10 Hal Penting Yang Jangan Dilakukan di India


https://unsplash.com/photos/7nmeQre0c2c

Sewaktu tulisan ini naik, Insya Allah saya sudah kembali dari India dan akan berada di USA. Perjalanan ke India kemaren, beneran kayak bikin saya stress. Sampai-sampai beberapa minggu sebelum berangkat saya termimpi-mimpi terus. Kenapa bisa ya? jadi mungkin karena saya antara semangat dan khawatir berangkat ke India. Semacam banyak sekali kekhawatiran. Takut ini dan itu juga. Jadilah terlalu banyak juga artikel online yang saya baca tentang India. Beberapa diantaranya saya rangkum disini πŸ™‚ , nanti bulan Desember kalau saya ada waktu bakalan tulis lagi tentang pengalaman saya pribadi ketika di India.

01. Jangan Makan Sembarangan


Igor Ovsyannykov

Sebelum berangkat sebenarnya saya pengen ambil beberapa vaksin kayak hepatitis, typoid, dan ada beberapa lagi.Β  Duilah, kayak mau perang aja jadinya haha.

Nah, makan gak boleh sembarangan ini beneran hampir saya temui disetiap artikel-artikel tentang India. Pokoknya harus pilih tempat makanan yang sebisa mungkin bersih dan tidak terpapar debu.

Ada beberapa larangan yang saya ingat. Jangan makan makanan yang segar kayak salad. jangan makan dari pinggir jalan, pilih tempat makan yang kalau bisa ramai banget atau restoran yang bagusan. Kalau perlu bahkan diminta makan di restoran bintang 5 aja sekalian hahaha.Β  Trus ada juga yang bilang, sebaiknya jadi vegetarian aja.

02. Hanya Minum Dari Botol Yang Masih Disegel


Igor Ovsyannykov

Harus minum air mineral berlogo INS (India Nasional Standard)

Best Mineral Water Brand in India – Most Inside

Saking ya horornya keknya air di India, sampai ada artikel yang nulis jangan sikat gigi dengan tap water, gak usah minum es (es potong2 itu) karena khawatir gak bersih esnya, kalau mandi jangan buka mulut (shower with care)

03.Β  Scams

Duhhhhh…..

Loren Joseph

Oh Tuhan, inilah yang mengkhawatirkan ya kan. Di Jepang aja saya masih bisa kena Scam, konon di India haha. Belon berangkat India aja sudah kena huhhaha. Ngakak sampe guling-guling.

Di India, banyak sekali artikel yang mengingatkan supaya kita nih turis-turis jangan:

Asal terima hadiah. Mendingan tolak aja bilang No. Sekali kita terima, bisa jadi langsung disuruh bayar dan gak bakalan mau dikembaliin ke mereka. Jadi mending tolak aja. Jadilah, saya sebelum berangkat bakalan teguh hati menolak apapun berupa hadiah.

Kata satu dokter temen saya di Medan. Jadi dia ke India dengan beberapa teman (cowok semua) trus pas dia naik tuktuk, udah deal harga nih. Pas turun, ehh mereka minta harga lebih. Katanya kan deal-nya utk 2 orang, padahal yang naik 4 orang. Lah, padahal sebelumnya gak ada ngomongin 2 atau 4 orang haha. Jadilah dia berantem ama supir tuktuk. Lah, kalau saya nangis kali. Jadi selalu pastikan harga harus selalu sudah diomongin dari awal.

Learn to avoid fake β€œinformation offices” – Oh Tuhan, selamatkan saya dari kejahatan ini.

Be careful when exchanging money. Katanya paling aman ke ATM aja. Di saya kayaknya saya bawa cash aja dari Medan deh. Uang di ATM or CC beneran hanya ada sedikit banget dan hanya cukup untuk tiket pulang ke Medan. Kata Febby, kalau ada apa-apa, jangan ditahan di India ya Non. Langsung pulang aja. IYa…….*gigi gemeteran*

Keep away from the mafia.Β If something is fishy then it probably is a scam or trap (sometimes organized by the mafia). Do your research and have your wits about you especially around train stations, popular tourist attractions (e.g Taj Mahal) and cheap hotels.

04. Bahasa tubuh

Ashes Sitoula

Gelengan kepala. Nah, saya baca-baca artinya apaan nih? apakah iya atau tidak. Duh pusing sendiri.

05. Transportasi

Rathish Gandhi

Tadinya kita kan mau nyobain semua alat transportasi di India. Mulai dari pesawat, bus, tuktuk, mobil, Uber, dll deh. Tapi…..setelah kita pikir-pikir dan ribet amat plus kita pengen lebih santai akhirnya kami milih naik mobil aja (sewa mobil sepanjang perjalanan) dan naik pesawat hehehe.

06. Jangan Pernah Kasih Paspor Asli

Pixabay

Ini pesan dari mahasiswa Matt. Dia pesen ke saya untuk print banyak halaman depan paspor. Jangan pernah kasih paspor yang asli karena banyak hotel atau penginapan itu tidak mau kembalikan paspor asli kita sampai kita kasih review bagus. Malesin kan ya atau malahan tidak mau kembalikan uang deposit. Lah, ini gak asik banget kan. Makanya paspor asli haruslah nempel aja dibadan kita. Menurut Febby juga, sebaiknya extra hati-hati dengan paspor karena laku dijual sampai 7.000 Euro.

07. Pakaian

Abhas Mishra

Untuk wanita yang traveling ke India, soal pakaian ini beneran harus diperhatikan. Saya sampai nonton youtube, baca banyak artikel solo traveler untuk tau apaan saja yang mereka bawa. Rata-rata nih ya, semua pada pakai celana panjang dan atasan yang tidak ketat. Gimanapun di India itu sebaiknya main aman aja deh.

08. Toilet

Ini juga jadi PR saya karena tukang beser dan saya jijikan kalau soal toilet. Makanya saya bawa banyak sekali alat perang untuk ini hahhaa.

09. Polusi


Igor Ovsyannykov

Kata satu orang kenalan “Orang Medan mah santai aja di India Non. India sama Medan 11-12 lah, jadi gak usah takut”

Saya tetep takut hahahha. Jadilah saya bawa masker kemana-mana.

Avoid the big cities like the plague.Β According to theΒ World Health Organization, New Delhi is now the world’s most polluted city and is 2.5x more polluted than Beijing and a whopping 15x more polluted than Washington D.C. (as shown below). Therefore, I highly recommend you avoid big cities when traveling in India and be aware of this problem which is country wide.

10. Jangan Keluar Malam

Varshesh Joshi

Ada beberapa mahasiswa Matt atau tamunya Matt yang sudah ke India. Rata-rata couple atau cowok-cowok. Begitu tau saya mau ke India, mereka serius banget ngingetin saya untuk tidak keluar malam-malam. Sebaiknya jam 7 malam sudah di hotel dan gak usah keluar-keluar lagi. Pokoknya playing safe ajalah. Mereka khawatir banget. So, karena pertimbangan-pertimbangan itu juga saya akhirnya juga skip naik bis malam atau berkendara malam hari demi menghemat waktu. Kita juga akhirnya skip naik kereta api dan memilih hanya beberapa kota demi kita bisa lebih aman.

Saya tau ada beberapa blogger atau artikel yang saya baca, bisa mengunjungi beberapa kota hanya dalam beberapa hari kunjungan ke India tapi…..yah, saya pikir mending memang saya santai-santai aja deh dan mudah-mudahan aman.

Selain 10 hal ini, tentu saja masih banyak lagi artikel yang saya baca dan banyak lagi ini dan itu yang harus saya ingat-ingat πŸ™‚

Terakhir…..sebelum berangkat saya sampai mikir, ini kayak mau ke Medan Perang deh haha.

 

 

 

Advertisements

111 comments

    • Aku tulis ini kan berdasarkan artikel2 blog + vlog yg dibaca dan kebanyakan dari luar. Pas kesana seru koq walau emang harus extra hati2. Utk org Indonesia harusnya gak kaget2 bgt sih hehehe

      • jadi pas liat foto2 mb noni yg di IG, asa gak serem2 dan menyenangkan bangetlah itu foto2..

        makanya pas baca ini rada heran πŸ˜€

        iyah, katanya gitu, kalo buat org indo harusnya gak kaget2 banget hihi

      • Tapi mungkin jg kita gak ngerasain yg serem2 soalnya gak naik angkutan umumnya. Soal toilet umum aja, supir kita saking baiknya ngecek duluan huahaha. Kalau bersih kita baru deh pake. Kalau jorok cari tempat lain. Ah tp aku suka deh India

    • Sangattttt. Yg suka photography wajib datang deh ke India. Eh sebenarnya sih India itu menarik bgt. Orangnya, alammya, culture, heritage, dll. Yg bikin ngeselin itu oknum2 yg suka nipu dan jorok aja sih

  1. Mbak noni, salam kenal .. selama ini jadi silent reader aja nih .. tapi baca postingan yang ini jadi gatel pengen komen .. iya macam mau ke medan perang aja nih hahaha … duh tapi sejujurnya hebat banget loh pengen ke india, .. itu kayak destinasi terakhir yang ada di pikiran aku .. aku nonton joget2 dari tipi aja lah aman πŸ™‚

    • Hi Gill, salam kenal.

      Aku jg gak tau kenapa dr dulu pengen ke India dan bahkan aku gak masukin Taj Mahal ke itinerary kalau temenku gak maksa kesana haha.

      India seru koq tapi emang sih, gak bs santai karena takut scam πŸ˜„

    • Nah kan, aku jg mikir yg sama dan lagi pas kesana ehhhhh malah gak kaget sama sekali. Miriplah sama Medan kecuali emang lbh bny aja penipu secara penduduknya jg lbh banyak.

      Org bule ke Indonesia ada tambahan warning hati2 dgn bule hunter

  2. Laki gue ke India satu bulan Non, terus cerita dia aneh-aneh gitu. Dari mulai monyet muncul di jendela kamar sampai kejar2an anak nakal macam di film. Gue sampai gak minat ke India gara-gara cerita dia. Mungkin kalau satu hari ke sana nanti, gue bakalan all five stars lah ya 🀣🀣

    • Huahhahaa ember, pokoknya kalau mau nyaman yah harus ambil yg bagusan deh. Kita mau ke toilet aja, supir cek dulu toiletnya huhaha. Untung supirnya baik. Aku suka sih India tapi ya itu yg bikin lelah hati oknum2nya dan itu ada dimanapun

  3. oh my goodness, baru tahu kalo air pollution di sana lebih parah dari Beijing.
    ada temenku yang ngotot nggak mau business trip ke India lho…kalau dipaksa katanya dia pilih resign…
    ternyata…

    • Dan Yes, pas aku ke India hari pertama itu kayak Medan perang polusinya. Sampai2 pesawat kita delayed 1 jam karena jarak pandang jelek bgt. Besoknya aku demam dan sakit tenggorokn parah padahal kami udah gak di Delhi. 10 hari di India, aku sakit trus sampai sembuh pas kemaren nyampe Taipei. Ehhh tp aku tetep suka India sih hehhe

  4. Kalau menurutku ya mbak, India sih gak semenyeramkan itu. Apalagi kalau misalnya referensinya penulis-penulis bule. Di beberapa bagian mereka terlalu berlebihan, seperti misalnya masalah makanan dan minuman.

    Kalau buat kita, orang Indonesia, soal makanan dan minum di India sih terapkan common sense seperti kita jajan di Indonesia aja, pasti aman. Selama di India sih, aku sering nyobain street food. Alhamdulillah aman. Yang penting perhatikan faktor kebersihan standar nya aja, gak perlu sampai harus cuma makan di hotel bintang lima aja, atau misalnya makan cuma di gerai-gerai franchise ternama. Aku sempat ketemu beberapa turis dari Singapore, yang mereka sampai bawa segambreng sendok dan garpu plastik demi alasan higienis. Duh aku malah kasian. Karena mereka kalau mau makan pun, muter-muter nyari franchise semacam Subway gitu. Kalau nggak nemu, ya makannya ala kadarnya.

    Kejadian lucu yang aku alami adalah, ceritanya aku berkereta menuju Udaipur dan keretanya delay berjam-jam. Yang harusnya kami sampai di Udaipur jam 7 pagi, tapi ini jam 12 masih di jalan. Aku sarapan pakai roti dan biskuit yang aku beli di Agra, aku beli banyak. Nah para turis Singapura ini gak beli apa-apa. Waktu aku tawarin mereka nolak, dengan alasan higienis. Ya udaaaah, aku makan sendiri aja. Dan kira-kira jam 11 siang mereka udah mulai pada cranky tuh, akhirnya dengan malu-malu mereka minta roti dan biskuitku. Aku kasih dong, dan mereka makan dengan lahap sampai habis. Pas di Udaipur, aku gak sengaja ketemu mereka lagi, dan aku tanyain: kalian pada diare apa nggak setelah makan roti dan biskuit kemarin? Nggak, katanya, sehat-sehat aja πŸ˜€

    Tapi kalau soal keamanan sih aku setuju. Sebaiknya kita lebih berhati-hati di India. Meskipun secara pribadi aku pernah masih jalan-jalan sendiri di Rajiv Chowk New Delhi, lebih dari jam 9 malam. Alhamdulillah aman.

    • Iya kayaknya mba kebanyakan baca artikel yg ditulis bule sampe khawatir bgt. Nyampe sana sih biasa aja kecuali aku sakit selama 10 hari disana hhhahaa. Mulai dari radang tenggorokan, diare sampe jatuh πŸ˜„. Sebenarnya yg dibilang kenalan aku soal 11-12 ama Medan ada benernya juga makanya gak kaget2 bgt juga pas nyampe disananya.

      Oya soal jalan diluar malem2 itu kt jg pernah di Jodhpur pulang jam 10, trus 2 temen aku yg cewek bilang, ada beberapa cowok langsung masukin tangannya ke celana pas liat mereka.

      Setelah kita cerita ke supir, besoknya dia gak kasih kita lagi keluyuran malam2 dan selalu tungguin kita kemana2

      • Tapi soal keamanan dan pelecehan seksual ya mbak, jangankan cewek, cowok juga rentan lho.

        Aku pernah dideketin orang di Udaipur. Bayangkan Udaipur, yang paling asik, aman, dan nyaman itu. Dia nawarin ‘bobo bareng’ … ya kaliiiii hahahaha. Langsung aku liatin dan aku marahin.

      • Langsung diciat2 hahaha. Cewek oriental jg mereka suka. Keknya nih mrk suka yg kulitnya terang ya haha. Soalnya mba sama sekali gak pernah digangguin dan mereka selalu bilang mba kek org lokal

      • Hahaha mungkin aku harus pura-pura jadi orang India asal Uttarakhand kali yaaa. Tapi cuma sekali itu aja sih pas di Udaipur, selain itu aman dan menyenangkan πŸ™‚

      • Mba malahan Udaipur lancar jaya tapi Jodhpur mulai deh ngeliat culas2nya. Jaipur juga ok kecuali org hotel yg gak ramah. Agra seru tapi semua orang yg kt jumpa kek mata duitan bgt deh

      • Untung gak mampir ke Varanasi yaaa? Orang sana relatif agresif.

        Tapi entah ya, India dengan segala kerumitan dan ‘tantangannya’ itu selalu bikin aku kangen. Kayanya aku gak bakal keberatan deh untuk mengunjunginya lagi, lagi, dan lagi πŸ˜€

      • Mau kalau Kashmir dan temen2nya. Sebenarnya Rajasthan pengen lagi sih tp road trip di desert area gitu. Kayaknya keren ya. Abis liat buku tentang Rajasthan. Foto2 HI dan landscape nya parah bgs bgt terutama perempuan2 Gypsy nya

      • Benerrr, kayanya sih harus ke Jaisalmer mbak. Nginep di salah satu haveli yang ada di dalam benteng Jaisalmer. Itu satu-satunya living fort yang masih ada di dunia sampai sekarang lho … Aku juga naksir, khusus keliling Rajasthan aja.

  5. Hahaha ya ampuuun sampe beneran kayak mau ke medan perang ya…
    Yg kamu tulis ini kayaknya kurang lebih sering di sharing di grup2 traveler juga deh.
    India cantik tapi waspada is a must, walau katanya kalo udah jadi orang jakarta mah udah kebiasa harusnya hahahaha

  6. Soal baju, aku dulu juga gak tahu.. Jadi santai aja pake rok mini sama kaos, terus pake celana pendek sama kaos. tapi yah kok dilihatin orang mulu, cuma yah gak ada yang negur, makanya cuek aja, gak tahunya, gak boleh pake mini2, atasan mau sexy, fine, bawahan kudu nutup. Halahhhh.. baru tahu ini pas udah pulang dong.. Untungnya turis, jadi dimaafin.. Kalau org lokal, gak boleh katanya..

  7. india ?! kayaknya setiap berita di televisi sini (tempat saya bermukim di salah satu negara eropa barat), berita dari india cuma soal banyaknya permerkosaan di india. banyak loh terjadi pemerkosaan di india. pemerkosaan terjadi di bis. dan itu sering! terjadi di india. contoh fakta permerkosaan terjadi sama turis eropa (lupa dari negara mana mungkin dari swedia ato norwegia). jadi ada turis suami istri itu lagi ke india, terus si istri diperkosa di depan suaminya loh. nggak tau orang india permerkosa itu sendirian atau rame-rame. tapi kalo berita yg santer sih kalo pemerkosa di india biasanya dilakuan secara rame-rame.
    kayaknya level keamanan india lebih parah banget dibandingin indonesia.

    • Riska, emang beritanya begitu doang dari India ini. Kalau gak perkosaan yah polusi dan jorok. Waduh yang jelek2 lah. Pemerkosaan itu emang bikin serem banget. Mereka kalau ngeliatin cewek emang rada-rada.

  8. Hahaha, sama banget Non! Dulu sebelum berangkat aku vaksinin semua sesuai rekomendasi departmen kesehatannya Belanda. Trus sempet mikir, lebay amat ya padahal kalau ke Indonesia juga rekomendasinya sama, haha. Tapi mendingan main aman aja lah ya daripada kenapa-kenapa kan πŸ˜› .

  9. Ngeri2 juga ya di India mba, jadi inget suamiku dulu ke India buat retret keagamaan di daerah Dharamsala katanya bau pup sapi dimana2 hahahahaha sm supir busnya ngebut2 padahal ngelewatin kawasan yg deket tebing terjal *aq yg diceritaiin ja dengernya sport jantung* hahahahaha.
    Cuma pemandangannya memang bagus kata suamiku, di pegunungan gt ada kabut2 juga.

  10. Kalau ada duitnya, sebelum baca postingan ini, mungkin india masuk di list ke 100 berapaaa gitu πŸ˜„ buat dikunjungi. Setelah baca, naik lagi jadi list ke 200an berapaa gitu, haha

  11. Mbak Non, aku abis stalking IGmu aku pengin banget kesana, cuma banyak banget syarat dan agak dag-dig-dug, pacarku nyaranin vaksin dulu, tapi kalo cuma pergi berdua aja juga gak berani hahahaha……kayaknya kalo berombongan orang banyak baru ok

    • Kalau berdua sama pacar harusnya gpp sih. Vaksin antara perlu ama gak perlu deng. India mirip Medan haha. Jd gak kaget2 bgt seharusnya. Cuma kalau sendirian atau cewek2 kek kita kemaren mending sewa mobil aja deh. Nyaman jg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s