Cerita Tentang Pelayanan


foto was taken by Jandi
foto was taken by Jandi

Menjadi pekerja di industri service buat saya bukan hal baru lagi. Sejak mulai bekerja rasanya kerjaan saya cuman ngelayanin orang melulu. Mulai dari cust sampai ngelayanin bos hehe. Beberapa tahun menjadi CS juga cukup membuat saya belajar gimana cara melayani customer/tamu di perusahaan tempat kita bekerja dengan baik. Parahnya terkadang CS-CS ini juga manusia yang punya perasaan tapi pada saat yang sama juga harus melayani orang-orang dengan karakter yang berbeda-beda. Biar dikata sudah ada standard bagaimana menghadapi cust mulai dari yang bawel, cerewet sampai yang baik hati tapi tetep aja ada waktu-waktu kecolongan.  Kalau udah kecolongan rasanya hancur banget. Udahlah dimarahin cust eh mesti dimarahin bos juga. Neraka 🙂

Sabtu lalu kita makan disebuah restoran baru di Medan. Ini kedua kalinya kita makan disana. Entah karena malam minggu atau emang karena kebiasaan orang Medan yang suka banget mendatangi tempat baru. Restonya full banget. Sangking penuhnya sampai menolak beberapa tamu yang baru datang. Sebagian table bahkan sudah di booked. Untuk restoran baru seharusnya sukses hehe.

Sangking ramenya restoran, makanan kita datangnya lambat banget. Makanan saya datang tepat waktu sih, tapi makanan Matt dan 2 orang temen kita yang lain mungkin datang sekitar 30 menit lebih setelah makanan saya datang. Secara kita biasa nungguin yang lain bisa makan, akhirnya makanan saya sampai dingin banget dan rotinya jadi blenyek. Kelamaan hahaha. Rasanya juga jadi gak seenak seperti sebelumnya ketika saya makan menu tersebut. Ini juga gak asiknya restoran-restoran di Medan. Makanan suka datangnya gak barengan. Mau makan sendirian sungkan, mau tunggu-tungguan koq yah lama banget datangnya. Serba salah.

Sebelum kita mulai complaint. Maksutnya temen-temen saya yang complaint (kan saya gak pantes complaint secara makanannya datang tepat waktu haha) beberapa orang yang duduk di sekitaran meja kita juga mulai marah-marah. Mulai dari makanan yang lama banget sampai kenapa yang datang setelah mereka dapet makanan dan minuman yang lebih lama. Kita juga ngalamin hal yang sama sehingga akhirnya temen saya ngamuk-ngamuk. Udah takut saya denger dia ngomel-ngomel.

Setelah makanan datang, minuman kita dong bermasalah. Kita order minuman beberapa kali (yang makan minumnnya kayak unta). Pas Matt order minuman ke salah satu waiters

“bang, tolong tambah satu lagi ice lemon teanya”

“Bisa pak tapi orderlah. Disana ordernya” sambil nunjuk ke stand minuman. Btw..kita gak lagi di restoran fast food loh.

“loh sekarang kan kita lagi order ama kamu, yah orderlah ke sana” teriak temen saya udah mulai nyolot sangking emosinya. Trus manager restonya kembali datang ke meja kita. Ini udah beberapa kali dia bolak balik ke meja kita. Jadi udah kebayang ya ada beberapa kita complaint. Kata si managernya, pelayan baru itu adalah pekerja casual yang baru hari tersebut di hire sehingga belum mengerti. Si Manager ini juga setiap bolak balik ke meja kita selalu curhat soal ini dan itu di dalam resto. Kayak makanan yang butuh lama dimasak, karyawan yang masih pada baru semuanya, tamu hari ini rame banget dll.

Menurut saya kalau lagi di complaint kayak gitu, kasih ada tamunya pudding/makanan kecil/minuman untuk compliment, gak perlu bolak balik ke meja tamu. Percayalah sekali dua kali tamu mau ngerti tapi kalau berkali-kali akhirnya malah jadi ngamuk. Trus, ini juga kejadian yang sering banget terjadi di resto-resto di Medan. Setiap kali restoran rame langsung jadi chaos padahal kan seharusnya mereka udah antisipasi, apalagi restoran baru. Restoran baru di Medan itu pasti rame banget nanti setelah 3 bulanan bakalan sepi-sepi sendiri.

Jadi balik lagi ke si mba Manager, Saya ngerti banget alasan si mba manager itu. Selama ini bukan sekali dua kali saya ngalamin kejadian yang sama tapi…….customer adalah raja. Dia gak bakalan mau ngerti sebearapa susahnya kita, seberapa paniknya kita, seberapa hecticnya kerjaan kita. Pokoknya kalau udah bayar yah dia harus ngedapetin yang dijanjikan! Apalagi di restoran, rawan di complaint.

Seperti di kantor saya saat ini, kebetulan salah satu kerjaan saya memonitor review2 tamu lewat socmed. Kadang-kadang saya pengen ketawa-ketawa sendiri dan mikir ini orang yang nulis komen kayak gitu koq yah bisa ya 🙂  kayak apa ya standard dia hehe. Contohnya kita dapat banyak banget compliment tentang bagusnya menu sarapan di resto, banyak pilihan dan lengkap tapi…………tetep ada orang yang nulis review juga kalau menu sarapan kita gak menarik dan gak banyak pilihan hahaha. Bingung gak sih 🙂 yang lebih bingung lagi kalau pas saya iseng ngecheck ini orang2 pada tinggal di hari yang sama gak ya, soalnya menu restonya yah begitu2 aja. Tetep banyak variasi hehe. Wong kita aja sampai punya cenil koq untuk sarapan pagi 🙂 dan yes mereka tinggal dihari yang sama.

Lagi-lagi memang balik ke selera masing-masing orang. Standard pelayanan setiap perusahaan pasti ada tetapi terkadang harapan para tamu jauhhhh diatas standard itu. Sangking jauhnya sampe ngawang-ngawang hahaha. Ehh tapi kalau pelayan nyuruh tamu order sendiri menurut saya sih epic bener 🙂

Dulu sempet ada satu calon CS dikantor yang lama. Ngeliat saya kerja (dia tandem ke saya) besoknya langsung resign. Sehari doang dia kerja. Alasannya gak tahan kalau harus terus baik-baik ama tamu hehehe. Emang sih susah, apalagi kalau kita lagi senewan, bete dan harus ngadepin cust yang bawel. Duh….pengen digaruk aja tapi yang keluar tetep senyum-senyum aja sambil ngomong manis hahaha. Tersiksaaa!

Pernah punya pengalaman nyebelin sehubungan dengan pelayanan? share 🙂

Oya sebagai bonus saya lagi tercinta2 dengan video dibawah ini. Padahal lagi puasa tapi gak bisa berhenti ngeliat video ini plus beberapa series lainnya 🙂 soooooooo tempting

Advertisements

76 comments

  1. Hehe aku juga sempat di customer service, dimaki segala nama kebunbinatang juga pernah pd hal dia yg kesel sendiri salah transfer ke orang. Atau tiba2 customer curhat lakinya gak percayaan soal rincian print tabungan. Kenyang banget. Dah pindah bagian sih meski masih service tp gak kayak dulu sebelum-sebelumnya, namanya jg prusahaan jasa.

    • huahhahahah aku juga dulu sering tuh ngadepin kayak gitu. Dari mulai istri yang parnoan sampai suami2 yang kesel kartunya dipake istrinya tapi ngasih kartu tambahan untuk istri. aneh ya 🙂 abis itu kita yang diomel2in.

  2. waktu hari Jumat yg lalu mbak, makan di Chicken St*ry Pasfes, udah setengah jam lebih nunggu, ada 1 menu yang belum datang, pas ditanya jawabannya “AYAM CAKALANGNYA KOSONG MBAK”. Aku senewen dong, soalnya makanan lain udah dingin hanya gara2 nunggu pesanan yg 1 nya dan mereka bilang kosong? T_T Kasih tau kek yaaaa????

  3. Tapi kedengaran seru kalau melayani orang yang seperti itu..
    Hehe..
    Dulu pernah pas aku masih jualan online, ada orang minta model baju yang dia mau, aku cariin. Mibta warna yang dia mau, ak cariin. Minta harga kurang, aku kasih ujungnya
    Ehhh akhirnya dia engga jadi beli, dgn alasan “barang takut engga sampe, blm pernah beli online soalnya”. Ughhh, kalau ga brani beli online ngapain minta dicariin baju dan nanya pjg lebar?!
    Ngomong ngmng, salam kenalll ya 😀

  4. Pas hari minggu kmrn aku jg dikomplen mbak Non, sampe orangnya nunjuk2 ke muka lho hahahaha… dalem hati shock dan pengen nangis, tapi kok ya kata temen2 aku senyum aja dan tetap ramah *nyengir*

    • Orin, mba bisa ngerasain banget itu. Aku benci banget makanya ampe sekarang kalau ada orang marah2. langsung parno marahnya sama aku hahaha. kita sih tetep nyengir begitu dia pulang langsung nangis dan sakit hati

  5. aku sering dapet pengalaman buruk juga kalo di resto atau di toko, tapi karna aku bukan yg suka protes n ribut, biasa kabur aja langsung hehhehe..
    tapi kerja sebagai CS memang harus extra sabar loh kak, terutama kalo yg dilayani org2 high class yg sombong (biasanya OKB yg model begini) hihihi

    • Dulu waktu aku jadi CS Bank yang anehnya jarang2 complain itu yah orang2 yang kayanya gak abis 7 turunan. yang utang2 astaga galaknya minta ampun. marahnya bisa ngerih banget ampe teriak2. yang ada duitnya juga pernah sih marah2 hahaha.

      aku juga kayak kamu Mey, kecuali emang ganggu banget. seingat aku pernah ngamuk2 ke CS pas di Cambodia karena kartu yang dijual beda banget ama yang dia kasih tau pertama kalinya. jadilah marah2

      • makanya mba aku bilang, banyakan OKB yg nyebelin gitu… sedangkan org kaya asli yg memang high class dari lahir n hartanya ga abis 7 turunan lebih sopan n bisa menghargai org kecil seperti kita mba hahaha (hanya generalisasi sih ini, maapkan kalo byk yg tidak sesuai hehe)
        aku pernah ngamuk kalo merasa ditipu aja, kalo cuma dijutekin sih males ngamuk, mending pindah cari tempat lain hehehe

      • lucu juga ya, yang biasa kaya mungkin udah biasa2 aja kali Mey. Jadi gak mau aneh2 juga. udah capek haha. emang bisa ya capek jadi orang kaya hahaha.

        kalau ditipu emang lebih2 nyakitin hati ya. dulu aku punya temen, pas kita makan di Texas fried chicken, mba2nya gak senyum, sama dia disuruh senyum loh hahahaha. gila ya temenku itu.

      • hahahah temennya mbak berani juga, yg ada bisa makin dijutekin si mbak texas kan begitu 😆
        mungkin mereka cape dengan kekayaannya dan pengen tambah kaya lagi mba *manusia 😛

  6. dari dulu sampai sekarang saya masih jadi CS mba hehe, pengalaman banyak hehehe..
    jadi CS memang harus sabar tingkat tinggi dan maniissss selalu hahaha :))

  7. Aku gak pernah kerja ngadepin customer, tapi sering diceritain sama adikku yg jadi CS di suatu bank. Ceritanya seru & macem2, dari customer yang nampak sederhana tapi saldo rekeningnya banyak bgt, customer riwil, galak, sok2 mau buka deposito gede tapi buntutnya cuma mau ngajak kenalan doang, sampe yg paling epic yaitu pas ada seorang mbak2 yg ngelabrak adikku gara2 suami si mbak ini bikin berita di kampung kalo udah nikah (lagi) sama adikku. Jadi mbak ini ngamuk2 nuduh adikku godain suaminya. Lah adikkku jg gak ngeh itu suaminya yg mana. Belakangan baru tau juga kalo si mbak ini sebenernya juga istri kedua #kusutbangetdah hahahaha

  8. Kalo pelayanan resto kacrut emang ngebete in sih non, secara orang udah laper kan susah yaaa di suru sabar. Pengennya cepet cepet gitu.
    So far aku sih baru komplain kalo udah keterlaluan banget, itupun gak pake marah marah dulu awalnya. Biar gimana CS kan manusia juga ya, kesian kan kalo di omelin gitu padahal perusahaan punya dia juga bukan. Menurut aku sih komplain baik baik biasanyaaa nih lebih di tanggepin daripada komplain sambil marah marah apalagi sambil nge sok, duuuh….

  9. Sebelum jabatan sekarang saya di bagian teller mba, ngadepin nasabah yang komplain itu pernah beberapa kali, sampai hampir kepancing emosi. tapi yah emang harus disabar-sabarin kalau nggak mau merusak citra perusahaan 😀

  10. Akuuuu galak sama CS-nya Tri provider ponsel indonesia tapi lewat twitter doang mbak hehe 😛 kalau digalakkin sama client waktu freelance, pernah. Padahal salahnya klien -_____- sakit hati sih tapi untung ketemunya cuma bentar mbak Non huahaha

  11. tunjuk tangan sebagai orang yang pernah di customer service. Hihihi. Kebayang deh itu gimana rasanya waktu di restorannya. Ampyuuun.
    Karena tahu standar service gimana jadinya ekspektasi kadang ketinggian. Pernah sampe ngamuk di gerainya XL karena saya yang bayar tepat waktu dan ga pernah nunggak dapet perlakuan yang kayaknya ga pantes, tapi gak ganti nomor jugak sih. Hahaha.

    • toss dulu kita Dan, sesama mantan CS hahaha.
      aku juga kayak kamu gitu, karena tau standardnya jadi yah gitu deh, sering ngerasa gak bener plus gak dibantu. CUman kalau mau ngamuk2 aku males Dan, inget zaman dulu dimaki2 orang haha

  12. Wah aku belum pernah di posisi CS, tapi pernahnya sebagai yang komplen hihi. Kalau komplen aku sih berusaha tetap santun, malah kalau bisa ngobrol dikit dengan CS, biar lebih keluar “manusianya” gak cuma jawaban standard aja. Tapi itu sih kalo aku ya 🙂

  13. Aku pernah juga ngelayanin customer yang mau beli baju waktu jaman masih jadi SPG di mall, paling kesel kalo cust-nya nanya macem-macem, aku kan bingung jawabnya haha..
    Pernah jadi resepsionis di cargo kerjaannya tiap hari ngadepin cust yang complain dan marah-marah karena paketnya lama datengnya atau bermasalah, tiap pagi mau ke kantor aku lemes dan ga semangat. Paling enak kerjaan yang sekarang, ga di bagian pelayanan hehe..

  14. Hahaha, suka duka bekerja di bidang CS ya Non.

    Tapi memang bener kok, sebagai customer ya kita nggak mau terlalu tahu apakah restoran sedang sibuk atau gimana ya. Kita tahunya kan ada tempat, kita duduk, pesan, bayar. Ya satu dua yang miss yang kecil-kecil nggak masalah deh, masih bisa dimaklumi, hehe 😀 . Tapi kalau banyak ya akhirnya protes dan ngomel juga kan 🙂 . Apalagi ini restoran gitu. Kalau customer disitu berarti dia kan lagi lapar, dan orang yang lagi lapar kan sumbunya lebih pendek ya, hahaha 😆 .

    Kadang aku jengkel kalau kejadian begitu dan kemudian mikir: Ini restoran kalau nggak sanggup melayani orang sebanyak ini ya jangan buka meja/kursi sebanyak ini lah. Kalau sanggupnya cuma melayani 20 orang ya jangan buka 40 kursi dong, hahaha 😆 .

    • kalau di resto emang cenderung sumbu pendek kan ya Zi, laper dan perut sejengkal itu gak mau kompromi dong. bawaannya kalo lapar langsung pengen ngamuk2 aja.
      sama kayak yang kamu pikirin juga, kalau belum siap mending gak usah di buka dulu kan restonya. bahaya banget apalagi skr zaman dimana2 orang bisa kasih review di socmed.

  15. Deeeuh kayanya sama aja non… di batam nih suka gitu juga, kalo ada tempat makan baru buka ruameeeenya bukan main tapi cuma itungan bulan udah bisa tutup :/
    dan bulan puasa kemarin kita sempet mo nyobain resto jepang yg baru buka dan udah order makanan tp udah lbh 30mnt gk dateng2 dan tiap ditanya jawabnya “10mnt lg” dan akhirnya kita tinggal krna kelamaan, beberapa minggu kemudian balik lg krna penasaran dan trnyta rasanya biasaa ajaa doong -__- , sekarang udah sepi aja tuh padahal baru 3 bln buka

  16. Kadang nemu sih customers kayak gitu, emang kadang nyebelin banget. Kalau laki gw sih dia langsung keras dan ketus, kalau gw, terkadang gw masih berusaha manis gitu, selesai deal ama customer tsb baru gw ketus dan ngomel2 seribu kata. Maklum deh, namanya perusahaan sendiri, demi deh la yaw. Yg lucu, kemaren gw deal ama customer yg sbtulnya udah ketemuan muka ama laki gw tp namanya laki gw kadang kalau dia pikir itu awalnya contactnya gw, dia selalu minta gw yg handle segala sesuatu yg behubungan dengan customer tsb. Nah, gw neh dealed ama si M, besoknya dia wire pembayaran dan dia manggil gw dengan sebutan ‘sweetheart’ No biggie lah kadang orang sini, yg tua2 tuh suka manggil kita2 yg muda pake kata2 manis kayak gitu. Pas dinner gw iseng nanya ama laki gw, si M itu udah tua ya? Laki gw blg gga tuh. Then gw ceritain lalu laki gw nanya, emang si M gga tau kalau you are my wife? Gw blg tau lah yaw…… Mungkin besok2 kalau si M ini order lagi mungkin laki gw yg handle….buahahaha

  17. Baruu minggu lalu sebel ama pelayanan salah satu hotel >.< bintang 4 padahal. Intinya mereka tidak melakukan apa yang saya pesankan dan berakibat fatal ke makanan bayi. Ihiks. Susah ceritanya nih, masih sebel 😦 Huhuhu

  18. Jadi customer service emang harus extra sabar non secara yaa konsekuensinya face to face ma cuatomer kan. Ah tapi kerja bidang jasa pelayanan juga harus sabar2 juga si.Been there saole klo gak kuat iman bisa gila.😁✌️

  19. iyaaa… aku juga pernah… sama instansi pemerintahan lage.. apa susahnya coba ngomong,”mba, layar infokusnya ada yang laen atau bisa dibenerin?”… ini malah marah2 bilang,”mba, ganti donk layar infokusnya. yang bagusan lah, kita ini bayar loh” duileee nancepnyaaa.. ampun2 deh…

  20. Masa sih sarapan di hotel Mbak ngga enak? Keknya untuk sekelas hotel bintang lima, aku rasa ya enak banget.. Huahahah.. Yang ngereview bandingin di hotel Burj Al Khalifa kali yak? 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s