Candi Borobudur dan Asal Usulnya


Borobudur
Borobudur

Walaupun sudah beberapa kali ke Borobudur ternyata saya tidak punya postingan foto-fotonya di blog. Dulu sempet posting sewaktu masih di Multiply dan ketika MP tutup, foto-foto tidak ikut pindah ke WP.

Terakhir kali saya ke Borobudur itu kalau tidak salah tahun 2012 dengan Matt. Setelah itu hampir gak pernah lagi padahal kepengen juga datang lagi kesana atau lihat Borobudur dari tempat lain. Dari atas bukit maksutnya πŸ™‚

Candi Borobudur adalah candi Buddha yang terletak di Magelang. Kayaknya sekitar 15 km kearah selatan Magelang. Magelang juga adalah salah satu kota di Jawa yang saya suka banget. Gak tau kenapa, pokoknya seneng banget di Magelang itu. Candi Borobudur terletak di daerah perbukitan yang hampir keseluruhannya dikelilingi gunung. Gunung Merbabu, Merapi, Sumbing dan gunung Sindoro.

Menurut perkiraan ahli sejarah Borobudur didirikan sekitar tahun 800 masehi. Kalau dipikir-pikir orang zaman dulu itu ilmu arsitekturnya sudah luar biasa banget ya. Perkiraan ini berdasarkan tulisan singkat yang dipahatkan pada pigura asli relief kaki candi. Perkiraan ini juga semakin diperkuat dengan banyaknya bukti yang ditemukan.

Masa kejayaan Wangsa Syailendra memang diperkirakan sekitar abad 8 Masehi. Ada banyak sekali candi-candi kecil yang ditemukan disekitar lereng gunung Candi Borobudur. Saya jadi ingat sewaktu menginap di Klaten, beberapa orang mengatakan kalau mereka ingin melihat beberapa candi yang ditemukan ditengah-tengah ladang. Gila ya, mana kepikiran ditengah sawah ketemu candi tua.

Sebenarnya setiap kali saya masuk kedalam candi pertanyaan yang paling sering saya pikirkan adalah “gimana membangun candi sebesar dan semegah ini zaman dulu?” dan diikuti dengan banyak pertanyaan lainnya. Dari beberapa artikel yang saya baca, Borobudur dibangun oleh Wangsa Syailendra dalam waktu 50 tahun. Pembangunannya dilakukan dengan beberapa tahap. Apapun caranya yang pasti luar biasa banget.

Setelah candi selesai dibangun dan digunakan sebagai tempat ibadah agama Budha. Penggunaan candi berlangsung selama 150 tahun. Cukup singkat dibandingkan dengan waktu pembuataanya. Β Hal ini disebabkan adanya migrasi besar-besaran karena penduduk yang beragama Budha terdesak oleh perkembangan agama Hindu. Akhirnya candi ditinggalkan dan mulai terlupakan. Sebagian juga dirusak oleh orang-orang yang merasa bangunan candi mungkin tidak penting lagi. Semakin lama candi juga rusak dimakan oleh alam dan umur., belum lagi letusan gunung yang ada disekitarnya membuat candi Borobudur sempat terpendam di tanah.

Tahun 1814 Masehi, Sir Thomas Stamford Rafless menemukan puing-puing batuan berusia sangat tua disekitar wilayah tempat dimana Borobudur dulu berdiri. Saat itu saya bayangkan ratusan orang mungkin tidak pernah sadar kalau ladang, sawah, rumah atau jalanan yang meereka lalui dibawahnya ada sebuah candi maha besar. Β Sir Thomas Β adalah Gubernus Jendral Inggris pada saat itu. Dia memerintah anah buahnya untuk membongkar tanah didaerah tersebut dan benar saja mereka menemukan tumpukan batu yang membentuk piramida sangat besar.

Tahun 1835 Masehi, Gubernur Jendral Belanda melanjutkan proses pengangkatan Candi Borobudur dan akhirnya menemukan candi yang sangat bersejarah ini.

Tentunya membutuhkan waktu sangat lama untuk merestorasi candi yang sudah dalam keadaan rusak sampai bisa terlihat seperti sekarang.

Borobudur
Borobudur
Setelah hujan
Setelah hujan
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Borobudur
Pernah kurus haha
Pernah kurus haha
Borobudur
Borobudur

Sepertinya sekarang mengunjungi Borobudur ada beberapa aturan yang harus kita ikuti. Pertama kali saya lihat Borobudur itu tahun 2000. Tidak ada aturan berpakaian. Temen saya hanya menggunakan tank top dan celana pendek. Tahun 2012 karena saya hanya menggunakan tank top, maka diharuskan menggunakan kain untuk menutupi pundak. Demikian juga Matt yang harus menggunakan kain batik . Dulu warnanya coklat. Kalau gak salah sekarang biru ya?

Yang pasti untuk saya, mengunjungi Borobudur paling pas adalah pagi ketika Sunrise atau menjelang Sunset sebelum pintu ditutup. Pernah diusir soalnya kalau kelamaan sampai Sunset haha.

Borobudur
Borobudur

Ada tips lain untuk mengunjungi Borobudur?

 

 

 

 

 

 

Advertisements

68 comments

  1. Berarti besok-besok harus kalo ke Jogja, ke Punthuk Setumbu mba, biar bisa liat matahari terbit dibalik awan-awan muncul di Borobudur gitu.. mistis juag ngeliatnya sampe merinding hehehe terus nginep di Amanjiwo #ngarep

  2. Keluarga saya dulu pernah rame2 ke borobudur. Sayangnya saya nggak ikutan karena sakit. Klo ada uang dan waktu, mungkin saya akan berkunjung ke sana di masa depan.

  3. Tahun 2014 aku dan suami ke Borobudur ga disuruh pakai kain Non. Waktu itu suami pakai celana pendek diatas lutut. Yg pasti loket turis lokal dan internasional dipisah dan beda harganya jauh banget. Aku ingat banget suami di loketnya dapat fasilitas minuman, trus dia tanya ke petugasnya bisa beli ga satu buat aku. Eh petugasnya bilang, buat guide ga ada tambahan minuman (padahal suami jelas bilang mau beli). Suami kesel bilang ini istri saya, kalau ngomong yg sopan jangan sembarangan. Petugasnya minta maap berkali2 trus mau dikasih minum gratis, tapi suamiku sudah gondok ga mau. Ih kesel banget aku kalo ingat2 itu. Ah dibalik kejadian ngeselin itu, tetep Borobudur selalu mempesona.

    • iya aku inget harga tiket masuk beda banget. Pas itu Matt bisa pakai Kitas jadi harganya kayak orang Indonesia. Lumayanlah hehe.
      hihihi…….aku sempet dipikir tour guide itu cuman di Toba Den, si Matt ngakak ketawa pas si orang hotel nanya “guidenya ya kak?” hahhaha

  4. Borobudur itu emang ya mau brp kali pun ke sana ttp aja mempesona. Tp mbak aku sebel bgt ama exitnya yg kt hrs ngelewati pasar2 yg banyak banget bikin capek jalan hiksss

  5. Noni, kamu ngapain tu gelosoran di bawah? Ahahahaa..
    *perhatian liat foto-fotonya

    Ah, aku juga mau ke Borobudur yang sekarang. Lebih rapi lebih terorganisasi dengan baik.
    Jaman dulu keluar masuk bebaaaass… tapi riweh.

    • Wulan…..liat aja. Aku kan udah beberapa kali ke Borobudur, agak bosen juga jadi nungguin Matt, aku duduk aja disitu hahaha.

      ehhh tapi pedagang2 di jalan keluar itu masih ada gak ya?

  6. Aku 2009 ke Borobudur masih bisa masuk tanpa sarung, tahun 2010 wajib pake sarung, harus tutup bagian lengan atas yg terbuka. Bagus juga sih Non, kan Borobudur tempat ibadah.

  7. iya betul mba, terakhir kesana, sarungnya udah ganti biru.. btw mba Non, kalo pagi2 emg mo ngejar sunrise ke borobudur, pas turun mo exitnya tetep ngelewatin rute2 pedagang gitu juga gak ? atau ada jalur exit yg lain ?

  8. Aku udah 2x keborobudur nah pas mau ke3xnya waktu itu lagi ada letusan gunung merapi klo gak salah jadi gak bisa kesana cuma dijogja kota ajah itu juga penuh debu..eh mbak noni posting borobudur jd kangen mau kesana lagi,hehehehe

  9. kuliah dulu di Jogja dan eyang asli Jogja tapi aku baru sekali ngunjungin borobudur dan itupun waktu kecil udah gitu lupa dah gimana rasanya berada disana. waktu kuliah mainannya mantai mulu jarang main2 ke tempat sejarah gitu apa lagi ke candi2, paling2 candi di kampus aja di datengin heee

  10. mbak non, aku orang Magelang. eh tepatnya keturunan Magelang. hihihi. ke Borobudur ini bisa dibilang udah bosen, tapi nagih. tiap ada temen yg aku ajak ke Magelang, pasti aku bawa ke Borobudur. Hahahaha. Tipsnya cuma satu, sabar… Sabar sama panasnya, sabar sama tangga-tangganya, sabar sama jalan keluarnya yang dibuat muter-muter, sabar sama dedek2 kecil yg lari2, sabar sama tukang foto yg suka maksa… hahahaha.

    etapi, aku kadang suka sebel loh kalo ada orang yg bilang Borobudur itu di Jogja 😦 padahal Borobudur kan di Magelang, Jawa Tengah.

    • Ninaaa…..ah beruntungnya kamuuuu di Magelang. Masih ada rumah gak? aku suka banget Magelang. Pernah bilang ke Matt, pindah kesana aja haha. CUman dia kerja apaan ya πŸ™‚

      Iya Borobudur itu di Jawa Tengah sih πŸ™‚

      • Iya mbak, rumah masih ada di daerah Muntilan, kaki gunung Merapi. Magelang emang enak bgt, tenang & adem. Hihihi. Tp kayanya kalo pindah magelang mending pas udah pensiun aja mbak… Hehehe

  11. Lucu ya, tank topan, pake payung trus dipojokan duduk gitu πŸ˜€ ha ha ha…Aku dah lama banget ke Ygy waktu jaman kuliah di ugm dl…belum ada aturan harus pake sarung…aku pake tank top an gitu πŸ˜€

  12. Tergantung tujuannya apa dulu ya mba non. Kalau utk dapat foto tanpa org harus dtg paling pagi…susah banget fotoin candi yg utuh bersih tanpa manusia..

  13. Aku terakhir kali ke Borobudur akhir tahun lalu. Sebaiknya sih datang pagi banget ya. Soalnya kalo agak siangan dikit udah fanas. Trus sekarang di sepanjang jalan keluar, banyak tukang jualan souvenir yang nyamperin gitu lho. Biasanya mereka nyamperin turis-turis, dan setengah memaksa gitu. Waktu itu kesananya bareng temen-temen dari Aussie dan NZ, mereka pada dikerubungi penjual souvenir. Jadi kurang nyaman. Dan yang cewek-cewek jadi kaya setengah takut gitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s