Rindu Rumah


Tulisan ini saya tulis dimalam terakhir setelah liburan ke Australia dan transit di KL beberapa hari untuk urusan visa nya Matt.

Matt barusan ngobrol ke saya kalau dia ngerasa capek banget. Maksutnya capek keluyuran trus diluar rumah. Mulai rindu kasur, pekerjaan, rumah, kucing, barang-barang pribadinya, naik mobil sendiri kemana-mana, tapi tentu saja sebatas itu haha. Kalau jalanan di Medan, mati listrik, macet, pokoknya yang gak enak dia mah gak kangen. Saya juga sih hehe.

Kalau boleh jujur (tapi saya gak mau ngomong ke Matt) sebenarnya trip kali ini setelah pulang dari OZ, nyampe di KL buat transit itu saya juga ngerasa kayak lelah banget. Pengen pulang dan ga mau lama-lama disana. Padahal sebelum-sebelumnya saya gak pernah perduli. Yang penting jangan di rumah.

Selama ini saya tidak pernah (hampir gak pernah) kangen rumah pas lagi traveling. Malahan pas mau pulang biasanya mulai stress dan cranky parah. Semacam udah mulai pundung karena mesti balik haha. Ehh kali ini saya kayak Matt juga ngerasa “rindu” rumah. Rindu hal-hal kecil di rumah. RIndu kelas yoga, teman jalan kaki di pagi, Tom yang saya pikir seperti biasa gak pernah rindu kita, rindu acara tv yang biasa saya tonton, wifi di rumah yang jauh lebih stabil daripada di semua hotel dan airbnb yang kita tinggalin hahaha. Koq bisa coba ya?

Paling aneh sebenarnya pas kemaren sebelum kita berangkat ke OZ. Jadi ada jeda beberapa bulan dari terakhir kita traveling sampai kemaren itu. Sekitar 6 bulan. Biasanya saya kayak cacing kepanasan, apalagi bulan Desember kita gak jadi ke Surabay. Biasanya saya bakalan nagih pindah ke kota lain. Kemaren yah gitu deh, anteng aja saya di Medan. Gak minta keluar juga walau kepala mulai nyut-nyut’an.

Apakah ini artinya saya harus gantung sepatu? gak pake sepatu juga sih, biasanya pake sandal jepit haha

Advertisements

47 comments

  1. Sama, Mbak. Aku jugak rindu rumah. Rindu kasur plus guling aku yg empuuuuuuk kali karena uda bertaun-taun aku bejek-bejek. Bahahak! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Plus Rindu Mbak jugak πŸ˜›

  2. Aku kalo jalan2 after 2 wks biasanya uda mulai kangen rumah, kangen my bed. Tapi kebalikkannya kamu Non, kmarin ini ke Indonesia hampir 3 mgg ga kangen rumah loh, ga pengen pulang malahπŸ˜›πŸ˜› Soalnya kalo pulang balik lagi ke rutinitas, balik lagi bangun jam stengah 5 untuk swimming (pdhl bukan aku yg swimming) balik lagi mikirin bil2 yg perlu dibayar hahaaaaaaaπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  3. Aku juga kalaw udh jalan-jalan seminggu aja udah kangen rumah, hehehe begitu nyampe dirumah trus masuk kamar langsung gubarak ke tempat tidur rasanyaa kayak udh berbulan2 gk ketemu kasur..hahahahaha…

  4. Yang namanya kangen rumah ada sih Non untukku, tapi sama sekali nggak menggebu-gebu banget. Apalagi kalo tempat tujuannya kece, hahaha. Mungkin karena sudah sering di KL ya jadi terasa “biasa” gitu di KL sehingga gak terasa kayak lagi liburan πŸ˜› .

  5. Gak pernah travelling lebih dari seminggu kak Non, otomatis pas lagi jalan-jalan gak kangen rumah juga xixixi

    Tapi waktu masih tinggal di Bali, di Jakarta 3 minggu aja gak betah pengen cepet2 ‘pulang’ πŸ™‚

  6. traveling paling lama cuma 18 hari, belum berasa kangen rumah sihh…cuma kangen sambel sama tempe aja hihihi πŸ˜€

    mungkin perlu traveling lebih lama lagi *maunyaaa*

  7. Aku juga di ujung liburan biasanya kangen rumah Mbak Noni. Traveling & jalan2 sih seneng, tapi segimanapun nyamannya tempat nginep, ga ada yg lebih nyaman dari rumah hihi

  8. Itulah hebatnya rumah ya mba. Saat kita lelah selalu yang teringat adalah rumah. Benar jata orang rumah memang tempat untuk pulang.

    Aniwei jangan gantung sepatu dong mba yuk gantung jemuran aja.

  9. Tetep harus ada rootnya kali yah, a place to call home gitu. Aku juga gitu sih sekarang, dulu kalau jalan2 ya seneng aja gak peduli rumah. Sekarang pingin pulang kalau dah lama, apalagi kebayang2 wajahnya Echi. Oh ya mungkin juga krn mbak Non sekarang punya Tom kali yaa

  10. Aku juga ngerasain ini kemaren. Cuma pergi dines ke luar kota aja kangen rumah, kangen ibu sih sebenernya. Sampe rumah udah ketemu ibu kangen jalan2 lagi haha

  11. kalau jalan jalan lebih dari 1 minggu biasanya aku kangen rumah mbak Noni. berasa khawatir sama keadaan rumah plus kangen kasur πŸ˜€

  12. aku selalu kalau lebih dari 7 hari kangen rumah mbak non. Kangen bangun siang dan gak keburu waktu buat jalan-jalan, padahal kita jalan udah selow banget loh, apalagi yang paket travel agent ya, bisa mabok aku tuh kalau disuruh dijadwal gitu πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s