Kuliner Jepang – Foodgasme at Kyoto/OSaka


Saya sebenarnya baru-baru aja akrab nyobain makanan Jepang. Mungkin sekitar 6 tahunan yang lalu. Sebelumnya hampir gak pernah nyobain karena selain mahal, saya gak bisa pake sumpit. Males aja makan pake sumpit. Repot masuk ke mulutnya dikit-dikit. Sebelum 6 tahun lalu saya sempet nyobain restoran Jepang di Medan yang baru buka yaitu Hanamasa. Sekarang Hanamasa di Medan juga udah tutup. Kayaknya, sih, seingat saya sewaktu nyobain Hanamasa dulu banget, saya gak begitu suka. Udah repot makannya ehh disuruh masak sendiri. Males πŸ™‚ .

Di Medan sekarang ini ada beberapa restoran Jepang. Mulai dari Sushi Tei (saya paling suka yang ini walau ngantrinya lama) sampaiΒ DR Sushi. Biasanya kita suka makan disini jum;at malem dengan beberapa temen si Matt. Sake biasanya kita suka minum di Sakae Sushi kalau kebetulan lagi makan disana.

Ketika memutuskan ke Jepang, hampir 1 bulan sebelum berangkat kita puasa makan makanan Jepang. Pokoknya kita berdua menyiapkan diri untuk menjelajahi kuliner Jepang. Kalau perlu segala yang keliatan dimakan. Temen saya satu kantor yang kebetulan suka makan makanan Jepang sampe mesenin harus nyobain ini dan itu. Di kepala saya sih iya….iya aja. Palingan gampang dapetin makanan Jepang dan pasti ada dimanapun.

Hari pertama petualangan kuliner pun dimulai ketika nyampe di Kansai Airport. Jamnya sarapan pagi. Saya masuk ke Lawson (mirip Indomart) dan keliling nyari makanan. Ada beberapa yang enak banget. Mulai dari mie instant sampe segala bento-bentoan lucu. Masalahnya pagi-pagi saya udah terbiasa gak makan makanan berat. Konyolnya segala salad diatasnya pasti ada daging babinya. Kita udah mulai ketawa-ketawa garing aja sama si Matt. Akhirnya saya cuman makan mie instant dengan telur. Lumayan enak πŸ™‚

Siang hari sampe seterusnya selama di Jepang saya mulai frustasi harus makan apa. Untuk orang yang gak berpantang makan babi, gak jijik makan belut atau ikan-ikanan yang aneh-aneh bentuknya (saya cuman suka salmon/tuna) Jepang kayaknya surga deh. Saya liat orang ngemil octopus merah darah sambil jalan-jalan. Astaga…………………..dia makannya kayak ngulum permen lolipop gitu hihi. Saya langsung antara kepengen sama mual karena jijik berdarah-darah (dalam kepala saya rasanya berdarah-darah padahal, kan, enggak).

Untuk cek halal food di Kyoto (kota dimana saya pergi kemaren) bisa di klik di link iniΒ 

Nah, masalahnya saya gak segigih itu nyari makanan halal haha. Jadi kalau lapar yah kita nyari aja restoran yang kita suka apalagi hampir setiap malam saya suka banget jalan-jalan di daerah Gion. Di daerah ini susah banget ketemu restoran yang gak pake babi. Setiap kita masuk resto kalau gak menunya Jepang banget alias no english menu, petugas restonya gak bisa ngomong Inggris, saya nanya dari menunya yang bukan babi apaan, ehh mereka gak ngerti. Saya udah akrobat bilang “no babi” mereka tetep gak ngeh. Kita coba ngomong Jepang bilang “no babi” Β juga gagal. Ada beberapa kali berhasil tapi lebih sering gagal. Pokoknya lebih susah nyari restoran yang bisa saya makan daripada nyari temple hahaha.

Trus kita selalu ngotot pengen makan di local restoran. Kalau perlu yang kayak di film-film alias restoran pinggir jalan yang seru-seru. Pernah, ya, kita berdua ikutan ngantri panjang banget buat makan sushi di Gion, ehhh pas udah nyampe dikita, yang punya resto bilang “gak bisa, hanya untuk reservation aja” bah………padahal yang lain enggak reservasi, loh. Ini beberapa kali kejadian di beberapa resto, kita mikirnya kayaknya mereka males aja terima bule hahaha. Atau mungkin males jelasin karena gak bisa ngomong Inggris. Pokoknya ditolak makan di restoran yang pake antri-antri itu lebih menyakitkan daripada ditolak cinta hehe. Saya kurang tau apa ini nasib apes kita doang atau gimana, soalnya kejadiannya beberapa kali.

Apakah kita menyerah cuman gara-gara babi? ya, enggaklah hahhaa. Sangking ngototnya kadang-kadang kita bisa 2-3 kali bolak balik, loh. Trus pas udah duduk baru sibuk nyari mana yang babi mana yang enggak haha. Udah gitu restorannya juga gak mirip kayak sushi tei gitu menunya. Tambah pusing dong πŸ™‚ tapi selalu seru dan bikin frustasi haha. Untuk mencegah saya frustasi dan ngamuk atau lebih parah pingsan karena lapar, kita selalu makan lebih awal dari waktu makan saya. Trus karena family mart ada dimana-mana, Matt selalu beliin saya ayam lah, salad lah, cookies, supaya saya gak pengsan. Manis banget dia, haha.

Satu malam setelah capek jalan dan main di Universal Studio, saya dan Matt memutuskan mencari restoran lokal yang sangat Jepang. Entah seperti apa restoran yang sangat Jepang dikepala Matt hehe. Udara malam itu dingin banget. Kita juga capek banget plus kaki saya rasanya udah hampir melepuh sangking dipaksanya jalan jauh. Kita ketemu satu jalan yang penuh restoran cantik berukuran kecil. Bener-bener cantik dan hampir setiap resto penuh. Berkali-kali kita masuk bolak balik ngechek menu dan bingung sendiri. Si orang restonya baik banget tapi juga bingung banget haha. Akhirnya kita sama-sama bingung. Walaupun akhirnya kita milih satu restoran yang rasanya enak dan kita dikasih bonus karena sama2 bingung tapi….tetep aja rasanya kentang ( kena tanggung) banget karena ada banyak sekali resto yang kita pengen cobain terpaksa harus gagal diakibatkan Matt atau saya ragu-ragu huhuhu.

Itu belon lagi kita ditolak minum-minum di bar lounge /warung minum-minum gitu. Jadi ada satu malam kita lagi berburu geisha. Saya dan Matt cuman pengen duduk minum sake (tapi saya kenyang) trus masuk, deh, ke satu bar dengan jendela besar banget. Si waitersnya ngomong gini ” 1 minuman 30 menit langsung keluar” trus kalau saya gak order, Β gak boleh duduk, disuruh nunggu diluar. Jieh…..males banget.

Pernah juga kita ketemu restoran karena nyasar. Sepulang dari Kurama Village, kita nyasar jauh banget ke arah utara. Sambil jalan terseok-seok, saya nanya halte bis ke 2 orang cowok berpakaian India. Setelah dikasih tau arahnya, ehhhh…..mereka ternyata punya restoran Nepal. Restoran Nepal di Jepang? harus dicoba dong hahaha. Makananya super enak, orangnya baik banget, pas pulang kita bahkan disalamin sekeluarga hahaa. Iya…sekeluarga pada ngumpul semua nyalamin kita dan kasih goodbye. Lucuuu πŸ™‚

Oya kita juga sering banget masuk ke restoran cuman gara-gara restonya cantik banget dan pinterestable atau instagramable banget. Satu restoran di Arashiyama yang penuh dengan boneka-boneka dan bunga-bunga. Restorannya cakep banget dan ibu yang punya baik banget dengan rambut putih. Udah gitu ada anjing kecil berbulu coklat yang manis banget juga. Restoran ini menyenangkan dan makanannya pun enak walau pilihannya gak banyak karena sebenarnya cuman kayak resto2 untuk duduk-duduk istirahat gitu. O,ya kita makan nasi goreng dong disini karena menu yang lain cuman cake atau camilan kecil sementara kita kelaparan.

Restoran lain yang paling cantik di Kurama Village. Restonya super cakep dengan jendela besar. Di tiap jendela dikasih bunga. Pelayannya super duper baik dan sewaktu kita makan ada kru tivi dan 2 model yang lagi shooting untuk acara travel2 gitu. Karena kita ngobrol2 ama hostnya, ehhh di rekam juga dong. Mungkin muke kita berdua bakalan nonggol di TV Jepang haha (kalau gak diedit ya). Di restoran ini kita makan mie (kayak ramen gitu) dan salad. Rasanya enak banget walau tanpa daging-dagingan. Sake panas di restoran ini super duper enak πŸ™‚

Selain itu makanan pinggir jalannya juga enak-enak. Kita biasanya nemu warung-warung pinggir jalan gini kalau lagi pergi ke pusat-pusat keramaian/wisata. Dari mulai ice cream, mochi, kue-kue kecil, sampai entah makanan apa aja tapi bentuknya lucu-lucu. Semuanya enak dan kebanyakan dengan babi juga haha. Kalau lagi jalan-jalan gini saya biasanya beli ice cream dan kue-kue kecil. Kadang-kadang cocok di lidah kadang-kadang sampe bikin nagih. Artinya gak pernah gak enak hahaha.

Kalau menurut saya, ya, sebenarnya gampang nyari makanan halal. Langsung aja cari di mini market dan makan mie instant atau bento-bentoan yang isinya nasi. Harganya pun murah, masalahnya Matt ngerasa kalau makan dari mini market itu bukan “wisata kuliner” jadilah setiap hari kita berdua mesti berjuang.

Akhirnya walau Seingat saya beberapa kali saya pergi-pergi ke beberapa tempat, gak pernah sesulit ini nyari makanan. Selalu susah, untungnya setiap kali ketemu selalu enak πŸ™‚ . Eh…walaupun susah buat nyari makanan seru tapi buat saya Kyoto dan Osaka tetep seru banget dan gak bakalan kapok kalau diajak kesana lagi.

Sebenarnya ada banyak resto lain lagi yang kita cobain seperti coffee shop tempat sarapan pagi, kedai kopi kecil yang nyempil dengan barista seorang bapak tua, kedai sushi tanpa nama (maksutnya gak bisa baca menu dan nama restonya hehe) cuman terkadang saya dan Matt udah capek atau lapar banget sehingga acara foto-foto kelewatan, deh πŸ™‚

Enjoy

 

PS : semua foto gak pake di edit πŸ™‚

DSC01744

Nepal Resto
Nepal Resto


DSC01749

 

Finally Sushi :)
Finally Sushi πŸ™‚
Lupa namanya tapi enak
Lupa namanya tapi enak
Beer di restoran Jepang
Beer di restoran Jepang
Ini foto tetangga sebelah saya sewaktu makan, katanya, babi, makanya saya di minta foto doang
Ini foto tetangga sebelah saya sewaktu makan, katanya, babi, makanya saya minta foto doang
Ini penampakan deketnya. Ini salah satu resto kecil di daerah Ponchoto
Ini penampakan deketnya. Ini salah satu resto kecil di daerah Ponchoto
Salah satu kedai minum-minum di daerah Gion, tempat saya dan Matt suka nongkrongin Geisha yang keluar malam-malam
Salah satu kedai minum-minum di daerah Gion, tempat saya dan Matt suka nongkrongin Geisha yang keluar malam-malam. Posisinya di pinggir sungai
Macha tea di Arasiyama
Macha tea di Arasiyama
Nasi goreng @doll cafe
Nasi goreng @doll cafe
Ramen yang dengan sedihnya cuman bisa dimakan dengan telur karena waiters-nya gak ngeh soal pork hiks
Ramen yang dengan sedihnya cuman bisa dimakan dengan telur karena waiters-nya gak ngeh soal pork hiks
Jajanan pinggir jalan sepanjang temple
Jajanan pinggir jalan sepanjang temple
Kayak bakwan tapi sebenarnya bukan
Kayak bakwan tapi sebenarnya bukan
Sangria
Sangria
Lamb chop at Spanish Resto (sungguh absurd)
Lamb chop at Spanish Resto (sungguh absurd) tapi rasanya luar biasa. Enak banget. Foodgasme deh makan ini πŸ™‚
seafood rice @spanish Resto near Gion
seafood rice @spanish Resto near Gion
Jajanan pasar yang dimakan dengan ice cream atau selai kayaknya, kita gak makan yang ini hehe
Jajanan pasar yang dimakan dengan ice cream atau selai kayaknya, kita gak makan yang ini hehe
Yummy. Macha ice cream or sake :)
Yummy. Macha ice cream or sake πŸ™‚
Ini juga enakkk banget
Ini juga enakkk banget
Hot sake @kurama village
Hot sake @kurama village
Seperti ramen tapi bukan ramen @kurama village
Seperti ramen tapi bukan ramen @kurama village

DSC01367 DSC01368

 

Advertisements

110 comments

  1. Non… kalo kamu bilang “no babi” ya ga ngerti dunkk, hehehe satunya inglis, satunya indonesia, *oot…wkwkwk…. kabue ah sebelum digaplok noni….

    Makan gurita idup2 kayanya kebiasaan korea jepang ya… buat ‘stamina’ cowok katanya, hehehe…

  2. Aduuhhh!! foto-foto makanannya menggoda iman. Pengen langsung lari ke sushi tei :D. Thanks for sharing kuliner Jepang yaa. Disimpan untuk kemudian hari dipraktekkan πŸ™‚
    Ini sama saja kalo ke vietnam, surganya Mie, tapi ngiler2 soalnya dimana-mana mie yang enak pakai babi. Dan jajanan jalanannya juga yummy. Begitu ditanya itu apa? ternyata gorengan dan panggangan yang ada babi. Duhh! padahal gurih banget harumnya *nelen ludah

    • samaa….aku juga pas posting ini langsung pengen ke sushi tei, padahal jum’at baru dari sana ditraktirin orang kantor hahaha.
      di Vietnam aku malah lebih gampang kemaren, soalnya tiap hari makan pho ga (ayam) atau pho kosong trus2an haha. Gak bosen2. Ayamnya padahal belon tentu halal ya

      • Nah itu dia. aku ga makan ayam dan daging. Jadinya selama di vietnam palingan makan di restoran vegetarian india, atau warung malaysia. Paling jauh ya makan ikan bakar *mudah2an halal hahaha

  3. Semoga kesampaian deh yang nyari makanan di Jepang sono juga. Bukan kepengen makannya sih tapi pengen upload ke instagramnya. Kece-kece banget fotonya. Sekarang sih cukup puas ama sushi tei aja. Hihihi.

  4. Non… nanya dong. Sake itu bukannya termasuk alcohol ya? Bukannya alcohol n babi itu statusnya sama alias di dalam Muslim tidak dibolehkan? Just wondering soalnya aku kan bukan muslim jadi pertanyaannya mgkn rada cetek haha.

    • hahahah sebenarnya sama2 haram. Aku juga bingung kenapa yang lain2 (yang berdosa) aku lumayan nekat nyobain tapi makan babi aku takut hahahaha. parah ya πŸ™‚
      ini sering ditanyain ama Matt juga sih tapi kata beberapa orang temenku (ngasal pastinya) kalau minum alcohol cuman dikit alias gak mabok, mestinya gpp πŸ™‚ huhahaha.

      gak usah dipercaya komen ini karena aku juga gak pasti.

  5. Begitu liat judulnya, langsung scroll ke bawah buat liat foto makanannya, trs kacamata kak noni bagus banget *salah fokus*. abis itu baca textnya, tapi mana dong foto restoran yang unyu2 dan pinterestable itu, kak noni?

  6. mba non cuantiikkk sekaliiii.. liburan menyenangkan ya jadi bisa bikin senyum lebih sumringah.. hahaha.. kalo kyk kfc mcd gitu ga halal jg ya mba??

  7. Yum! Aku planning mau ke Tokyo Spring tahun depan, udah merencanakan mau kuliner habis2an, dan juga mengunjungin kafe2 lucu macam kafe burung (yah namanya pecinta burung) dan karena juga ada temen di Jepang yang mau nganterin dan hang out πŸ™‚

    Soal babi, emang susah ya non kalau makan ada pantangannya. Dulu temen baik aku yang muslim pas keliling Itali dan Inggris jadinya makan vegetarian biar “aman” nggak kecampur babi. Mungkin ada baiknya bahasa lokal untuk kata babi dipelajari kalau berangkat ke negara yang tidak familiar dengan bahasa Inggris jadi nggak bakal salah paham πŸ™‚

    • Ev, aku sama si Matt udah belajar tuh ngomong “kita gak makan babi” tapi masalahnya mungkin pengucapan kita salah. Trus kadang2 kalau kita kasih liat aja tulisannya mereka juga gak ngeh *soalnya tulisannya latin hehe*

      lucu banget sih cafe burung, kayak apa itu bentuknya? kalau spring kamu bakalan dapet sakura dong πŸ™‚

    • oh iya aku lupa, kamu udah sering liat sakura ya disana hehe.
      kalau burung hantu, kayaknya nih di Jepang mereka suka banget. ini gara2 liat banyak hasil kerajinan tangan berupa burung hantu hehe

  8. gambar yang terakhir itu (seperti ramen tapi bukan ramen), kayaknya mie soba ya? mi soba ini insyaAllah halal karena kuahnya bukan kuah kaldu. ^_^ tapi yang mbak noni makan ini soba dingin ya? makannya dicocol di kuah shoyu.

  9. Setuju banget sama Matt Non. Sekali2 nggak papa lah ya nyobain bentonya supermarket/minimarket Jepang, kan itu bagian dari kulinernya juga kalo dipikir-pikir. Tapi kalau terus-terusan makan itu kok kayaknya rugi juga nggak nyobain yang lain, haha πŸ˜† . Eh, tapi memang susah juga ya Non kalau pantang gitu dan disana orang-orangnya nggak lancar berbahasa Inggris, hmmm….

    Btw ramennya disana enak nggak Non? Penasaraaaan, hehehe πŸ™‚

    Eh, aku baru saja ingat lho kalau Gion itu kan setting-nya novel Memoirs of a Geisha ya? Hahahaha, pantes banget!! Kalau ke Kyoto berarti kayaknya memang wajib kesana dah! πŸ˜› .

    • kalau tiap hari selama jalan2 Jepang makannya di lawson trus rada2 gimana, ya haha. Gak nyampe wiskulnya.
      Mereka bukan cuman gak lancar, Zi tapi gak bisa hahaha. Udah gitu mereka tetep aja mau bantu kita dan maksa bantunya. Manis banget cuman kita gak ngarti makstunya hihi.

      Ramennnya enak banget, kayaknya kalo bisa pake daging pasti lebih cihuy lagi.

      Gion itu emang daerah Geisha2 itu Zi, makanya rame banget dan banyak rumah teh gitu. seru deh

  10. aaa mau taiyaki atau kue ikaann…aku suka kue ikaann..di jepang rasanya macem2, di korea rasanya cuma kacang merah dan vla πŸ˜›
    trs yg mie mirip ramen dan bukan ramen itu namanya soba kalo ga salah, di korea banyak yg jual soalnya…ah iya ramen banyak pake babi…kalo mo aman ga dicemplungin daging babi makan udon harusnya biasanya banyak seafood ato sapi nya πŸ˜€
    eh ke daerah osaka atau kyoto kan dah deket kobe tuh, kok ga nyobain daging sapi wagyu kobe sih? kan enaaakk πŸ˜€

    • ah iya gurita yg dimakan sambil jalan warna merah kayaknya udah direbus deh..kalo mentah warnanya pucet lagian klo masih idup dibawa jalan yg ada tuh gurita jadi loncat hehe
      dan gurita hidup banyak di korea, jepang keknya ga sebanyak itu πŸ˜›

    • kue ikan itu enak ya? aku suka makan es cream ikan doang haha.
      nah aku gak inget, harusnya makan udon ya. masalahnya banyak resto2 gitu yang nama2 makananya pun kita gak ngarti karena ditulis dengan huruf kanji.

      soal kobe ini bikin emosi. Jadi kita udah ngantri ya, trus pas giliran kita ditolak dong. bete.

      • enak dan rasanya macem…es krim kue ikan jg enak hehe..
        eh pas di kobe ditolak? abis kali ya dagingnya
        soal gurita iudp ini, kalo di korea kan yg gurita idup ini dipotong2 trs dikasih soyu kan, dua jam setelahnya masih gerak2 dong…geli ngeliatnya hihi

  11. iya banget nih Mbak, makan di restoran di Jepang malem2 itu susaaah banget. full reservation terus katanya. akhirnya berakhir lawson lagi lawson lagi. hahaha. aaah aku ingin ke Kyoto!

    • Mir, kamu ngerasain juga, ya? mba pokoknya ada beberapa kali ditolak, trus ada juga yang kita ngikut orang lokal aja gitu hahaha. Dibilang temennya lah πŸ™‚ lumayanlah. Kalau gak tetep aja masuk huhahaha. dasar

  12. Seharusnya Mbak ngomong “buta-niku” alias daging babi biar mereka ngeh.. Hahah.. πŸ˜€

    Kata Sensei dan kawan ku yang pernah ke sana sih emang susah nyari makanan halal, secara orang Jepang doyaaaan banget makan babi. Dikit-dikit babi. Wkwkwk.. Ucing ala.. πŸ˜›

  13. itu foto peru babinya keliatannya mantep baget ya kak…
    klo temen yg muslim paling efisien sih pake gambar bbi yg di silang garis merah atau digaris kayak gambar marka jalan dilarang stop dgn babi ditengah2nya
    tp kayaknya klo jalan ama kak Noni kayaknya ngak terlalu masalah ya, krn klo sampe temenku bs keliling sampe ber jam2 krn katanya yg piringnya bekas babi juga haram, hahaha

  14. Lagi kangen sama Jepang, eh taunya abis dari jepang ya jeng? hadoooh mupeeng. Dulu “modal” saya ke jepang supaya ga kemakan babi adalah ngafalin bahasa jepangnya “saya tidak makan babi”.. klo ga salah “wa tashiwa butaniku (babi, red) o tabe nai” udah aja itu yang diulang2 tiap makan tp Alhamdulillaah berhasiil.. dikasih tau terus kalo memang ada pork, walau memang kynya tak terhindarkan ya, scr McD sama KFC aja ada pork nya.. klo diturutin banget bisa nggak makan πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s