Kelebihan Bagasi


pixbay
pixbay

Selama ini setiap kali bepergian saya tidak pernah mengalami kelebihan bagasi. Gak pernah. Bahkan ketika menemani adek saya belanja untuk toko nya pun kami gak pernah kelebihan bagasi. Semuanya selalu pas. Biasanya setiap kali membawa barang yang cukup banyak sebelum berangkat ke airport kita akan menimbang tas bawaan kita terlebih dahulu.

Kejadian kelebihan bagasi ternyata mengikuti trip pulang kita kemaren.

Kami membawa 2 tasΒ koper besarΒ seukuran 25 inci, 2 koper ukuran kabin dan 2 backpack kecil untuk keperluan pribadi dan alat-alat elektronik. 2 koper besar masuk ke bagasi. Dari rumah kita sudah hitung beratnya sekitar 39,4 kg. Kita naik Turkish Airlines dari Chicago – Turki dan Turki – Kuala Lumpur.

Ketika di airport dan ditimbang pun gak ada masalah. Jumlah kedua tas persis seperti yang dirumah. 39,4 kg. Tas saya beratnyaΒ 21 kg dan tas Matt sisanya. Kita bener udah hitung. 2 tahun lalu dengan Japan Airlines peraturannya setiap tas harus 20 kg atau kurang. Jadi walaupun 2 tas gak bisa digabungkan jumlahnya. Turkish terlihat lebih longgar.

Setelah sampai di Kuala Lumpur, kita nginep di Tune Hotel. Kebetulan kami sampai di KL sekitar jam 5 sore. Rasanya untuk melanjutkan penerbangan lain udah gak kuat. 2 hari gak tidur dan capek banget. Keesokan harinya saya masih mengeluarkan celana jeans, sandal dan t’shirt dari koper besar yang akan saya pakai pulang ke Medan. Semua pakaian saya yang dipakai dari Chicago masuk ke dalam koper kecil. Matt bahkan gak mengutak atik tasnya. Kita mikirnya tas kita bakalan berkurang beratnya karena saya mengeluarkan sandal dan jeans.

Kami tiba di KLIA 2 1,5 jam sebelum keberangkatan. Agak telat karena ternyata antrian check in/drop bag udah panjang banget, antrian imigrasi juga panjang dan antrian cek tas juga sama panjangnya. Begitu nyampe di counter check in dan ditimbang tasnya kita kelebihan 4 KG. Koq bisa? entahlah. Bingung banget. Memang petugas AA menyarankan kami untuk mengeluarkan sebagain barang tapi kita beneran gak punya waktu. Kalau harus bongkar-bongkar tas lagi bisa-bisa kita ketinggalan pesawat, saya pun males bongkar-bongkar karena tas udah dikunci 😦 . Matt lebih bete lagi karena timbangan di AA koq bisa beda dengan timbangan di Turkish. Petugas sih minta kita nimbang di counter yang lain tapi hasilnya sama. Saya gak tau ini timbangan mana yang salah ya?

Kita akhirnya emang harus membayar 150 ringgit. Lumayan banget itu 😦 keselnya masih sampai di tenggorokan. Apalagi yang nitip barang ke kita ternyata gak mau bayar kelebihan bagasi padahal barang titipan yang masuk ke tas si Matt salah satunya adalah 3 botol shampoo kucing seberat 3 liter. Kesel. Say no more to titipan deh. Amit…amit.

Jadi nih, untuk yang mau bepergian dan mungkin bawa banyak barang pastikan deh bawa timbangan hehe, siapa tau ngalamin kayak kita yang berbeda timbangan dari satu Airport ke Airport yang lain.

Ada yang punya pengalaman sama?

 

Advertisements

117 comments

    • Gila ya 4 kg 800 ribu tapi dibandingkan kirim paket masih lbh murah sih ya πŸ˜„. Aku masih tetep bete Feb, secara titipan2 orang nih. Pokoknya gak lagi2 deh kita mau dititipin yg berat2. Mana gara2 shampoo ditanyain mulu lagi

      • cuma bisa istighfar aja sih kalo sama penitip yang udah mah nitipnya banyak, berat, dan ga mau bayar bagasi.. mungkin enaknya dari awal udah ditetapin aja kalo ada kelebihan bagasi harus bayar sekian-sekian gitu.. biar sama2 enak dan gak gedeg gitu non..

      • Garuda gak asiknya ga bs beli allowance tambahan sih, kyk KLM gt bs beli extra allowance till 20 kg seharga $100, kl beli online malah lbh murah lagi.

        Ini enak kl utk urusan mudik, gak deg2an dipatok brp dollar per kilo 😐

  1. Aku selalu deh parno sama bagasi. apalagi kalo naik budget airlines…biasanya minta pinjem timbangan di hotel kalo gak yakin. Atau ngga barang2 yg kurang penting taroh di atas kalau2 ada yg kudu dikorbankan, haha. Habisnya kadang valuenya gak seberapa dengan harga over weightnya

  2. Aku pernah kejadian juga mbak barang yang sama timbangannya bisa beda sekitar 2 kg gitu waktu ganti airlines, cuman waktu itu gak sampe kelebihan bagasinya. Pernah juga naik United Airlines ya klo gak salah, bagasiku kelebihan 3 kilo tapi dilolosin aja sama mbak2nya, kasian sama mahasiswa mungkin πŸ˜€

    Aku belum pernah pengalaman bayar kelebihan bagasi ni mbak, tapi lagi deg2an juga bentar lagi mau mudik dan jatah bagasi Garuda buat Tokyo-Jakarta tu 46kg, sementara flight domestic cuman bakal dapet 20kg >_<
    Kemaren akhirnya browsing2 nyari charge kelebihan bagasi buat domestic flight tapi website nya Garuda cuman ngasih tau sekian persen dari basic fare. Kayaknya mesti iklas bayar nih, soalnya ada beberapa titipan temen sama barang2 buat keluarga juga yang gak bisa dikorbankan *smoga gak mahal2 banget klo domestic flight

    • Masih baik ya Airlinesnya mau ngelolosin. Kata petugas di KL dia gak bisa lolosin karena timbangannya langsung masuk ke sistem hehe. Masalahnya koq beda ya 😁.

      Iya kayaknya yg domestic nih pelit bgt ya ngasih bagasi hehe

      • Iya mbak, alhamdulillah banget dilolosin waktu itu, mungkin mbak2 nya lagi bagus mood nya, hihi..
        Kapan2 bawa timbangan portable gitu apa mbak? Buat protes gitu klo timbangannya beda, hehe.. Tapi kayaknya orang airlines nya bakal ngotot timbangan mereka yang bener kali ya..

      • Biar lebih tenang ya mbak, hehe..
        Btw aku gak tau klo ini produk Jepang apa emang udah populer di kalangan para traveler, kapan gitu pernah liat di Tokyu Hands Shibuya ada timbangan portable yang bisa nimbang klo disangkuting ke koper gitu, lumayan compact kayaknya πŸ˜€
        http://amzn.to/1Sr1FLK

      • Waaaa, emang populer di kalangan para traveler yang butuh nimbang berat bagasi ya mbak ternyata. Aku ndeso banget pas liat itu di toko πŸ˜€

  3. Wah nyesek banget itu Non kalo kelebihan karena titipan. Aku pas pindahan ke Belanda sudah feeling kalo akan kelebihan, tapi ga bisa nimbang juga karena dikos ga ada timbangan. Tapi aku sudah pede kalo kelebihan aku akan keluarkan kartu GFF karena ada jatah tambahan bagasi 15kg (klo ga salah) sesuai GFFku. Eh ternyata begitu sampai Juanda, ditimbang kelebihannya banyak banget. Bahkan setelah kukeluarkan GFFku, tetep kelebihan antara 5 – 10kg kalo ga salah. Petugas Garuda sudah ngitung denda yg musti kubayar, aku langsung pucet karena banyak bangeet. Eh terus bapaknya nanya kok aku bawa barang banget kenapa. Aku bilang mau pindah Belanda ngikut suami. Trus bapak petugas bilang, ok kali ini saya bantu ga usah bayar denda. Wah, aku seperti dapat rejeki nomplok, sampai aku ngucapin terima kasih berkali2 ke beliau. Ternyata waktu dipesawat, penumpangnya ga terlalu banyak, jadinya aku ga terlalu merasa bersalah2 banget serasa “ambil jatah” bagasi penumpang lain. Meskipun tetep salah sih karena ga bayar hehe.

  4. Aku dulu pernah non, pertama kali naik AA tuh. Heheh entah karena kurang pinter aku packingnya atau emang kebanyakan bawa barang deh. Tapi setelah itu propare beli bagasi agak besar aja paling non. Mengingat kalo over bayarnya lumayan, mending beli duluan deh.
    Hiiisss itu kalo over gara gara titipan terus yg dititipin gak tau diri itu ngeselin ya. Gak ada manner nya. Bener non, mending say no to titipan atau mending saklek di awal kalo sampe over minta nanggung biayanya, apalagi itu shampoo, 3 liter pulak 😦

  5. Yg saya heran, itu kenapa timbangannya bisa beda2 ya.. Emang ga ada standarnya Ka? Kalo bedanya 1kgan sih kayanya bisa maklumin, tapi kan lumayan bgt bedanya kalo sampe 4 kg-an mah..

  6. Gua pernah juga. Udah pake qantas yg 3o kg, masih overweight 4 kilo gr2 titipan.. Hahaha.. Alhasil 4 kilo nya gua titip ke temen, untung dianterin ke airport, dengan alasan next time pasti balik lagi hehe.. 1/4 bagasi gua isinya tumbler sbux..

  7. aku sering kelebihan bagasi Mba :p

    kemarin baru dari Bandung kelebihan 4kg, akhirnya dibawa kakakku pulang ke rumah, karena bawaan ke cabin udah banyak hehe

    pernah dari US kelebihan 1 koper, dan ini isinya titipan semua memang, akhirnya bayar 175 USD kalau ga salah. Sampai Jakarta akhirnya bagi rata sama semua penitip untuk kelebihan bagasi ini, sesuai berat barang yang dititip πŸ™‚

    tapi kalau kelebihan 4kg aneh juga ya, kok bisa beda timbangannya. kalau ada waktu mending dibongkar trus bawa ke atas ya

  8. Aku pernah ngalamin waktu mau ke yurop kemaren. Pas nimbang rumah berat ransel cuma 5 kg, eh di counter check in AA mendadak berat banget, gak tau siapa yg timbangannya ngaco.

  9. waaah… coba diminta paksa mbaa.. atau gak, shampoonya dikurangin isinya.. hahahaha…

    btw, itu timbangan belum diuji kir kali ya.. bisa beda2 gitu πŸ˜€

  10. kalo kemarin sih pengalaman ke org tua aku mbak waktu kemarin mereka berangkat pulkam, eh ada kerabat yg titip kotak lumayan besar & berat smpe kelebihan bagasi. pas di airport tnya ke org tua ternyata itu 2 titipan pohon natal. kesel bgt dengernya. yg nitip jg sama ngak mau nanggung kelebihan bagasi 😦 😦

  11. Waduh, kok bedanya bisa banyak gitu ya Mbak. Kalau bedanya dikit sih masih bisa dimaklumin ya. Dan ia itu kalau udahlah nitip terus gatau diri ngeselinnya sampe ke ubun-ubun ya Mbak. Untunglah belum pernah (dan jangan sampe) nemu orang yang kayak begini, soalnya aku juga ga pernah nitip-nitip barang ke orang, karena tau males dan ribetnya kalo dititipin orang.:D

  12. Ngeselin abis nyah itu yg nitip2. Aku sih sejak awal klo dititipin, lgsg ngecharge biaya lebihan bagasinya. Tp emg gak ada yg brani nitip2 sih ke aku, hahahah. Blm apa2 udah jiper bin kzl kali liat wajahku yg galak.

  13. Jangan-jangan timbangan AA tuh bermasalah. Lumayan buat mereka, kesel buat customer.
    Kalo ada lagi yang nitip bilang bayar bagasi, karena barang saya sudah batas bagasi. πŸ™‚

  14. kejadian paling heboh soal bagasi2an, waktu mau terbang dari surabaya ke denpasar. ada mba2 yang udah kelebihan bagasi trus ngomel ga mau bayar. ngomel segala macem sampe diancem mau ditelponin suami bule ossinya. yang kalo dipikir logis, kalo udah telpon lakinya trus dia bisa apa cobaaaa? ngakak pagi2 mbak πŸ˜€ πŸ˜€

  15. Yg nitip dimintain kelebihan bagasi gak mau bayar mba? Zzzzzzzzzzzzzz ngeselin bangetttttt bangetttt itu. Aku jg bs bete terus. *ini gimana yaa, yg comment malah lbh emosi yaaa* hahaa

  16. salah satu alasan beli timbangan buat di rumah ya karena buat nimbang barang bagasian, mb. bukan karena kita lagi on diet. hahaha.
    tapi belom pernah sih beda timbangan di rumah sama di airport gitu.

  17. aku ga pernah over baggage mba tapi pernah kejadian di kansai liat orang ribut sama pramugari gara2 dia bawa satu koper, satu ransel sama satu plastik roti. yang plastik roti dianggap hand baggage dan disuruh masukin ke ransel tapi yg empunya roti ga bisa krn ransel dah penuh dan ntr roti kempes.
    Jadilah mereka berdua ribut sampe si roti dibuang ke tanah.. abis itu saya ga tau deh nasib rotinya haha. tapi kurasa klo kejadian di indonesia atau airport lain, lolos kali ya?

    pernah juga kejadian di hongkong, disuruh bayar over bagagge buat stik golf. arguenya di jakarta ga kena knp di hkg kena. ribut juga … sampe F*ck petugasnya.

    pikir pikir kesian juga jadi petugas check in. haha

  18. Sama dengan temen dan daku, pernah naik air asia, rutenya saigon KL bandung. Waktu ditimbang di saigon semua ok, ndak ada over weight, karena air asia transit di KL artinya ambil bagasi dan ceck in ulang di KL, nah di sini bisa kok ya bisa jadi overweight , lupa berapa..yang jelas temen ku langsung bongkar koper, dan ngeluarin sepatu cowok yang ,lumayan berat , ditenteng lah sepatu itu, untung aku ada kantong plastik gede, walopun jadi nya kayak tkw juga ya…naik pesawat nenteng tas kresek…😊😊😊

  19. Dulu pernah kelebihan bagasi Non sewaktu pindah ke Belanda. Dan karena flight-nya jauh (dari Jogja ke Amsterdam), charge-nya 2,5 jutaan untuk 5-an kg kalo gak salah. Dan ternyata itu mahal karena charge-nya dihitung dari Jogja. Trus mbak check-in transfernya di Jakarta bilang padahal kalo dihitungnya dari Jakarta cuma kena 1 jutaan aja. Seharusnya waktu itu kelebihannya dibawa ke kabin katanya πŸ˜› . Ih, kalo inget lagi masih sakit hati nih, hahaha πŸ˜† .

    Tapi kalo sekarang sih aku berusaha travelling as light as possible sih πŸ˜€ . Tapi ya kalo namanya pindahan kan memang beda sih ya, hehe

    • Kalau pindah emang susah Zi. Kalau liburan kita bahkan sering gak pake bagasi cuman kemaren kita bawa bagasi karena libur hampir 2 bulan plus waktunya Matt belanja baju dll πŸ˜„

  20. Pernah juga sih pengalaman kelebihan bagasi, naik GA, padahal udah diakumulasi sama jatah bagasi 1 temen plus 2 kartu GFF, tyta masih lebih berat, sampe 800an bayar chargenya haha

  21. Saya takut kalau kelebihan bagasi… soalnya pasti jadi masalah dan harus bayar, apalagi saya model orang yang jarang lihat dompet kalau mau terbang, jadi pasti panik kalau sampai itu kejadian. Apalagi kalau kejadian di rute luar negeri, waduh… hehe, untungnya sekarang saya kalau bawa barang selalu dihitung dengan hati-hati (sekali) jadi ringan dan bahkan tak perlu masuk bagasi :haha.
    Sudah saya bilang, say no to titip-titip! :p.

  22. Aku slalu bawa timbangan portable digit kalo traveling naek budget airline mbak..jd udah bisa naker sendiri sebelum keluar kamar hotel.
    Mending beli deh mbak..ga semahal bayar denda kelebihan bagasinya kok..hehehe..btw sebel bgt ya sama yg suka nitip tapi ga mau tau kita dpt susahnya gara2 brg titipannya itu..ihh

  23. klo aq pernah ketitipan tmn barang oleh-oleh kak, dan krn aq udh tau bakalan bisa over baggage, langsung aq bilang ke tmnku “kyana bakalan kena over baggage deh, nti mau nanggung kelebihannya ga?” akhirnya tmnku pilih brgnya dipaketin langsung aja dr tmpt wisata, dan saya aman dr kelebihan bagasi.
    soalnya org indonesia bgini bgt ya kak, maunya nitip tp ogah rugi, pdhl harusnya pengertian doong, barang pribadi milik kita sndiri aja udh berat. dan klo perlu tegasin aja “barangnya dipaketin aja ya dan km yg hrs bayar”

  24. Timbangan bisa aja beda karena dipengaruhi gravitasi Non. Mungkin di KL gravitasinya gedean. Berat itu kan massa dikali gravitasi (halah jadi belajar fisika lagi). Setahu aku, gravitasi bisa beda2 tipis di beda tempat walaupun sama2 di bumi. Jadi mungkin bisa dieksplore lagi berapa gravitasi di KL itu 😊

  25. Sejak dicharge sama AA utk kelebihan bagasi cuma 1 kg udah males naik maskapai ini lagi. Emang tiket murah tapi perhitungan bingit nyari duitnya di situ.

  26. gw pernah kena juga , jadi pas timbang di hkg lewat , di KL lebih 2 kilo hahaha . tapi karna waktu itu waktunya masih banyak sih gw bongkar koper dan pindahin sebagian ke travel bag

    tambah bete karna ada titipan dan ga mau bayar ya orangnya , hmmm

  27. That’s why saya engga suka dititipin barang kalau lagi kemana-mana. Bodo amat dibilang pelit, haha.. Itu yang nitip shampoo kucing si benaran ngeselin ya mba πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s