Itinerary, Penting atau Tidak?


Universal Studio
Universal Studio

Dulu saya termasuk orang yang rajin banget bikin itinerary. Sebelum berangkat ke satu tempat pasti udah riset dan bikin schdule perjalanan. Hari pertama ngapain, kedua kemana aja, belanja dihari apa. Pokoknya rapih πŸ™‚

Sekarang bikin itinerary….emmm kayak mimpi aja haha. Males dan entah kenapa sejak menikah, saya jauh lebih santai kalau mau pergi-pergi dengan Matt. Contohnya pas kemaren ke US, kita gak bikin itinerary sama sekali karena ortunya Matt yang buatin. Kita ngikutin aja. Secara saya baru pertama kali ke US, jadi no complain. Seneng-seneng aja jalan-jalan kemana-mana bahkan sampe yang gak penting-penting.

Ke Jepang minggu lalu ternyata sama aja. Kita, sih, bolak balik ngomong harus buat itinerary. Udah beli buku yang mana cuman diliatin foto-fotonya doang. Beli buku via scoop yang bahkan cuman saya baca sambil lalu. Trus kita ngomong berdua, sebulan sebelum berangkat kita mesti mulai cek-cek pengennya ngapain aja dan ngapain aja. Eh…….sebulan sebelum berangkat kita berdua sibuknya bukan main. Saya pulang malam trus dan di weekend kita pasti selalu ada kegiatan. Alhasil itenarary cuman ada di mimpi.

Itinerary kita buat diatas pesawat menuju ke Jepang. Itupun buatnya gak niat. Nyampe di Jepang, apa itu itinerary hahaha. SEmuanya kacaw balaw. Yang tadinya kita pengen ke Nara dan Kobe akhirnya gagal karena buat pergi ke satu temple aja butuh seharian. Entah karena kita seneng banget atau gimana. Saya makanya lumayan heran, gimana caranya orang bisa ke banyak tempat dalam waktu 1 hari. Ada yang tau? Misalnya ke satu temple, entah kenapa tadinya kita cuman niat cuman 1 jam ehh molor sampe Β 3 jam. Saya juga bingung ngapain. Nongkrongin 1 Zen Garden aja bisa 2 jam’an haha. Ini serius loh, cuman ngeliatin satu taman aja bisa berjam-jam. Dari yang cuman duduk-duduk minum sake/sangria, foto-foto, ngobrol sama orang-orang yang duduk-duduk ditaman sampe cuman ngobrol-ngobrol aja berdua.

Sebenarnya punya itinerary itu bagus banget, kan ya? paling gak kita bisa fokus sama tujuan kita. Masalahnya belakangan ini saya sering gak bisa fokus lagi. Kalau di satu tempat bagus banget dan kita suka, kita bisa seenaknya ganti jadwal. Yang tadinya cuman mau sehari aja, bisa kita rubah beberapa hari. Akhirnya kalau kayak gini, yang namanya itinerary cuman jadi pemanis aja.

Kita minggu lalu ketemu satu orang traveler dari Rusia. Cowok yang jalan sendirian. Awalnya gara-gara saya nanyain sesuatu dan dia gak bisa jawab karena gak bisa bahasa Inggris. Eh….gak tau gimana, Β kami berakhir dengan minum kopi bareng. Sebenarnya ini ngobrol-ngobrol yang aneh karena dia tetep ngomong rusia dan kita ngomong Inggris plus Indonesia. Konyolnya walau pasti ada yang salah-salah tapi kita ngerti. Dia lumayan kaget pas kita bilang jalan cuman pake buku Lonely Planet doang haha, sementara doi lengkap beberapa buku, print-print dari Internet segala informasi mengenai Jepang. Lengkap banget. Sangking lengkapnya sampe dia bawa-bawa folder untuk semua print out-nya itu. Trus dia juga kasih tau kita itinerary-nya. Kayaknya dia jalan di Jepang lumayan lama jadi untuk satu temple aja dia bisa ngabisin waktu seharian. Dari pagi ampe malam. Di malam hari beberapa temple punya pertunjukan dengan lampu-lampu. Keren πŸ™‚

Karena dia detail banget, akhirnya semua-semuanya jadi lebih terorganisir. Gak kayak kita yang jalannya sesuka hati. Hari ini bangun trus mikir “ehh enaknya ke temple ini yuk” baru browsing mesti naik bis apa haha (biasanya sih malem sebelum tidur kita mutusin mau ngapain) dan cek jalur bus/kereta. Udah gitu kadang-kadang kalau kita suka tempatnya, ya, udah dibiarin aja sampe seharian di satu lokasi keliling-keliling. Akhirnya pas balik kemaren, ada banyak tempat yang kita gak bisa datangi termasuk belanja hahaha. Β Itu belon lagi, ada waktu-waktu dimana Matt sengaja jalan tanpa peta dan “let’s get lost πŸ™‚ “ asli ini seruuu banget karena sering ketemu-ketemu yang kita gak bayangin sebelumnya. Yang gak seru adalah kaki saya swakitz…..banget πŸ™‚ tapi bonusnya yang paling bikin saya happy banget adalah, gara-gara tersesat ini saya ketemu 3 orang Geisha/Maiko. 3 hari saya nguber-nguber mereka, nungguin di daerah tempat mereka hang out ehhh malah ketemunya siang-siang di tempat yang saya gak sangka-sangka, plus mereka mau foto bareng.

Cuman emang sih gara-gara gak fokus dengan itinerary kita, ada beberapa tempat + rencana belanja yang gagal total. Soal belanja sedikit nyesel, sih, karena emang ada beberapa barang yang kita pengen banget beli tapi gak dapet huhuhu.

Oya, gara-gara nulis ini saya sempet browsing beberapa itinerary yang pernah dibuat , cek langsung ke webnya yaΒ http://tripjepang.com/ mungkin bisa dicontek hehe.

Kalau kamu milih pake Itinerary atau gak?

 

 

 

Advertisements

101 comments

  1. Enggak, Mbak. Hahah.. Biasa karena aku sukak dadakan plus nyasar tiap kali traveling. Entah karena sok paten dan masih muda, jadinya ya asik-asik aja. Tapi kalok traveling yang bentaran gitu mungkin enaknya pakek itin yah. Biar banyak yang bisa dikunjungin πŸ˜€

  2. Saya malah harus bikin itinerary yang detil banget karena biasanya cuma sebentar waktu liburannya. Jadi kalo nggak bikin takutnya kelamaan bingung pas disana dan malah banyak yang nggak didatengin. Kan sayang kalo gitu, kapan lagi bisa kesana hehe.
    Tapi emang masing-masing orang punya gaya traveling yang berbeda sih πŸ˜€

  3. milih pake!
    dulu pas sebelum married, bahkan sampe honeymoon, pergi gak pernah pake itinerary. tapi gak tau kenapa sejak punya anak kok rasanya gak enak kalo pergi2 gak pake itinerary yang jelas. harus ada plan. haha

  4. Dulu gak make, Mbak. Akhirnya sekarang make karena biar lebih efisien. Tapi tergantung juga sich tujuan kita jalan untuk apa. Kayak aku kemarin ke Cirebon, nyoba bikin itin tapi berujung kpd santai kayak di pantai. Itin coret! Hehehe…

  5. Waktu pertama kali ke korea sendirian aku udah bikin itinerary cantik, tapi pas di sana malah berantakan itinerarynya, booking di hostel juga ga dipastiin kalo ditanya sama yg punya, “lo cek out kapan?”
    Aku jawabnya “Gak tau, besok gw kabarin lagi mau tetep stay apa enggak hehe”
    Buat trip bulan depan aku udah bikin itinerary detail, malah udah booking hostel, tiket bus, cruise dan udah itung2an bawa duit berapa hehe

  6. Milih Pakelah mbak, kl gak bisa nyesal setengah metong “yah..kenapa dl gak ke sini ya? Yah…padahal keren bgt tempatnya” *towewenggg hahaha.

    kl suamiku tipe “let’s get lost” ini, dia maunya kl jalan2 ya seenaknya gimana aja, mau tidur2an aja seharian di hotel bolehhhh, mau kuliner seharian bolehhhh, mau jalan2 jg boleh. Aku gak suka tanpa punya rencana, jadi sebelum liburan aku ultimatum dl POKOKNYA aku mau ke A, B, dan C, sisanya baru terserah kamu :p *kl gak sia2 liburanku hahaha

    • hihihi…..iya sih ya. kalau kelewatan padahal deket ama tempat yang kita kunjungi rasanya gimana gitu ya πŸ™‚ cuman kemaren pas ke JEpang, walaupun missed beberapa tempat tapi aku sama sekali gak ngerasa nyesel hehehe.

  7. Sejak punya anak buat itinerary dan dijalankan tapi ngga ngoyo Non. Kalo kelamaan disatu tempat ya santai ngga panik. Masih ada hari besok. Aku dan keluarga jalan-jalan dan liburan untuk santai bukan kejar setoran πŸ™‚

    Itinerary untuk aku lebih praktis karena hotel & transport dari tempat satu ketempat lainnya udah diatur. Selain itu ya liat mood & cuaca, kan lagi liburan.

    • kayaknya aku hampir mirip ama mba Yo, sekarang ini. Lebih santai walau tetep buat itinerary. Pokoknya kalau bisa dijalanin kalau enggak yah gpp. Itinerary dibuat supaya ada gambaran aja kitanya mau ngapain.

  8. karena saya tipe detail, saya suka buat itenary… mau pergi kemanapun juga sudah siapin semua, termasuk data2 peta dll, jauh sebelum ada gadget yang bisa tampilin peta dan gps. bahkan pernah malah saya yang ditanya sopir taksi tentang jalan….hehehe.

  9. Aku blm pnh liburan berdua sama abi doang. Selama ini klo abi dinas luar kota, ya pagi-sore dia kerja. Malem pulg, mkn di hotel trs tdr. Jd aku nyusun itin sendiri: mo makan dmn aja, mo kopdar sama siapa aja.

  10. pake dong mbaaak, hihihi. kecuali kalo kayak pulang kampung doang, dijadwalin pake mulut doang mau kemana-kemana gitu. tapi kayaknya kampungku udah banyak tempat yang asik buat didatengin, mungkin kalo kesana lagi aku mau bikin itinerary hihi

  11. biasanya nyusun itinerary, paling nggak untuk ngatur rute gedenya.
    tapi perjalanan tanpa arah juga nggak kalah serunya, dan biasanya dari sini malah dapat lebih banyak cerita πŸ™‚

  12. Tergantung suasana dan waktu pas pergi klo ak hahhaha kr klo pas honeymoon kmrn ke jogja bnr2 ndk pake itinerary karna bawaannya pengen santai jadi ndk ngoyo kudu semua dapat dan ternyata asik banget tanpa itinerary,

  13. Jaman dulu waktu masih awal2 traveling, aku penting banget punya itinerary, karena maunya se efisien mungkin.

    Sekarang, aku menganggap traveling adalah bagian dari liburan dan kalau liburan aku maunya menikmati, alias nggak mau diburu2 (jadwal) atau gerusa-gerusu bahasa Jawanya. Yang penting outlinenya dipelajari, kira2 yang pantas dilihat apa saja dan cara kesananya bagaimana, sistem transportasi (termasuk beli tiket dst) sudah tau, sisanya dibawa hati saja.

    Aku sekarang nggak pernah maksa kalau traveling, kalau waktunya nggak cukup dan lebih seneng menghabiskan waktu di suatu tempat ya sudah, besok2 kalau kembali dilihat lagi. Pas di Venezia aku juga lebih suka menghabiskan waktu keliling jalan kaki, nyasar2 aja sendiri, justru jadi dari nyasar itu makin banyak dapet obyek menarik untuk difoto.

    Pas waktu di Lisbon malah lebih suka makan2 / wisata kuliner daripada lihat sightseeing. Yang liburan kan kita, dibawa enak di kita aja, ga usah ngejar target. That’s my two cents non πŸ™‚

    • sama banget Ev. aku juga mikirnya kayak kamu gitu sekarang. Itinerary tetep buat tapi cuman buat jaga2 aja supaya gak jelas kemana2. cuman kalau gak kesampean, yah, gpp banget. Toh tetep seru2.

  14. klo gw pake, Non πŸ˜€ Soale itu bikin semangat kerja.. Lhoo.. Hahaha πŸ˜€ Apalagi ke t4 yg baru pertama kali dikunjungi.. Wihh.. Sebisa mungkin sekali jalan dapat semua..haha πŸ˜€ Mungkin akan santai kalo pas hanimun kali yak πŸ˜€

    • dulu aku juga gitu. agak2 ambisius kalau jalan2 dan harus kesampean semuanya. kalau enggak aku bisa kesal banget haha. Udah beberapa tahun belakangan gak lagi, santai banget dan entah kenapa udah gak pernah kesel lagi Py hehe

  15. Tergantung non, kalo ke tempat baru sih biasanya pake itinerary. Kalo udah dua tiga kali sih ya engga. sebenernya sih makin kesini makin males, pengen sejalannya kali aja hehehe. Palingan siapin hotel sama transport aja

  16. pake itinerary dong mbaa.. biar ada tujuan jelas dan ga buang waktu. haha.. tapi tentunya masih bisa flexible jugaa.. kalo kita kelamaan di satu tempat yah harus di kompensate kalo di tempat lain cuman liat dikit aja.. hehe.. tapi be it ada itinerary ato ga ada.. yg pasti free and easy itu lebih menyenangkan dari tour walopun pergi ke bnyk tempat. hahaha.

      • haha. icic.. tergantung kota kali ya.. menurut aku jepang itu msh oke kalo telusurin city sendiri tapi kemarin aku ke gunung fuji juga ambil 1 day tour sii. secara rempong bngt klo pake public transport kesana.. haha..

    • sebenarnya emang jelas banget rutenya ya dan tersedia peta2 gratisan diJepang, masalahnya kalau orang Indonesia liburan kan kebanyakan waktunya terbatas banget hiks. makanya tour itu kalau untuk orang yang ambisius kayaknya bisa dipake deh

  17. Aku gak pake itinerary, Mbak. Di Kyoto nongkrong di temple juga kelamaan lantaran carried over sama sok-sok meditasi hihihi…. Tapi asyik banget…..

    Next sharing ditunggu, Mbak….

  18. buat! tapi kadang kalo pergi rame2 bakalan kacaw itinerarynya hahahaha.. tapi waktu di malaysia sendirian, malah berhasil. wkwkkww

  19. Buat liburan akhir taun nanti aku buat itinerary sih Non. Abisnya tempatnya bagus, sayang kalo nggak dikunjungi, walaupun kalo ngeliat itineraryku sekarang sih terlihat ambisius sekali. Tapi ya yang penting udah buat, nanti diliat deh gimana di sananya.

  20. Memang ada plus dan minusnya ya Non. Kalau aku sih sekarang mencoba ditengah-tengah deh. Jadi itinerary tetap ada tetapi nggak ketat banget. Karena yang namanya liburan pastinya pengen santai juga dong ya. Kalau jatuhnya malah jadi terburu-buru karena harus saklek sama itinerary yang ketat kan jadinya nggak enjoy juga, hehe πŸ˜€ . Biasanya sih paling hari ini kemana, hari besok kemana, dll gitu. πŸ˜€

    “Jelek”-nya ada itinerary kan kalau akhirnya ada tempat yang nggak sempat dikunjungi gitu padahal sebelumnya dimasukin itinerary. Akhirnya jadi “stress” sendiri karena mikir belum sempat kesana, belum mampir kesini, belum selfie-selfie disana, huahaha πŸ˜› .

    • sampe jadi “stress” ya zi hehe. aku juga dulu mikirnya sampe yang kesel banget kalau sampai ada yg missed. Kayaknya gimana gitu karena takut gak bisa pergi lagi. Sekarang lebih santai aja. Kalau gak bisa pergi lagi gpp deh πŸ™‚

      • Haha, iya Non. Sekarang sih kalau ada yang missed mikirnya itu artinya doa supaya kita ada rejeki lagi buat balik kesana buat nyamperin yang belum kesampean itu, hahaha πŸ˜† *edisi sok wise*.

  21. aku tergantung mood…dan waktu hehehehe…suamiku anti itinerary…dia traveler sejati yang seneng lets get lost and enjoy…kalau aku kebanyakan mau huahaha…jadi itinerary kudu ada or at least kebayang..terutama transport, karena suka abis waktu gara2 bingung soal transportasi..plus bawa anak2 pula, huahaha…jadi kudu tau mau ngapain…aiiih, jadi kangen jalan-jalan noon..

    • kalau bawa anak2 kayaknya emang harus punya itinerary supaya lebih mudah juga kali ya Indah. Aku pernah jalan ama adekku dan anaknya. Kita jalan walaupun ada itinerary tapi tetep nyesuaikan dengan mood si bocah hehe

  22. Gw sih hanya buat garis besarnya doang. Kayak kemaren ini pas kita ke Canada, mulai dari Vancouver terus jalan ke Timur sampe ended up di Quebec, itinerarynya yah garis besar semua. Detailsnya tergantung ama mood dan situasi. Kayaknya sih lebih enak gitu jadi bisa nikmatin vacation dengan santai. Tp kalau kita bepergiannya penuh dengan tempat2 atraksi yah kita coba ikutin detailed schedule. Kayak pas ke Florida, yah kita buat detailed schedule kapan mo ke Universal, Disneyworld, Epcot dan MGM. Tp kalau tempat2 yg lain sih biasanya kita take it easy.

  23. HHeemmmm, sama Non. Dulu rajin banget bikin itinerary, bahkan sampai detaaaiill banget.
    Kalau sekarang sih bikin juga. Tapi bikinnya pas hari H. Jadi hari ini rencana mau kemana, besok urusan besok ajalah, yg penting hari ini jalan #Eh

  24. Pake banget Non, yvan jago nya bikin itinerary, krn kita dua kepala beda mau nya. Supaya fair, let s make an itinerary ! Tp ya ga tiap hari jalan juga, ada jeda untuk free day sekedar nikmatin hotel.

    • lain kali kalau mau pergi2 aku mintol Yvan aja bikin itinerary hahaha. Cuman kalian asik ya Feb, kalau libur bisa lamaaa. Sejak aku kerja lagi sekarang, si Matt kesel juga harus ngikutin jadwal aku yang irit cuti gitu hiks. Taon ini aja kita batal ke US karena aku gak punya cuti *curhat*

      • Byk bgt non yg minta bikinin itinerary ke dia, kadang rencana orang itu bisa berubah bgt setelah ketemu yvan, jago dia persuade org :-)) gw bilang kl di Indonesia bs jd kerjaan tuh, kan byk yg ngaku2 travel consultant toh?!

      • bisa buka website sendiri sebenarnya Feb. temen ku kapan itu pernah ngajakin buat bikin website itinerary consultant gitu hahaa. Cuman aku kan males ya, males sirik mikirin orang jalan2 trus aku cengok bikin itinerary doang huhuhu

      • do it by pleasure aja dia mah Non, seneng bgt kl ngeliat orang punya eager beaver untuk traveling. Kalau ada yg bisa dibantu pasti dibantu :)) ya asal jgn minta bayarin tiket LOL

  25. Kalo aku dan M pake itinerary banget sampe-sampe acara bebas alias “let’s get lost” aja dijadwalkan hari apa..😝 Dan yg kebagian baca-baca referensi/rekomendasi perjalanan ya diriku inilah..😬 Si M kebagian jadi navigator kalo di jalan..

    • dulu tuh aku kayak gitu Em, sampe aku browsing loh foto2 orang lain (photographer) gitu supaya bisa aku contek idenya hahaha. sekarang udah males, yah pokoknya setiap jalan sekarang aku selalu kaget karena emang gak browsing terlalu banyak hihihi

  26. aku sih pilih bikin itin. biar ga ngabisin waktu aja. itu pun biasanya lebih ke how to get/go. soal di suatu objek berapa lama, itu tergantung situasinya. kalo tempatnya asyik, bisa nongkrong lama. kalo ngebosenin atau gitu2 doang, ya cus aja menuju objek berikutnya hihi…

    ide let’s get lost itu asyik banget loh… asal tersesatnya sama orang yg ga mutungan kalo nyasar2. kalo ga yang ada bete2an doang. hilanglah keseruannya πŸ™‚

  27. Kalo baru pertama kali ke sana, pergi sendiri dan waktu terbatas, saya lebih pilih bikin itinerary. Kalo ada guide gak resmi (temen yg udah sering pergi atau tinggal di sana), ya saya ikutin saran mereka aja deh.

    Dan mungkin ini sisi terorganisirnya saya, tapi making itinerary is half the fun of travel. Seneng gitu rasanya baca2, pilih2 tourist attraction terus susun plannya. Kalo gak sempet, yah contek itinerary orang terus adjust deh sesuai selera :p

  28. kalau ke tempat yang sering dikunjungi dan di dalam negeri sih agak lebih santai Non, tanpa itinerary juga gpp, kayak kalau ke Solo atau Bali karena mikirnya Insya Allah suatu saat bakal liburan ke tempat ini lagi.

    Kalau daerah yang baru pertama kali atau bahkan keluar negri wajib pake itinerary karena kesempatan nggak datang dua kali dan kita nggak tau kapan ada rejeki bakal datang ke tempat itu lagi, secara budgetnya pasti lebih tinggi untuk balik lagi, jadi sebisa mungkin dimaksimalin jalan2nya dengan waktu yg terbatas *ogah rugi πŸ™‚

  29. kalo aku bikin itinerary garis besar aja hihi…jam nya ga ngiket2 amat…kecuali klo pergi rame2 nah itu baru rada ngiket jamnya biar ga kacau balau

  30. Kita punya kebiasaan kalo holiday ke tempat baru, pasti nongkrong di cafΓ© atau venue yg banyak locals nya. Berhubung suami gampang bgt bersosialisasi, pasti in no time adaaa aja local yg gabung ngobrol di meja kita. Nah nanti suka nanya2 tempat mana sih yg kiranya termasuk hidden gems, yg gak banyak turis nya. Efektif loh! So far kita dapet ke private beach, museum unik, resto keren…hehehe..berbekal sok kenal sok dekat laaahh

  31. dulu lebih suka travel spontan, tapi sejak punya anak jadi terpaksa bikin itinerary. Supaya lebih terarah pergi nya dan bisa ngukur daya tahan anak.

    walo kadang pas sampe medannya juga bisa berubah krn satu dan lain hal sih, tapi setidaknya udah punya guidance

  32. kalo aku antara iya dan engga kak,
    jadi karena biasanya travellingnya sama temen2 deket, mereka tuh suka make sure aku bikin itinerary yang jelas dan lengkap, jangan sampe pas di tempat tujuan kita kayak anak ayam keilangan induk ga tau mau ke mana dan musti naik apa.

    Jadinya untuk membuat mereka tenang pasti aku bikin itinerary, trus aku email ke mereka, padahal ujung2nya, di sana aku suka ngubah itinerary gara-gara baru nemu tempat baru atau baru kepikiran sesuatu pas di jalan,, hahhaahah dan mereka percaya-percaya aja kalo itu udah direncanain dari awal *kaabuurrr

  33. Kalo dulu masih sendiri ya pake itinerary biar nggak buang waktu dan buang duit. Kalo sekarang kan di bayarin Dan. Kalo ada yang nggak sempet didatengin atau dilakuin paling nanti bisa didatengin lagi. Kan dia yang janjiin dan dia juga yang bayarin, huahaha πŸ˜€ πŸ˜€

  34. Tergantung destinasinya.
    kalo yg udh sering macam KL,spore,bali gitu mah gw merem aja ga pke Itin..palagi klo peginya dikitan pesertanya.
    nah klo jauh atau pertamakali atau jarang didatengin, baru deh pake itin yg biasanya super detil mulai dari info penerbangan/kereta/bus, hotel, lokasi yg mw didatengin sampe hari itu pake baju warna apa tuh gw tulis. Kata temen2 itu Itinerary orang gila, saking detilnya. Biasanya klo ada limit karena skedul kereta atau bus di suatu lokasi itu gw sampe pake alarm. Tapi ini biasanya kalo traveling sendiri atau beduaan deh soalnya ga bakalan sanggup org lain keep up dgn gw…hehehehe

  35. Kl aku milih pake non, soalnya kl ngga sayang sama waktunya kebuang buat browsing trus bingung mau kemana. Tapi ya berusaha ttp fleksibel aja sih, seandainya pun ga bisa plek ketiplek sama itin ya tetep dinikmati aja jalan2nya. Kmrn ada tiket murah ke Jepang tapi aku takut waktu buat bikin itinnya ga keburu. Udah gitu kok kayaknya agak ribet disana buat transportnya ya.. Hahahaha mesti dipelajarin bener-bener kayaknya πŸ˜€

  36. Keren” yah sharingnya…
    Actually saya belum pernah buat itinerary sama sekali jika
    Bepergian.. taunya jalan saja.. bbrp kali ke bali yah gitu” juga,
    Kadang 1 hari full jalan… kadang juga berhari” di kamar hotel doank..
    Hmmm.. ke thailand juga sama.. ga ada itinerary khusus.. ikutin
    Alur saja.. jalan” santai ditempat org,, kyk org yg ga
    Punya tujuan yah.. hehe.. judulnya saja..
    Let’s get lost… tapi ga berharap nyasar beneran sih..
    Ga lucu juga kan kalau didefortasi… hihi
    But now saya punya plan ke japan.. pengen buat itinerary yg
    Bener” nie.. how to make it work..??
    Anyone can help me,please…
    Kalau ada yg mau join jg gpp kok.. πŸ™‚

  37. kalau aku sih selalu bikin itinerary doank mbak, soalnya ganks saya biasanya tau beres ajah, dan untungnya selera agenda yg saya bikinin dari hotel, tempat wisata, and belanja dll gt cocok sama ganks. itu tapi buat patokan ajah mbak, aku and ganks sih flexible, kalau kita kebetulan ga bisa ktempat itu misal karena tutup karena ada apa atau lagi membludak pengunjung jadi pusing (somehow suka gt) kita bisa langsung ganti tujuan, pokonya dibawa asik hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s