya belakangan ini sejak April lalu deh kita mulai seneng banget menggunakan layanan taxi online semacam Uber atau Grab Car.

Grab car biasa kita pakai di KL sejak dikasih tau Aggy. Sebenarnya dari dulu saya sudah denger tentang layanan taxi online tapi masalahnya kita itu hampir gak pernah ganti sim card hape kalau lagi traveling. Agak susah kan ya kalau pakai kartu sendiri. Baru nelp langsung pulsa seratus ribu abis haha.

Nah bulan April lalu kita nyobain pas di KL sewaktu mau besuk Aggy di apartemennya. Kebetulan dari penginapan kita bisa bantu nelp si supir Grab Car itu untuk konfirmasi. Jadi hampir gak ada masalah. Begitu gak punya telp yang bisa dihubungi langsung ribet haha.

Kedua kalinya kita nyoba kemaren ini sewaktu besuk Aggy dan mau ke KL pas lagi transit di KL sebelum ke US. Agak rempong juga sih secara saya gak punya no Malaysia. Begitu dia/kita nelp di supir buat konfirmasi langsung pulsa kita habis kesedot haha. Aduh tapi tetep seneng juga sih karena sebenarnya taxi di KL itu kan jelek banget ya. Kebanyakan gak mau pake argo, supirnya songong bukan kepalang (kebanyakan) dan taxi nya jelek. Dengan Grab Car, mobilnya hampir yang selalu kita dapat itu wangi dan supirnya lumayan ramah plus harganya pun gak terlalu mahal sebenarnya.

Paling lucu yang terakhir kita naik Grab Car dari KL ke Airport, kita dapat supir cewek. Dia kayaknya gak tau kita dimana padahal kita berdiri didepan Wolo Hotel. Jadi saya telp nih dianya ehhh dia malah kayak ngajak ngobrol. Lama pula sampe si Matt ngomel haha. Trus sepanjang jalan dia ngajak ngobrol lah, nanya mau ganti lagu atau gak, nanya mau minum apaan, mau pipis apa gak? waduh….super ramah banget ya hehe.

Selanjutnya UBER…..

Nah si Uber ini kita cobain karena selama 1 minggu full Matt konfrensi di Chicago. Jadi selama di US, kita itu tinggal di suburn. Jaraknya sekitar 30 km ke kota Chicago. Daripada bolak balik takut macet juga (normalnya sih 45 menit udah nyampe Chicago) akhirnya kita nginep di Air Bnb bareng 3 orang mahasiswa si Matt.

Dari yang awalnya mau bawa mobil aja tapi ternyata biaya parkir mahal banget jadi kita putuskan pake Uber aja. Sehari-hari pun saya jadi lumayan akrab sama si Uber. Selain jalan kaki, saya jadi ketergantungan deh ama si Uber ini.

Hari terakhir konfrensi Matt minta saya datang nemenin dia presentasi. Biasanya saya jemput dia menjelang malam buat jalan bareng semua temennya atau koleganya. Hari itu karena dia presentasi jadi saya datang pagi. Abis presentasi, Matt masih harus ketemu banyak orang lain dan saya mati kutu. Jadilah pengen ke kebun binatang yang ternyata lumayan jauh dari tempat konfrensi. Sekitar 5-6 km gitu plus panas. Jadilah pesen uber dan tau gak yang datang mobil yang saya emang suka banget. Wrangler Rubicon. Ini mobil impian banget deh haha.

www.edmunds.com
http://www.edmunds.com

Saking senengnya begitu mobilnya datang saya sudah berseri-seri haha. Ini pertama kali saya naik mobil impian ini. Kalau di Medan harganya kan mahal banget ya, sementara di US sebenarnya gak terlalu mahal sih. Si supirnya pas liat saya langsung nyengir karena dari awal saya udah bilang “tau gak ini mobil impian aku loh, aduh aku seneng banget naik mobil ini. Keren banget ya” trus sama dia ditawarin muter-muter gratis dan nyobain nyetir. Yah gak mungkin juga secara saya gak pegang Sim International. Pokoknya saya NORAK.

Dari beberapa supir Uber yang saya coba kebanyakan lumayan ramah terutama kalau bapak-bapak gitu. Ada yang nawarin untuk nganterin saya keliling kota Chicago (dan Matt langsung sebel haha), ada yang ngobrol trus padahal saya mau bengong, ada yang diem aja, ada cowok yang tampilannya mirip gengster Afro America dan bikin saya mengkeret ketakutan, ada juga yang sok paten karena gak ramah sama sekali (bukan Afro Amerika atau Bule nih supirnya) , trus ada cewek setengah tua manager restoran yang baru nyobain jadi supir Uber dan dia kayaknya gak ngerti nyetir yang baik deh. Kita beberapa kali diklaksonin gitu. Deg-deg’an haha. Dan ada juga supir yang main tebak-tebakan saya berasal dari mana. Lumayan lucu sebenarnya dan sebenarnya kita cukup fun naik Uber karena mobil kita jadi ganti-ganti melulu huhahaha.

Oya kamu tau gak kalau ternyata UBER ini dapat 20 % komisi dari pembayaran.

Ada yang punya pengalaman seru dengan Uber atau online taxi lainnya? share yuk ๐Ÿ™‚

Advertisements

56 comments

  1. Wah… 20% lumayan ya.. jadi kalau kita kasi tips rendah, kasian dong supirnya… mana itu mobil pribadi mereka kan… iya gak sih?

    Saya pengguna keduanya.. hi hi.. dan lengket gegara yang mbak noni bilang itu.. ramah, harum, dan cepat.. ^^

    • kayaknya kalau uber kita gak kasih tip hehe, soalnya mereka gak minta dan aku perhatikan emang gak ada yang kasih apalagi pembayaran udah langsung charge ke kartu yang di US.

      Enak emang ya apalagi kalau ketemu yang emang tau kota

  2. Lucu amat mbaaak itu mobil idaman, klo gw mbl idaman ya mini/VW kodok tp blm pernah dpt grab yg kayak gt hahahaha. Banyak juga ya dptnya 20% ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ

  3. aku suka banget pake uber mbak Noni. Kalo pulang kemaleman, ke airport, belanja banyak, pasti deh langsung mesen uber ๐Ÿ˜†
    klo grab car malah belum nyobain

  4. belum pasang aplikasi uber dan grab car kak, biasanya sih naik MRT/transportasi umum kalau jalan2, pernah sih di KL naik taxi emang taxinya udah tua kebanyakan, baru naik taxi klo kepepet aja next time lah bakal download taxi uber/grab

  5. whoaaa keren mba non dapetnya wrangler,pengalaman naik grabcar supirnya masih muda gitu mungkin 2/3 tahun lebih tua dariku mba,orangnya friendly banget saking friendly nya dia sms aku terus bahkan whatsapp terus nawarin mau antar-jemput tiap hari gratis katanya,kann seremmmm…

  6. Di malang blm ada taxi online macam grab uber, gojek aja jg br masuk. Ngomongin mobil impian tuh pengin hamvey atau defender atau aston martin

  7. UBER dan Grab itu jadi andalanku… eh kalo di Jakarta ada GoCar juga mbak non. Hihihi. Nah kalo aku punya tips and trick sendiri. kalo jalanan kira2 macet, aku lebih pilih Grab atau GoCar, karena harganya fix kan di awal. Tapi kalo deket dan kira2 ga macet, aku pilih UBER, karena jauh lebih muraaahhh drpd Grab dan GoCar. sekarang daripada nyetir sendiri mendingan naik Uber >.< btw, asik banget naik Rubicon…… โค

  8. Aku suka banget nih uber mbak, helpful banget waktu berobat ke sgp.. Mobilnya bersih wangi, setengah harga taksi sono.. Duh gile enak banget dapet rubicon mbak… KECE abis..Di Bkk aku pernah dapet Camry aja udah kesenengan.. Di Jkt biasanya kan sejenis avanza.. Hihihi.. Btw, pake kode “รผbersendy”, mayan ngurang2in ongkos.. Hehehe..

  9. Ya ampunn Rubicon, keren bangetttt.. dulu ada pengantinku pake Rubicon buat mobil pengantin, kebayang kan si bride kalau mau naik super rempong.. haha.. Aku sekarang banyakan pake uber tapi yang motor, soalnya jauh lebih murah drpd Grab. dan cepet pula,,

  10. keren mbak koleksi mobilnya banyak banget ,di tiap negara punya hahaha

    btw empuk ga mbak kursinya Wrangler Rubicon?

    di kota kita mah boro boro ada yang ke gitu gituan,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s