Saya dan Ayah


foto was taken by Ama
foto was taken by Ama

Hubungan saya dengan ayah sebenarnya bisa dibilang dekat gak dekat. Semenjak saya pertama kali dapat mens perlahan dia kasih jarak dengan saya. Udah gak ada lagi tuh cium-cium (kecuali lebaran, saya mau pergi jauh atau pas saya menang sesuatu) palingan cium tangan doang hehe. Kita juga jarang cerita-cerita karena kayaknya aneh banget saya curhat soal hidup saya ke beliau kecuali yang gede-gede kayak misalnya pas saya mau beli rumah, beli mobil, mau nikah, mau pindah. Pokoknya moment-moment gede dalam hidup saya sih pasti ngobrol ama dia. Hubungan saya dengan ibu jauhhh lebih dekat, akrab dan kayak temen sendiri. Bokap jauh bedalah.

Ayah saya itu orangnya pelit bukan main (saya bilang pelit tapi menurut dia sih hemat hehe), rada-rada diktator (terutama dengan nyokap), sayang banget dengan keluarga, lucu dan cakep :). Serius dia cakep apalagi waktu masih muda. Pas SMA ada satu temen saya tiap bokap jemput saya sekolah dia selalu deg-degan liat ayah saya karena dia bilang cakep bener (idihhhhh). Ayah saya juga konyol banget. Entar saya ceritain ya konyolnya dia dan dia ini baik banget. Saya gak pernah liat dia merokok, minum alkohol, main judi atau pacaran, tapi dulu waktu masih muda selalu ada beer dalam kulkas kami buat temen-temennya. Yah namanya juga anak yaa, kayaknya emang harus ceritain yang baik-baiknya aja haha.

Ayah saya konyol banget. Dulu waktu kita kecil, kan kita tinggal di desa gitu ya (dulu banget desa sekarang jadi kota banget sangking ramenya). Nah tetangga rumah kita dulu itu rumahnya pasti punya tanah/halaman gede-gede. Sangking gedenya sampai kamar mandi itu jauh ke belakang rumah. Ada satu tetangga (namanya mang Jembrang. Saya manggilnya wak Jembrang) yang tiap pagi pasti ke kamar mandinya yang jauh ke belakang itu untuk BAB. Ayah saya kan suka liat ya si mamang ini ke kamar mandi. Awalnya sih dia gak iseng, lama kelamaan jadi iseng. Tau gak yang dia lakuin apa, dia ngelempar batu kecil ke kamar mandi yang terbuat dari seng. Jelas suaranya mengangetkan hahaha. Saya suka banget liat si mamang ini entar teriak-teriak marah dan ayah saya itu cekikikan dari balik jendela. Sekarang kalo saya ceritain itu ke dia, pasti dia luar biasa malu dan gak enak hati. Lagian orang koq yah isengnya minta ampun.

Waktu masih kecil saya suka banget main boneka. Biasanya boneka saya itu saya mainin sambil cerita-cerita sendiri gitu. Posisinya bisa dimana-mana. Didalam rumah, di kamar, diruang tamu, teras dan dimana aja. Saya bakalan ngobrol sendiri seolah-olah jadi dalang gitu. Bokap suka dong kalo pulang kerja, ngendap-ngendap jawab-jawabin saya dan bodohnya saya sering takjub gitu koq bisa boneka aku ngomong :). Saya baru tau ini setelah beberapa tahun ini, itupun karena nyokap cerita. Idih….

Sebenarnya masih banyak yang lain sih kekonyolan dia tapi kalo diceritaini semua bisa panjang hehe.

Ayah saya ini juga tegaan banget orangnya. Serius tegaan.

Waktu saya kecil kita berdua kan kalo minggu suka belanja berdua ke pasar. Pasar gede di Medan ya. Pasar becek juga sih tapi saya suka karena di pasar banyak makanan, mainan, jepitan rambut dll. Secara ayah saya ini pelit, biasanya dia gak suka saya ngerecokin dia belanja (oh iya bener, bokap yang belanja mingguan dari mulai cabe, sayur dll hehe) jadilah dia narok saya di atas motornya atau diturunin trus dititipin di tukang parkir. Biasanya dia bawain saya buku cerita, bobo, kertas gambar atau liat burung kalkun di dekat parkiran pasar. Untungnya ya zaman dulu gak ada penculik. Sampe sekarang saya mikir, jangan-jangan gara2 ini saya lumayan berani buat jalan sendirian, tidur sendirian walau gelap di tempat baru, pergi-pergi sendirian.

Ayah saya juga tega pas saya kelas 5 SD biarin saya ikutan napak tilas di Pramuka ujan-ujan. Capeknya minta ampun. O,ya saya ikutan pramuka SMP deket rumah. Di kegiatan itu kita jalan ujan-ujan yang jauhhh banget ngelewat-lewatin sungai, ladang-ladang dan berakhir dengan tidur di lantai sekolahan. Ish….kalo dipikir-pikir yaa πŸ™‚ cuman mungkin juga gegara ini saya tuh kalo diajak liburan kemanapun, nginep di manapun ok-ok aja gak pake complain walo setelah gede saya emang jadi perduli ama toilet yang bersih hahaha.

Beliau juga tega mukulin kaki saya kalau gak shalat hahaha. Astaga saya inget banget karena males shalat dan ngaji (saya dan adek belajar ngaji dengan orang tua dan sampe sekarang gak pinter2 ngajinya hiks). Sekarang pun kalo saya pas dirumahnya trus males-malesan shalat dia bisa ngomel panjang lebar. Dipikir-pikir pas 7 taon di Surabaya saya sering rindu dengerin omelannya plus komentarnya pas saya berdoa (shalat jamaah biasanya ganti2an berdoa). Doa saya kan dari tahun ke tahun gak pernah berubah tuh jadilah ayah saya ngomong gini “kak, gak bisa ya doanya diganti atau di tambahin? tapi jangan lupa ibadahnya juga ditambahin ya” huhahaha………..ishh shalat saya bolong2 aja trus (dipukul rotan lagiiiiii)

Ayah saya pelit banget. Sumpahhhh dia paling pelit sedunia hahaha. Mungkin bener kata dia sih, bukan pelit tapi hemat. Cuman sangking hematnya kadang-kadang kasian aja ngeliat dia menyiksa diri sendiri. Saya tau sih kita bukan yang dari keluarga berada jadi semua-semua mesti banting tulang dapetinnya tapi nih, bokap itu selalu aja ketiban sial. Entah mobilnya hilang (dia kehilangan mobil 5 unit sekaligus tahun 2010), supirnya nyolong duitnya, ditipu oknum polisi, pengacara dll. Kesian deh saya sebenarnya. Kasus-kasus ini sih sebenarnya mulai dari dia bisnis rental mobil. Btw, kalo soal sedekah saya pikir ibu dan ayah saya walau pelit tapi urusan begituan gak akan pernah lupa.

Ayah saya itu baru beliin saya mobil pas saya mulai kerja dan udah pasti bisa biayain sendiri mobil saya mulai dari beli BBM, ganti oli, service mobil dll. Sebelumnya dia gak bakalan mau beliin saya. Saya baru terima uang jajan lebih kalau mau ngerjain kerjaan rumah (nyapu, ngepel dll) karena kami gak pernah punya pembokat dulu. Makanya waktu saya nikah dengan Matt, berhenti kerja trus ngangur kayak sekarang ini dia sedih dan sebel banget. Katanya dia antara sedih dan seneng anaknya dinikahin orang hihi.

Ayah saya itu bukan orang yang romantis ya. Waktu saya di Surabaya, dia suka banget tiba-tiba telp saya

“hi Yah, pa kabar? kenapa telp?”

“Bukan ayah yang mau ngomong, ibu nih yang minta di telp-nin. Ti……Tati……ini si Noni mau ngomong” Hah? yang nelp siapa yang mau bicara siapa. Kata ibu saya sebenernya dia yang telp sih tapi malu ngakuin kalo dia kangen.

Atau tiba-tiba dia kirim sms yang isinya “Non, kata ibu dia kangen dan sayang kali dengan kau” Saya yang baca pasti langsung nelp nyokap dan nyokap bilang “ibu gak ada ngomong gitu trus minta di sms-in. Ayah tuhhhh”

Sekarang karena rumah kami dekat, dia suka sms saya kayak gini “ayah punya rambutan, cepet kesini” atau “Koq gak kerumah sih? ibu nanya-nanya tuh” astaga……padahal tiap hari senin, rabu, jum’at saya pasti kerumah mereka loh.

Saya sebenarnya gak pernah mikir ayah saya itu Β luar biasa sayangnya dengan saya sampai pagi tadi waktu dirumahnya, saya bantuin dia balesin sms/kirim email untuk orang yang nyewa mobil, sampai saya menemukan dia menuliskan nama saya di semua HP-nya dengan NONI-MY LOVELY DAUGHTER! bahkan Matt hanya nulis nama saya Noni – Iphone di hp-nya hihihi.

Oya kenapa saya bilang kalau saya gak ngerasa kalau beliau segitu sayangnya dengan saya karena ayah saya itu hampir gak pernah memuji prestasi saya (walau ternyata dari beberapa temen bokap saya sempet denger dia suka ngobrolin saya), gak pernah terang-terangan bilang kalo saya “hebat” juga, gak pernah inget ulang tahun saya dan selalu sms telat hehe (dari kecil saya juga gak pernah ngangap ultah itu special jadi ya udah gpp juga) dan masih banyak yang lain tapi saya lupa kalo ayah saya itu waktu saya masih kecil suka inget bawain kue, coklat atau makanan lain yang dikasih bosnya untuk dia untuk kita di rumah, suka beliin saya majalah, suka dongengin saya dengan cerita karangannya sendiri (yah, dia punya banyak dongeng versi bokap), suka ngajakin saya dengerin lagu-lagu yang dia suka di minggu pagi, ngajakin saya nonton balapan motor liat (saya sampe sekarnag mikir koq yah bisa bokap ngajak saya nonton balapan liar), ngajakin saya ke taman hanya untuk cerita-cerita kalo pohon roda dan beringin itu bersaudara, nemenin saya tindik telinga pertama kalinya, berdua jalan di kebun karet/coklat punya nenek saya buat ngutipin biji2nya dan nanti dikumpulin dan biarin saya punya binantang sejak kecil. Ahhh kalo dipikir sekarang rasanya yang dia buat lebih dari sekedar ngomong “sayang” ya kan.

Itu sebabnya saya nulis ini di blog, karena suatu hari saya pengen inget hari ini, pas saya nemuin nama saya di hape beliau.

I Love You, Ayah πŸ™‚

Semoga orang tua saya, kamu dan kalian semua sehat2 trus ya dan bahagia πŸ™‚

Advertisements

168 comments

  1. Aduuh mbak aku sampai berkaca-kaca lho baca paragraf terakhirnya…
    udah hampir sebulan saya ga ketemu ayah, dan dua hari lagi beliau ultah tapi saya belum bisa pulang kok rasanya agak sedih ya ditambah tulisan mbak noni duuuh makin galau hatiku rasanya 😦

    Semoga sehat terus ya bapak-ibunya mbak noni biar bisa lihat anak-cucunya bertumbuh πŸ˜€

    • amin doanya yaa Tiara πŸ™‚

      btw….kamu tugas ya di makasar itu, telp aja jangan lupa haha. aku gak pernah ngerayain ultah bokap atau nyokap. lewat2 aja gitu karena dari dulu mereka gak anggap itu istimewa hihi

  2. uwahh..terharu pas baca..hiks hiks
    jadi kangen bapak,,ingat pas beliau masuk RS karena kecapekan, padahal seingatku beliau sehat selalu
    moga selalu sehat ortu noni πŸ˜€

  3. kak nonii..ahh jadi banjir air mata nih di kantor baca postingan tentang ayah..
    jdi keinget cerita ttg ayah di sbuah notes internet bahwa ayah itu bukannya ga sayang sm qt, tp ayah gengsi thdp anak perempuannya utk bilang sayang..

    ayah saya juga galak, dulu wkt saya kecil saya suka bandel jd klo ga nurut ya digebukin smp biru2 😦
    tp pas saya udh mulai mens, bpk saya udh ga pernah mukulin saya lagi..
    bapak saya orangnya pendiem, malah sms aja jrg kecuali ngucapin ulang tahun sm saya..
    wktu saya kerja jauuuh bgt smp ke sulawesi, saya yg kdg sms bpk saya duluan dan bilang kangen, dan di bls dg nada cool dong oleh bpk saya..

    mgkn saya dan kak noni adl sekian dr anak perempuan di dunia yg ga bgitu dkt sm bpk sndiri, wlau sbnrnya qt ini pengen bilang “i love you sm bpk”
    yang bikin saya sedih..saya serumah sm bpk saya tp saya jrg ngomong..paling sebatas bicara soal “ini looh acara tv yg bagus pahh”
    sisanya yaa diem, nonton tv diem2an.
    beda sm mama yg klo qt lg nonton tv brg tpbs saling menimpali..

    suskes bgt tulisan kak noni bkin saya kangen bpk saya.. *nangis dpn PC

    • kayaknya itu rata2 bapak2 zaman dulu ya Syera mereka kayaknya harus nunjukin kalo mereka itu “laki” banget dan gak menye2. Akhirnya stelah gede jadinya jauh dari anak2nya haha padahal gak mungkin gak sayang. Pas aku di operasi di Surabaya kan bokap gak bisa ikut tuh karena kaki dia sakit, jadi nyokap doang yang nemenin, bokap bisa loh tiap hari telp padahal akunya sih udah gpp hehe.

      oya karena “jauh” juga kita jadi sungkan mau ngobrol macem2 apalagi yg remeh temeh kan ya hehe. aku ngobrol ama bokap itu paling ngebahas isi koran ama berita di tv atau kalau gak bahas apa2 yang penting dari hidup kami aja. kalo gak yah sama kayak kamu hahaha

  4. #nangis dulu… jd inget almarhum #galak tp penyayang..lama ga mimpi ktm bpk.. terakhir ketemu pas lebaran 2010..mau pulang aku ciumin,, nangis beliau, ga mau lepasin tangan pas salim. seminggunya beliau dipanggil..

    Nonn.. postingannya bikin melow..

  5. Ayahnya mbak Non mirip sama bapakku deh soal yang gengsi bilang kangen itu, hihihi
    Aah, kalo nyeritain orang tua emang harus ditulis postingan tersendiri
    Jadi kangen bapak sama ibu, huhuhu

    • hahah iyaaa, apapun tentang ortu itu akan jadi panjang, bikin kangen dan mewek. makanya aku heran kalo ada orang yg benci banget ama ortunya apalagi kalo ortunya emang baik2 yaa laen soal kalo jahat hehe

  6. Ah so sweet banget mba noni.. πŸ™‚ Aku termasuk anak yang dekat banget sama ayahku, bahkan dibanding mama aku lebih dekat dengan ayah hehehe. Dan aku juga pernah lihat di hp ayahku, namaku ditulis “Lianda Sayang”, ah meleleh pas bacanya.. πŸ˜₯

  7. Ingat almarhum ayah jadinya..beliau selalu kasih semangat dan doa lewat sms2 yg almarhum kirim, diawal2 kepindahan teteh ke Jerman yang sempat buat teteh stress berat.
    Semoga Allah mengampuni dosa2nya.. melapangkan kuburnya dan dijauhkan dari siksa kubur..aamiin. *alfatihah*

    Buat yang masih punya ibu atau bapak manfaatkan waktu untuk membahagiakan mereka ..

  8. ahahahah sampe ada temen yg deg-degan itu aku ngakaaaaak! so sweet banget sih namanya Non, lovely daughter. Adik kakakmu beliau tulis gimana di hp, Non?
    aku daddy’s girl banget Non, dan meski pas semakin gede (pas merantau ya) aku emang berbagi rahasia lebih ke mamakku, tpi bapakku tiaaap hari nelpon. Sampe skarang, tp ya skrg nanyain cucu melulu. PAdahal tampang bapakku serem loh hahahaa dan bapakku royal, kebalikannya mamakku pelit. kalo dulu SMA mau pergi nonton , (HTM dulu di 6000 dan makan KFC bisa 4000 an ya) bapakku ngasih duit 15 rebu sambil nanya “Cukup nggak itu?” Sedangkan mamakku ngasih 10 rebu sambil bilang “nanti kalo ada sisanya balikkan ya!”

    • aku kan cuman punya adek satu Ndang, cowok yang nakalnya ampun2 deh. udah angkat tangan ayah ibu aku hehe. adek cewek aku itu, adek angkat sih :). aku gak tau dia nulis apa utk anak cowoknya, mungkin trouble maker huahaha. Gaklah ya, palingan mungkin nulis yang sama, aku juga gak tau πŸ™‚

      dulu aku suka sirik ama anak2 cewek yg bisa deket banget ama bapaknya. ayahku itu berhenti makan berduaan aja sama aku di luar karena pas SMA aku pernah makna berdua sama dia trus ketemu temennya dan disangkain kita pacaran (om itu gak kenal aku haha) sejak itu dia gak pernah mau keluar berduaan lagi..

      huhaha, aku ketawa liat omakmu, bisa2nya minta balik πŸ™‚

  9. Gatel pengen komen nih mbak non, biasanya jd silent reader, hehehe..
    jadi inget sama bapak dan baru ngeh setelah baca tulisannya mba noni, Bapak saya sering bgt nelpon tiba2 tapi dia bilang ma2h yang pengen ngomong pas hp nya di kasih ke ma2h. ma2h malah bingung sendiri soalnya emang ga ada yang mau di omongin,, saya ngerti sekarang bapak ternyata kangen sama saya cuma mungkin malu yah untuk bilang πŸ™‚

    Salam Kenal yah mba noni..:)

    • hallo Mega, salam kenal πŸ™‚

      bapak kamu setipe tuh ama bokap aku, kayaknya ayah2 jaman dulu kayak gitu ya, kaku2 gitu tapi sebenarnya
      sayang bukan main. ahhhhh jadi pengen nangis lagi

  10. hehehe aku jg paling deket sm papa ku Non.. pas udah nikah awal2 msh sering tanya2 kpn ksini tp lama2 cuma tanya klo minggu ini kok ga kerumah, biasanya emg sabtu minggu udah ribet punya acara sendiri. Klo kerumah ortu biasanya malming atau minggu sore sih πŸ˜€

  11. jadi kangen Papa.. Hiks… Padahal rumahnya dekat loh, di Sei Batanghari :p

    Taat beribadah ya Papanya mbak Non.. Tapi emang bener sih, kan ada hadits yang bilang kalo kewajiban seorang Ayah itu nyuruh anak-anaknya sholat dan boleh kok dipukul kalo ngga mau sholat (anaknya), karena jadi dosa juga ke sang Ayah..
    Sayang banget sama mbak Non tuh πŸ™‚

  12. Aku terhaarruuuu ….~_~….
    Aku jd penasaran wajah ayahnya Noni pas muda dulu, sampe2 si temen SMA dagdigdugplaaasssss πŸ˜†

  13. Salam kenal Non..

    udah sering banget mampir baca tapi ga pernah komen. Postingannya lucu tapi mengharu biru ya. Ayah, selalu jadi orang kedua setelah Ibu, tapi sayangnya ke kita besar sebetulnya. Anak aja yang sering lupa #note to myself#

  14. Nonii bener2 so sweet, baca tulisanmu jd teringat ke masa2 kecik apalagi pas ikutan pramuka dulu, naik sepeda, karena disekolahan gk ada pramuka jd lh ikutan di sekolah lain…hikss..yang merayap ditanah hujan, becek..akhh..jd kangen dirimu non..:)

  15. Kadang2 para ayah ini bisa so sweet dalam banyak hal yang tak terduga ya, atau kita aja sebagai anak yg telat nyadarnya. Hahaha… Aku juga punya banyak cerita sweet ttg papaku. Trus merhatiin juga suamiku kalo buku bacain cerita ke anakku, suka diganti sendiri ceritanya suka2 dia, hahaha…
    Semoga Matt jg bisa jadi ayah yg seru & sweet buat anak kalian nanti yaaa… Amin.

    • amin2, semoga matt dan suami kamu bisa jadi suami dan ayah yang baik yaa hehe.

      ayah2 ini emang punya cara yg berbeda dgn ibu buat nunjukin sayangnya manalah lagi ayah2 di asia ini kan lebih kaku daripada ayah bule hehe

  16. aku juga tidak dekat dengan orang tua aku mungkin karena dari sma aku dah ngak tinggal serumah.
    tp aq tau ayah aku sayang aku yah ingat wkt aku kecelakaan dulu beliau nangis nangis liat aku berdarah seluruh muka and telinga aq sadar namun aku pejamkan mata aja.
    wah soal banting tulang dia jagonya, ingat betul aku wkt keluarga kita kaya semua orang jadi saudara waktu bapak aku bangkrut semua pura pura ngak kenal.
    sumpah dari situ aku berusaha bikin orang tua aku banga.

  17. baca postingan ini,,papakupun gitu mbak noni,,,sejak aku SMP jadi jaga jarak ama anaknya,,,padahal pas SD aku deket banget ama papa πŸ˜†
    akupun kerasa banget sayangnya papa tuh waktu kemaren aku diopname,,,,numben banget si papa nungguin aku dari pagi ampe siang. Padahal kalau kakakku yang diopname, cuma nganterin mama ke rumah sakit udah gitu pulang lagi

  18. Noni.. aku terharu baca postingan ini. Jadi inget papaku, kalau aku justru deket bgt sm papa. Dan begitu nikah dan ga tinggal serumah lagi jadi kangen skr. Apalagi baca tulisan kamu, jadi makin kangen.. Pulang ahh besook.
    Btw papa km walaupun gengsi ngakuin kangen sm kamu tp sweet bgt sihhh diaaa Nonnnnn nulis2 nama kamu begituuuuu.. I love juga deh om. uhuuks ;’)

    • biasanya semua ayah pas ngelepas anak perempuannya nikah pasti terharu biru ya, nangis2 deh haha. ayah aku gak nangis sih πŸ™‚ malah ketawa2 tapi aku tau didalam hatinya dia lega juga akhirnya anak dia laku hihi

    • Feb, aku peratiin nih dari beberapa papah2nya temen2 aku yg dari timur, mereka emang lebih ekspresif ya dan gak malu2 nunjukin sayangnya. entah lewat pelukan, ciuman atau mesra2 gitu hehe

  19. So sweet Non, ayahnya lucu banget…hahaha!ya ampun itu kamu kecil dititipin tukang parkir, pastilah kalo sekarang udah diculik anak orang kalo dititipin gt di pasar. You are so lucky non to have wonderful parents!

    Aku dulu deket bgt sama bokap non, bener2 anak bapak banget. Kemana2 mau nya sama bapak, dianterin, over protektif, dibeliin baju, sampe mandi pun sama bapak. Duh. Tapi semenjak SMA udah ga deket lg karena aku jadi anak seni & dia gak suka bgt. Sampe skrg, kita gak deket lagi krn beda nya kayak langit dan bumi…Aku liberal dan idealis, dia konservatif. Aku jg gak kangen gimanaaa gt karena udah dr lulus SMA mandiri bgt…entah ya, kok bisa ya? sama ibu pun biasa aja..Soalnya ibu ku wanita karir banget, jd ga pernah di rumah. Beneran deh aku kayaknya gak pernah kangen kangen sama ortu. Udah dari kecil semua sendiri…kasihan ya?

    • iya pop, aku beruntung banget πŸ™‚

      ahh jangan kasian dong, itu artinya kamu lebih mandiri πŸ™‚ mungkin bener kata kamu karena kebiasaan sendiri jadi udah gak berasa lagi ya. aku mungkin karena kemaren kan telat keluar rumahnya plus masih di indo juga jadi yah tetep aja ngerasa kecarian kalo mereka gak ada hahaha.

  20. Aminnnnn..sehat dan bahagia, panjang umur buat semua ^.^ gua juga ayah nih. Soal pelit kalo udah diposisi seorang kepala keluarga, mikirnya jauh kedepan. Ga cuma hari ini makan apa. Ayah, apalagi yg anaknya cewek, baru bisa lepas selepas anaknya kawin. Tu juga ga sepenuhnya. Gua paham posisi bokap lu. Kalo iseng, samaaja kali ya. Anak gua kalo tidur gua oret-oretin wajahnya. ^.^

  21. Aaaahh, mbak Noniii… Sweet banget sih papanya. Simpan nama mbak di hp nya dengan “my lovely daughter”. Tapi tapi… kok nggak pasang foto papanya waktu masih muda. Kan penasaran. πŸ˜€
    -Jojo

  22. seneng dn terharu bacanya tulisan ini
    akupun gak terlalu dekat sama bapakku..
    dulu suka sebel kayaknya bapak galak dan cuek sama anak
    tapi sekarang udah punya anak baru sadar sebenernya bapak tuh sayang sama anak2nya πŸ™‚

  23. Sweet banget mbak yg tentang telpon dan sms ituuuu… Kayaknya kalo para bapak galak, cuek, gak pernah muji itu bukan karena nggak sayang ya, tapi karena pengen anaknya jadi kuat πŸ™‚

  24. Noni, dulu pas msh kecil aku suka membayangkan moment2 bersama seorang bapak persis seperti yg kamu alamin. Pasti asyiiik dan menyenangkan, itu yg selalu muncul di dalam benakku… eh ternyata setelah membaca tulisan kamu ini benar adanya pemikiranku selama ini ya heehee. Ikut bahagia merasakannya Non. Kalau aku tidak pernah merasakannya karena bpk ku meninggal pd saat usiaku msh baby 9bln. Now? i am ok kok Noni hehehe setelah sepanjang usiaku saat ini kalau dulu mah suka jealous sama teman2 yg diantar bpknya ke sekolah atau ke t4 les yah namanyapun anak2 ya.

  25. jadi inget bokap, gua tidak terlalu deket dengan beliau krn dia pendiem dan tidak ekpresif kaya nyokap, apalagi dulu sering kerja di luar kota kita ga deket. tapi pas udah pensiun jadi perhatian bgt dengan anak2nya, kalo gue pulang selalu nelp sampai di mana, dijemput ya… pertama dan terakhir kali gua liat dia nangis pas gua sakit parah tapi dia ga bisa ngungguin krn harus dines luar. yg lucu tahun kmrn sih , untuk pertama kalinya doi ngucapin ultah via sms… mungkin ngingetin alus, nak kamu udah usia sekian… cepet kawin donk

    • iya nak buruan nikah sana hahaha. aku dulu juga sering dapet sms kayak gini, ehh gak sering sih tapi ada beebrapa kali selain pembicaraan di meja makan. rata2 ayah2 kita pada kaku2 yaa Nan

  26. Salam kenal mbak… dah lama silent reader nih ^_^
    Hihihii, aku dulu juga ngerasanya almarhum papaku itu galak… tapi setelah aku pindah ke Yogya, pisah dari beliau, baru kerasa semua yang beliau lakukan ya buat kebaikanku juga. Semakin kesini, aku jadi deket banget sama papa.. sampai sekarang beliau udah meninggal 5 tahun aja, aku masih yang suka nyesek karena kangen.
    So, mumpung ayah mb noni masih ada, puas-puasin berbaktinya mbak… ^_^

  27. Aku mau cerita juga kak noni….

    Papaku dulu sering mukul, galak banget, humorisnya baru-baru aja, pelitnya sih dari baru lahir udah ada gen pelitnya. Dulu papa gak pernah suruh aku dan adikku belajar, katanya kita sudah besar, sudah bisa memilih-milih mana yang benar mana yang tidak benar, pokoknya papa cuma mau lihat hasilnya aja. fiuh, untung gak ada yang merah. tp kalau nilai rapotnya macam2, cabe di kulkas gak pernah habis, kecil, merah, bijinya gede2, siap2.

    Aku dan adikku yang kedua gak pernah dapat uang diluar uang jajan harian kita. jadi percakapan seperti ini biasa bngt.
    Aku : Pa, mau kerja kelompok, minta 20.000 dong pliiissss…
    Papa : Papa lagi gak ada uang venn, kamu gak tau bisnis sekarang lagi jelek?
    Aku : Yah, pa, tadi habis semua koq barangnya gmn jelek bisnisnya
    Papa : Ya itu cukup2 makan, venn. begitu beli bahan habis uangnya.
    Aku : Yah papaaaa…. pinjam deh pa..
    Papa : *keluarin 50.000* nih, jangan lupa balikin, potong uang jajan mulai besok per hari 5.000 ya, oia.. kembali 30.000.. tadi butuhnya 20.000 aja kan?
    Aku : gak ada kembali pa, aku pinjam 50.000 aja
    Papa : Enak aja, nanti baru kasih, tukar uang pecah dulu.

    kalau teleponan, papa ngarap banget aku cerita2 ke papa, tapi kalau soal cerita2 aku cuma bisa cerita ke mama. mama jago simpan rahasia soalnya, kecuali ke papa pasti diceritain. jadi tiap kali telpon ke nomor papa dan cari mama
    Papa : Cari aja mama lu terus, papa lu gak usah diperduliin, nanti kalau mati gak usah susah2 beli tanah atau peti mati, buang aja ke got
    Aku : pa kalau dibuang ke got kasian tetangga, nanti airnya mampet
    Papa : Kalau gitu buang ke kali
    Aku : Nanti papa gak kebauan? kali dekat rumah kan jorok
    Papa : Oiya ya..
    Aku : Laut aja mau pa?
    Papa : ANAK KURANG AJAR!!!

    • ya ampun pembicaran kamu hahaha. emang tiap keluarga punya style sendiri2 ya πŸ™‚ kadang2 ngomong aja kenceng padahal aslinya sayang bukan main. ada juga yang apa2 mukul kalo anak bikin salah padahal dihati sayangnya luar biasa. ahhhh semoga mereka bisa sehat2 trus ya

  28. Ahhh….sukaaaa baca cerita yang ini.
    Benernya hampir sama kayak sifat papaku yang ga terlalu pintar buat ekspresiin perasaan sayang dia ke anak2. Padahal aslinya sayang banget.
    Duh tapi kalo sampe nulis ‘my lovely daughter’ di hp it sweet bangettttt lho, Non πŸ™‚

    • aku juga gak tau Deb, kami kan 2 bersaudara, adek aku cowok yang nakalnya bukan main. dari dulu aku pikir dia sayang banget ama adek aku itu karena apa2 dia apa2 dia hehehe. cuman pas kemaren nemu itu, ahhh aku langsung pengen nangis tapi ditahan2 sampe pulang kerumah hihi

  29. Jadi mewek gitu bacanya T_T

    jadi kangen aba. Sedikit banyak sifatnya sama.

    dan sama banget kalo pas kecil belajar ngaji itu sampe dipecut sama sapu lidi. Jadi dulu kalo abis maghrib pada rebutan ngaji sama ummi bukan sama aba takut kalo salah dipecut sampe nangis *tega*. Tapi Alhamdulillah berkat itu jadi melekat banget

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s