10 Reasons We Still Love Japan


Japan

Ini kunjungan saya kali kedua ke Jepang dan keempat kayaknya untuk Matt. Sejak dulu Matt selalu kasih tau kesaya kalau Jepang adalah salah satu negara favoritenya. Gak mungkin bosan dengan negara tersebut dan lain-lain.

Saya akhirnya ke Jepang Nov tahun 2014 lalu ketika kami tidak bisa kembali ke US karena saya baru masuk kerja lagi. Jadilah kami pergi ke Kyoto dan Osaka untuk melihat musim gugur di Jepang. Apa yang terjadi? saya jatuh cinta dengan Jepang.

https://nonikhairani.com/2015/03/16/kurama-village-kyoto-jepang/

https://nonikhairani.com/2015/11/23/nishiki-market-berkunjung-ke-dapurnya-kyoto-jepang/

https://nonikhairani.com/2014/11/17/kuliner-jepang-foodgasme-at-kyotoosaka/

https://nonikhairani.com/2016/07/11/the-wizarding-world-of-harry-potter/

Awalnya mungkin karena warna warni dimusim gugur. Semuanya seperti menghipnotis. Cantik sekali. Bersih dan teratur adalah point berikutnya. Selanjutnya saya tergila-gila dengan makanan dan cara mereka mengemas sesuatu barang menjadi sangat menarik. Bahkan masker muka aja bikin saya betah berlama-lama untuk melihatnya. Pokoknya seketika Jepang menjadi negara yang saya sangat suka. Pasti karena warna warni daun yang berguguran deh hehe.

Tapi tentu saja selain itu ada alasan lain kenapa saya juga akhirnya menyukai Jepang seperti suami saya. Mungkin 3 level dibawah dia deng 🙂

01. Culture

SUMO

 

Jepang itu negara yang teramat sangat modren. Salah satu negara yang bisa bikin kita takjub banget dengan segala hal-hal yang luar biasa tak terpikirkan. Mulai dari perintilan lucu yang terkadang kita gak pikirin sampai toilet yang bisa bernyanyi. Tapi…..dengan semua kehebatannya itu, semua hal yang traditional masih sangat-sangat terjaga juga. Mereka seperti bersanding mesra. Sumo, geisha, makanan traditional, tradisi dan masih banyak lagi masih terjaga sampai sekarang.

Gak heran rasanya kemanapun kita pergi bahkan ketika ke kota-kota besar dimana banyak sekali kuil ada banyak sekali orang berjalan kaki dengan pakaian traditional dan karena banyak yang berpakaian seperti itu akhirnya ada banyak sekali turis juga yang tidak segan-segan untuk berpakaian traditional.

02. Makanan

seafood

Saya sebenarnya baru beneran suka makan makanan Jepang itu sejak di Surabaya. Keluarga di Surabaya suka sekali traktir di restoran Jepang. Akhirnya makanan Jepang termasuk dalam kuliner favorite saya. Entah kenapa seperti gak pernah gagal kalau makan makanan Jepang. Ketika di Jepang tentu saja kuliner adalah salah satu faktor yang menyempurnakan perjalanan kami haha.

03. Bersih

dsc05277

Entah bagaimana mereka bisa menjaga kebersihan lingkungannya? rasanya seperti diajak pergi ke “surga” ketika masuk Jepang. Oh mungkin terlalu berlebihan,  tetapi ketika kamu tinggal di Medan, maka masuk ke Jepang seperti melihat dunia lain. Begitu bersih, walaupun jumlah tong sampah sangat sedikit. Bagaimana bisa? kemana semua sampah itu?

Saya sebenarnya cukup seneng pergi ke pasar traditional tapi jangan coba-coba ajak kebagian ikan atau daging. Aduh bisa muntah saking baunya. Mendingan saya beli sedikit mahal di supermarket daripada nutup hidung mulu di pasar.

Ketika di Jepang, kita selalu pergi ke Fish Market. Namanya pun pasar ikan pasti bau amis, ya. Pasar ikan di Jepang juga bau amis tapi untuk pasar segitu besar,  bau amisnya sangatlah tipis. Padahal kita datang ketika badai Malakas menyerang. Hujan setiap hari. Masalahnya koq bisa pasar ini tanpa sampah dan becek sama sekali? koq bisa? sementara tong sampah hampir gak kelihatan. Sungguh ajaib. Mungkin tukang sulap Medan mesti belajar kesini. Mereka mungkin punya tukang sulap sampah di Jepang.

04. You can wear anything in Japan

Japan Fashion

Di Jepang, kita bisa menggunakan pakaian apapun yang kita mau. Gak perlu ngurusin mode, waktu, pantes atau gak pantes, ngikutin pakem fashion atau takut diomongin orang. Semua orang bebas berekspresi. Saya setuju itu, setiap orang bebas berekspresi sesuai dengan dirinya asal nyaman dan sopan. Siapa juga coba yang perlu aturan mesti begini dan begitu. Pantes atau gak pantes. Aduh…..hidup sudah susah masih juga dibikin ribet sama aturan berpakaian. Tapi……..tentu saya tidak bisa seperti itu di Medan, atau negara lain hehe.

http://www.japanesestreets.com/photoblog/
http://www.japanesestreets.com/photoblog/

05. Kereta Api

dsc05267

Kemanapun saya pergi terutama negara-negara maju, rasanya cemburu luar biasa. Kenapa mereka bisa punya tranportasi umum sangat nyaman dan bersih? koq bisa? begitu balik ke Medan langsung stress lagi haha.

Yang saya paling suka di Jepang salah satunya adalah kereta api. Segala jenis deh yang mereka punya.

06. People

dsc05532

Di Jepang mereka tidak seramah Amerika tapi mereka luar biasa sopan. Saya gak pernah denger orang teriak atau memaki. Mungkin saya cuman gak ngerti aja kali ya haha.

Jadi pas kemaren di Tokyo, nginep disatu air Bnb. Penginapan kita deket sekali ke pos polisi. Pos polisinya persis disimpang jalan besar. Setiap hari selalu ramai orang lalu lalang. Suatu pagi hujan-hujan kami melihat satu remaja ditangkap polisi. Polisinya 4 orang. Mereka sama sekali gak berisik dan kepala polisinya cuman ngeliatin doang. Ini koq bisa senyap gini sih? kalau di Medan udah rame. Rame yang teriak-teriak, rame yang nonton, rame yang kasih instruksi dan rame yang sok pengen tau.

Trus kita juga pernah papasan dengan beberapa orang anak TK. Mereka kayak diikat tali gitu trus diujung-ujungnya guru-guru jagain. Jalan lah si rombongan anak kecil ini tanpa suara. Sesekali ada suara ketawa atau ngobrol tapi untuk ukuran anak TK sebanyak itu luar biasa senyap. Saya sampai harus meriksa telinga emang udah budek atau apaan.

Didepan rumah kami (di Medan) setiap hari Sabtu juga ada rombongan anak TK yang lewat depan rumah. 10-20 orang biasanya. Termasuk keponakan saya huhaha. Mereka setiap kali lewat, otomatis Matt bangun karena ramenya.

07. Kucing

dsc04722

Begitu nyampe di Apartement, Matt selalu cek TV. Salah satu channel yang kita suka gak tau apa namanya tapi sepanjang hari sepertinya menayangkan acara kucing-kucing. Saya gak tau ini maksutnya apaan, secara terkadang kucingnya cuman mondar mandir doang. Segitu sukanya mereka dengan kucing kali ya?

Selain TV,  mereka punya Cat Island Tashirojima

Pic source www.tokyotimes.com Pengen bawa pulanggggg
Pic source http://www.tokyotimes.com
Pengen bawa pulanggggg
Pic source : www.johnnytimes.com
Pic source : http://www.johnnytimes.com

Mungkin cat cafe terlalu biasa, jadilah mereka juga punya Cat Island yang batal kami kunjungi. Seru banget ya disini. Selain Cat Island, mereka juga punya Fox Island, Rabbit Island dan entah pulau apa lagi. Duh……saya pengen kesemua pulau itu.

08. Ice Cream

Macha ice cream Japan
Macha ice cream Japan

No caption needed ya haha….

Jadi sebenarnya saya itu bukanlah orang yang suka banget dengan ice cream. Saya punya ice cream brand tertentu yang emang saya mau makan. Selain itu kayaknya emang saya gak mau. Tapi ketika di Jepang, duh gak bisa berhenti deh makan ice cream. Mau hujan badai kayak apapun tetep nyari ice cream. Matt juga suka bilang “aku gak mau ice cream” tapi pas punya saya datang, dia bisa ngabisin separoh sendiri!

08. Vending machines

Saya gak punya fotonya tapi bisa nonton vlog diatas nanti bakalan liat vending machine deket apartement kita. Tempat kita tinggal itu kayak jalanan yang sepi banget. Kalau kita keluar jarang banget ketemu orang tapi disini ada ada 2 vending machine haha. Kita paling suka mesin-mesin ini karena kalau dingin pengen kopi, bisa beli disini trus udah panas aja. Canggih deh. Pengen bawa pulang mesinnya.

09. Taxi

pic source www.tokyomk.com
pic source http://www.tokyomk.com

Dulu Matt selalu bilang kesaya, jangan pegang pintu taxi di Jepang. Saya bingung kenapa? kan kalau mau masuk harus pegang. Ternyata pintunya terbuka otomatis. Trus supirnya kayak yang diatas pake sarung tangan putih dan rapih banget haha. Duh…pantesan harganya mahal. Yah kalau ini love and hate relationship lah ya :).

10. Toilet canggih

Secanggih-canggihnya toilet di Jepang, saya gak bakalan mau motret juga haha. Jadi kalau penasaran silahkan google aja ya. Saya kasih link dibawah dan ternyata tanpa ngecheck link itu sebelum nulis blog ini, isinya sama aja huhaha.

https://nonikhairani.com/2014/11/10/10-reasons-why-i-fell-in-love-with-japan/

Ada kejadian norak. Ke Jepang kali ini kan kunjungan saya yang kedua kalinya. Saya ngerasa sudah seperti agak mengenal Jepang terutama toiletnya. Sedikit gak norak lagi dong seharunya. Saya sudah biasa dengan tombol-tombol yang ada sampai pada suatu hari saya kesatu restoran. Restorannya bersih dan agak temaram-temaram gitu. Kece dan keliatan mahal bangetlah. Paling gak untuk kita. Iya gak usah dibahas.

Nah, pas mau masuk ke toilet, tentu saja saya sudah 100 persen yakin dan percaya diri. Begitu pintu dibuka, setengah menjerit saya melihat tutup kloset terbuka sendiri huhaha. Asli kaget banget. Jadi sebelum terpesona sebenarnya saya lumayan ketakutan juga. Walaupun akhirnya saya beneran nyaman banget dikloset itu. Selain wangi, dudukannya hangat (diluar badai), ada tombol, ada lagu, ada entahlah apa lagi. Surga kloset.

10 hal-hal yang terkadang bikin saya ketawa karena segitunya deh 🙂 tapi beneran hal-hal itu bikin kangen.

 

Advertisements

46 comments

  1. setuju toiletnya canngih banget.. hotel di jakarta ada beberapa yang nerapin sistem toilet jepang, seru sih, cuma rada kagok kalau masih kurang paham, yang ada semua tombol ditekan haha..

  2. Ahahahah sama banget Non yg tutup toilet buka sendiri itu! Dulu aku nemu di restoran kecil di Kyoto. Gila kereeeen banget!!!

    Jepang mah memang keren ya! Shinkansen yg kecepatannya 300 km/jam aja sudah dianggap teknologi kuno dan mereka sudah mau meluncurkan yg baru yg bisa tembus 500 km/jam 😮

  3. Tutup toilet kebuka sendiri serem sih.. Aku kayaknya udah lari deh tuh..haha.. Tapi emang Jepang ut skrg satu2nya negara Asia yg bikin aku penasaran pengen lihat lgsg.. 😀

  4. Jepang ini wajib bgt didatengin ya mbak Non, ini negara impianku sedari kecillll. Doain yaaak hihihi.. nanti siap2 deh kalo ke toilet nggak njerit :p

  5. Hhehehe, yang terakhir toilet canggih pernah aq temui di mall Lotte Shoping Avenue, Kuningan Jakarta kak.
    bisa ngeblow pula. kebayang deh abis buang hajat terus ditiup-tiup gitu wkwkwkwk

  6. waahhh bikin mupeng aja mba non, aku ngefans banget sama jepang sampe2 waktu SMA dulu ngambil kelas bahasa jepang dan dulu demen banget nonton jdrama hahaha
    semoga suatu hari bisa tinggal disana lah, mba non kalo kesana kabar2 lg yaa 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s