Takutnya


stock-photo-travel-the-world-monument-concept-249702325

Cerita ini memang rencananya akan saya posting setelah trip kemaren selesai. Jadi udah pada tau kan,  ya,  saya ini beneran aviophobia. Setiap kali mau terbang saya udah stress banget. Terbang itu buat saya kayak kerja keras jadinya. Makanya begitu sampai di tempat tujuan biasanya saya luar biasa capek dan gak santai, apalagi kalau cuman transit. Saya beneran gak bisa menikmati. Matt kebalikan saya. Dia sebenarnya tidak takut terbang tapi dia jauh lebih hati-hati dengan banyak berita jelek. Matt bakalan menghindari tempat-tempat yang menurut dia berbahaya, sementara saya terkadang masih cukup berani selama ada temennya.

Satu minggu sebelum kita berangkat ada bom di Paris. Aduh ini beneran bikin kaget banget. Rencana perjalanan kita langsung berubah. Yang tadinya 2 hari mau di Belgia akhirnya kita batalin. Sempet pengen ke Jerman tapi kita juga batalin dan cuman muter-muter di Belanda padahal akhirnya gak ada apa-apa juga sih ya hehe. Kita beneran main aman banget deh. Sebenarnya kita gak nyesel juga sih 7 hari di Belanda karena dari 7 hari itupun ternyata banyak sekali yang belum kita lihat di Belanda. Makanya kita bingung gimana orang bisa traveling 10 hari ke Eropa dan udah pergi ke banyak negara.

Sewaktu pesawat lepas landas dari KL ke Turki Matt ngomong gini ke saya “I love you, Non” dan ini beneran bikin saya nangis. Saya takut banget mati huhahah. Rasa-rasanya itulah ucapan I Love You yang paling mengharukan untuk saya.

Ketika kita sampai di Amsterdam, bapaknya Matt kirim WA dan kasih kabar kalau pesawat Rusia ditembak Turki. Begitu nyampe hotel kita langsung buka channel berita. Setiap saat saya jadi beneran ketakutan. Kalau ini niat para teroris itu, kayaknya dia berhasil membuat saya dan Matt bener-bener stress. Capek banget ngerasa ketakutan. Kita selalu bilang “udahlah cuek aja” tapi pas di tempatnya beneran gak bisa haha.

Paling stress untuk suami saya adalah perjalanan dari Turki ke Chicago. Entah kenapa pramugara didepan kami ketika pesawat take off (dia duduk didepan kita) nangis. Beneran nangis dan matanya merah digenangi air mata. Trus dia dan satu temennya saling kasih kode dan baca satu lembar kertas dengan banyak tulisan. Matt udah mikir aneh-aneh. Selama perjalanan yang hampir 13 jam kita gak bisa tenang. Makan gak enak (Matt bahkan menolak makan) dan tentu aja semuanya serba salah. Padahal selama terbang si pramugara ini baik banget dengan banyak penumpang bahkan selalu bantu saya. Ihh…tapi kenapa dia pakai acara nangis sih?

Begitu sampai di Chicago kita beneran lega banget dan saya sampai datangin 2 pramugara itu untuk bilang makasih huhaha. Trus pas nyampe banyak orang yang tepuk tangan juga. Ihhh….. apa yang ngerasa ketakutan banyak ya?  Rasanya semua berat di pundak saya lepas. Pengen nangis banget karena akhirnya selamat juga nyampe di Chicago. Ketemu keluarga. Kata si Matt kamu ngerasa gak kalau perjalanan ini beneran menguras semua energi kami. Saya bilang emang iya. Makanya trip kemaren kita emang beneran santai banget dan lebih banyak seneng-senengnya.

Saya tahu takut berlebihan gak baik apalagi jadi membuat kita stress dan gak menikmati perjalanan itu sendiri. Makanya saya punya niat untuk mengobati aviophobia ini supaya saya bisa lebih santai ketika terbang. Konyol banget kalau saya bilang saya suka jalan-jalan tapi ketakutan setengah mati ketika terbang 🙂

Oya semoga dunia juga menjadi tempat yang aman untuk di eksplore 🙂

 

Advertisements

118 comments

  1. Hiiiiiiiiihhhhh.. ngapain sih pramugaranya pake nangis segalaaaa?? Bikin parno ajaaaa! Saya terbang 1.5 jem aja pengen nangis berdoa mulu biar cepet nyampe. Kalo 13 jem gitu kayanya udah pingsan. Hahaha

  2. jadi sebenarnya pramugara nangis krn apa kak?
    *kepooo

    aq klo jd kak noni mgkn juga begitu kak, termasuk ikutan stress. krn yg terbang cuma 2 jam aja bkin aq ngrasa takut kak, apalagi kya kak noni.

    pdhl naik pesawat bukan hal yg baru ya buat kita, hihihi tp entah knp berada diatas langit selama berjam-jam bkin mrasa “gimanaaaa gitu”

      • aq malah mikirnya si pramugara nangis karena keinget musibah peswat kali ya kak?? ato karena kena ancaman dari si pilot buat ga satu flight lagi sama dese 😀 hehehe

        yang ketakutan begini emang sih agak susah diobatin malahan kak, makin berasa “OMAIGAAHHH, kapan pesawat ini sampai?!” apalagi klo liat pemadangan dari jendela pesawat yang cuma awan-awan kapas berterbangan dan ga berubah2 pemandangannya. Selain pesawat yang sedang terbang, stressnya aq klo mau terbang adalah takut telat check in dan takut delay berjam2. sama2 menyiksa ya

      • Skrg malah kyaknya naik pesawat yg cm 2 penerbangan vs naik kereta 6-8 jam itu waktu tempuh sampainya sama aja deh kak.
        Apalagi klo pesawat msti check in di awal blm lagi butuh spare wktu klo delay 1-2 jam. Bukannya cpt malah bkin cape hati kan heehe

  3. Aamiin
    Kejadian2 belakangan ini emang bikin parno aja ya mbak.
    Duh itu ngapain juga sih pramugara pake acara nangis, bikin panik aja. Bukannya kalo kayak pramugari-pramugara itu harusnya gak boleh terlihat emosinya waktu lagi kerja ya…bikin parno :/

  4. tapi memang ya mb, aku pernah baca di mana ya,berada di pesawat yg lg terbang itu membuat kita jadi lebih sensitif emang.. jadi lebih gampang sedih atau takut, gak heran si kita makin takut, gampang nangis..

  5. Aku sh gapapaa terbang lama sh mba, sendirian jg gapapa, cm klo nemu pramugara yg tetiba nangis sambil baca doa gitu aku jg deg2an yaa mba, haha. Bisa parno banget aku, sepanjang jalan doa minta ampun dosa haha. Koq pas baca pramugara nangis aku kepikiran dia abs putus kali ya? *kepooo*. Kemarin jg pas jakarta-dubai nya, goyaaaang bgt, sampe makanan gk bs disajikan krn goyang bgt. Itu doa nya kencengg bgt mba rasanya..

    • Aduh Ast, mba bisa sirik bgt deh kalau terbang ama kamu haha. Kita berdua gak bisa tidur kalau naik angkutan umum (pesawat, bis, kereta) dan kalau naik pesawat mba emang jantungan. Gak sehat bglah terbang dengan mba Noni hahha.

      • wahh mba, aku mah naik angkutan apa aja bisa tidur haha. dr kecil klo gak bisa tidur, aku pasti diajak keliling2 naik mobil. sama dgn pesawat, begitu take off, langsung zzzzzzz hahahaha. tp gak bisa lama mba, palingan stgh jam, abis itu udah bangun. Nah malesnya aku th sering banget ke toilet, jadinya th ribet klo mau duduk, pinginnya di deket jendala, tp gak enak permisi terus, atau di luar, tp ya gitu, dipermisiin terus haha.. ahh, aku jd cerita panjang banget haha..

      • Beneran deh mba bakalan sirik kalau terbang sama kamu. Kita juga liat ya setiap kali terbmag banyak bgt yg bisa langsung tidur sampai nanti ke tujuan. Bangun cuman buat makan atau ke toilet doang. Enak bgt

  6. Berasanya emang lega banget, kejadian adam air hilang itu masih keinget banget disaya, meskipun di waktu yg berbeda tapi pernah numpang maskapai yg sama itu bikin…. sedih. Alhamdulillah semua baik-baik aja ya mbak non, goodluck dengan usaha ngobatin aviophobia-nya saya dukung 🙂

  7. Alhamdulillah pergi dan pulang dgn selamat ya non..aku yg terbang 2 ampe 4 jam aja berasa lamaaa bgt, apalagi 13 jam, dh pasti tegang luar biasa dech klw aku. apalagi dgr pesawat yg ditembak rudal kyk wkt itu, duuuhhh jd parno bgt ya..

  8. terbang 2 jam aja rasanya udah lemes, makanya suka ngebayangin kalo ntar terbang ke eropa/amerika apa kabar ya di pesawat -_______________-

  9. Awalnya aku ga takut terbang, mbak. Sampe kemudian aku naik Garuda, yg 1 flight sebelum aku dinyatakan gagal terbang. Waktu itu di Juanda yg aktivitas di hanggar keliatan semua ya. Di hanggar serem banget suasananya. Yg ambulance, pemadam kebakaran udah stand by plus sirene yang kuencengnya ampun. Untung pesawatnya masih bisa balik dengan kondisi seluruh penumpang selamat. Penumpangnya pucet kabeh, nah pas ketemu di boarding gate, pada bilang alhamdulillah masih dikasih umur. Abis itu aku agak parno tiap kali terbang 😦

    • Santi dulu aku juga biasa aja sampai dapat turbulance 2 kali yg lumayan serem sampai ada ibu2 pake sanggul lepas sanggulnya dan pramugari jatuh di aisle pesawat. Sejak itu aku gak bisa tenang lagi. Kayaknya kalau kayak km aku bakalan takut berlipat2 deh

  10. Wait non Pramugara..? Otomatis cowok ya, aduh kok nangis di depan penumpang pakai kode sandi morse pula kalau kau dah kepo itu.
    Lantas kenapa nangis non masih jadi rahasia besar ya….?

  11. #oot salah satu momen dimana saya ngerasa takut mati bgt adalah kmrn pas naik gunung dlm keadaan cuaca jelek, kabut turun tebel banget, angin nampar2 muka plus hujan jd bikin badan berasa beku kalo diem sebentar..jd hrs maksa jalan terus krn kanan kiri jurang tkt jatoh.. lalu pas itu, pacar saya blg i love u jg..dan saya mewek lgs minta maaf sgl mcm sama dia.. tkt itu kesempatan terahir sy minta maaf. Huaaa mewek.

    • Gak tau, masih misteri. Aku pikir mungkin dia abis dimarahin bosnya trus dikasih list kerjaan dan mungkin temennya itu mau bantuin. Dia pas take off nangis dan paje berdoa plus kasih kode pula

  12. Ihh pramugaranya kok nangis sih, kan penumpang yang laen jadi takut. Aku terbang ke eropa santai-santai aja, makan enak, nonton film banyak dan tidur dengan nyenyak hihi. Kecuali pas di pesawat ke islandia yang bikin jantung mau copot dan takut setakut-takutnya.

  13. death is the destination we all share but refuse to admit…kuncinya memang harus lebih pasrah mungkin ya..apalagi penumpang pesawat domestik…

  14. Kalau aviophobia sih emang susah ya, harus terapi itu… tapi klo takut karena masalah nanti ada isu terorisme, bom, aku sih pasrah aja. Kita juga ga tau kok kapan ada begitu? Jangan pusing masalah bom, orang banyak yang meninggal karena kecelakaan lalu lintas kok.

    Ada salah satu anak PPI yang sibuk tanya aku pas aku baru pulang dari Hamburg, kira2 Hamburg aman ga (pas setelah ada kejadian di Paris), aku bilang ya aman2 aja, dan mengulangi hal yang sama, udah ga perlu takut yang begitu2… terus dia akhirnya memutuskan untuk ga jalan2 di Eropa tapi jadi ganti haluan ke Istanbul. Ga lama setelah dia pulang dari Istanbul, eh ada kejadian bom di Istanbul. Nah lo… kan? You never know. Ga usah dipikirin yang begitu, mau dikuatirin kaya apa juga kita ga tau.

    • Hahah maunya kayak gitu Ev tapi prakteknya gak bisa karena entah kenapa kepikiran. Aku sih emang Aviophobia sih dan itu ganggu banget. Kamu tau gak aku sampai males banget terbang ke Jakarta itu karena selalu bumpy haha. Aduh parah ini.

  15. Aku termasuk yang cuek aja kalo naik pesawat Mbak. Malahan ntah kenapa kalo udah di pesawat itu bawaannya jadi ngantuk banget, jadi ya tidur sepanjang perjalanan. Cuma ada satu momen dimana dulu itu cuaca lagi jelek banget. Aku dan temen-temen aku naik pesawat dari Palembang ke Jakarta. Dari Palembang cuacanya cerah-cerah aja, ternyata di Jakarta itu lagi hujan gede terus petir. Pas pesawat udah mau deket nyampe Jakarta, ya ampun Mbak itu awannya gelep banget, dan kilatnya itu keliatan di luar jendela pesawat. Dan 2x pesawat kayak kehempas ke bawah tiba-tiba yang lumayan bikin shock semua penumpang. Semua penumpang udah doa-doa, aku sama 2 temen aku cuma bisa saling pandang-pandangan aja. Pas sampe Jakarta, temen aku telepon mamanya cuma buat ngabarin kalau “untung aku masih hidup ma”.:D
    Semangat ya Mbak buat ngilangin aviophobianya. 🙂

  16. Duh PR banget itu pake acara liat pramugara nangis :(( tapi setelah kejadian beberapa pesawat jatuh dan hilang jadi lebih menghayati salam “have a safe flight ya” :’) mama juga resign dari pramugari karena takut mikirin anak2nya. Tapi walaupun aku takut buanget terbang, kalo udah di atas dan goncangannya parah banget aku biasanya justru jadi orang yang diem dan gak ikutan teriak/panik. semacam “gue pasrah sebodo amat lah! Tuhan silakan ambil akuuu!” :)) senewen

  17. penasaran deh sih pramugaranya nangis karena apa. ihh, sama mbak setiap mau terbang selalu takut dan setiap sampai di tujuan berasa kayak lega bgt kayak beban yg di pikul lepas smua. hahah 😀

  18. Pramugara yang nangis itu memang bikin pikiran ya. Memang sih siapa tahu dia nangis karena masalah pribadinya, but still….

    Kalau masalah bom, dsb gitu sih memang siapa yang tahu ya Non. Di mana pun bisa terjadi aksi semacam itu. Jadi sebaiknya sih kita pasrah dan ketika bepergian kita berhati-hati aja 😀

  19. aiyooo udah kebayang udah stress kamu tambah stress deh liat tu pramugara. Untung emang ternyata ga ada apa apa ya non. Aku pikir bakal jadi film die hard gitu hahahaha #deramah 😆

  20. Membaca/mendengar berita dan melihat tindak terorisme ini memang membuat hati antara sedih dan takut Mbak. Tapi kalau kita takut itu artinya tujuan si teroris berhasil, dan saya nggak mau teroris itu berhasil Mbak… mungkin kita mesti lebih hati-hati, tapi bukan berarti membatalkan perjalanan, kan.
    Soal ketakutan yang menjadi phobia… saya yakin kalau sudah berniat, pasti bisa disembuhkan Mbak. Semangat!

  21. Pernah bgt ngalamin di buat parno sama pramugari, cuma lupa penerbangan kemana (jarak jauh juga), sepanjang jalan (pas dia lg ga tugas) pramugari berdoa serius bgt, mana turbulennya kenceng lgi.. Saya coba tidur sambil berdoa tapi dia berdoanya makin kenceng, kan tambah parno. Hahaha..

  22. Awalnya saya jg ga takut terbang tapi sejak pernah ngalamin mati mesin saat naik kapal laut kok malah membuat saya jd ketakutan klo mau jalan2 khususnya klo mw naik pesawat, persis kayak mba Noni raskan, ngga bisa tidur dan stres sampe keringatan diatas pesawat😢😅……btw aduh sayang banget yach mba Noni ga nanyain apa masalahnya pramugara itu sampai pakai nangis segala, komennya rata2 jadi pada penasaran semua nich…:)

  23. di keluarga yang aviophobia itu Nyokap Non, saking takutnya sampe ga doyan makan dan ga bisa tidur, padahal beliau ini makannya banyak dan gmpang tidur 😀
    Sampai sekarang penerbangan yang bisa dijaanin masih yang 1 jam-an doank, penerbangan 2 jm masih belom berani 🙂

  24. Nom, si pramugara nangis pas take off depan penumpang ga profesional banget deh! Dulu kala waktu aku msh jd flight attendant dgn SQ kan kita diajarin ga bole emotional di depan penumpang. Kl aku jadi kamu, aku tanya aza: ‘are you ok?’ 😀 Aku jg suka takut si kl ada turbulence, but trust me, menurut yg aku baca, air travel is the safest one in the world lbh byk org meninggal krn kecelakaan lalulintas Non.
    Kalo soal bom2an kmarin di Paris aku juga sempat was2 dan alert krn di jalanan byk aza polisi2 militer dgn senapan yg panjang2 itu omg bikin serem liatnya, dan dimana2 pula. Aku was2 krn travel bawa anak langsung worried ini kl ada apa2 gimana nyelamatin anak2 itu doooh!🙄 kl travel sendiri malah ga khawatir😜

    • Aku juga mikirnya kayak kamu Ria, rasanya kan kalau FA gitu gak boleh kasih liat emosi ya. Entah kenapa dia nangis cuman aku sungkan mau nanyain huhu. Ehh sebenarnya Matt deng yang gak bolehin aku nanyain.

      AKu baca sih kalau pesawat malah jauh lebih aman tapi gak tau ya tetep takut banget, mungkin karena pas dipesawat kan kita beneran gak bisa ngapa2in hehe. Pasrah doang

  25. Kenapa pramugaranya nangis ya mba? Haha.. Saya paling engga suka dengan turbulensinya pesawat, tapi kalau yang namanya isu bom and teroris rasa-rasanya engga bisa kita kontrol karena bisa terjadi dimana saja.. Masih jetlag engga sampai sekarang mba?

  26. si pramugara nya nambahin stress aja. serem memang kalo udah ngomongin ulah teroris akhir-akhir ini mbak, mereka sukses membuat dunia ketakutan. kita juga cancel beberapa perjalanan ini 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s