Semua Harus Bayar?


nonikhairani.com
nonikhairani.com

Semua-semua harus dibayar?

Beberapa hari lalu ngobrol sama adek saya. Kita berdua sepakat mau minta tolong orang itu sekarang susah banget. Contohnya kayak ayah saya ya, bukan maksutnya gimana-mana, tapi dia juga banyaklah nolong orang-orang disekitarnya termasuk supir atau satpam didekat rumah tapi…….saya perhatikan setiap kali ayah/ibu saya minta tolong mereka tetep loh mereka minta uang rokok. Sinting ya…

Sayapun sama aja. Contohnya nih, complain sesuatu di rumah, datanglah tekhnisinya. Karena sudah diwanti-wanti gak boleh kasih duit, saya gak kasih duit dong. Mereka sih bilang makasih trus pulang. Ehh besok-besoknya pas dimintain tolong lagi susah banget datang atau lamaaaaa banget datang. Ternyata temen-temen saya masih ngasih duit kalau mereka datang. Yah udah pastilah saya gak bakalan dipeduliin. Sebel.

Suatu hari saya lagi di stasiun kereta di negara tetangga. Ada satu orang bule setengah tua dengan banyak tas. Kami perhatikan dia luar biasa repotnya karena tasnya banyak banget, trus hampir semuanya itu tas-tas yang mesti ditenteng. Ribet. Trus dia bilang ke porter di stasiun kalau dia gak ada duit, mereka bisa bantu gak. Mereka bilang bisa karena emang gak dibayar. No tipping hehe. Alias gratisan. Apakah dibantuin? jadi pas kereta datang, semua porter menjauh dari si bule sampai si bule ini teriak minta tolong orang yang tadi dia ajak ngobrol hahuhaha.

Gimana di kompleks perumahan? sama aja haha. Satpam di kompleks kalau saya minta tolong pasti minta uang rokok. Sampai akhirnya saya kerjain aja semua sendiri. Soalnya terkadang gak jelas nilai yang diminta. Kadang-kadang juga saya ngerasa, emang harus ngasi ya? kan cuman minta tolong hehe. PELIT apa sayanya ya?? tapi kalau semuanya harus bayar, apa juga bener?

Sewaktu di Surabaya dulu, pernah satu kali mobil saya mogok persis didekat rel kereta api. Saya sudah pengen nangis lihat beberapa cowok datang kearah saya. Trus nanyain kenapa mobilnya mba? yang nanya cowok-cowok yang profilnya bikin takut. Rambut gondrong gak disisir, tattoan dan gak pake baju. Huaa……..

Gak ada pilihan lain, saya bilang aja mobilnya mogok. Trus satu orang langsung bantuin ngecek mobil, abis itu dia bilang ketemennya supaya manggil montir. Ehh dia pergi dong manggil montir. Saya duduk aja bingung banget sambil mikir ini mesti dikasih berapaaaaa?

Setelah montir datang, mobil jalan, trus saya tanyain harus bayar berapa? mereka bilang “gak usah mba, kesian tadi udah pengen nangis ya mobilnya mogok” Hah? saya sampe bengong lamaaaaaa banget, karena ada waktu kapan gitu saya harus bayar Rp 50.000 cuman buat bantuin ganti mobil yang bocor hahaha. Lebih mahal dari harga di tambal ban.

Trus lucu juga nih sebenarnya, saya baru inget. Jadi ya, gara-gara saya punya kista ada beberapa kalilah saya terima email yang mau kirimin obat. Saya dulu kan emang orangnya mau-mau aja nyobain. Kirain karena saya ok dan mereka emang bilang mau nolongin artinya gratisan, gak taunya huhahahaa…….kiriman datang beserta tagihan.  Tapi selain itu ada juga koq yang baik banget ngirimin saya gratisan untuk saya cobain. Kalau cocok baru bayar.

Gara-gara inilah saya sama adek saya itu ngobrol. Kenapa sih, kita itu sekarang kalau mau minta tolong orang, jadi harus nyiapin duit. Pokoknya berasa gak ada yang gratisan walau emang ada juga sih yang beneran mau nolong seperti cerita saya di Surabaya itu.

Kalau kata saya karena gak ada harga pasti plus awalnya kan ngomongnya minta tolong jadiin kita bingung deh. Kalau gak dikasih nanti gak mau datang lagi bantuin (atau misalnya dibayar sesuai harga tapi gak ada tip) tapi kalau dikasih bingung sendiri, mesti dikasih berapaaan sih? paling bingung pas di salon huhahaha.

 

Menurut kamu gimana?

 

Advertisements

73 comments

  1. kalo aku disalon sih bisa ngasih 10%-15% mba dari harga total, itu juga kalo mau ngasih tip sih hehe.

    berarti bener yaaa, don’t judge book by it’s cover, ternyata beneran baik mau nolong 🙂

  2. Menurut aku karena dibiasain jg, mbak. Contohnya hansip2 di komplek rumahku. Adhi kan suka pulang malem dan gang rumah udah di portal. Biasanya nanti dibukain sama hansip. Ya menurutku itu uda tugas mereka ya. Kan mereka jaga malem n harusnya emang ngeliling plus bukain portal buat warga sendiri. Udah digaji lhoo.. eh trus sama adhi sll dikasih duit. Ya lama2 jd kebiasaan lah. Alesannya biar cepet. Disini sih aku nyalahinnya tipe2 adhi yg maunya cepet terus pake duit. Hahahaha.. ngerusak ah jadinya. Kalo sama aku sering kularang, bukannya kita pelit. Kalo emang minta tolongnya sama yg gak berhubungan sama pekerjaan dia ya gpp kita kasih. Lha kalo emang uda tugasnya gmn?? #curcol hahaha
    Tapi skrg mah emang semua dinilai pake uang sih, mbak..

    • iya bener Nad, ini karena kita biasain sih. Kalau kita berhenti ehh masih banyak juga yang melakukan. Akhirnya susah deh praktek kayak gini distop. Sama kayak suap gitu. Sebenarnya petugasnya mungkin gak sepenuhnya salah. Lah kitanya juga ngasih kesempatan sih ya

  3. ada lagi kak kaya semacam udah biasa kasih tip ke pelayan salon, pdhl kan kita byr salon juga udh termasuk jasannya kan?
    trs kadang klo ga kasih tip bsk2nya mbanya cemberutin kita.
    skrg tuh apa2 pamrih, sedih iih ga kya dulu.

  4. kadang-kadang yg seharusnya sudah jadi tugasnya gak mau ngerjain maksimal gara-gara gak dikasih uang tambahan, malah orang yg gak kenal, dan yg dipikir gak bakal nolongin, malah nolongin tanpa pamrih.

  5. Kartu kredit aku pernah jatuh di parkiran salah satu mal, trus diselamatkan sama tukang parkir yg ada disitu, pas ketemu & dikasih kartu kreditnya, aku kasih imbalan, tapi dia nolak, aku paksa dia malah kabur & bilang yg penting KK ibu selamat.. hiks terharu, sekarang udah jarang banget orang-orang yg kyk gini…

  6. Mungkin karena masih ‘dibiasakan’ buat bayar ya. Ato, mgkn karena anggepannya ‘sebagai balas budi’ adalah dalam bentuk nominal uang.
    Tapi yakinlah mbak, masih ada beberapa orang yg nolong ikhlas tanpa ngarepin bayaran ☺

  7. Itu karena kebiasaan ya mbak, kebiasaan dikit2 dikasih “uang rokok” lalu semua org ngarep dan bahkan ada yg ga segan2 minta. Hadeeehh. Harusnya klo kt mau nolong yang nolong aja ya, klo kita pas mau memberi sbg terima kasih ya ditrima, klo gak ngasih ya udah sih ya namanya juga nolong. Aku juga sbnrnya ga pernah ngasih tip huahahaha, klo gak diingetin gak pernah ngasih sih. Abisnya ga biasa, tp emang bener ada yang lgsg kejauhin dan gak mau bantu huahahaha

  8. ini nihhh bener banget, orang biasanya mau nolong asal ada duitnya 😦
    kadang dilema juga ya….mau ngasih takutnya tuman (kebiasaan nanti jadi minta mulu), tapi ga ngasih kok ya kasihan

  9. Aku termasuk golongan orang kalau udah ada tulisan “no tipping” (di tempat parkir, sama tukang benerin AC, tukang benerin listrik) ya ndak mau ngasih uang rokok/tip lagi.

    Tapi kalau untuk di salon, di resto (selama belum ada service charge), di tempat pijat, kalau puas selalu ngasih tip minimal 10%, Mbak Noni.

    • Kalau salon aku kasih juga selama yang megang gak banyak kepala ya. Biasanya aku minta satu orang aja haha. Tukang parkir aja kalau mall yang rame banget gak mau loh nyariin parkir. Disembunyi2in gitu kecuali orang mau bayar. Aneh

  10. Iya banget. Kok dikit2 uang ya. Sekarang jadinya kalo urusan pertukangan aku beli alatnya biar bisa dikerjain sendiri drpd minta tolong ujung2nya uang. Trus kalo naik gojek bayarnya pas, kecuali servicenya beneran awesome. Soalnya skrg bayar ojek online kalo ga pake uang pas ga dibalikin dianggap tips. 😦

    • Eh iya bener itu Naomi, gojek suka anggap tip, padahal kan enggak ya hahaha.
      Kita juga gitu, sampe potong rumput aja aku kerjain sendiri dirumah sekarang. Abisan selain kemahalan kasih harganya trus mentang2 suami aku bule harganya beda. Kerjain sendiri ajalah, mumpung halamannya kecil hehe.

  11. Dulu aku jg pernah.. mobil mogok pas tepat di depan spbu.. calon suami (skrg suami) sempet turun minta tolong org spbu buat bantu dorong mobil ke dlm spbu (keadaan lg gerimis dan mulai banjir), ga ada yg mo bantuin.. sampe akhirnya macet panjang gara2 mobil kita.. sampe akhirnya org shop n dr*ve yg kita panggil dateng, bantu dorong, dan ternyata masalah bukan di aki, dia ttp ga mo trima bayaran.. dikasi uang tips karena da bantuin juga muka nya seneng bgt.. kalo kyk gini bnr2 rela ngasih tips extra.. kasi bykan jg gapapa..

    • Gila ya orang SPBU itu gak mau bantuin. Eh orang Shop n Drive itu kita juga kapan itu puas banget sama pelayannya. Kalau kayak gini semestinya gpp juga kasih tip ya, dia pun gak minta sih sebenarnya

      • Iya.. lebih rela ngasi yg model bgini dibanding yg udh ngarepin seakan2 kita ngutang sama dia..

        Btw iya loh.. ga ada yg mo bantuin sama skali org spbu nya.. pdhl kalo dia bantuin dorong dikit sampe masuk ke area spbu (biar ga macet), kita jg pasti akan kasi uang rokok.. bener2 si.. 😡

  12. Cuma nafas yang gak bayar, Mbak Noni. Aku walopun pake go-pay tetep ngasih tip. Awal2 gak ngasih, adikku bilang: “pelit banget sih lo, Mbak.” Oh ya karena saya gak tau, setelah itu kasih tip deh. Di salon, kalo saya puas ya kasih tip. Tp kalo saya gak puas, gak saya kasih wong saya nya aja gak puas kok.

  13. kayak nya karena kebiasaan juga deh mba. biarpun no tipping tapi tetep ada yang ngasih dan di terima. aku suka dan pasti ngasih tip kalo orang nya baik, ramah dan beneran bantuin sih mba. kalo ngga ya lempeng2 aja, perkara abis itu di nyinyirin. Hahaha 😛 Btw, ada juga yang dikasih tip ngga mau kok. nah kalo gt aku yang bingung. Udah dibantuin dan baik tapi ngga mau dikasih tip. Hehehe..

  14. Mobilku pernah mogok terus ditolongin 2 mahasiswa pas lagi bulan puasa. Ketika aku mau kasih duit mereka malah nolak. Cerah masa depan Indonesia kalau semua mahasiswa begini yak 😊

  15. Menurutku ini lebih karena gap middle dan lower class Non. Jaraknya terjadi jauh. Jadi ketika ada permintaan tolong mereka selalu menganggap The Have harus bayar lebih. Honestly gak bisa disalahin juga karena mereka perlu uangnya tapi pada saat yang sama ini bikin bad habit.

    Mungkin itu sebabnya dilarang kasih tips di tempat parkir.

  16. Ini dilema yang selalu aku rasakan, Mbak. Aku modelnya ya kaya Mbak Nonik, manggil teknisi diwanti-wanti ga boleh ngasih tips ya aku nurut. Tapi trus dapet muka mesem dari mas-mas teknisinya. Dan apakah besok-besoknya ngasih tips? Tetep engga ahahahaha….
    Bukan pelit sih, tapi ya kalo gitu peraturan perusahaannya lah diubah. Bilang boleh ngasih tips. Kalo misalkan ga diwanti-wanti no tipping kadang aku masih suka kasih.

  17. Suamiku suka bilang tuh: budaya jelek ngasih2 gitu, nih parkiran mall jd “dibisnisin” sama tk parkirnya.. kalo gak mnt parkir gak diarahin ke area yg kosong.. mereka keep buat yang kasih jari (pertanda mau bayar/tips). Aku nggak ngerti deh mbak, ini budaya baik apa buruk yak. Ada yg bilang itu penghargaan sama pemberi jasa.. tp jatohnya kalo gak ngasih kok gak dilayani dengan baik yak?

    Aku di salon selalu ngetips sih, 10-15% lah biasanya..

    • Iya aku setuju sama suami kamu. Uang rokok itu gak jelas jumlahnya. Trus yang minta duit juga mulai dari kelas tukang parkir sampai yang jabatannya tinggi. Pokoknya begitu minta tolong, harus jelas nilai pamrihnya haha.

  18. Non, bukannya sinis atau nyinyir.., tapi makin tambah umur makin berasa bahwa pepatah “there’s no such thing called free lunch” itu bener banget.. Entah itu pada akhirnya kita harus bayar pake materi atau tindakan lagi..

  19. Nah, pernah kejadian tuh kayak si Mbak.. Pas motor saya mogok, ada pemuda sana yang nyamperin, terus dia mau dong nganterin sambil dorong motor saya ke bengkel yang masih buka (posisi waktu itu malem hari). Padahal di tengah jalan saya udah negatif aja takutnya malah dibawa kemana, eh, ternyata beneran ke bengkel dan dia ga minta apa-apa pula..

  20. Disalon mesti ngasip tips juga yaa…baru tahu….hihihi…tapi aku biasanya pengen cepet2 selesai jadi ya harusnya sejam dipotong 30 menit doang kan untung pegawai salonnya kan ngga harus kerja full dibayar full hehehe….

  21. Kalo aku bingung harus ngasih tip ke supir Uber/GoCar nggak. Soalnya kan biasa kalau naik taksi paling cuma kasih selisih kembalian sekitar 1-2 ribu atau bahkan kurang dari itu. Pernah dicertain sama supir Uber, ada supir2 tertentu yang ga mau kasih rating bagus kalau ga ditip.

  22. zaman sekarang,,susah mau dapet yg gratisan,,beda sama zaman dahulu,,yg tingkat solidaritasnya masih tinggi,,mungkin masih kita temukan di daerah pedesaan,,
    uang memang bgtu penting,,jadi setiap waktu dan tenaga di hargai dengan uang,,
    begtulah hidup di zaman sekarang,,anggap saja pemberian jasa terimaksi atau bersedekah jadi bisa berkah..

  23. aku pernah ditolak waktu ngasi tip di salon. rasanya kaya ditolak cinta…hahahahha..setelah itu aku nggak pernah kasi tip lagi. takut ditolak lagi, cyin.
    kalau di tempatku masih banyak yang tulus nolong sih. belum ‘mata duitan’ banget. tukang laundry aja kembalian 2000 dia masih inget dan dibalikin waktu nganter cucian berikutnya. padahal kita udah lupa dan udah diikhlasin.

  24. sama mbak saya juga bingung kalo minta tolong tuh ngasih tipnya berapa, hal kayak gini biasanya pas ke salon atau pas markir mobil sebentar aja untuk ngambil uang di atm. Ketika parkir di mall gede juga saya kadang suka bingung untuk kasih tip ke tukang parkir padahal itu memang kerjaan mereka dan ditulisan bajunya ada kalimat no tipping. Temenku bahkan pas ngasih uang tip ke petugas parkir di mall pernah diejek ama masnya “yahh cuma segini kasihnya” trus temenku langsung tersinggung banget. Hal kayak gini karena dibiasain ama masyarakat kayaknya mbak.

  25. Ada pengalaman lucu nih dari temen, jadi temen saya yang bareng sama saya jd tim survey salah satu BUMN telekomunikasi eh kesebut, di rumahnya masang jaringan internet, harusnya tidak ada biaya isntalasi yang ada hanya biaya aktivasi yang akan ditagihkan di tagihan pertama. Berhubung yang di rumah bapaknya waktu pemasangan, eh bapaknya nanya biaya ke teknisi dan diminta uang sebesar Rp 150.000 beserta kwitansi. Besoknya teknisi kena damprat pimpinan dan disuruh ngembaliin uangnya karena temen saya lapor langsung ke pimpinan cabang setempat

  26. Aku sering minta tolong ama tetangga disini untuk nebeng jemput anak sekolah kalo lagi bad weather (snow, ujan dll) pas dia jemput anaknya juga karena dia ada mobil. Waktu gw bilang mo bayar abonemen dia malah nolak2, trus kita kasih gift card buat tanda terima kasih eh…dia udah wanti2 ga usah beli2 lagi. Masih ada orang baik juga Non, ga pake itung2an 😀

  27. Mungkin mereka lagi butuh mbak, daripada mengemis atau mintak2 mereka pilih cara kek gitu. Tapi yakinlah, masih banyak orang baik yang beneran mau menolong tanpa iming2 minta balasan atau imbalan duit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s