catatan perjalanan : ijen


P1030086Catatan perjalanan { ijen trip }

 

Setelah bingung mau kemana, maksutnya dari bulan lalu udah ada yg ngajak
ke Krakatau di lampung, ngajak ke garut, akhirnya saya memutuskan utk ke
ijen.Ini juga setelah tanya sana sini.  Nah..kata seorang temen mending ke Ijen aja karena lebih eksotic , yah sudahlah saya ke Ijen aja.

Mikir juga sih , emang di Ijen ada apa selain liat kawah mau liat apa lagi?  Dapat info dari mas Nurdin,  dia bilang dari sana saya bisa ke Tanjung  Papuma dan Taman Nasional Baluran.
So..3 hari sebelum berangkat mas Nurdin yg buatin itinerary utk long wiken { 01-03
juni 2007 }
berikut It Ijen yang dikau perlukan…
Day 1
21.00 – 03.00 Surabaya – banyuwangi

Day 2
03.00 – 05.00 Naik ke Ijen Crater
07.00 – 10.00 Turun ke kaki ijen
10.00 – 12.00 Istirahat dan check in ke hotel
16.00 – 18.00 Kalo nggak capek (pasti capek…deh) balik ke
perkebunan sempol dekat ijen

Day 3
05.00 – 17.00 Ke Taman Nasional Baluran
a.Pantai Bama (mumpung pagi)
b. Menara Pandang Bekol
c. Sight Seeing Savana
Day 4
05.00 Check out dan menuju Tanjung Papuma dll.
Pulang Surabaya

Tapi sayang itinerary gak bisa diikutin. Dgn alasan capek dan males nyetir

Malam-malam kita baru berangkat ke Ijen hari jum’at pagi, jam 7. setelah sarapan
nasi pecal ,baru deh berangkat ke Ijen.Eh..nyampe Porong kena macet, tp daerah Pasuruan yg tdnya jalannya ditutup karena ada insiden tni dgn rakyat sudah dibuka. Syukurlah.

Sepanjang jalan bagus banget. Walau kalau jalan-jalan di pulau Jawa
dimana-mana tetap ada rumah. Pokoknya kalo tersesat selama ada duit pasti masih
bisa hidup 🙂 Rata-rata di jalan saya temui perkebunan jati atau hutan-hutan semak yg
gak jelas gitu Gak bosenin sih tp saya lebih suka tidur .

Awalnya sih mau nginep di Banyuwangi tp setelah liat peta dan baca buku
panduan hadiah dari ERIKA { INFORMASI PARIWISATA NUSANTARA }, ternyata ke Ijen lebih dekat lewat Bondowoso, kita akhirnya milih ke Bondowoso sekaligus
nyobain jalur yg berbeda.Toh dari Ijen ke Banyuwangi cuman 1 jam perjalanan koq.

Di jalur Bondowoso ke Ijen, kita melewati desa-desa kecil yg gak ada
warung or restoran padahal perut saya udah melilit-lilit minta makan. Setelah nyasar 🙂
kita akhirnya makan di warung kecil gitu. Masakannya enak…..dan murah !

Setelah putar arah , kita mulai masuk ke jalanan yg kanan kirinya hutan
jati milik perhutani gitu deh kalo gak salah. Sms dari temen saya yg udah berkali-kali ke
ijen malah bikin saya ngiler pengen cepat-cepat ke ijen. Dia bilang dari ijen bisa liat sunset juga.Kalo milih jalan dari bondowoso mending jgn pake sedan deh, jalannya
rusak parah.

Nymape di Ijen sekitar jam 3 sore, di desa Sempol sempat ketemu dgn
bapak-bapak Cina yg lagi naik sepeda. Disini ada 3 pos yg kita mesti berhenti ,
ngisi buku tamu dan ngasih duit ala kadarnya. Saya sih ngasih Rp 5000 aja 😦

Jalanan makin meliuk-liuk. Kita bisa liat ladang kopi, semak-semak
tropis dan pemandangan pegunungan yg ditutupi kabut. Indah sih……

Sekitar 100 meter dari pos kehutanan / camping ground dan jalan masuk ke
ijen ehh..ada sungai yg airnya hijau. Segera saya turun, foto-foto , cuci
kaki pula { baca trus entar pasti ketawa2 }, airnya jernih dan dingin tp gak ada
biota yg hidup bahkan tumbuhan. Udah curiga airnya mengandung belerang.

Setelah sampai di pos kehutanan, disambut mas TIKNO, HAris, mas
bERjenggot { lupa nama }, mas Arifin dan mas-mas yg laen hehe

Ada 2 buah tenda di camping ground, 1 mobil sedan, 2 mobil panther , dan 2
mobil patroli bertuliskan ALAS PURWO. Fyi..kawah Ijen termasuk dalam
taman nasional ALAS PURWO, luas banget yaaaa…..

Udara sudah mulai dingin padahal masih jam 3.30 sore, setelah liat kamar,  iya akhirnya saya memutuskan nginep disini aja. Gak jadi di sempol yg penginapannya
jauh lebih bagus dan lengkap atau di Banyuwangi.kita milih nginep di pos kehutanan
ini dgn alasan lebih dekat aja. Kamarnya sih alakadar banget. Cuman ada tempat tdr
doang hehe .Harganya sih Rp 75.000 dan Rp 150.000 dan tentu saja saya milih Rp
75.000 karena emang gak ada bedanya hehehe. Sebenarnya sih yg Rp 150.000 ada kamar
mandinya ,tp sayang sungguh sayang, kamar mandi gak bisa dipake, mending yg Rp
75.000 kan ?

Sewaktu kita sampai, puncak Ijen lagi ditutupi kabut. Sedih juga sih
karena gak bisa dapet sunset. Tp dijam 4.30 ehh tiba-tiba terang benderang. Mas TIkno
bilang mungkin bisa dapet sunset, cobain aja tp jgn kepuncak. Cukup sampai pos ke 4 or
Blunder, liat sunset dari sana aja. Ok deh !! Sekalian cek medannya.

Dijalan langsung ketemu penambang-penambang belerang. Berat banget
kayaknya. Rata-rata negur saya dgn ramah. Emmm nice to see u bapak-bapak
penambang.Tp kebanyakan malah khawatir kalo kita naik jam segitu, takut gelap
soalnya. Kita sih nekat aja padahal gak bawa senter. Bener-bener bego yaaa. Gimana kalo
dimakan macan soalnya masih ada macan disana. Malahan kata mas harris kadang2
macanya muncul di camping ground pagi2 sambil ngejar2 kijang or rusa 🙂

Setelah sampai di shelter 3, nafas saya udah makin ngos-ngosan
ehhhhh..bukannya liat sunset malah kabut turun lagi dan hari jadi makin gelap. Buru-buru
turun deh…turunnya bisa lebih cepat sih walo tetap harus hati-hati karena tekstur tananya
dari pasir yg bisa bikin kita sukses tergelincir apalagi saya yg emang punya masalah dgn
keseimbangan dan gak pernah latihan .

Sampai di bawah sdh mulai rame. Ada sekitar 30 orang dari SMA
Muhammadiyah banyuwangi yg bsk mau naik ke ijen juga. Biasalah anak-anak SMU, ramenya minta ampun tp sayah senang karena suasana jadi rame banget , mana gak ada
listrik pula. Kata mas Haris , genset lagi rusak jadi listrik gak bisa nyala. Mesin
diesel jg lagi dibenerin jadi kamar mandi hanya 1 yg berfungsi. Emmmm iya sih gak ada
yg mau mandi dgn udara sedingin ini. Jam 6 sore aja udah 12 derajat celcius. Saya
waktu wudhu aja udah ngilu-ngilu rasanya. Dingin banget bow….

Abis magrib, ngobrol-ngobrol ama mas haris dan mas tikno. Cerita-cerita
macem-macem sampai akhirnya saya dipinjemin selimut karena dinginnya luar biasa.
Keluar dari pos, segan setengah mati tp saya kelaparan hehe

O,ya ada kantin / warung gitu di sini. Ibu yg jualan baik banget, dia
masak masih pake kayu bakar, segera saya gak beranjak dari tungku masaknya. Karena tadi
sempat daki , kali ini saya makan kayak babi kelaparan. Nasi pecal terenak yg saya
makan padahal cuman pake telor dada rajah. Disini rasanya semua saya makan, mulai dari
kerupuk-kerupuk gak jelas sampai segala cemilan yg rasanya kalo lagi dalam keadaan
normal ogah disentuh.

Waktu makan, anak-anak smu pada berdatangan, cerita2 ama mereka. Janjian
naik bareng tp begitu dengar mereka ubah jadwal . sore tadi saya janjian dgn
gurunya naik jam 4 pagi, jadi bisa bareng. Tp ternyata mrk naik jam 2 pagi, saya
langsung ogah beibeh !!

Males banget jam segitu udah ada di tengah hutan dan dingin pula. Kita
tetap dgn jadwal semua yaitu jam 4 pagi, apalagi ada beberapa cowok-cowok dari kecamatan yg mau bareng saya naik ke atas. Yasudlah..

Jam 9 malam , udah gak tahan ngantuk dan dingin, saya mutusin buat tidur
aja. Di luar bintang lagi pamer kecantikannya. Ribuan bintang menari-nari diatas
langit hitam.Cantik banget. Pemandangan kayak gini gak mungkin kita dapet kalo lagi
di mall / dikota dgn jutaan sinar lampu. Saya gak pernah sadar kalo cahay
a bulan purnama
bisa seterang ini. Tanpa senter saya bisa lihat jalanan dgn jelas.

Males banget sih tidur apalagi cowok-cowok kecamatan dan anak-anak smu
ngajakin nongkrong di api unggun. Hmmmm tawaran yg menarik tp kali ini harus
saya tolak dgn alasan saya gak pernah daki gunung, saya butuh tenaga yg bener kan ???

Eh..iya saya punya penyakit alergi. Jadi kalo kepanasan atau kedinginan,
kalau gak mimisan pasti badan saya merah-merah. Makanya selalu butuh CTM kemana-mana. Apalagi malam di ijen, sumpah mampus ini lebih dingin dari Bromo, tidur juga mesti
muter sana muter sini, tetap aja bikin gigi gemeletukan.

Jam 2 pagi, saya denger anak-anak smu udah bangun dan mulai jalan. Jam 4
pagi alarm bunyi tp lagi-lagi saya memutuskan utk merubah schedule, berangkat jam 5.30
pagi saja.

Jam 05.30, bangun , sikat gigi, dandan { emm biar mau naik gunung saya
gak bisa melepaskan diri dari eye shadow, eye liner, lipstick dn blush on hehe }.
Kali ini cuaca sdh mulai hangat, setelah beres-beres kita berangkat malah ramai-ramai dgn
beberapa bule prancis,pilar dan ceweknya trus beberapa orang lainnya yg baru datang dari
banyuwangi dan ijen resort.

Naik kali ini lebih berat dari kemaren sore. Mungkin karena oksigen jg
lebih tipis. Belon sampe shelter pertama aja saya udah ngos-ngosan. Pengaruh belon sarapan dan minum kali yaaaa…..{ bawa nasi goreng sih tp kan buat dimakan di blunder
hehe }. Bule-bule prancis yg tadinya bareng saya udah jalan lebih dulu. Saya akhirnya bareng
pilar dan ceweknya.

Tp sekali lagi saya bilangin ke mereka gak perlu nungguin, so far saya
berani koq jalan sendiri.Maksutnya saya gak mau ngerepotin orang lain dgn kelambatan saya jalan,lagian selama di daki, sepanjang jalan kita gak bakalan sendirian ,
selalu ada penambang yg muncul dari atas atau ikutan daki bareng atau lagi ngobrol-ngobrol
istirahat di pinggir jalan.

Di shelter ke 3 saya gak sanggup lagi, mending sarapan deh. Udah lapar
banget. Nasi goreng dgn telur dadar sekali lagi jadi makanan terenak . setelah makan dan
jalan lagi, gila….medannya makin bikin males aja huhu. Buat seorang noni yg sangat amatiran,biarkan saya jujur yaaaaaa…
.” Saya capek bow “. Tp demi sebuah harga diri dan gengsi yahh..sudahlah
saya tetap jalan aja. Pelan-pelan dgn jutaan kali istirahat. Ketemu pilar lagi, ketemu
beberapa orang pendaki lagi. Ketemu anak2 smu dan co-co kecamatan yg udah mau turun sambil ngetawain kemalasan saya 🙂

Akhirnya tiba juga di blunder, haduhhhhhh ini mimpi hehe. Akhirnya saya
bisa nyampe sini walo masih jauh sih. Ini sih masih 70 % perjalanan aja. Disini
ketemu orang-org Surabaya juga. Saya liat foto-foto mrk, soalnya mrk dah mau turun ,
ehhhhhh males banget foto-foto yg ada malah foto2 narsis semua huhuhu. Di pos ini
biasanya penambang belerang istirahat, nimbang belerang atau makan-makan dan
minum karena ada warung 🙂

Setelah istirahat 5 menit, mulai lagi jalan. Katanya sih gak daki lagi,
tp masih tuh. Utk mengurangi kelelahan , saya mulai jalan dgn berbagai gaya. Jalan
mundur, ]jalan sambil zig zag, jalan sambil motret2 yg gak jelas, jalan sambil
bengong,jalan sambil gak mikir, paling pas kayaknya jalan sambil mabok kali
yaaaaaaa hehehe.Mabok cinta maksutnya 🙂

Tp akhirnyaaaaa..jalur pendakian mulai datar atau kalopun daki gak
sehoror yg tadi. huhu…jauhnya. Dari tadi saya udah ngomel-ngomel trus, abis dibawah
ada tulisan kalo jalur tracking itu cuman 3 KM aja, ini rasanya udah beribu-ribu KM.
mana mulai panas.Haduh-haduh…anak mudanya mulai kelelahan hehe
Cuman begitu yaaaa….

Tuhan baik banget, pas udah setengah mati capek, ehh Dia kasih saya
pemandangan2 bagus.SUbhanallah. Gak jadi marah-marah, mending saya nikmatin aja dan
tibalah saatnya. Tiba-tiba begitu habis kelokan saya sdh mulai mencium bau belerang dan
disanalah dia , si kawah ijen yg saya tuju. Berwarna hijau tosca yg rasanya
manggil-manggil utk nyebur kedalamnya. Emmm jgn berani-berani karena tingkat keasamannya sangat tinggi. Baju aja bisa robek kalo dicelupin ke sana. Nah..air sungai yg kemaren saya pake cuci kaki itu berasal dari sini, untung kaki saya gak buntung hehe

Di atas sini, saya langsung diem , memandang ke kawah , ke
pekerja-pekerja tambang yg kerja dgn tingkat high risk yg teramat sangat tinggi. Kebayang kalo mrk nyebur ke kawah,jatuh ke belerang yg masih berbentuk liquid atau terpeleset waktu naik ke atas karena jalannya sangat terjal dan kecil.

Anehnya pekerja tambang dan kawah ijen ini kayak membentuk harmoni
sendiri. Mereka begitu serasi berbaur bersama. Cantik banget. Ketika kita melihat dari
kejauhan diantara lereng-lereng batu kasar, ada penambang dgn wajah ramah dan selalu
tersenyum terseok-seok membawa belerang . saya terharu ketika melihat mrk bersedia ngobrol dgn saya, berbicara tdk penting, selalu tersenyum dan selalu bilang supaya saya hati-hati. It was beautiful, tks yaaaa bapak-bapak.

Ih….baru sadar kalau saya udah beruntung banget jadi noni. Hidup masih
bisa enak-enakkan, sementara ada orang yg sesusah itu nyari makan.

Setelah puas bengong, puas foto-foto landscape dan narsis, ngobrol dgn
beberapa orang diatas,

jam 9.30 kita turun kebawah. Hmmmmm saya udah bayangin indomie rebus
panas yg enak banget dibawah sana.

Yukkkkkk turun hehe

Jam 10.15 udah nyampe dibawah, waktu daki 2 jam hehe

Sampai dibawah ada pekerja tambang yg juga bekerja di dinas perhutanan
itu, saya nanya

” pak..jarak dari sini ke atas kayaknya lebih deh 3 KM ”

” enggak koq dek, saya yg ngitung, jaraknya 3 KM. tp kalo mau lebih
bagus lagi ke merapi aja,

kira2 4 jam mendaki. Dari merapi bisa liat pulau bali dan gunung-gunung
lainnya. Bagus banget. Kalo liat kawah, emmmm gak ada apa-apanya sih ”
Saya langsung mikin beli sepatu hiking, jacket utk ke gunung dan tentu
saja treadmill supaya bisa kesana. Emmmmm bisa gak yaaaa hehehe
Mau ke merapi nih….ada yg mau ngajakin saya gak yaaaaa ????
Kalo ada, let me know yaaaaa tentu saja orangnya harus sabar menghadapi
manusia kura-kura kayak saya hehehe

O,ya utk ke Ijen

Dari sby – ijen waduh karena naik mobil gak tau kalo naik angkutan mesti
gimana
Tiket masuk ijen @ Rp 1500 { domestic } utk wisatawan mancanegara @ Rp 15.000
Penginapan di pos kehutanan Rp 75.000
Makan-makan , emmmm saya memakan segalanya dari sore sampai besok siang
Rp 25.000 saja dan sdh makan indomie rebus, teh manis, nasi pecal, kerupuk, beli
kaus tangan, nasi goreng, tempe goreng dan entahlah cemilan apa lagi.

Selanjutnya catatan perjalanan ke tj . Papuma.

Lain chapter yaaa….

foto2 lengkap liat di photos ayaa

.

Advertisements

3 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s