Fakir Wifi


IMG_1236

Beberapa tahun lalu saya sempet punya istilah “facebook jurnalis” untuk orang-orang semacam saya ini yang dikit-dikit suka update socmed jika sedang bepergian. Apalagi jika bepergiannya dengan temen-temen, ya ampun, kayak gak ada waktu aja. Begitu di jepret langsung di update. Masalahnya saya selalu menggunakan kamera, sehingga acara up date foto lumayan gak bisa on the spot sampai akhirnya tahun 2010 ganti ke Iphone. Begitu punya iphone, saya inget banget, kita pergi ke Derawan dan hampir setiap kali dapet signal, saya juga sibuk meng up date foto ke Instagram. Kebetulan saya emang lebih suka Instagram dibanding socmed lainnya.

Setelah pacaran dengan Matt dan menikah, jadwal jalan-jalan kami lebih santai, hape hampir gak tersentuh karena kita berdua menghindari banget fokus dengan hape selama jalan-jalan. Akhirnya acara up date photo biasanya di malam hari atau ketika kita berdua emang sama-sama bisa akses ke hape masing-masing.

Trus……kalau lagi pergi ke luar negri, otomatis hape saya matek. Iya, saya segitu meditnya males beli kartu di negara yang saya kunjungi. Sama seperti sewaktu ke US atau ke Jepang. Matt sebenarnya nawarin untuk rent HP gitu, jadi saya tetep bisa mainin hape tapi….entah kenapa saya juga males. Pertama emang males bayarnya, kedua saya males diributin sama urusan kantor. Ini aja, hape gak punya signal kecuali lagi di hotel, tetep aja telp tang ting tung dari kantor.

Tapi….dulu banget nih, sebelum dengan Matt dan masih punya romansa-romansa gak jelas dengan cowok-cowok lain mau pergi kemanapun, begitu nyampe airport saya langsung sibuk nyalain hape, sibuk cari kartu telp kalau lagi pergi ke luar supaya tetep bisa berkomunikasi, udah gitu hampir sepanjang perjalanan saya juga meng up date semua-semuanya ke orang-orang tertentu (you know what i mean hehe).

Sekarang kalau jalan-jalan, yah, udah pasti jadi fakir wifi (kalau lagi diluar) trus saya palingan up dapet IG itu dimalam hari sewaktu nyampe di hotel. Kalaupun dapet signal disiang hari (misalnya lagi di resto) biasanya saya juga males mindahin foto dari kamera ke hp/ipad (males juga bawa tabletnya haha). Dulu sewaktu beli kamera, Β saya mikir karena kamera saya punya fasilitas wifi pasti ,deh, gak bakalan males mindahin foto, ternyata salah besar. Saya tetep aja gak ngutak ngatik foto-foto itu sewaktu jalan dan sibuk up date. Kadang-kadang ada tapi lebih sering gak terlalu up date banget. Makanya kebanyakan foto sebenarnya #latepost

Sewaktu berada di luar negri beberapa kali ini saya emang memilih untuk duduk 1-2 jam di depan tablet (dimalam hari) untuk mengupdate foto-foto trip saya secara bersamaan. Makanya yang ngikutin IG saya, maaf yo….sering di banjirin foto haha. Trus kalau malam sebelum tidur gitu biasanya saya dan Matt ngomongin rencana keesokan harinya dan ceki-ceki foto hari ini plus liat-liat lagi kita hari ini ngapain aja lewat foto-foto itu. Lumayan bikin ketawa-ketawa sebelum tidur karena sebenarnya ada banyak foto dan video (yang gak kita share) tapi bener-bener kita lakuin buat bodoh-bodohan haha.

Yang saya paling pengen sembah sujud adalah orang-orang yang rajin banget up date langsung di TKP. Sungguh, untuk orang yang sekarang kerjanya ngurusin medsos, saya lumayan salut dengan orang-orang seperti itu. Berguna banget soalnya haha. Coba bayangin kita ngadain acara dan mereka-mereka ini gak berhenti-berhentinya buat posting macem-macem. Mulai dari FB sampe IG. Dengan mereka posting langsung di tempat, kan, jadi banyak yang ngeh πŸ™‚

Tapi…..itu kan kalau lagi ada acara, ya, gimana kalau mereka lagi ngetrip (entah dimana-mana) tapi tetep bisa up date semua socmednya diwaktu yang sama (tanpa #latepost) saya masih belon bisa ngerti. Apa mereka beli kartu, sewa hape atau nangkring di tempat yang ada wifi-nya terus?

 

 

Advertisements

94 comments

  1. aslinya saya org yg nggak terlalu suka update “diri” di laman medsos kalo lagi jalan tapi dengan berjalannya waktu berubah. update status bukan jlnnya disponsorin tapi kasih kabar aja ke keluarga kalo aku baik saja pas liburan (hehehhehehhe). intinya selama masih bisa eksis yg nggak ada masalah. lalu skrg mulai keracunan gadget yg mempermudah ajang2 eksis2an, dari memorycard dslr yg bisa transfer via wifi sampai action cam . ya sudahlah resmi narsis skrg… tapi aslinya aku nggak narsis dan sok eksis. apalagi liburan maunya santai dan lupakan ponsel sejenak

    • kalau jalan yang disponsorin wajib update ya πŸ™‚ gak boleh enggak, bisa ditoyor kamu hehe.
      Tapi emang gatel juga ya kalau gak updae. Kalau mba sih lebih ke IG doang, kalau yang lain2nya gak begitu

  2. Aku bukan anak sosmed, Mbak. Lha IG aja ngga punya. Wkwkwk.. πŸ˜€ Makanya kudet yak.

    Ngomongin soal wifi, aku ngga pernah pakek. Soalnya ngeri aja ada hacker iseng yang ngutak-ngatik akun ku. Hiii.. Jadinya ya lebih milih internetan pakek kartu sendiri deh πŸ˜›

  3. Biarpun saya gak suka (hampir gak pernah) update socmed, wifi/internet connection tetep penting buat cek transport ama cuaca. Kalo ada option rental mobile wifi, saya lebih pilih itu daripada beli simcard local, soalnya yg kepake emang cuma internetnya aja :p

  4. akk.. saya juga termasuk yang heran sama orang yang liburan tapi masih rajin update. πŸ˜€ saya kalo liburan hape pasti ditinggal di tas, terus menikmati liburannya. ntar upload kalo udah mindah dari kamera ke laptop. hoho

  5. orang2 yg rajin update di sosmed begitu juga biasanya foto2nya isinya narsis semua. rempong foto2 sendiri pake tongsis, tripod ato ngeribetin orang lain minta fotoin. sekali dua kali oke lah untuk kenang2an, tapi klo upload foto isinya foto dia sendiri dan gak ada foto pemandangannya kan jadi malesin ya? hahaha.

    terakhir kali kesel soal update2 di sosmed gini pas nikahan seorang sahabat. saat akad nikah banyak bgt temen2 yg foto2 pake gadget masing2 buat diupload bikin ucapan di Path, mereka sampe pada berdiri2 berkerumun di dekat pengantinnya yg lagi akad. padahal akunya pengen menyaksikan akad nikahnya dengan khidmat. tapi krn banyak yg rempong foto2 sendiri jadi kurang khidmat gitu rasanya. 😦 ntar kalo aku married, pengen suruh panitia buat kasih pengumuman dilarang ambil foto sendiri saat prosesi supaya tetap khidmat acaranya. *jadi ngomongin nikahan*

    • tapi banyak juga yang gak cuman up date foto2nya aja. bisa aja mereka up date foto pemandangan atau lokasi tempat mereka pergi. Sebenarnya untuk orang yang jalanin bisnis orang2 seperti ini asik banget dan berguna banget untuk marketing ehhe.

      cuman untuk yang akad nikah, meninggal, sakit atau kesusahan2 gitu agak2 gimana gt ya rasanya huhu

  6. kk lebih suka latepost, di IG juga latepost semua.., alasannya ya supaya nikmatin perjalanan, makin dekat ke anak2.., dan supaya nggak banyak yg tau rumah kosong,
    even nggak mau sharing rencana perjalanan, udah pulang baru deh ditulis di blog

  7. Akupun kalau diLN memilih fakir WIFI. Pas di Belanda 3 minggu ngandelin WIFI dirumah mertua. Kalau lagi jalan-jalan hp ga pernah dibawa, ga ada yang ngehubungin juga. Tapi pas di Vietnam, kerennya adalah wifi ada dimana-mana. tapi tetep aja males update medsos πŸ˜€

  8. iya sama ama yg rajin update..tapi pas liat temen yg dipinjemin wifi portable ama yg punya apartemen dia sewa, jadi tau enaknya ada wifi..komunikasi tetep lancar..kalo update foto2 sih temen ku malas :p

  9. haha.. daku juga rajin update.. tapi yah ga harus on the spot update sii.. dan paling aku pilihin aja beberapa yg aku suka.. abis mau nge blog juga kann.. kalo semua di taruh di IG. nanti bosen kalo di upload di blog lagi. hahaha.. yah biasa kan manusia agak males klo liat gambar yg sama berkali2. hahaha.. *sbenernya gw sih yg begitu. hahaha*.

    tapi pas kemaren ke jepang. kita beli simcard gt sii.. soalnya kita ber4 dan takut mencar + mau pake google map buat jalan, biar lebih gampang.. jadi yahh skalian neh numpang eksis. hahaha.

      • kita beli online mba waktu ituu.. jadi harus beli minimal 2 minggu sebelum keberangkatan. ini model.nya sama kyk si JR pass dimana dia cuman bisa di beli sama foreigners.. jadi mrk kirim pake post, trus ambil.nya bs pilih di narita airport ato dimana gt.. trus tinggal ambil dan follow the steps deh buat activate. hehe.. aku inget skitar SGD 40 buat 1giga-an gt..

  10. Haha, aku termasuk orang2 yang ngga bisa lepas dengan koneksi internet. Mau dibuat update kek, mau dibuat ngecek jadwal kereta / bis, cek update tentang site yang akan dikunjungi, pokoknya sudah tergantung banget sama internet. Nggak enak juga kadang, merasa dimanja, secara disini dikit2 semua bisa dilihat lewat internet, termasuk kalau berdiri di bus stop pengen tahu kapan bis berikutnya lewat bisa di cek lewat internet.

    Makanya sekarang bahagia banget operator teleponku bisa roaming data gratis di beberapa negara Eropa, jadi nggak usah takut kebobolan pulsa kalau lagi berpergian dan nggak usah fakir wifi lagi. Kalau di Indonesia aku masih tetep harus beli kartu sim lokal biar puas ngenetnya (walaupun lemotnya minta ampun)

  11. Non, Aku setuju dengan Eva dan Febi. Pertama udah tergantung dengan internet untuk cari informasi bukan hanya untuk berbagi di social media. Dan, kalo jalan-jalan di negara yang fasilitas WiFinya ok, why not? Lagipula di negara EU beli paket data internet itu harganya ngga mahal dan koneksinya ok πŸ™‚

    Aku pasang foto di IG (foto tempat ya, jarang selfie ha..ha..) berbagi aku lagi dimana plus cerita singkat tentang tempat itu. Balik kerumah baru cerita lebih panjang diblog.

    • mba Yoooooo, tadinya sebenarnya tulisan aku mau menyorot yang up date socmed doang hahaha, akhirnya aku nulisnya malah rancu alias general banget. Padahal bener banget wifi/signal internet paling diperluin untuk orang yang jalan yah untuk browsing, cek tiket, untuk liat GPS dll, kan ya hehe

      btw….yang EU itu berapaan mba harganya? *berdoa taon depan bisa ke Eropa*

      sebenarnya aku jg lebih seneng update di tempat, cuman yah itu dia, selain medit beli kartu, aku juga suka ketinggalan2 barang2 gitu kalau udah fokus ke HP, makanya lebih aman aku up date pas duduk di resto atau di hotel hehe. Akhirnya kebiasaan juga.

      • Untuk nr di EU kalo kenegara lain dalam EU akan dapet sms untuk tawaran beli data bundel. 10MB € 1,50 berlaku sehari. 50MB € 4,- 100MB € 7,50 berlaku seminggu. Kalo data hampir habis akan terima sms dari providernya. Mau beli lagi tinggal sms kodenya. Aku ngga tahu ini bisa untuk prepaid atau ngga ya karena aku abonemen bulanan di Belanda. Terasa sekali menghemat kalo ngga kena roaming karena rumahku deket Jerman.

      • Huaa bertetangga dengan Jerman, seru banget. Weekend bisa khilaf2 keluar negri ya.

        Lumayan juga ya mba kalau beli paket disana, malah yang Eva bilang bisa dipake dibeberapa negara. Jadi gak usah ganti2 kalau mau travelling ke beberapa negara.

  12. Aku kalau ke tempat baru mesti beli kartu lokal biar bisa cari info di google, biar gak nyasar (makasih buat yang bikin google map jadi cool) dan biar bisa pasang status. Ngomong-ngomong tentang social media dan pasangan, ada karyanya Banksy yang ngena banget, coba google deh “Bansky mobile lover”. Nggak berani ngasih link, nanti guwe disangka spam sama WP πŸ™‚

  13. Heheheh aku kemarin pas ke Singapur juga cuma update pas ketemu wifi di rumah tante aja tuh non, Itupun cuma sampe hari ke 3 doang, selebihnya sih maleees banget πŸ˜†
    Sebenernya sih, asikan di nikmatin dulu ya, update kan bisa pake #latepost πŸ˜€
    Btw aku suka deh capture foto kamu yang ini πŸ™‚

    • makasih May πŸ™‚
      Aku sebenarnya suka posting on the spot May, masalahnya selalu it takes time, kan ya. susah kalau kita jalan trus. Kecuali kalau jalan2nya lebih banyak nongkrong2 gitu haha.

  14. Kalau aku sih biasanya update kalau ada wifi aja Non, hahaha πŸ˜€ . Makanya biasanya salah satu persyaratan untuk hotel adalah harus ada wifi gratisannya, huahahaha πŸ˜† . Jadilah kalau ngetrip biasanya update-nya ya nggak on the spot langsung (kecuali pas di on the spot-nya ada wifi gratisan), hahaha πŸ˜† .

      • Hahaha, itu enaknya di Indonesia Non, negaranya gede. Ini di Eropa ke luar negeri (yang mana mungkin banget soalnya negaranya kan kecil-kecil gitu), langsung kena roaming internasional loh, hahaha πŸ˜† .

  15. Yang namanya Instagram itu kan sebenarnya untuk upload foto pada saat kejadian yang biasanya dengan camera dari hp, kalo up loadnya uda ntar2 ya bukan insta lagi dunk. Kalo memang ada dana untuk beli kartu atau ada fasilitas wifi dan pengen upload ya upload aza lah ga usa ribet mikirnya. Kalo aku si gitu. Terserah mau dibilang pamer or narsis or whatever, yang penting ga plin plan πŸ™‚

    • Untuk orang yang kerjanya kayak aku sekarang, aku seneng orang yang update langsung. bagus malahan karena kalau di Kantor malah ke blow up acaranya πŸ™‚
      cuman ngelakuinnya sendiri yang aku suka keribetan padahal seneng sebenarnya haha. Narsis atau enggak kan selama di account sendiri, silahkan aja πŸ™‚

  16. aku biasa ngetrip ga pernah beli nomor lokal mba, lebih suka menikmati jalan2 tanpa gangguan gadget hehe.. kalo foto2 biasa ngepostnya saat ketemu wifi aja atau setelah kelar tripnya. makanya biasa foto2 liburan seringnya #latepost πŸ™‚

    • sama dong kita πŸ™‚ soalnya emang medit aja kalau beli kartu telp haha. Trus pas jalan2 itu kayaknya koq aku suka
      kerepotan kalau mau mainin hape kecuali lagi berhenti makan atau duduk2

  17. kl aq tergantung sih kak, kl misalnya keluarnya dari pagi sampe malam dan aku susah dapat tempat nyolok or gak bawa power bank, aku biasanya #latepost ajah πŸ˜€ *hemat batre gitu loh

  18. Kalo aku lebih amazed lagi sama sesama ibu-ibu yang kalo jalan-jalan bisa update terus. Kalo aku boro-boro jalan ke luar negeri, jalan ke mall aja udah sibuk ngejar bocah sana sini, mana sempet update socmed. Palingan foto doang, update-nya kalo bocahnya udah tidur. Yang mana seringnya #latepostbanget Mungkin aku kurang bisa multitasking.

  19. gw juga seringan fakir wifi sih, tapi secara di China dan Hongkong banyak banget wifi gratisan, bisa update juga kadang2 hahahaha

    tinggal nempel ke depan sevel, numpang cipratan wifi nya deh

  20. Akuh fakir wifi…hihihi tapi emang suka malesan update real-time di medsos abis kdg bete suka banyak titipan klo tau lg dimana gtu. Yg sering gw apdet realtime jg IG..soalnya followernya byk yg bukan temen…jd ga pd nitip..hahaha
    Cuma klo peginya lebih dari 4 hari sih beli simcard lokal abis kuatir butuh dadakan emergensi gtu soale.

  21. samaaa.. saya jg fakir wifi. dengan alasan pengiritan tagihan telepon, internet di iphone dimatikan, trus beberapa minggu lalu, sadly iphone nya jatuh dan layarnya pet mati! Huaaa…. Sementara ini pake hp biasa yg ga smart. hehe. cuma bisa buat sms ama telp doang. Baru bisa update medsos klo udah di rumah pake laptop. :p

  22. Kalo gue pasti nyalain data roaming/beli kartu lokal/pake MIFI. Bisa mati berdiri kayaknya kalo gue gak punya akses internet. Secara sekarang sering jalan sendirian tanpa my living-breathing-talking GPS, gue bisa nyasar seharian kalo gak ada google map, hahahahahha. Trus kerjaan kantor jg harus sering dipantau *yanaseeeb*. Kalo Socmed, gatel aja gitu rasanya kalo gak posting, huahhahahahahah *eh tapi eike mah nyaris gak pernah narsis kok di socmed :D*

  23. aku bukan tipe yg suka update2an πŸ˜€ kalo lg traveling aja, smua foto2 dipindahin ke Flickr pas udh nyampe Jkt lg… Flickr pula yg ga smua bisa msk ngeliat ;p.. instagram walo punya tp ga aktif..path sama aja..hahahaha, emg ga doyan mba… twitter cukuplah… πŸ˜‰ Tapi toh aku ngerasain liburanku mlh jd lbh tenang bgitu ;p

  24. Gw suka banget update Non..hihiih πŸ˜€ Tapi kalo lagi jalan gitu paling update nya kalo pas lagi dikapal/angkutan darat. Pokoknya pas dapat momen yg bosenin ga tau mo ngapain lah. Selebihnya klo pas lagi enjoy hp ga akan disentuh samsek πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s