Norak Di Changi


Ok ini kejadian norak!

Jadi sejak 2008 saya hampir tidak pernah lagi masuk ke Singapore melalui Changi. Tahun lalu kita ke Singapore melalui Batam jadi gak ngerasain bandara Changi juga. Saya sempet nonton kalau bandara canggih ini juga lebih banyak menggunakan sistem digital. Maksutnya hampir gak ada orangnya. Seperti auto gate imigrasi. Yah pokoknya kita norak berdua haha.

Nah, kita kemaren pulang dari Singapore dengan Air Asia (jam paling pagi ke Medan) jadi begitu turun dari Grab langsung masuk ke counter yang semuanya serba digital. Check in dengan mesin, drop bag juga dilakukan secara digital. Mendadak kagum haha. Semua proses hanya 10 menit kalau saja paspor Matt tidak terlalu tebal. Sementara biasanya kalau dari KL, kita mesti ngantri buat drop bag aja hingga 30 -45 menit belum lagi hampir semua mesin digital bermasalah dengan paspor Matt yang terlalu tebal.

Ps : Paspor Amerika berlaku 10 tahun dan karena halaman paspor si Matt sempat habis, jadi ditambahlah halamannya yang membuat paspornya jadi gendut banget.

Lalu auto gate imigrasi hanya 2 menit atau kurang. Uww……suka. Selama ini auto gate ini hampir gak bisa berfungsi dengan paspor kita berdua. Kalau masuk US hanya punya si Matt yang di approve sementara punya saya harus lewat jalur biasa. Kemaren punya saya dengan mulus lewat tanpa masalah sementara punya si Matt karena gendut paspornya lagi-lagi ditolak haha. Jadilah ngantri di jalur biasa sekitar 10 menit. Total check in sampai melewati bagasi hanya sekitar 15 menit. GILA! rekor tercepat.

Karena kita berdua bukan tukang belanja jadi sederetan toko kurang menarik perhatian tapi lengkap banget. Aduh, kalau gak kepikiran tahun ini kita harus bayar uang sekolah si Matt gede banget rasa-rasanya mungkin akan belanja juga haha.

Selanjutnya cafe, bar, restoran yang betaburan. Apa aja ada. Sampai bingung mau makan yang mana. Gila….kalau kayak gini bisa seharian tanpa bosan di bandara. Saya gak pernah gak mati gaya di bandara loh. Selalu kayak bosan banget dan stress menuju depresi karena biasanya mau terbang. Kemaren kita berdua kayak yang terkagum-kagum haha. Sampai meja untuk nunggu aja ada gamenya. Gimana gak betah ya. Mana kursi-kursinya aja nyaman banget.

Dan yang bikin kita berdua kagum sampe bengong (ini seriusan bengong) adalah pohon-pohon beneran yang tingginya sampai sekitar 6-7 meter. Di Kuala namu Airport yah ada pohon sih tapi palsu haha. Jadi liat ini asli kita sampai perlu mencari tahu koq yah bisa hidup hihii. Yang paling bikin kagum lagi adalah kan banyak tanaman hidup tapi koq ya bisa bersih banget? gimana sih?

Cerita Airport

Yang paling membuat saya terhibur sebenarnya sederhana banget. Jadi di pintu keberangkatan pas kita lagi ngantri untuk pemeriksaan (sebenarnya saya ngantri nunggu Matt di imigrasi) trus saya liat di atas ternyata ada film pendek tentang proses check in bagasi. Sumpah ini lucu banget. Saya yang nonton sampai ngakak-ngakak padahal videonya singkat banget. Karena Matt yang lagi ngantri saya suruh dia nonton juga dan beneran menghibur banget. Serius bagus!

Terkadang emang terlalu gampang membuat saya senang hihi.

Proses pemeriksaan pun gak heboh sampai harus buka sepatu dll. Saya gak tahu apa karena kita hanya ke Indonesia jadi pemeriksaannya gak terlalu heboh atau gimana.

Jadi komen kita berdua kemaren “Apa kita kelamaan gak keluar Medan ya, sampe begini aja kagum hahhaa”

 

Advertisements

27 comments

  1. hmm..keren banget, pengen liat jewelnya itu loh..
    kemarin pas ada table top dari singapore saya di pamerin video-video ini bandara yang kedepannya gimana..
    turun pesawat seharian bisa keliling puas2in foto ya hehehe

  2. padahal baru setahun lalu ke singapur dan kok baca cerita mbak non ini, berasa udah lamaaaa banget gak kesana… beda jauh dari yang terakhir kesana di tahun 2017

  3. bandara singapore keren, apalagi banyak taman disana. taman nya indoor dan outdoor. terus bunga-bunga nya hidup punya, selalu seger. pernah lihat pagi-pagi ada petugas yg ambil bunga layu dan ganti bunga baru. ahhhhhh seneng banget disana 😀

  4. Changi memang mantap ya Non. Next time mesti agak lamaan dah di sana. Terakhir (taun lalu) cuma transit sejam doang jadi gak begitu berasa, hahaha 😀 . Having said that, yang rada repot di Changi adalah akses wifinya yang mesti register dulu ke meja informasinya buat minta akses 😛 .

    • Kita juga nyesel kemaren cuma 1 jam doang di sana. Gak kepikiran seru sih ya hehe. OH skr udah bisa langsung nyangkut ke Inet Zi, cuma harus masukin no telp dan nanti dpat no OTP. Abis itu yang kurang juga colokan listrik (entah gak liat atau gimana)

  5. Aku juga udah lama banget gak terbang lewat changi. Terakhir cuma masuk aja dari Kl. Tapi kalau masuk kan gak terllau ngerasain ya. Yang terasa pas kita mau terbang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s