catatan perjalanan watu ulo – tj. papuma jember


<o:SmartTagType namespaceuri="urn:schemas-microsoft-com:office:smarttags"
<o:SmartTagType namespaceuri="urn:schemas-microsoft-com:office:smarttags"

Catatan perjalanan Watu Ulo – Tj. Papuma , Jember

Jam 12 siang , kami menuju jember. Semestinya sih lewat banyuwangi karena saya mau ke baluran tp karena menurut mas Arifin dan mas-mas yg laennya, baluran gak bagus dan savananya jg udah gak sebagus yg dulu, mendingan saya habiskan waktu saya di papuma sambil explore pantai-pantai didaerah jember.

Awalnya udah niat mau pulang lewat banyuwangi, saya pengen liat paiton
dan juga
pantai pasir putih sekali lagi tp setelah liat peta lebih dekat lewat
bondowoso
dgn jalanann yg rusak-rusak itu, yah sudah kita lewat bondowoso aja.Itung-itung hemat tenaga dan waktu.

Pemandangan selama perjalanan kurang lebih mirip dgn pemandangan ke
ijen.
Hutan-hutan gak jelas, desa / perkampungan atau <st1:place
kota</st1:place
kecil.
Jember sendiri kotanya kecil tuh , terkesan sepi kecuali di kotanya. Nama papuma sendiri kurang popular di masyarakat atau kalau liat peta { peta yg kita punya } jg gak ada. Yg ada hanya pantai watu ulo. Kali ini saya yg nyetir , jadi kebanyakan saya jg gak bisa jelas liat
pemandangan,
intinya sih gak bosen kecuali kita gak suka liat poh0n, sawah, sapi
atau
petani yg bawa rumput atau daun jagung utk makanan ternaknya.

Kawasan wisata tj. Papuma itu seluas hampir 25 hektar, letaknya di desa
lojejer,
kecamatan WUluhan , kabupaten Jember, sekitar 37 KM arah selatan <st1:place
kota</st1:place
jember.
Nama papuma diambil dari dua obyek wisata pantai sekaligus , yaitu pantai pasir putih dan pantai malikan. Pantai pasri putih letaknya disebelah watu Ulo, biasa digunakan wisatawan utk mandi, berjemur sementara pantai malikan , lebih berupa karang-karang pipih yg mirip kerang raksasa berjajar di sepanjang bentangan pantai yg menghadap ke barat { text majalah traveler }.

Anehnya nih sepanjang jalan kita malah gak nemu desa nelayan yg
identik dgn
jarring-jaring atau bau menyengat, yg ada malah pemandangan bukit dan
pedesaan,
tiba-tiba aja langsung terlihat laut luas dgn garis pantai yg panjang.
Isi retribusi
Rp 4000 dan langsung masuk ke kawasan WATU ULO. Tempatnya sepi banget.Cuman ada beberapa pengunjung dan beberapa pemancing ikan. Ombaknya lumayan gede. Pasirnya hitam, ada tebing tinggi yg keliatan seram L

Saya sih gak pengen berenang , takut kali yaaa. Ombaknya kayak mau
marah-marah
soalnya. Diwatu ulo gak lama sih, cuman foto-foto bentar, trus ngobrol ama anak-anak pemancing and then langsung ke tj. Papuma. Tj . papuma sih dekat banget ama watu ulo , bersebelahan gitu tp kalau menuju papuma jalannya lebih ke atas, kearah bukit gitu. Bagus deh, liat pantai dari bukit,jadi inget senggigi Lombok. Sepanjang jalan banyak banget monyet-monyet berkeliaran.

Begitu sampai di papuma, sepi banget. Cuman ada beberapa gelintir orang. Penginapannya rada gak jelas gitu karena gak ada papan namanya. Akhirnya ketemu lobby receptionist yg sepi banget. Cuman diisi dgn beberapa kursi dan meja , tv kecil dan desk receptionist yg sepi. Petugasnya muncul setelah kita panggil2 setengah berteriak hehe. Sejujurnya sih penginapan berbentuk kopel ini bagus banget, sayang gardennya gak dirawat dgn baik padahal yg punya perhutani.Rate kamar mulai Rp 125.000 – Rp 400.000 semua pake a/c. bedanya cuman dari besar kamar, view dan juga kamar mandi. Saya pilih yg termurah karena fasilitas hampir sama dan kamar mandinya juga bersih.

Setelah shalat, langsung menuju gardu pandang, mau liat sunset. Kata si
mas-mas
ada di sudut jalan trus nanti ada tangga, naik aja ke tangga itu. Tp setelah
kita
ketemu gardunya tangganya gak keliatan. Mataharinya udah diujung bukit.
Yahhh gimana donk.
Setelah muter-muter akhirnya kita yg bego sih, tangganya ada di sebelah kiri. Nama tempat ini siti hinggil, maksutnya tempat tertinggi. Tp sayang
sunsetnya
udah pergi. Yah..sudahlah saya liat-l
iat aja, pemandangan alam .
perubahan
dari terang menjadi gelap. Karang-karang yg selama ini saya liat di
foto ebbie
dan majalah traveler sekarang bisa saya saksikan dgn nyata dan emang
bener-bener cantik.

Setelah satu jam disini dan mulai gelap, balik lagi ke hotel. Beres-beres
dan
cari makan. Katanya sih di sepanjang pantai banyak warung-warung sesaji
yg menyediakan ikan bakar fresh dari laut tp malam itu hanya satu
warung
yg keliatan masih buka. Segeralah kita kesana. Pesan ikan bakar 2 ,
ikan
gembung kalo di medan trus es kelapa muda dan lalapan. Nunggunya rada lama tp begitu datang walo yg melayani dgn wajah jutek , hmmmm baunya enak banget. Nasi yg masih hangat plus sambal kecap yg yummy !!Gila pas nulis aja masih bisa nelan ludah sangking teringat enaknya hehe

Setelah makan jalan-jalan bentar di pantai. O,ya udah janjian dgn mas2
receptionist
besok pagi trecking di hutan. Soalnya di papuma sini katanya masih ada
beberapa
goa, beragam jenis flora dan fauna dan tentu saja hutan tropis yg
bagus.
Eh..pas balik ke hotel , tetangga sebelah kamar saya baru pulang
mancing,
dapet ikan gede banget 20 KG, pas ngobrol-ngobrol ehhh salah satunya
dari
medan tp sayang dia sombong dan terkesan menutup diri padahal temen-temennya yg dari jkt dan Surabaya langsung seru ngajak saya mancing besok pagi, cuman karena mancing di tengah laut plus sampai malam tentu saja saya gak bisa ikutan.

Pagi tgl 3 juni 07, terpaksa bangun pagi-pagi. Kata nelayan di warung,
kalo
pagi bisa liat sunrise. Jam 4.30 saya udah nongkrong di siti hinggil. Munculnya sih agak-agak bikin emosi jiwa, soalnya antara muncul dan tiada hehe Dah akhirnya muncul dgn sempurna . cantik walo mungkin tdk terlalu spektakuler tp tetap aja menurut saya worth it buat ditungguin.

Setelah nongkrong di siti hinggil , foto-foto lagi , ngobrol dgn 2
orang co yg
baru datang, kita menuju pantai malikan yg diisi dgn batu-batuan
besar.
Disini juga cuman foto2 aja dan ngambil kerang-kerang utk dibawa pulang
ke rumah.
Dari malikan cari sarapan , ehhhh ternyata warung-warung disini buka 24
jam, sialan !!
Pantesan tadi malam rame banget orang lalu lalang kea rah sini.

Kita pesan ikan kakap bakar 1 kG Rp 25.000. maunya sih kerapu tp karena gak ada stock yah sudahlah kakap juga ok koq.Dipantai sudah mulai rame pengunjung, dari mulai anak-anak ABG,keluarga yg untungnya gak piknik bawa tikar, beberapa pemancing dgn alat-alat canggih, beberapa orang tua dgn alat snorkeling dan pakaian selam dan tentu
saja
nelayan-nelayan setempat. Rasanya asik dan malas. Tp udah harus pulang nih…..udah terlalu siang sementara
perjalanan kita

kembali ke sby masih jauh:)

o,ya foto2 bisa dilihat di foto yaaaaa..<span

So..see u guys…

Mungkin cacatan perjalanan berikutnya RAFTING AT PEKALEN .


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s