Yang Paling Menyedihkan…..


foto was taken by Jo
foto was taken by Jo

Judulnya sedikit lebay, ya πŸ™‚

Jadi kemaren dan hari ini saya abis ngobrol dengan 2 orang berbeda (yaiyalah). Kemaren saya ngobrol dengan seseorang yang sukses di usia mudanya. Gaji gede, power gede, tinggal di Jakarta di sebuah apartement bintang 5, intinya si cowok ini punya semua-semuanya.

Pas dia ngobrol kenapa pindah ke kota lainΒ ternyata cuman karena selama kerja di Jakarta itu dia emang punya semua-semuanya. Kedengerannya sempurna, ya, tapi ternyata doi hampir gak punya waktu. Pulang kantor selalu malam (banget) di weekend bahkan ketika dia udah ada di lapangan golf, bosnya nelp nyuruh balik kantor buat meeting yang cuman 15 menit (yaelah, kan bisa di telp aja) pokoknya akhirnya hidupnya menyedihkan banget karena dia gak punya waktu buat nikmatin duitnya itu.

Hari ini saya ketemu temen baik saya zaman SMA dulu. Doi ada training di Medan, jadi kita ketemuan buat breakfast bareng. Cerita punya cerita kita akhirnya ngobrolin kenalan saya yang temen baiknya temen saya itu, ternyata punya kasus hampir sama. Selain gak ada waktu juga sakitnya membuat dia gak bisa kemana-mana kecuali kerja. Jadi duitnya yang luar biasa banyaknya itu, yah, akhirnya gak kepake. Saya sering liat sih si mba ini posting belanjaannya yang international brand tapi kata temen saya itu dia jalan kaki aja gak kuat jadi biarpun barangnya kece-kece itu tetep gak bisa kepake. Sedih, ya 😦

Ini sama kejadiannya dengan bos saya yang jahat itu. Setiap kali dia punya cerita yang happy banget, dia bingung harus sharing ke siapa. Terkadang saya dengerin dia nelp orang-orang gak penting yang saya udah pasti banget gak bakalan seneng dengerin cerita happy-nya dia. Kalaupun dengerin karena terpaksa karena bawahan dia yang setelah dengerin ceritanya bakalan gosip kesana sini.

Jadi saya dan temen saya itu berkesimpulan (bukan kesimpulan, sih) emang bener didunia ini gak ada yang sempurna. Apa-apa yang kita liat dari luar terkadang didalamnya beda banget. Semoga kenalan saya itu juga bisa sembuh sehingga dia bisa menikmati kerja kerasnya πŸ™‚

Oya karena Dita baru komen tentang bersukur, emang bener apapun kondisi kita gak boleh lupa bersyukur dan berusaha supaya bisa lebih baik lagi. Kalau emang kondisinya kita menyesakkan mungkin emang harus keluar dari kondisi itu seperti cerita saya untuk cowok yang pertama itu. Dia keluar dari Jakarta buat ngedapetin “waktu” yang selama ini dia cari.

Advertisements

93 comments

  1. aku juga punya sodara yang tajir mampus mba, duit gak berseri deh tapi sayang duitnya kebanyakan kepake untuk obat dan biaya RS krn dia sakit parah sampe kadang gak bisa jalan, makan pun ga doyan (meskipun masih nyisa banyak jg sih). Tiap bulan doi harus ke Singapore buat berobat fisik (ke RS) dan mental (belanja tas branded puluhan juta). Semoga yang sakit2 segera diberi kesembuhan ya, dan semoga kita juga semakin mensyukuri apa yg kita punya baik itu material maupun non material πŸ˜€

  2. emang paling enak itu cukup ya mbaa… cukup punya duit banyak buat beli ini itu… bersyukur mbaaa… apapun yg kita punya.. punya dikit disyukuri, malah bisa mancing mendatang yg gede πŸ˜€

  3. Menyedihkan memang..
    Temen seruanganku juga pada gitu, lembuuuur terus, wiken pun masih ada kegiatan di kantor, ga ada waktu buat keluarganya hiks.
    Pas sarapan sama emak-emak kemaren mereka pada curhat kalo sering disuruh lembur sama bos tiap malem, udah gitu wiken sering ada kegiatan pulak, anak-anaknya (3 orang masih kecil-kecil) sampe ga deket sama ibunya, yang dicari anaknya kalo ibunya pulang malah mbaknya, sedih gak sih.
    Waktu jadi barang langka di Jakarta, kesehatan jadi amat sangat berharga. Aku jg sakit-sakitan mulu tiap bulan kecapekan, ketemu bu dokter. Kaya kagak, sakit iya hihi.
    Semangat!! Jangan terlalu banyak kerja, harus sehat terus sampe tua dan banyakin jalan-jalan hehe

  4. Iya Non, tak semua yang indah kita lihat dengan persepsi kita seindah luarnya, kadang kita melihat sepasang suami istri kompakan, happy jalan bareng ekh ternyata itu cuma pencitraan… ini banyak kejadian dari curcolan kawan2 sendiri, belum soal uang dan harta, ekh ternyata VP ku yang bergaji ratusan juta sebulan itu belum tentu hidupnya nikmat hahah semua ada masalahnya sendiri sendiri,malah kadang kita masih lebih happy dari mereka..sama aja orang melihat kita yang pasangan nya bule selalu di lihat selalu asik asik aja padahal hahah penuh drama book!!!

  5. Konon katanya:

    Sewaktu muda: Banyak waktu, banyak energi, nggak ada duit.
    Sewaktu sudah bekerja: Banyak energi, banyak duit, nggak ada waktu.
    Sewaktu pensiun: Banyak duit, banyak waktu, nggak ada energi.

  6. Hidup kan emang selalu gitu Non. Aku nyebutnya ironis. Contoh: dulu waktu aku bisa makan apa aja tanpa gendut, aku ga punya duit. Sekarang pas punya duit dan bisa makan di restoran mana aja, aku gak bisa makan seenaknya huhuhuhuhu

    • Nov, kamu udah kurus sekarang πŸ™‚ bisa makan apapun lagi hehe. Aku juga Nov, taon lalu kan gak kerja tuh, waktuku banyak banget buat traveling ehh gak punya duit, taon ini adalah duit (dikit) waktunya yang gak ada. serba salah banget sih

  7. Noni udah nonton Insterstellar kan? Filmnya Nolan yang luar biasa kerennya itu… kesimpulannya: waktu adalah harta kita yang paling berharga πŸ™‚

  8. Iya mbak non banyak yang kayak gitu ya… Punya banyak duit tapi nggak bisa dinikmatin, karena terlalu sibuk. Aku sih mening nggak punya banyak2 banget asal cukup aja tapi bisa di nikmati πŸ™‚ Walau emang paling mantep kalau duit banyak tapi bisa dinikmati juga. Hahaha *nggak mau rugi* πŸ˜€ πŸ˜€

  9. Some said bersyukur nggak ada hubungannya sama seberapa banyak atau sedikit yang di dapat seseorang tapi bagaimana dia menyikapi kondisi yang ada πŸ˜ƒ

    Plus: Kadang orang lain kepo seseorang bahagia atau tidak padahal sedih atau tidak itu juga numpak luar….

    Ironis memang….

  10. Iya Non, untuk apa ya duitnya banyak berlimpah ruah tetapi nggak ada waktu untuk menikmatinya, padahal duitnya itu didapat dengan kerja yang luar biasa keras. Tetapi tetap yang paling enak itu duit banyak berlimpat ruah dan masih bisa menikmatinya sih ya, huahaha πŸ˜† *ya iya lah*.

  11. Pengalaman pribadi : 7 tahun kerja di Jakarta, punya uang tapi berasa diperbudak waktu, jarang bersyukur, selalu merasa kekurangan. Balik lagi ke surabaya untuk kuliah hidup sehari2 mengandalkan tabungan jadi harus irit, punya banyak waktu, merasa lebih bahagia. Benar, apapun keadaan kita, baik senang maupun susah, syukur yang utama πŸ™‚

      • Wah, pernah tinggal di surabaya ya? atau jangan2 asli surabaya? Beberapa waktu lalu Sby lagi puncaknya panas, sampai 39-40 derajat. Tadi malam akhirnya hujan pertama. Yiaayy! *joged india … Kalau kuliner surabaya emang ngangenin. Sama kangennya aku dengan kuliner Medan. kuliner belakang novotel, dimsum nelayan merdeka walk, martabak kubang royal, Mie Aceh Baru, apalagi yaa, tapi ga doyan durian πŸ˜€ *langsung elus2 perut lapar

    • aku pernah di Surabaya 7 taon, trus pindah ke Medan akhir feb 2013 kemaren karena nikah ama si Matt hehehe. aku rindu banget ke Surabaya terutama dengan penyetan bu Kris. Astagaaa….kenapa sih enak banget ya huhu

    • kayaknya gitu Ya ngel, kemaren temen aku juga curhat dia kan balik kerja lagi setelah unpaid leave 2 tahun. Dia bilang ternyata dia capek banget skr dan lebih pengen sama anaknya, jadi lagi nunggu2 suaminya pindah ke Jepang taon depan dan dia resign deh

  12. sebanyak apapun uang tapi kalo ga sehat malah aku lebih kasian liatnya mba, sibuk berobat dan hartanya abis di dokter huhu

    yg paling asik adalah menikmati hidup dan setiap rejeki yg kita cari sendiri yah πŸ™‚

  13. iya itulah kenapa dulu gw gamau tinggal di jakarta. soalnya gw liat sendiri dr gw kecil, oom dan tante gw pergi pagi2 bener, jam 5 pagi anak2nya uda dibangunin buat siap2 skolah (maklum jalanan macet), trus oom n tante gw kerja, tiap malem pulangnya jam 9 malem. Kasian skali anak2 ketemu mamapapanya cuman bentar doank dan waktunya abis di jalan dari skolah dan les2. Memang cari uang di jakarta lebi enak karena opportunity lebi banyak, tapi yg gw cari adalah kualitas hidup, dimana gw bisa punya waktu untuk family dan bersenang2

    • temen2 aku juga sering complain kayak gitu Tep, mereka ngomong perginya udah pagi2 buta, anaknya gak sempet diliat, pulangnya hampir midnight, anaknya udah tidur. itupun kadang2 wiken harus masuk kantor. huaaaaa

  14. sebenarnya kalo dipikir2… Waktu di jakarta berjalan cepet melebihi daerah lain… padahal waktunya sama kan yaa… Di Jakarta, semuanya serba cepat berlalu… pagi bangun tidur, tau2nya udah azan zhuhur, padahal blom ngapa2in…

    kalo di kampung, dari pagi udah kerja bantu nyokap, masak, nyusi piring, nyuci, nyapu… mainin keponakan, eh masih jam sepuluhan yaa…

    Karena alasan ini juga bebrapa temanku lebih memilih pergi dari jakarta

  15. Kesempurnaan milik Allah dan kekurangan milik bunda dorco kak #Halah. Gw selalu mencoba selalu selalu dan selalu mensyukuri apa yg di kasih Tuhan. kadang kita mengeluh dengan jalan hidup kita padahal itu adalah yg terbaik di mata Allah. Percuma uang banyak tp ngak nikmati, percuma kaya raya kalo sakit2an.

    • Dorce, kan ya?
      alhamdullilah mas, kalau kamu bisa bersyukur terus paling gak berusaha bersyukur. Aku sering lupa huhu. Udah sirik setengah metong baru
      deh inget kalau hidup kita terkadang jauh lebih baik dari orang lain

  16. Wah, pas banget nih postingan yang ini sama keadaan aku sekarang. Gaji udah lumayan (baru pindah kerja aku), tapi waktu habis banyak di kantor. Ya jadi gajinya di tabung aja, positipnya, masih bagus cuma gak ada waktu nikmatin duitnya, asal ga duitnya abis dipake buat ke dokter *amit amit*

  17. Waktu rumah kita dekat kerjaannya Frank, doi ditelp mulu utk tugas jaga, kadang jam 2 atau 3 pagi ke rumah pasien. Makanya lebih baik klo rumah jauh dr kantr spy ga diganggu urusan kantr hehe πŸ˜€ .

  18. Baca ini jadi lgsg bersyukur banget, Non πŸ˜€ Meski gak banyak duit, Puji Tuhan masih bisa menikmati dan punya banyak teman ut saling berbagi. πŸ˜€

  19. Money can’t buy happiness ya non. Gw jg liat ada beberapa orang berlimpah duit tapi malah ga bisa nikmatin hidupnya. Intinya ya memang harus bersyukur, apapun keadaan kita sekarang ya πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s