Ijen Crater, East Java – Indonesia


Ijen 1Ijen Crater

Gara-gara ditanyain Amy udah pernah ke Ijen belon? saya jadi ngubek-ngubek lagi file foto lama. Sebenarnya semua postingan traveling, rata-rata saya sudah pernah dokumentasikan dalam Multiply. Hanya dikarenakan MP ditutup, dengan terpaksa semua postingan foto dan beberapa tulisan hilang.

Ijen Crater saya posting kembali karena memang ada niatan pengen posting foto tiap weekend πŸ™‚ lumayan buat nyicil postingan yang ilang kemaren.

Foto-foto dibawah saya ambil dengan kamera kompak Kodak lama πŸ™‚ lumayanlah ya hehe dan semua foto juga tanpa editan. Males ngedit ulang jadi udahlah di posting aja.

sewaktu posting tulisan ini saya sempet browsing dikit dan nemu link foto iniΒ . Aduh fotonya gilaaaΒ , keren banget. Kebanyakan difoto malam hari gitu.

A stunning picture from photographer Olivier Grunewald. I absolutely adore Him :)  Picture courtesy of : http://www.boston.com/bigpicture/2010/12/kawah_ijen_by_night.html
A stunning picture from photographer Olivier Grunewald. I absolutely adore Him πŸ™‚
Picture courtesy of :
http://www.boston.com/bigpicture/2010/12/kawah_ijen_by_night.htm

Untuk mencapai Ijen memang mesti menempuh perjalanan yang lumayan jauh hehe. Dari Surabaya mungkin sekitar 6-7 jam dengan mobil pribadi. Perjalanannya menyenangkan karena nemu banyak spot-spot cantik. Belon lagi di daerah Ijen sendiri ada perkebunan kopi yang seru banget untuk di explore. Kita bisa duduk-duduk cantik menyesap kopi sambil menikmati semilir angin perkebunan yang sejuk.

Menginap didaerah Ijen juga tidak terlalu sulit, ada beberapa penginapan milik PTPN atau bisa juga menginap di penginapan sederhana milik PERHUTANI seperti yang saya lakukan. Keuntungan menginap di mess perhutani adalah akses ke Ijen lebih singkat karena posisinya yang persis di kaki gunung. Sayangnya sewaktu menginap kemaren, mereka tidak memiliki selimut atau perlengkapan lainnya. Dinginnya angin pegunungan cukup membuat saya tidak bisa tidur dan hanya guling guling gelisah hahaha. Di malam hari, jangan malas untuk keluar rumah dan mendongak ke langit. Ada banyak sekali bintang di langit yang gelap. Ahhh seruuu banget deh.

Jika ingin mencapai puncak Ijen dan melihat sunrise, pastikan kalian membawa sarapan, minuman + snack sendiri. Jangan buang sampah di gunung dan ikutin arah yang sudah tersedia atau bawalah guide πŸ™‚ Jangan cemari gunung yang memang sudah cantik ya.

Link tulisan lama saya bisa di klik di siniΒ tapi mungkin karena udah lama banget, tahun 2007 jadi banyak yang udah berubah mungkin ya hehe.

Happy Traveling πŸ™‚

pencari Belerang :(
pencari Belerang 😦

belerang1

1 kg belerang tahun 2006 sekitar Rp 400 kalau saya tidak salah. satu kali trip mereka bisa bawa 60-70 KG
1 kg belerang tahun 2007 sekitar Rp 400 kalau saya tidak salah. satu kali trip mereka bisa bawa 60-70 KG
ngasoooooooo
ngasoooooooo
pemiliknya istirahat
pemiliknya istirahat
maaf blur, masih pake kamera kodak yang lama hehehe
maaf blur, masih pake kamera kodak yang lama hehehe

belerang7

ijen1

ijen2

ijen3

ijen4

ijen6

penginapan milik petugas kehutanan di bawah kaki ijen
penginapan milik petugas kehutanan di bawah kaki ijen
setelah 10 juta kali berenti istirahat
setelah 10 juta kali berenti istirahat
penginapan milik petugas kehutanan di bawah kaki ijen
penginapan milik petugas kehutanan di bawah kaki ijen. Dari tempat ini kita bisa memulai pendakian ke atas kawah Ijen πŸ™‚ katanya sih sekitar 3 km lebih tapi saya mesti dong butuh waktu hampir 2 jam kali ya hahaha.
On the way to Ijen
On the way to puncak Ijen

ijen2

 

kawah ijen
kawah ijen

ijen3

ijen6

penambang belerang

sombong

 

Advertisements

61 comments

  1. Tadi aku berhenti lama di bagian foto yg ada keterangan harga belerang/kg. Ngitung berulang2 Rp 400 x 60Kg = …..
    😦 😦 😦 😦
    Perjalanan sejauh itu dengan membawa beban puluhan kilo, hasilnya “hanya” dihargai segitu? *mbrebes mili*

  2. Foto-fotonya bikin mupeng ke Ijen, Tantek…
    Yang bagian foto pencari belerang, kok nyesek ya. Harganya itu loh, apa sepadan sama perjuangan naik turun sama bawaan seberat itu? huhuhu

  3. Udah ke banyuwangi, eh malah belum sempat mampir ke ijen…betapa meruginya diriku..hiks. Pengen banget ke ijen gara2 tayangan khusus tentang liputan penambang belerang di salah satu tv swasta beberapa tahun lalu…. mereka itu bener2 perkasa ya non πŸ™‚

  4. Oooohh… tempat ini namany akawah ijen toh. Gw sering liat di foto-foto yang bertemakan “Indonesia”, tapi gw belom pernah kesanaaaa…. Btw gw juga baru tau kalo kawah itu bahasa inggrisnya crater, hehehe… Untung belom pernah membahas kawah-kawahan dalam bahasa inggris.

  5. Iyaaa.. Hahaha kangen kaaan sama Kawah Ijen.
    Aku berterima kasih banget sm papaku yang ngajarin aku liburan ke Indo, bukan ke luar negri. Karena emang empati kita lebih terasah dan lebih cinta negara sendiri.
    Itu pengalaman bgt yaaa.. Kan kita jalan tuh nyurusin jalan setapak di hutan, tiap ktemu tukang belerang, kita selalu nanya
    “Udah deket blom pak?”
    Pasti yee jawabnya udah, udah..
    Laaah bapak itu kan ya tiap hari puluhan kilo jalan kaki. Gubrak benerrrr hahahahaha merasa diperdayai oleh standar dekat jauh mereka πŸ˜€ πŸ˜€

    • iyaaaa……aku juga beruntung banget ayahku itu, koq yah malah nyuruh anak2nya pergi jalan2. hadiah aku lulus kuliah aja tiket ke jkt buat bali-jawa overland. Dikasih duit cuman 500ribu doang tuh waktu itu tapi untungnya aku udah kerja hehehe jadilah bisa rada2 enak pergi2nya. udah gitu kalo pergi2 kemanapun gak pernah ditanyain apalagi dilarang2. Pokoknya pergi,kasih kabar dan pulang bawa cerita+foto.

      bapak2 yg di Ijen itu sedih banget ya 😦 upahnya segitu,kerjanya setengah mati hiks. dia juga jual yang belerang dibentuk2 jadi kayak bunga atau apalah gitu. dan pas aku jalan kemaren, mereka tuh yang baik banget mau loh nyamain langkah aku yang pelan2 hahaha. aduhhh terharuuuuu

  6. aku juga mau daftar dong di acara Travelling with Noni Khairani *abis baca komen mbak fascha di atas* hihihi.. πŸ˜€ btw mba dulu pake kacamata yah? πŸ™‚ foto2nya selalu keren dan membuat mupeng mbaa hahaha

  7. Non, bisa nafas nggak pas di kawahnya? Pernah ke sana taun 2004, gokil sampe megap2 sesek nafas sementara bapak2 penjual belerang dengan santainya bisa ngerokok…dan iya seperti yang lo bilang sedih banget ngeliat bapak2 itu bawa belerang yang beratnya ampun2an hanya untuk beberapa rupiah…bikin dada rasanya tambah sesek nahan air mata…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s