Enak Tapi….Sehat, gak?


Ketupat Ketan yang dimasak dengan santan
Ketupat Ketan yang dimasak dengan santan

Enak udah pasti tapi belon tentu sehat. Tulisan ini saya buat khusus untuk makanan-makanan yang sering saya makan dan gampang banget saya temuin di Medan. Untuk orang Medan, maaf yaaaaa kalau salah-salah kata hehe.

Wisatawan yang datang ke Medan biasanya kalau ditanyain pengennya ngapain aja di Medan? pasti lumayan bingung, karena gak tau mau kemana (ada beberapa tujuan sih sebenarnya) tapi yang pasti mereka akan tau banget buat nyobain kuliner di Medan. Saya pikir Medan itu terkenal banget dengan wiskulnya. Pokoknya kuliner di Medan juara, terutama kalau kita suka dengan rasa pedas dan berempah.

Makanan di Medan itu jarang banget yang gak enak. Pokoknya hanya ada 2 kata yaitu ENAK dan ENAK BANGET ! itu udah standard deh hehe. Dari mulai makanan kelas kaki lima yang tempat duduknya suka dilewatin tikus dan kecoak sampai bintang 5 yang juga ikut-ikutan menyajikan masakan traditional atau International. Semuanya enak.

Kalau kata temen saya makanan di Medan itu paling pas buat orang yang suka pedas dan gak takut nyobain segala macam rasa rempah-rempat plus bersantan. Sebut aja restoran Padang terkenal di kota Medan ini. Kapan coba sepinya? wiken aja bisa ngantri yang beli bungkus. Kebayang berapa banyak usus sampai ayam pop yang masuk ke perut masyarakat Medan hihi.

Masalahnya makanan-makanan enak itu sehat gak sih? coba deh jawab sendiri?

Kata ibu saya kalau mau sehat dan bener-bener bersih, kita emang harus masak sendiri. Saya mengaminkan kalimatnya dia tapi gak punya waktu (atau emang males) buat repot-repot dikit. Makanya semenjak ngantor lagi, FC saya bubar jalan. HIdup saya balik lagi kayak semula. Makan diluar. Jajan diluar. Mulai minum kopi/bandrek, makan es cream kalau lagi nonton tv, gak banyak bergerak dan semua-semua yang dulunya sempet saya hindari setelah selesai operasi des 2012.

Seminggu ini saya mulai berubah lagi. Setelah saya sadari kayaknya tubuh saya udah protes deh. Bukan cuman gara-gara kista juga tapi juga karena sebenarnya saya beberapa bulan ini mengabaikan signal-signal protes dari badan saya. Mulai dari sakit perut kalau saya makan gorengan (dan saya abaikan dengan alasan enakkkk banget), saya makan lontong malam-malam karena enak banget dan setelah itu saya murus-murus (aku ambil resiko makan norit asal makan lontong hahahah) dan tentu aja makan siang disana sini yang sebenarnya gak sehat banget secara di kantin kantor sebenarnya ada makanan yang bebas micin tapi saya selalu beralasan bosen 😦

Minggu lalu Matt tugas ke Vietnam selama 10 hari. Selama di Vietnam dia hanya makan PHo. Pho ini semacam sup dengan mie dan beberapa sayuran . Beda banget dengan sup atau mie sop yang beredar di Medan. Kalau dia lapar disela-sela waktu makan, biasanya Matt makan spring roll yang di kukus atau diapain sih itu namanya. Pokoknya gak di goreng. 10 hari dia berhenti makan goreng-gorengan, keju, segala cemilan kayak es cream, coklat dll. Oya Matt juga jalan kaki dari hotelnya kemana-mana.

www.southernboydishes.com
http://www.southernboydishes.com (Pho Ga)

Begitu pulang ke Medan, dia langsung beli nasi gurih dengan rendang dan sambal yang banyak. Biasanya sangking malasnya kita emang lebih seneng beli-beli. Soalnya kalau udah pulang kantor jam 8an gitu rasanya udah gak sanggup lagi harus masak-masak. Iya….bilang aja kita emang pemalas hehehe.

Setelah makan kita ngobrol karena saya masih sakit jadi ngobrolnya di tempat tidur. Gak berapa lama di kentut dan kentutnya Matt itu super duper bau. Oh gak cuman sekali sih sebenarnya jadi harusnya saya gak kaget. SEtiap hari kentutnya ajaib banget baunya. Rasanya sangking baunya bisa membakar hidung saya.

Jadilah saya ngamuk-ngamuk kayak orang kesurupan trus dia ngomong gini “aneh banget karena selama aku di Vietnam aku hampir gak pernah kentut bau. Hanya kentut biasa aja. Hanya perlu beberapa jam di Medan, aku sudah kentut bau banget” saya diem aja sambil kesel karena waktu di US juga dia kentutnya bau banget hahaha.

Trus kita dengan sotoynya langsung ambil kesimpulan emang pola makan kita yang salah. Usus kita kayaknya busuk deh karena harus kerja keras. Makanan yang kita kasih ke badan kita emang enak-enak tapi kayaknya badan kita udah mulai protes deh. Gak cuman kentut yang bau banget tapi sebenarnya kalau di ingat-ingat ada keluhan lain yang kita abaikan dengan alasan ahh….gpp koq. Mungkin juga karena kita tambah tua.

Sekarang (baru beberapa hari sih) kalau kita mau makan, kita berdua langsung saling mengingatkan, udah baik belon ya makanan dan minuman ini masuk ke tubuh kita berdua terutama saya. Mungkin ini cuman kayak hangat2 taik ayam aja. Alias cuman sebentar tapi….harapan saya sih kalau bisa saya dan Matt bisa bener-bener ngerubah pola hidup kami berdua. Saya takut banget pingsan-pingsan gak jelas gitu lagi kalau lagi sendirian atau pas nyetir mobil, takut banget juga berakhir di rumah sakit karena sakit berkepanjangan dan keluhan lainnya.

Saya gak tau apa niat saya ini bisa jalan, mudah-mudahan sih bisa ya hehehe. Sekarang kita punya cheating days di wiken doang untuk makan sesuatu yang kita pengen tapi yah gak sampe kayak kalap. Makan boleh tapi gak banyak. ISi Kulkas juga udah saya ganti dengan makanan-makanan yang lebih sehat. Matt ngurangin kopi dan minum beer serta soda. Saya juga pelan-pelan pengen balik lagi ke FOOD COMBINING.

Terus terang pasti niat ini susah banget. Soalnya bayangkan makanan-makanan itu berderet-deret di jalanan. Kita bisa beli nasi padang cuman tinggal ngesot dari rumah, lontong malam cuman selemparan kolor, nasi gurih di depan pintu gerbang kompleks, selalu ada alasan untuk es cream dan coklat tapi…..sekali lagi……..semua bisa koq dimakan asal gak tiap hari juga hehehe πŸ™‚

Sekarang kalau mau jajan saya selalu ngingetin diri saya sendiri “enak itu belon tentu sehat buat badan saya. Daripada kista saya tambah gede mending saya ngunyah apel aja”

 

 

Advertisements

80 comments

  1. Semangat, Mbaaaak! Hahah.. πŸ˜€

    Aku jugak nih.. Makin gembul lagi keknya. Lha makannya cokelat, es krim, rendang, dll.. Lemak pun bertebaran di mana-mana. Huhuhuhu.. πŸ˜₯

  2. Smoga makan sehatnya bermanfaat buat mbak Noni, sama seperti ayah saya kena ginjalnya semua makan jadi racun. Bersyukurlah nikmat orang sehat makan semuanya bisa…

  3. makanya aku sedih kak, kenapa makanan2 enak banyakan yg ga sehat yahh πŸ˜₯
    semangat mba Noni and Matt pola hidup sehatnya, semoga berhasil dan bertahan lama yahh πŸ™‚

  4. enak tapi gak sehat… ya gak apa lah asal jangan keseringan. hahaha.

    tapi pho itu enak lho… kita sekeluarga penggemar pho… penggemar makanan vietnam sih tepatnya, bukan pho doang. πŸ˜€

  5. Ih, bener banget Non. Harus memilih ya mau makan enak atau mau makan sehat, huahahaha πŸ˜† . Kayaknya itu sudah the ultimate challenge ini life deh, πŸ˜† .

    Ah, makanan Medan pedas-pedas ya, berarti agak kurang cocok dong ya untuk aku yang kurang (baca: nggak) begitu suka pedas πŸ˜› .

  6. Sebenarnya makan sehat itu buatnya gampang, cuma karena rasa malas menjalari badan jadi kesannya ribet. Padahal efek yang ditimbulkan dari makan gak sehat bisa jangka panjang. Giliran udah sakit, baru deh kita sadar. Semangat kak untuk hidup yang lebih sehat..

  7. Mbak Noniiikk kalo mo masak di rumah itu tekniknya cm 1: REBUS. gampang banget disiapin pagi2 krn bisa sambil ditinggal mandi haha.. So mo makan ayam, ga masalah krn ayam rebus itu sehat, lebih sehat drpd tahu/tempe goreng yg minyaknya banyak.
    Saya doakan sukses, buat mbak Nonik dan Matt πŸ™‚

  8. Halo Kak Non…aku sambil makan indomie goreng waktu aku baca posting ini (sambil rencanain makan mie aceh di titi bobrok ntar malem atau besok). lol
    Ngangguk2 setuju nih, semua makanan di medan emang cuma masuk 2 kategori: enak dan enak kali bahhh…… πŸ™‚
    Pas bagian crita ttg kentut, tiba-tiba indomie ku gak ada rasa nih. #sigh
    temenku yg nutritionist selalu ngingetin,”You are what you eat.”
    Karena lagi jalani detoks, aku selalu inget pesennya ini dan jaga pola makan selama di amnesia. Tapi klo lagi balik ke medan, tiba-tiba amnesia….hahaha… Klo aku gak makan seafood, daging, olahan susu, gorengan, dan sayur tumis, badan rasanya seger dan ringan, trus yang keluar juga gak busuk-busuk amat. lol

  9. Balans Non. Misalnya 4 atau 5 hari makan sehat, 2 hari makan yang enak & kurang sehat. Makan sehat memang perlu usaha. Yang pasti buat makanan sendiri itu jaminan sehat. Kita tahu bahan yang dipakai.

  10. Semangat mbak Nonii.. Semoga saya bisa segera kembali ke jalan (makan) yang benar lagiii.. Sewaktu bulan puasa kmrn rajin bener masak-masak dirumah, lewat bulan puasa, semangat masak pun pudar.. Hahaha

  11. Noni, bener banget. Ini salah satu godaan paling besar waktu masih tinggal di Indonesia. Makanan enak bertebaran dimana2 dan murah harganya, alhasil jadi lebih sering beli daripada masak sendiri (walaupun dulu waktu masih tinggal sama orang tua, mama juga masih masak tiap hari, tapi setelah pindah ke Jakarta dan kerja jadi kuli tinta (beneran kuli!) jadi nggak punya waktu untuk masak (dan nggak bisa juga!))

    Setelah pindah kemari mau ga mau masak sendiri. Beli selain mahal harganya juga belum tentu cocok sama lidah (dan banyakan nggak enaknya).

    Apalagi sekarang karna merasa badan makin berat, jadi berusaha makan lebih sehat lagi, ngitung kalori dst termasuk buah2an dan sayur diperbanyak. Moga2 manfaatnya cepet kerasa πŸ˜›

    • Ev, aku penasaran deh dgn cara ngitung kalori utk makan itu πŸ™‚ soalnya sejak aku suntik hormon susah banget berat aku turun, padahal aku olahraga dan banyakan makan yang lumayan bener daripada gak benernya haha

      • Tinggal di google aja Non untuk umur sekian, perempuan, aktifitasnya berapa banyak, asupan kalori tiap hari itu berapa… klo aktifitas ga banyak jelas asupan kalori lebih sedikit dari yang aktif.

        Klo rajin olahraga sehari mungkin bisa 1800-2000 kal. Nah udah, setelah itu atur2 makannya aja. Yang penting jangan ngelebihin itu. Ini juga dasar diet LCHF sih, karena karbo itu gede banget kalorinya. Mau makan banyak tapi kalori dikit? Makan sayur yang buanyak… kalorinya sayur mayur itu biasanya dikit, tapi jangan lalu dimasak padang ya..coconut milknya sama juga boong haha.

        Aku ngga pake diet tertentu, pantang tertentu, cuman kira2 perhitungan kalori aja.

  12. Itu godaannya banyak bener ya mbak di medan. Kl aku jd mbak noni sih keknya harus pindah dr sana biar bs hidup sehat πŸ˜› Semangaaatt mbak noni!!!

  13. Huhuhu yg enak2 emang biasanya gak sehat mbak. Tapi lha piye, enak banget eee… tapi gak sehat…tapi enak *rauwis-uwis* πŸ˜€ semoga bisa konsisten FC dan hidup sehat ya mbak, yuk saling ngingetin…semangkaaaa!

  14. kalau mau makan enak.. emang lebih baik masak sendiri yah. soalnya minyaknya dan segala macemnya kan masih baru dan dicuci bersih. sedangkan kalo makan dipinggir jalan.. pasti kita gak tau bersih apa enggak. aku juga sih sama suka makan diluar. cuma semenjak merit lagi keranjingan masak mulu. sekalian irit maksudnya. hehehe. πŸ˜€

  15. Semangaaat non. emang hidup sehat itu kadang berat. banyak godaannya cuma kalo udah di niatin pasti bisa deh. Dan emang bener yang gak sehat itu SELALU enaknya pake banget πŸ˜†

  16. Ayo Noni dan Matt pasti bs! apaan sih kata Noni hahaha. Iya kalo godaan nya banyak gt ya susah ya Non. Disini jg bnyk yg enak cuma MAHAL! jadi lah di irit irit. Aku sama suami umur segini lagi sibuknya ngerubah pola makan. Kenapa? Sama kayak kamu, banyak keluhan gt deh cm sebisa mungkin langsung di respon dan gak diabaikan karena takuuutt!

    Kopi sih masih jalan cm jauh berkurang. Bbrp hari seminggu kita masak banyak banget supaya bs di bawa lunch. Sarapan itu WAJIB dan sebisa mungkin beli buah segar. Banyak sih cara, yg penting, NIAT. Kalo udah niat kesana nya gampang πŸ™‚ SUKSES yah!! x

  17. Jadi inget makanan-makanan yang aku makan sejak di Indonesia. Sakses bikin berat badan aku naik drastisss. Langsung deh beberapa hari ini ganti pola makan jadi banyakin sayur sama buah walaupun masih ada makan gorengan2nya

    Ayo mbak FC lagi πŸ˜€ Semangaatt hehe

  18. Hi Non, di Canada sini Pho dicategorikan sebagai makanan sehat loh. Bisa pesen yg pake lean beef. Di restaurant juga ada hitungan kalorinya. Kalau aku sih kebanyakan makan diluar yg paling sering adalah sushi. Biar makannya banyak tetep ikan hehehe….,

  19. Kalo springroll enakan yang deep fried lho Non…hahaha….
    Gw juga udah kurangi porsi makan sejak hamil ke-2 dan jalan trus sekarang. Hasilnya kalo lagi ada ngumpul2 ga bisa makan banyak, malah begah…rugi ya? hihihi….

  20. Hihhihihi, pokonya makanan Padang yg berani bumbu memang enak bgt, walau ngeri ngeliat minyak yang keluar dari dagingnya. Mbak Noni, aku pernah tes diri ikut FC, sarapannya diganti makan buah, tp belum jam 10 aku udah gemeteran keringat dingin, kelaparan XD. Kayaknya perutku nggak bisa lah menerima perubahan pola makan.
    Sukses ya mbak memulai FC-nya lg, semoga selalu sehat.

  21. Coba ya..itu photo Phonya menggiurkan sekalee. So funny, baru kemarenn gw dapet text dari my sis in law, ngajak makan pho. Bbrp thn yg lalu, pas ambil soda pop di mesin in a rest, pas nyiprat ke lengan, busyet deh sticky banget. Mulai saat itu gw selalu warn my hubby and the kids, do we really want that sticky stuff in our body? Sejak ada farmer’s market baru di kota kita, every week sometimes twice a week gw belanja disana, yg pasti mostly tuh beli sayuran dan buah2an. Beli daging juga disana sb daging mereka tuh lean banget. Gw juga jarang goreng2 sb takut keciprat minyak, kedua, selalu pakai extra virgin olive oil jadi gga mungkin deh dipakai goreng2 banyak minyak krn mahal he he he, ketiga, our kitchen tuh lantainya hardwood floor, kalau keciprat minyak modelnya goreng2 ala Indo, bias bintik2 dong. Alesan gw banyak banget ya. Dan juga disini gga ada tukang2 makanan Indo yg lezat2 itu…….LOL

  22. semangat Noni dan Matt..moga sukses makan sehat nya,,
    mungkin klo tiap kali makan yg goreng2 ato ga jelas makannya langsung teriak ke diri sendiri ga boleh biar tetep sehat hihi πŸ˜€
    eh di korea jg makanannya lebih sehat sih tp gorengan tetep banyak,,,godaan banget

  23. Salam kenal Mba Noni… semangat ya! Aku juga lg berusaha ngubah pola makan dikit… sekarang walau makannya masih yang tipe ‘enak2’ setidaknya 80% masak di rumah, bawa bekal di kantor, jadi walau sajiannya masih yang tipe kurang sehat, teteup dimasak sendiri, bebas micin, bahan segar dan pastinya lebih murah hehehehe tapi kalo buat FC belom berani coba… bis makanan enak susah bener deh digantinya haha

  24. enak itu belon tentu sehat
    Setuju banget. Apa lagi yang banyak santennya … yang banyak minyaknya … waahh saya paling hati-hati …

    tapi yang jelas … untuk urusan makanan, Alhamdulillah saya termasuk konservatif … nggak suka yang macem-macem … (aaahhh Om nggak asik …)

    Hahaha

    Salam saya Non
    (22/8 : 7)

  25. Aku pun Mbak disini mulai mengubah pola makan. Apalagi masuk trisemester kedua begini, udah diwanti wanti banyak makan makanan sehat. Nasi Padang sekarang paling banter 2 kali seminggu, es krim 2 hari sekali, tapi yang namanya sayuran hijau dan buah warna warni pagi siang malas, haruuuusss…
    *dan tiba-tiba kepengen bigmac mcD* huahaha

  26. bener non, aku tuh ngeri lihat cara makan MB dan maminya disni apa saja di embat …saya peringatin malah bilang kalo balik Indonesia kan saya kembali jadi diet makanan kalian saja yang super kecil… ihhh nggak tanggung-tanggung disini orang makan kayak kelaparan bisa 3 pirinng sekaligus… yang tua saja belujm insyaf insyaf alias malas saja kali ya..intinya.. saya dukung non pola hidup sehatnya aku juga nanti balik ke Indonesia mau olahraga lagi…………….

  27. hahahaaaa….mari kita ngunyah apel bareng :)…aku hobi bangeeet pho! tapi kalau makan di luar, pastinya MSG-loaded..no-no buat penderita kanker seperti aku :)…aku sering masak sendiri non, apalagi di sini pilihannya kalau ngg masak ya makan di luar yang entahlah dan belum tentu halal. Yang uenaaaak pasti banyak, tapi ya itu…sehat is at the bottom of the list :)..aku suka ngemil buah, apalagi model plum, peach, ama keluarga berries yang segeeer banget di sini…di tanah air mahal bangeeeet hiks…yah, selagi bisa makan sehat, makan sehat kita…cheers…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s