Drones Photography and Video – Phantom


Drones
Drones

Akhir tahun lalu saya sempet main dengan Matt dan team-nya untuk menerbangkan drones di Taman Nasional Leuser. Seru sih tapi ngeliat ribetnya mereka nerbangin pesawat dengan kamera itu ganggu banget. Hasilnya pun menurut saya kurang maksimal haha. Udah gitu harga drones nya sendiri gak murah. Beberapa unit yang dimiliki team-nya si Matt kira-kira USD 1500. Lumayan mahal banget kan. Ehh gak lumayan tapi beneran mahal banget. Makanya kepikiran pun tidak sayanya.

Trus selama kerja di hotel sering banget pas wedding atau tv shoot ada beberapa photographer/videographer yang minta ijin ke saya untuk nerbangin drones. Awalnya saya pikir koq ini kawinan pake-pake drones sih. Repot banget gak sih. Makanya saking penasarannya saya suka ngintilin tukang-tukang foto ini dan ngeliat mereka mainin dronesnya. Beda banget dengan milik team-nya si Matt. Drones mereka lebih kecil dan biasanya menggunakan Phantom. Belakangan yang suka saya liat adalah Phantom 2. Pesawatnya pun kecil dan kayaknya lebih gampang terbang dibandingkan drones dari kantor si Matt. Trus ternyata harganya jauhhhhhhhhhh lebih murah.

Seperti biasa tanpa tau fungsinya dan penggunaanya saya mulai ngerecokin si Matt dengan mainan ini. Setiap hari saya mulai merengek ngobrolin si Phantom. “Babe, si Phantom itu keren banget ya. Kamu gak pengen beli untuk ngejer foto Gibon?” Matt mulai bingung hahaha. Trus saya juga mulai ngeracunin kepalanya dengan “Go Pro kamu kesian banget tuh, mending di cantolin ke Phantom aja trus voila…. kamu dapat foto bagus deh buat bukumu” Matt diem sambil kedip-kedip bingung. Udah biasa aja kayaknya liat saya ngoceh tapi sebenarnya gak tau apa maunya haha.

Trus minggu lalu pas mau tidur kan kita suka tuh nonton-nonton youtube-nya National Geographic. Entah apa awalnya ehh nyasar ke sini https://www.youtube.com/watch?v=zFIWWM0Iv-U dan kita berdua bener-bener terpana sekaligus terpesona gitu. Saya terpesona liat lava-nya, Matt terpesona kalau semua video dibuat dengan drones dan dia jadi penasaran pengen pakai untuk penelitian haha.

Setelah nonton video dari NG saya jadi gak kepengen lagi sama si Phantom itu. Udah kebayang bakalan susah kayaknya untuk buat video sebagus itu juga. Mendingan saya nonton youtube -nya aja deh. Beda dengan Matt yang malah tambah ngiler dengan si Phantom karena menurutnya drones yang mereka pakai sekarang emang lebih susah hehe.

Sebenarnya saya sempet liat sih ada beberapa orang yang kalau traveling pake drones (Phantom) juga. Ada beberapa yang keren hasilnya kayak Barry Kusuma. Ada beberapa juga yang hasilnya yah biasa aja sih mungkin perlu latihan ya mas 🙂

Tentu saya masih jadi cewek yang suka terpesona dengan apapun itu yang bisa membuat foto/video bagus. Mulai dari Red Dragon sampai Phantom hehe. Cuman yang tetep saya inget terkadang nafsu emang gede tapi kalaupun bisa beli (kalau bisa beli artinya kalau ada duit dan sebenarnya gak ada duti hahaha) belon tentu juga saya bakalan pake hehe. Sama kayak saya kepengen setengah mati sarung paspor. Ehh udah dibeli pake pesen-pesen lama begitu punya akhirnya males makenya karena setiap kali bepergian sarungnya selalu dibuka sama petugas imigrasi. Jadi apa gunanya sarung dong hahhaa. Koq malah ke sarung sih 🙂

Ngomongin soal Drones kalau saya gak salah sempet baca juga pemakaian drones sendiri ada aturan mainnya juga. Gak bisa sembarangan terbang-terbang gitu aja. Setiap kali team si Matt mau bikin foto/video/peta biasanya ada ijin-ijinnya juga. Cuman gak tau deh kalau untuk wedding photo gitu karena beberapa kali saya sempet tanyain ijin terbangnya di Medan mereka pada bingung dan selalu bilang “terbangnya gak tinggi koq mba”

fstoppers.com
fstoppers.com

Ya udahlah mari saya fokus belajar pake kamera hape aja supaya hasil fotonya sekece ibu-ibu di #uploadkompakan 🙂

Advertisements

53 comments

  1. Kalau ada modal sih, ya boleh banget ya punya drone. Saya juga mau Mbak, ambil gambar candi atau situs purbakala pasti joss banget tuh soalnya bisa lihat pola dan segala macam. Tapi ya berhubung duitnya pas-pasan :haha, jadi belajar memfasihkan diri dengan kamera dulu saja ya kita :hehe, nanti kalau memang butuh dan uangnya cukup baru beli drone :)). Bahkan gopro pun saya belum punya :haha, habisnya belum butuh sih :p.

  2. Iya ya. Aku jg blm beli cover paspor sih. Masih pake cover bawaan yg ijo itu. Itupun selalu dilepasin sama petugasnya. Hahaha jadi ngobrolin cover paspor. Tp masi tetep pengen sih bikin cover paspor yg simpel aja.

  3. Gak tau drones. Drones itu benda terbang yg suaranya berisik itu bukan sih? Baru tau drones pas lg hunting aurora di kebon, si bocah bilang ada drones lewat bolak-balik mulu

  4. Aku juga lagi ngidam pengen punya drone nih, Mbak. Masih nimbang-nimbang untung ruginya dan jenis apa yang nggak ribet dibawa kluyuran. Cuma akhir-akhir ini agak turun kadar ngidamnya karena kepikiran urusan ijinnya

  5. Aku jadi inget kata temenku mbak non. ‘Perkembangan teknologi itu cepet banget ya. Belom juga punya Go Pro, eh sekarang udah Drone yang ngehitz’ 😀

  6. Yaoloooh hasil foto kamu mah udah kece non :)…tapi drones itu emang canggih ya walau mikir juga apakabarnya sama privasi ya kalo drones ini bisa bebas tanpa aturan.
    Amaze sama teknologi, kalo ga catch up udah deh ketinggalan. Aku boro2 go pro, kamera DSLR pun masih sebatas ngimpi hahahaha

    • makasih loh May hehe.
      Hahaha… sebenarnya yang kita beli yang diperlukan aja ya. aku cuman suka sok2 ngiler aja nih May padahal perlu pun enggak, mana males juga ngurus ijin2nya

  7. Hahaha, kayaknya memang lagi trend dan memang keren banget ya pake drone ini Non. Tapi kayaknya ribet ah. Kalo lagi travelling gitu masa tiap kali nemu spot buat foto harus nerbangin drone dulu? Hahaha 😛

  8. Dududuuuuu racuuun iniii hahaha…
    bawa kamera aja aku berasa gempor gimana ini yak, mantaap emang.
    Btw langsung deh “curious” itu video Pre-wed nya, berasa satu paris disewa gitu karena sepiii bo ! padahal dilihat dari suasana pas high season 🙂

  9. Mungkin karena pengambilan sudut gambarnya jadi unlimited ya mbak makanya fotografer2 profesional ngerasa butuh ini. Apalagi utk special occasion yg, kalo bidikannya ga tepat, hasilnya kya kurang “greng” gitu 😆

  10. Mbak Noni, itu foto drone yg lagi ditenteng harganya 1500 usd? Kalo boleh tau merk nya apa ya? Kebetulan kerjaan saya sehari2 bikin peta, jadi butuh info2 juga buat low cost drone hehe (selain model copter)

  11. mbak,
    karena dirimu kerja di hotel, ini aku kasih tips buat ngadepin fotografer wedding yang bawa Drones ya, sekarang di jakarta ada bbrp hotel yg menerapkan additional fee untuk penggunaan drone untuk foto/video2, terus si fotografer juga harus punya asuransi untuk penggantian kerusakan gedung jika terjadi sesuatu hal.
    Soalnya denger dari beberapa video/fotografer, kalau ada angin kencang bisa resiko menghantam kaca gedung dan ngeganti kaca gedung kan ngga murah. Temen aku ada yg bikin video company profile itu musibah kena angin dronenya, mhantam kaca dan pecah, untung pake asuransi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s