Pallubasa – Makasar


nunggu antrian, disediain nasi aja dulu :)
nunggu antrian, disediain nasi aja dulu πŸ™‚

Pallu = kuah
basa = basah
Makanan ini sangat terkenal di Makasar, bayangkan dalam warung kecil yang panas itu orang rela berdesak-desakan, bahkan belum lagi kita bangkit dari tempat duduk, dibelakang kita sdh ada orang lain yang mengantri. sungguh fenomena yang menarik. Saya sejujurnya tidak bisa menikmati cara makan seperti ini, panas, berkeringat, sikut-sikutan, sempit, dan ditungguin orang banyak tapi sungguh…….semua orang dalam antrian itu tidak ada yang menunjukkan wajah kesal karena memang pallu basah ini Worth it utk dicoba……
1 porsi Rp 12.500
Kata temen saya harus rahim, tenggorokan yang dicampur dgn kuning telur πŸ™‚
Enjoy

Ps : Sepertinya posisi si Pallubasa ini udah pindah deh, gak tau kemana tapi mungkin yang dari Makasar bisa kasih tau hehe.

panas dan berasap
panas dan berasap
belon kelar makan udah ditungguin loh
belon kelar makan udah ditungguin loh
mba2  kantoran yg nungguin makanan
mba2 kantoran yg nungguin makanan
kuning telur
kuning telur
belon makan udah keringetan
belon makan udah keringetan
super yum
super yum
pedagang
pedagang
pedagang
pedagang
segala tetelan dan jeroan :)
segala tetelan dan jeroan πŸ™‚
pedagang
pedagang
ini nih dulu tempatnya :)
ini nih dulu tempatnya πŸ™‚
Advertisements

125 comments

  1. aku nggak mudeng sama kalimat ini “Kata temen saya harus rahim, tenggorokan yang dicampur dgn kuning telur”
    maksudnya apaan mbak?

    btw, kayaknya kok nggak enak banget makan ditungguin orang
    terburu2 gitu ga sih?
    kenapa penjualnya nggak ngasih tempat duduk yang banyak sekalian ya? hehehe

  2. sekarang masih di jalan serigala kak nonii..
    cuma pindah di depannya aja, bentuknya rumah gitu..
    jadi bukan di tenda lagi..skrg seporsinya agak mahal..
    tapi entah kenapa saya lebih suka coto drpd palu basa..hahaha
    padahal cuma beda di kuahnya aja..
    klo coto ga pake sangrai kelapa kya di palu basa
    dan makan palu basa pake nasi
    kalo coto pake ketupat/buras πŸ˜€

    wktu ke makassar udh cobain juga konro karebosi?

    • ohh didepannya doang pindahnya πŸ™‚ masih ngantri2 gak sih Syera? tahun 2010 kan aku dtang lagi ke Makasar trus diajakin makan disini lagi, aku males, padahal dia bilang udah pindah tempat. Parno aku makan ditungguin gitu. Kalo menurut aku sih sama enaknya ya mau coto atau pallubasah πŸ™‚ dan ternyata bedanya di kelapa ya.

      btw….konro karebosi itu yang gimana ya?

      • masih tetep antri kak, sama aja, ramenya plus gerahnya..
        lebih nyaman makan coto gagak, adem..hahaha *jdi kangen coto
        iya cuma beda kuahnya aja, klo pallu basa itu dipakein kelapa sangrai/serundeng kelapa gitu..

        konro karebosi itu iga bakar yg kbtulan ada di blkg lapangan karebosi
        sbnrnya di kelapa gading ada cabangnya gt, cuma yg asli ya yg di makassar.
        soal porsi ya beda jauh..kalo di makassar iganya gede2 potongannya..seriusan
        pajang iganya ada kali 20 CM dg jumlah 4 ruas..
        jadi pas dihidangkan penuh satu piring iga bakarnya..
        klo nti ke makassar lagi, disarankan beli aja dulu iga bakar seporsi *klo makan berdua dan yg makan masih kategori normal.
        soalnya saking gedenya itu iga, saya sndiri udh keburu kenyang liatnya..hehehe

        btw knp klo aq komen cuma bs bls 2 kali ya ke kak noni?huhu

      • soal komen, aduhh aku gak tau Syera 😦 tapi yang laen bisa sampe kayak chatting tuh kayaknya hihi.

        gila itu iga apaaan gede banget? kalo iga kayaknya aku gak nyoba deh Syera. aku kemaren kebanyakan makan seafood, segala es-es itu, pisang pe (gimana nulisnya), coto makasar yg makan pake ketupat kan ya? trus temen2 aku nyobain makan gulai ikan, di pojok2 gitu tempatnya tapi enak banget. kalo bisa ke makasar lagi mauu nyoba dong

      • bisanya karena kepepet jadi cuma sering masak yg gampang2 dan ga ribet. suka malas masak yg butuh waktu lama dan makanan indonesia itu kan printilannya banyak πŸ˜› hehe..trus lidahku gak peka ama rasa wkwkw πŸ˜€
        aduh kimchi itu gak enak πŸ˜› kimchi yg enak itu biasanya yg ada di resto mahalan gtu..
        lidah manja πŸ˜›

      • coba dicicip dulu aja. sapa tau doyan hehe
        kalo aku biasanya aku masak kimchinya jadi nasi goreng, jadinya nasi goreng gtu tapi bumbunya ada kimchi, bawang putih ama bombay, garam ama merica hehe
        rasanya jadi mendingan πŸ˜€

    • maaf kak qonita aq ikut nyamber,hehehe bikin coto gampang koq πŸ˜€
      soalnya saya udh praktek dan berhasil..pdhl bukan asli makassar, cuma pnh tgl dsna 2 thn.
      klo mau yg asli bgt pakein air cucian beras, trs jgn lupa bumbunya dipakein kacang tanah halus sm tauco..dijamin nti kuahnya kental dan hitam..
      bahan2 lainnya sama aja koq bahan rempah2..

  3. pisang epe mgkn maksud kak noni ya?
    hehe pisang yg dibakar trs dipenyet gt abs itu dikasih toping ato dikasih sambel terasi..
    ngomongin makassar emg kbanyakan sih kulinernya kak, soalnya jrg ada di daerah lain..
    sama kya medan, pasti ada khasnya..cuma kdg medan smp juga di jakarta.
    tp klo makassar jarang ada di jakarta..
    saya pengen bgt ke medan malahan..cuma kayaknya blm kesampaian..soalnya ga diajak ikut pameran bln dpn nihh..hehehe
    gara2 lgi ngurusin pembukaan toko juga di jakarta..hik hikss hikss

    • oh iya pisang epe πŸ™‚ aku suka tuh yang itu, enak soalnya. ada juga pisang ijo tapi yang itu manis banget ya, gak kuat hehe.
      makasar emang jago koq soal kuliner apalagi seafoodnya, aku baru ngerasain makan seafood paling enak itu yah di makasar.

      yahh paksa aja minta ke medan

  4. Mbak, pallubasa jangan pake “h” please :D…
    Pallubasa serigala skr bisa dinikmati di jalan serigala dan hertasning (cabang) udah mulai sepi sih atau mungkin krn aku dtgnya malam muluuk. Anw, pallubasa di jalan domba juga enak aku baru coba beberapa hari yang lalu dagingnya lebih gede tapi ga ada alasnya (kuning telur)…
    *bentar lagi aku khatam kuliner makassar nih hahaha*

    • huhahaha, tadi pas nulis pertama aku bingung antara pake H atau gak πŸ™‚ udah dibenerin itu, thanks ya

      kata si Syera masih rame tuh Tiara tapi gak tau juga ya aku kapok ah makan ditungguin gitu hehe.

      • kalo yang di hertasning sih gak mbak rasanya beda tipis kok.. oiya basa disitu artinya daging kalo gak salah soalnya aku pernah tanya ke klien ku hahahaha..

        klo yg di serigala sih kayaknya iya soalnya terakhir makan siang disana rame betuuul *pas bulan Juli kmrn* tapi aku lebih suka coto makassar sih udah buka 24 jam rasanya lebih ringan menurut ku πŸ˜€

      • ayoo mbak aku masih seminggu lagi lho disini (baca: Makassar),,
        aku juga suka pisang epe yang rasa duren kata sepupuku yg samping rumah makan sentosa pisang epenya endeus kakaaak…
        klo seafood kmrn abis nyoba di lae2 lumayan sih tp paling maknyus pas aku di pulau samalona itu bener2 ikan baru ditangkap dilaut.. *nelen ludah*
        hmpr smw kuliner saya udah kesampaian tinggal pulkam ke toraja yg belum terealisasi smp skr *hiks*

      • huaa enaknya disana πŸ™‚ ehh tapi gak deng, kalo disana lama entar aku tambah gendut hahaha. Pisang epe aku suka yang biasa aja karena juga gak suka durian *kesian ya*
        lae2 aku pernah nyoba dan gak suka, ada satu rumah makan sea food tapi lupa nama aduh itu enaknya sumpahhh gilaaaaa banget. Ishhh cuman inget aja udah bikin kepengen.

        ayoo sana ke toraja, titip kopi ya hahaha

      • apa mbak? paotere? itu sih emg yg terkenal tapi saya belum sempat kesana abis ngantri kata klienku…
        aku udah gendut parah mbak menjelang 25 hari yasudahlah terima nasip saja hahahaaaa…
        mana mbak non sini alamatnya nanti aku kirimin kopi toraja tapi belinya di makassar wkwkwkwk.. πŸ˜›

  5. pallubasa daging kayak mb noni kayaknya cocok buat sy. Kalo rahim, tenggorokan, jeroan plus kuning telor, kayaknya sy bakal ngga bisa nelen juga ehhehehe.. πŸ™‚

  6. Wah, ruame banget tempatnya ya. Kalau rame banget gitu kan nggak nyaman juga buat makan, tapi artinya seharusnya makanannya beneran enak banget kan ya? Orang-orang sampe rela berdesak-desakan gitu, hehehe πŸ™‚ .

    Btw, ini makanannya sejenis soto kah? πŸ˜€

  7. Di bandung ada nih, rumah makanyg seriiiinggg banget ngantri. Rm sambel hejo yg di jl. Natuna. Cuma tempatnya enak sih, karena beneran di rumah makan, jd nggak sampe dempet2an kayak itu, hihi…
    Aduh, Non. Kalo sampe desak2an kayak fotomu ini, aku mana mauuuu..? Keburu ngamuk kelaperan, hahaha…

  8. wahhh ternyata dah wisata kuliner segala ke pallu basa serigala, kalo saya bukan pencinta daging jadi kalau teman kantor mau kesana saya ikutan, tapi ada tuh senior di kantor sampai masuk rumah sakit kena kolesterol gara-gara tiap hari makan ini….saking suka nya…

    • aku belum pernah nyobain makanan utamanya Makassar selain konro,
      dekat rumah ada warung Makassar yang enak ,
      selain pallubasa ada juga pallumara yang isinya ikan

      anak2 suka cemilannya, jalangkote yang kayak pastel, sama es pisang ijo..,, hampir tiap hari selama Ramadhan beli buat bukaan

  9. Wow rame banget ya mbaaa.. Aku juga sebenarnya gak terlalu suka makan ditunggu-tungguin gitu hehe. Tapi sepertinya kalo ke Makassar ini salah satu yang harus dicoba πŸ˜€ Pallu Basa ini hanya di warung makan ini aja atau ada di tempat lain juga mba? πŸ™‚

  10. i don’t know from whom you get that translation of Pallubasa, tapi sebagai orang Makassar agak lucu juga. Pallu means = Masak (dimasak), basically Pallubasa means ‘dimasak dengan kuah’. Apakah ini semacam soto daging? Iyah.. dengan kuah yang sarat bumbu menggoyang lidah. Ada banyak tempat makan Pallubasa di Makassar, tapi top 2nya adalah “Pallubasa Serigala” dan “Pallubasa Onta”. Tenang.. dagingnya masih tetap daging sapi lokal dan bukan daging Onta ataupun daging Serigala Hihihi. Itu hanya nama jalannya saja kok.

    Yang dibahas disini adalah Pallubasa jalan Serigala. Sekarang pindah keseberang jalan saja. Kelezatannya masih lama hanya ngantrinya sudah tidak seekstrim dulu lagi krn tempat lebih luas dan lebih nyaman.

    Kapan-kapan saya harus bahas nih di blog saya.. Hehehehehe. Anyway thanks sudah membahas kuliner Makassar. Salam.

  11. Minggu lalu nyobain kesana, Palubasanya emang enak cuman pesen daging masih ada lemak-lemaknya gitu. Soalnya habis dari sana pindah nyari Coto Lamuru beneran daging tanpa lemak-lemak gitu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s