Pentingnya Wisata Kuliner


goulash
goulash

Saya suka makan tapi…….saya males cari makanan terutama kalau lagi traveling, karena ngerasa agak buang-buang waktu. Terutama ketika masih ngantor dulu. Kecuali jalan-jalannya khusus buat wisata kuliner saja.

Kita pernah jalan ke Makasar dengan beberapa teman hanya untuk wiskul. Satu orang teman saya (Reza) menyiapkan daftar makanan yang harus kita coba. Beneran seru, berasa perut mau meledak karena setiap jenis makanan yang terkenal di Makasar pengen dicobain. Rasanya saking semangatnya nyobain makanan, Makasar seketika tidak terlalu panas haha.

Walaupun dulu saya tidak terlalu perduli dengan perjalanan kuliner tapi setiap kali bepergian, harus ada 1-2 jenis makanan khas dari daerah yang kita kunjungi harus dicobain. Pokoknya gak boleh enggak. Minimal kita (saya dan teman) akan berusaha mencari-cari tempat makan yang asik. Apalagi kalau kita perginya ke tempat yang sudah dikunjungi beberapa kali, biasanya wisata kuliner menjadi tujuan utama.

Pacaran dan menikah dengan Matt ternyata merubah banyak sekali gaya jalan-jalan saya. Yang tadinya wisata kuliner tidak terlalu penting, sekarang jadi penting banget. Matt suka sekali nyari makanan yang tidak bisa kita dapat di Medan atau makanan/minuman khas dari negara yang kita datangi. Gak sampai bikin list seperti teman saya Reza, tapi penuh dengan rencana dan tidak akan segan-segan keluar duit sedikit lebih untuk merasakan kuliner khas dari tempat yang kita kunjungi.

Kenapa kuliner jadi penting banget dalam setiap perjalanan kita sekarang?

Jadi nih ya, kalau yang saya lihat. Makan dan minum ini jadi bagian penting dari keluarga Matt. Setiap kali kita datang ortunya pasti merencanakan kita harus nyoba atau pergi kemana atau masak apaan. Semua makanan yang saya makan kebanyakan ada ceritanya. Entah restorannya, makanannya, minumannya ataupun tempat yang kita datangi. Jadi perjalanan kuliner ini seperti kembali ke “kenangan” atau membuat “kenangan”. Itu juga sebabnya acara makan-makan seketika penting banget untuk Matt.

Emmm……gimana ya nulisnya, pokoknya kayak gitu deh πŸ™‚

Seperti waktu kita ke New York, bapaknya Matt buatin kita list beberapa restoran di Little Italia yang dia selalu datangi. Beberapa dia sempet cek di website kalau emang masih berdiri. Beberapa yang lainnya punya cerita special kayak tempat beliau dulu selalu datang ketika selesai meeting, restoran yang beliau pergi dengan ibunya, pokoknya ada ceritanya plus tentu saja karena makanannya enak.

Lain lagi ketika kita traveling ke negara/tempat baru. Biasanya saya dan Matt memang usahakan kalau kita tidak pergi ke restoran cepat saji, pergi ke tempat yang kita bisa dapetin di Medan/KL atau sekitarnya haha. Nyari tau makanan/minuman yang khas tempat tersebut dan sebisa mungkin kita harus nyobain. Apalagi kalau jenis makanan tersebut ada ceritanya, tambah penasaran deh si Matt dan ternyata itu nular ke saya. Kita suka cari-cari tau sejarah makanan/minuman yang kita makan atau restauran yang kita kunjungi. Menarik sekali sebenarnya πŸ™‚ . Jadi walaupun kita bukan food blogger/foodie mencari-cari makanan/minuman yang enak pas traveling itu sama menyenangkannya kayak ketemu pemandangan keren.

Kita pernah tanpa sengaja masuk ke restaurant tua di Kawagoe yang ternyata dulunya adalah pabrik kecap. Jadi kecap dari restauran ini terkenal banget dari zaman dulu, trus dibukalah restaurannya. Taunya bukan dari Yelp atau Tripadvisor, tapi dari bapak tua yang ramah dan jelasin ke kita kalau restauran ini terkenal banget, makanannya enak dan tentu saja bantuin kita milihin menu yang paling pas. Padahal cuman ngobrol karena sama-sama nunggu antrian hehe.

Kita juga pernah dengan sengaja pergi ke satu desa di Vienna karena katanya tempat ini penghasil wine dan tentu saja banyak restaurant cantik disini yang sudah berdiri sejak lama. Ternyata benar, desanya cantik banget dan hampir semua restaurant kayak manggil-manggil buat dicobain.

Masih soal Jepang yang kita itu suka absurd banget hahaa. Ketemu satu restaurant Spanyol trus kita iseng aja masuk dan ternyata Lamb Chop nya, enak banget.

https://nonikhairani.com/2014/11/17/kuliner-jepang-foodgasme-at-kyotoosaka/

Lamb Chop Kyoto

Satu lagi yang paling penting nih, setiap kali kita nonton konser pasti Matt atau keluarganya akan bawa saya makan di satu restaurant “bagus” untuk menghargai event yang bakalan kita datangi hehe. Jadi kayak kita mau nonton ballet atau theater Matt bakalan dengan bersungguh-sungguh nyari restauran cantik dan makanan enak untuk makan daripada hanya berhenti di restaurant cepat saji di depan gedung hehe.

Saya juga perhatikan ada banyak sekali sekarang orang-orang yang bepergian dan emang sangat mau mencoba makanan/minuman dari tempat yang mereka kunjungi. Jadi kayak suatu “kewajiban” bahwa wisata kuliner itu adalah salah satu bagian dari perjalanan yang kita lakukan.

Dan kesukaan atas makanan/minuman ini ternyata membuat Matt cepet banget dekat dengan orang yang punya hobby sama πŸ™‚ dan sebenarnya emang paling gampang ya ngobrol soal makanan haha. Bikin laper soalnya. Makanya kita gak kurus-kurus deh selain saya emang punya masalah dengan hormon *koq curhat sih*.

Dan sebagai mantan pekerja hotel yang juga dekat dengan beberapa chef di restauran, jangan pelit untuk kasih pujian jika makanan yang kita makan enak karena mereka sudah sungguh-sungguh masak untuk kita dan membuat perjalanan kita menyenangkan πŸ™‚

Sejauh ini makanan yang bikin kita berdua terkesan banget adalah satu stall di Easter Market Budapest (Gypsy Food) karena satu keluarga yang ada disini fun banget, makanan enak, plus kita bisa dansa seruuuuuu banget πŸ™‚

https://nonikhairani.com/2016/07/13/food-paradise-meat-is-the-gypsy-vegetable/

Budapest
Budapest

Bagaimana dengan kamu?

 

 

Advertisements

56 comments

  1. Kalo ngomongin makanan selalu menyenangkan ya mbak 😁 apalagi kalo ketemu makanan enak pas traveling. Kami pernah pas lagi traveling khusus singgah di resto favorit, buat nyicipin makanan favorit. Setelah di dalam, barulah kami sadar kalo kami nyasar, karena rupanya resto favorit kami di sebelah resto tempat kami nyasar itu 😁 Akhirnya kami coba makan disitu. Dan surprisingly, makanannya enak banget. Tanya punya tanya, chefnya ternyata dari Medan 😁 oalah… ini aku bilang nyasar membawa berkah mbak 😁

  2. Penting bangeeeet, tp ga maksain jg sih mbak Non, kyk kmrn pas ke Vietnam itu ga berhasil nyicipin pho krn temen yg tau pho halal malah lupa tempatnya di mana hihihihihi

  3. hahaha pagi2 sudah ngomongin makanan rasanya perut seketika jadi lapar. Kebetulan minggu lalu baru kembali dari Sri Lanka dan nyobain masakan lokal disana dari mulai jajanan pasar sampai makan di restoran yang bagus. Kebetulan dapat teman seperjalanan yang memang penyuka masakan lokal dan kita menghindari makanan saji yang biasa kita makan disini.
    Semuaaaaaaa lezat, dari mulai egg hoppers, sambol, curry dan ga berhenti sampai perut kenyang. Makanya kalau ada yang ga suka nyobain makanan lokal jika traveling, rugi loh… karena dengan mencoba sesuatu yang baru maka kita bisa merasa nyaman tinggal di daerah itu.
    I love it

    • setuju, kalau lagi traveling seminim apapun budget, kita juga usahakan makan makanan lokal karena kan itu bagian dari perjalanan ya πŸ™‚ makanan dan minuman lokal pun ada ceritanya gimana mereka dibuat hahha.

  4. Aku malah kaya Matt, makan enak itu penting! makanya ngandelin site macam yelp untuk cari tau tempat makan enak di negeri / kota asing. Buat aku, liburan bisa rusak klo masuk restoran terus dapet makanan ga enak, mahal pula haha.

    Untungnya si pacar sekarang jadi ikut2an soal wisata kuliner ini, dia yang getol nanya2 kita mau makan apa nanti. Untuk jalan2 kita jadi bagi tugas, dia urusan cari tau public transport dan acara sehari2an mau kemana aja, aku urusan cari tau makan dimana πŸ˜›

    • Mahal gak enak pula ya hahaha. Langsung inget scam di Jepang. Kalian berarti lebih fokus lagi soal makanan Ev, kalau kita seneng coba2 karena biasanya aku males nyari restoran tertentu gitu kecuali emang daerahnya deket

      • Aku juga ga beneran nyari sih Non, kecuali yang spesial banget yang harus disamperin. Sisanya paling yelp cari “nearby” aja, trus bisa diliat jenis makanan sama jumlah starsnya gitu.

  5. Setuju Non, kuliner memang bagian penting dari suatu trip!! Tapi nggak memaksakan diri juga sih apalagi kalau sampe kekenyangan gitu, ahahah πŸ˜‚. Sewaktu ke Napoli dua tahun lalu aku makan pizza margherita di pizzeria dimana pizza margherita itu dibuat! Ahahah πŸ˜‚.

  6. Iyaaaaaaaaaaaaaaaa.. perlu itu wisata kuliner, biasanya di selip-selip-in di antara jadwal wisata-wisata lain nya saat travelling. Jadi di cari yang emang terkenal enak, dan kebetulan ‘searah’ aja, biar lebih praktis.

    Tapi ga wajib, kudu, dan harus ada cih, soalnya klo kepepet waktu, udah laper dan capek berat abis keling-keliling, yaaa… jatuh nya yang paling cepat, back to ‘bad habit’ which is Fastfood πŸ˜€

  7. Wisata kuliner perlu sih tapi gak wajib. Tergantung sikon juga ,klo bisa ya dicoba. Kalo mepet, duit juga cekak ya cari yang pintas waelah#murmercepatsaji

  8. penting banget tuh wiskul kalo ke luar kota/negeri karena kan kapan lagi nyobain makanan yang gak ada di sekitar kita. kalo gak kepepet gak mau deh makan di franchise restaurant. hehehe.

  9. Sama kayak aku dan keluarga nih hobinya wisata kuliner, aku kalau traveling sering alasannya karena kangen makanannya sampai rela mengulangi berkunjung ke suatu tempat karena mau nyoba kuliner tertentu atau nostalgia pernah makan di situ

  10. Keluarga aku sama banget sama Matt ya…. tapi yang sepaham cuma aku sama kedua orangtuaku,sama si bontot, adik keduaku sih yang penting makan gak terlalu menganggap itu kenangan, heheh. Kalo kebiasaan aku sama suami, itu wajib pas baru gajian, langsung cari kuliner enak yang belum pernah di Bandung…. Kita doyan makan enak, hehehe. Jenggotnya Matt toss ah sama suamiku…. hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s