1 Malam Di Cafe R3mang-R3mang


pic pinjem dari ardeza.blogspot.com
pic pinjem dari ardeza.blogspot.com

Kalau gak pergi rame-rame kayaknya saya gak bakalan pernah menjejakkan kaki ke cafe-cafe kecil dengan penerangan ala kadarnya yang ada di Medan sini.

Cerita bermula dari beberapa temen si Matt pengen cafe tour. Anehnya bukan ke cafe-cafe yang biasa kita datangi tapi pengennya ke cafe-cafe kecil yang berserak di daerah Padang Bulan. Β Kita-kita para istri pengen ikutan juga dong walau saya udah membayangkan betapa jeleknya cafe yang nanti bakalan kami datangi. Setelah ini itu akhirnya Matt setuju ikutan (dia rada malas karena sewaktu di Pandan Sibolga udah pernah nyoba dan dia gak suka). Total kami ber15 kemaren pergi. 11 orang cowok-cowok termasuk mahasiswa yang baru datang dari Inggris dan 4 orang istri-istri hehe.

Rencana awal cowok-cowok naik becak ke Cafe-Cafe itu tetapi gara-gara si Matt gak mau naik becak dan tetep mau ngintilin saya naik mobil ya udah bubar jalan deh. Malam itu Matt lagi cranky parah. Paginya mereka semua kan main bola satu setengah jam, nah sementara semua temennya pulang tidur, dia harus kerja hehe. Malamnya cranky trus jadi nyebelin banget gak mau ditinggal-tinggal. Aneh.

Cafe pertama yang kita datangi sungguh mengerikan. Begitu semua cowok bule masuk mereka langsung teriak kesenengan dan ngasih kita meja besar. Matt langsung ngomong dia gak mau duduk di sofa busuk (robek-robek plus berdebu) karena takut kutu (huhahaha). Sayangnya karena saya dan Ika udah duduk di sofa yah dia ikutan dong. Di dalam cafe gelapnya bukan main 😦 semua pelayan gak keliatan mukenya. Yang keliatan cuman paha, lengan, dada ama muka doang. Pakaiannya minim-minim tapi high heelsnya luar biasa tinggi.

Lagu yang dinyanyiin/dimainkan disini mulai dari lagu Batak, Karo, dangdutan juga adalah lagu-lagu bule. Si penyanyinya joget s3xy banget sampe keliatan CD merahnya. Begitu anak-anak cowok (semua cowok bule kecuali bang Rizal) liat si cewek joget sambil ngangkat kaki dan keliatan cd-nya semua langsung senyum-senyum malu sambil tutup muka atau balikin muka (huhahaha, saya ketawa ngakak…….apalagi yang anak-anak mahasiswa bule).

Cafe r3mang-r3mang gini entah kenapa koq laku ya, padahal bangunannya itu gak nyaman sama sekali, cewek-ceweknya juga yah kalo dibilang s3xy atau cakep yah gak juga (maaf yaaa mba-mba hehe), beer yang dijual disini hangat (kebayang kan nuangin beer hangat ke gelas yang ada buih-buihnya naik trus jadi harus jago deh nuang beer hangat biar gak berbuih ). Saya sangking belagunya gak mau pesan apapun. Selama duduk juga gelisah banget (gelisah pengen nimbrung joget soalnya hahaha)

Ada satu temen si Matt, pendeta. Dia mah orangnya baik banget, masih muda, cakep jadi selama disana pesen coca cola aja, dia ikutan joget dan jogetnya cihuy banget (aku padamu deh mister haha).

Mungkin ya karena kan kita rame-rame gitu perginya trus ada cewek-cewek dan bule semua akhirnya cewek-cewek yang biasanya berkeliaran gak ada yang berani ke meja kita. Kalo mau ngomong juga pasti ke saya atau ke Ika. Selama disana saya pikir ini anak-anak gak bakalan mau turun ternyata waduh…….turun aja dong, joget sampe keringetan haha. Jogetnya sampe yang gayanya mirip orang2 kalo joget dangdutan itu loh. Si Matt apalagi, dia kan kelamaan tinggal di Indonesia jadi joget jempol aja dia udah canggih. Geli-geli jijik pas nontonin mereka joget hahaha. Ada juga yang joget sampe pecingklaan. Bosnya Matt paling kocak dan lucunya dia disapa beberapa orang yang dia gak kenal huhaahaha.

Kemaren kita pergi ke 2 cafe. Cafe pertama karena jorok dan semua gak nyaman akhirnya pindah deh ke cafe yang lebih deket rumah. Gedungnya sih lebih permanent dan punya meja-meja bar tapi sebenarnya sama aja. Didalam isinya banyak bapak-bapak tuek yang sibuk ngasih saweran ke penyanyinya (masih nampak celana dalam narinya) trus beernya juga hangat dan lampunya hampir gak ada. Gelap gulita hahaha.

Walaupun malam itu si Matt having fun tapi kita sepakat kemaren gak mau pergi ketempat begituan lagi. Saya dari dulu emang gak suka diskotik. ke diskotik dulu karena tuntutan kerja selama di radio. Saya gak suka ke tempat yang gak bisa ngobrol. Kalo ngobrol kan mesti teriak-teriak.

Lucunya karena dari awal udah diingetin ke anak-anak yang baru datang ke Medan termasuk si Mr. R yang lagi nyari pacar, semua bule-bule senior pada kasih tau ke anak2 kemaren sore gak boleh bawa cewek-cewek dari sana. Pokoknya gak boleh aja haha. Jadilah selama joget kalo dideketin cewek pada balik lagi ke rombongan hihihi.

Hari ini waktu saya cerita ke orang tua, si ayah paling bete. Dia khawatir diciduk patroli polisi. Manalagi bawa bule segitu banyak, gimana kalo ada apa-apa hehe. Kalau menurut saya, gpplah jadi pengalaman lucu-lucuan πŸ™‚ toh gak setiap hari juga saya pergi ke tempat begituan. Kalo kata temen si Matt, buat pengalaman selama tinggal di Medan.

Ada yang udah pernah ke Cafe R3mang-Remang? gimana menurut kamu?

Advertisements

109 comments

  1. huahahahha…gileeeee!!! udah kebayang itu cewe2 sebenernya ngarep dibawa pulang ama mister2 bule…Sayangnya ada pengawala semua. Hahahahaha
    Aku sekali2nya pernah liat sexy dancer live, di hard rock cafe Kuta-bali. Aiih buset cuma pake beha ama underwear. Merah pulakkkkk! makjang!! bener2 kayak sodom dan gomora..secara aku ga suka dugem dan baru 3 kali ke tempat2 beginian…dan gak niat lagi tuh…I agree mba non, aku susah diajak pergi ketempat yang ga bisa ngobrol

    • gara-gara ada kita jadi batal deh hahaha. Soalnya yang ngikut pada galak2.
      entah kenapa ya kalo liat cw Indo pake baju sexy banget aku agak gimana gitu tapi kalo ce bule pake underwear doang yah biasa2 aja. Ada yang salah kayaknya nih hahaha

  2. Parahh πŸ˜† Cafe begitu laku ya karena remang2nya, kan jadi ga bisa lihat muka yg lain. Coba klo ada suami yg kepergok tetangganya trus dilaporin ke istri, bisa disunat deh hehe.
    Btw kulihat Triple ads mu sdh aktif ya Non πŸ˜‰ .

    • ternyata emang udah aktif lama mba Nel tapi aku gak aktifin “Show additional ad units.”, jadi cuman aku contreng itu langsung aktif hehe. Cuman aku sedih themes ini kan aku suka banget tuh (model yang beginian) sayangnya gak support untuk triple ads. Ada saran mba Nel?

      kalo datangnya sembunyi2 udah pasti suaminya ada niatan deh haha. Abis rata2 yang datang kemaren kalo yang bapak2 aduh “nakal2” banget

  3. Hahahahha aku ngakak banget baca ini. Pernah pengen menggila sama temen-temen sok mau ke cafe remang eh tapi pada takut hahaha. Gak jadi deh. Mungkin banyak yang suka ke tempat macam itu lebih ke servis cewek2nya sih. Mungkin muka gak cakep gapapa yang penting boleh senggol sana sini :/

    • mukanya juga gak keliatan, dek, kan gelap banget gitu haha. Colek2 sih kayaknya bisa ya atau yah gak tau juga kelanjutannya gimana. Kalo perginya rame2 dgn tujuan pengen tau kayaknya sih gpp tapi gak usah lama2 deh, gak asik juga hehe. Cuman kemaren semua pada seneng2 sih karena pertama kali semua kali ya

      • Kalo sekali aja sih buat pengalaman oke deh kayaknya. Tapi kalo buat setiap mau nongski aku rasa gak banget ya mbak -_-
        Dan iya dari dulu aku juga gak suka tempat rusuh yang gak bisa buat ngobrol. Gak enak aja karena aku gak bisa cerewet ngomong :p

      • iya kalo buat nongkrong ngobrol atau hang out pengne joget, aduh aku sih ogah deh sering2 haha. cukup sekali buat tau dan pengalaman aja.

        kalo ketempat yang rusuh gitu aku biasanya jadi people watching tapi kalo ke disko kan tempatnya gelap, susah liat orangnya huhuhu

  4. pernah sekali rame2 masuk , duh..ga happy banget (maaf2–malah muak)..ngobrol susah, baca menu gelap…kalo sekarang mungkin lebih takut kesandung sandung heheee..sekarang kalo mau pergi ke yg terang2 aja, yg ada dansa salsa, tango gitu2 lebih enjoy

    • aku juga jijik banget mba Fe, apalagi tempat pertama yg kita datangi sampe si Matt pesen2 kamu jangan pipis disini hahaha. Kalo buat pengalaman 1 kali sih gpp tapi kalo datang2 lagi kayaknya gak deh ogah.
      Di Medan gak ada salsa ama tanggo mba, padahal kemaren ada temen si Matt nyari2 kelasnya supaya mereka bisa nari lagi

      • nah iya itu juga sebabnya kita buru2 kabur karena ada yg kebelet pipis hahahaaa….di jakarta banyak non, yg club2 ato cafe yg ngadain malem salsa, malem tango, ada class nya juga sore2annya..

  5. Ketawa ngakak aku ngebacanya πŸ˜†
    itu mbak mbak yang joget pasti udah mupeng pengen dibawa pulang ama bule-bule πŸ˜†

    aku sih ga pernah ke diskotik mbak Noni, ndak suka tempat yang teralu berisik. Udah gitu susah juga kalau mau ngobrol, kudu teriak teriak -__-

    Kalau ke Bar sih suka. Tapi itu juga kalau ada live performance dari band yang aku suka. Kalau engga mah ga akan ke Bar πŸ˜†

    • sama Ira, aku juga gak suka ke disko. Dulu ke disko karena kan aku kerja di radio, mau gak mau tapi akhirnya jadi sering banget acara disana hahaha. Aku gak suka yah kayak kamu gitu, berisik.

      Bar aku juga suka apalagi kalo bandnya musiknya asik2 πŸ™‚
      toss deh kita

      mba2nya emang jadi riuh banget pas mereka masuk hahaha, seneng bukan kepalang gitu

      • tos jauh yah mbak Noni :D. Lagian di Bar masih bisa ngobrol sambil nikmatin musiknya, kalau di diskotik,,aku tak mengerti ama musik ajeb ajeb

        hahahaha itu pasti pada kesel ama gigit jari soalnya ndak ada yang berhasil di bawa pulang πŸ˜†

  6. Kalian kocak banget sih mau ke tempat remang2? penasaran ya? haha. Aduh non, yg ga remang2 di Jakarta aja suami aku dah dikerubutin sm mbateng apa lg yg ke remang2. Wesss ga peduli dah ada monyet nya tetep aja dikerubutin huahaha. Salut mau coba ke cafΓ© ginian hihhihihi πŸ˜€

    • penasaran doang pop hahaha lagian lucu2anlah ya. Aku juga lumayan penasaran karena gak ada yg nyamperin kita ngotot gitu. Pas belon keliatan cewek2 masuk sih mereka ngerubungin sambil langsung peluk2 tapi begitu kita2 yg cewek masuk jadi behave semua. Pas joget juga cuman ada satu penyanyi yang nyosor trus tapi yah laennya gak hehe. Agak aneh ya

  7. Alamakkk… cafe apa tuh mbae…. remang2 gitu… serem ah hehehe …
    bener kata ayah mba noni, nanti kalau di ciduk polisi ribeeet dah urusannya.. apalagi bawa WNA ke tempat yang begituan πŸ™‚

    adeku pernah tuh mba ke tempat begituan tapi cafe yang kelas 3 kayaknya hehehe
    katanya pengen nyobain gimana sih rasanya di dalam cafe remang2 gitu .. oiya katanya kalau masuk ke cafe begituan bayar yaa … soalnya adeku dulu mau masuk aja suruh bayar …

    • hahah cafe apa ya namanya lupa. Ada yg ratu2 apa gitu trus sampoerna kalo gak salah. aku juga kepikiran sih soal diciduk itu tapi yah namanya juga orang pengen nyoba jadi tetep deh pergi hehe.

      kalo di cafe kayak gini gak ada welcome drink jadi free aja sih begitu duduk baru deh semua waiters datang dan nyuruh pesen ini itu

  8. hihihihi… Aku sih belum pernah jalan ke cafe r3mang-r3mang gituh yah. paling pol adalah ke st4dium dan ke 4lexi5. dan kalau disuruh lagi ke sana sekarang udah kurang berminat yah. mendingan keruntelan di rumah. πŸ™‚

  9. kalo ke cafe remang2 sih ga pernah kak..takut soalnya..takut diciduk polisi..hahahahaha
    tapi kalo ke cafe yg dalemnya remang2 alias club2 gitu pernah..bukan krn niat bgt, tapi karena terpaksa..jadilah pergi pun dg saltum *pake kemeja sm rok kerja, hehehe
    pertama pas mau pulang kerja, bu bos ultah dan mau ngerayain disbuah lounge di kemang..
    yang kdua pas di makassar, waktu mau pergi karaoke tp krn full room jadilah mobil dibelokin ke club sana..mau pulang sndiri, ga berani krn kunci rmh mess dipegang sm manager saya dan manager juga ikut pergi..
    ga suka tempatnya, banyak asap rokok dan saya bolak-balik WC krn beberapa kali gelas coca cola saya dicampurin whisky, yg udh pasti begitu masuk mulut langsung saya lepehin dan cuci mulut di toilet..pahit dan aseem baunya..dan masih inget dosa krn kta org nti solatnya 40 hari ga ditrima..hehehe
    wktu itu blm jilbab mba, jd oke2 aja terjebak disana sm tmn2 kerja..
    kalau skrg mending gak deh, skalipun misalnya saya ga pakai jilbab..
    karena ngerasa ga nyaman dan ga aman aja buat cwe2 single sperti saya disna..hhehehehe

    • hahahah jadi kamu lepehin itu minuman di wc, ya ampun temennya iseng bagnet sih ngerjain kamu πŸ™‚
      yah tempat kayak gitu emang ada plus minus sih walo kalo aku disuruh milih juga mending gak pergi karena emang gak terlalu suka berisik gitu. kalo ke bar atau lounge gitu aku masih suka karena masih bisa ngobrol2 dengan temen

  10. hahahaha pengalaman bangeeet ini mb noni. aku juga belom pernah nih ke cafe remang2 di Indo.
    kalo dsni bar yang ada dancing floor-nya juga remang2. tapi yang dateng bajunya ga norak2 kebuka banget. aplgi kalo winter :PPPP

  11. itu namanya r3mang2 beneran atau diganti hahahha
    dulu aku pernah kerja bidang otommtif begitu para bos2 kunjungan ke dealer2 di medan itu istri2 bos semua yg di kantor langsung bertanduk hahahha

    saran aku kl punya anak cowo/suami jgn kasih kerja di bidang otomotif harus kuat iman, kl krn pergaulan/tuntutan kerja suatu saat bisa runtuh tuh iman bener deh ini serius secara aku hampir 2 thn hahaha kl denger ceritanya mah horor2 dahhhh begitu pula kalau dealer dari luar kota dtg ke kantor kita harus temenin mrk model cafe2 gitu nanti mrk milih2 cew* untuk dibawa ke hotel miris yah pdhl rata2 udah berkeluarga

    • namanya sih macem2 Fel tapi karena tempatnya remang2 cenderung gelap, jalan aja mesti pake senter jadi aku bilangnya remang2 hahaha. ah masa sih ke medan udah yg begitu banget ya? aku sih pernah denger dari temen yang emang EO, dia ngurusin banyak acara dan katanya banyak banget bos2 atau semi bos yang begitu nyampe minta dicariin ceweklah, lady escort-lah dll.

  12. Mwahahahaah kocaaak. itu kayak diskotik yang di sepanjang jalan Kuta Legian bukan sih non? Kalo dari cerita kamu sih sebenernya sama aja yah, cuma kalo di Kuta Legian kan gak terlalu keliatan gimana soalnya isinya emang bule semua. Cuma ya embak embak yang goyang s3xy juga banyak kok πŸ˜†
    Hahahaha pengalaman banget ya

  13. Hahahhaa aku pernah d makassar Non, pas lg trip n mati gaya udah mlm nlom ngantuk tp ga tau mo kmana.
    Tp kyanya tptnya ga separah yg kmu datengin. Band-nya parah bgt sampe akhirnya tmnku yg nyanyi n kta smua jojogedan hahahaa… Buat lucu2an gpapa sih, tp klo d ajak lg kyanya aku pulang bobok aja deh yaaa πŸ˜‹

  14. Ahahahaha gileeee asoy geboy ya noniii si matt ampe gape goyang jempol! Aku belum pernah seumr idup ke cafe remang2 ginian. Gilingaannn ahahahah cukup tau dari cerita2 temen2 yang iseng saja. Tapi kalau ke club2 buat clubbing si aku n chicco suka walopun sejak ada bazyl udah gak bisa sering2 itupun yaaa pilih tempat yang nyamanlah hihihi

    • si Matt emang jago nari Nis, dia kan biasa salsa sama dansa tuh dulu jadi liat nari dangdutan gampil-lah. Begitu musik main…….tarik mang….huahaha. kalo ketempat beginian gak usah deh entar kamu sakit pula hahaha

  15. Aku ngga bisa joget. Jadi keknya percuma aja ke sana. Hahah.. πŸ˜€ Lagian apa juga yg mau ditengok. Gelap gitu.

    Cewek-ceweknya emang ngga ada yg cantik, Mbak Non. Tapi goyangannya donk. Yahud.. Hihihi.. Yg dateng juga kakek-kakek tuek, rugi kali lah kalo pegawainya cantik. Pasti minta gaji gede, soalnya bisa nganggarin mulanya kan.

    Sering sih diceritain sama temen yg suka dugem, kalo ke sana tuh pake celana jeans bakalan diketawain. Harus pake hotpants, dress atau rok. Trus juga kalo ngga ada orang dalem, bayarnya juga mahal. Sayang duit ih, mending buat jajan. :p

    • sama dong kita beb, akujuga gak bisa joget. makanya aku selalunya nonton doang sih. cewek2nya mungkin ada sih 1-2 yang keselip cakep tapi karena gelap banget susah ngeliatnya haha. Lagian kalo cakep udah diboyong cepet kali ya. kalo ke tempat ini sih emang harus sexy kalo gak yah gak keliatan hehe

  16. Pernah bgt mbak..di Bali banyakkkk bgt dulu aku byk temen kost
    Yg kerja jadi waitress di cafe remang2 ini
    Jadi penasaran suka maen ke tempat kerja mereka
    Aduhhh Emmmm Kalo di Bali cafe nya itu
    Deket2 sawah gitu mungkin supaya gak berisik
    Music ke tetangga atau deket2 Pantai yg gelappp
    Dan kebykan juga mereka yg kerja di cafe ini Ada mess
    (Asrama) yg lokasinya satu area ma cafe tsb
    Katanya Ada yg bisa “dibungkus” biar gak Cari hotel lagi
    Kalo yg cewek udah ngekost berarti jam terbang dah tinggi
    Gaji udah gede gitu
    Tapi kadang kesian liat mereka kan kebykan mereka adl
    Pendatang Dari pulau jawa, mereka merantau kerja
    Buat nafkahin keluarga di kampung nya

    • Arinnnnn, aku seirng denger kayak gini bahkan hari ini supir bokap baru cerita kalo anaknya juga ada yang jadi penyanyi cafe2 begituan. Moga2 gak aneh2 deh dia hiks. kalo alasannya buat kasih nafkah koq gimana gitu ya, miris

  17. Pernah waktu mau pindah dari Singapur, diajak bos (perempuan) keliling2 di Marina Bay Sands hotel, nyobain dessert sama masuk ke klub di rooftopnya cuma spy bisa lihat pemandangan, soalnya dari balkon klub itu bisa lihat ke infinity pool dan pemandangan kota yg bagus. Ga beli apa2, cuma lihat pemandangan trus langsung cabut, hehe. Selain itu ga pernah..

      • Haha…iyalah terinspirasi…belum pernah nyoba soalnya… jadi penasaran gara2x postingan Noni… BTW, kalo diskotik di hotel2x berbintang Jakarta itu nggak masuk kriteria ini ya? Banyak loh yang remang2x… Setahu gw beberapa kedutaan memblack list sejumlah lokasi beginian. Gw pernah ke beberapa karena penasaran juga…. ngeri….cewek2xnya mukanya kayak buas banget ngeliat hubby atau temen2x bule gw (pas lagi sama mereka, yang juga penasaran :D)…

  18. Dulu jaman kuliah, bisa tiap malam aku diangkut temen2 buat ke disko *ketauan angkatannya nih* soalnya, aku dianggap paling waras, jadi klo mereka mabuk, ada aku yg ngurusin, rese deh… sampe disko, kadang2 aku sih tidur lagi di sofa, org2 pikir mabora, padahal beneran ngantuk & kebluk aja πŸ˜† tapi tempat diskonya nggak semenjijaykan yg kamu ceritain, Non. SE di Cihampelas dah jaman aku dulu, trus Fame sama Fire. Nambah umur, males ke disko, maunya live music. Sekarang, 2-2nya males. Emang bener, nambah umur sih udah bedalah…jaman ABG, masih banyak penasarannya. Klo cafe yg remang2 macam joget koplo gitu, belum pernah sih, gak pengen juga…pusiang.

    • Oooh…aku inget, dulu jaman SMA, aku pernah Guyangan – semacam Dolly-nya kampungku, pergi sama adik angkatku, kami liat orang mabuk joget…hahahaha epic banget itu. Penasaran belum pernah liat org mabuk, bego deh. Kami gak masuklah, cuma di pinggir jalan, tapi tetep deg2an takut ketangkep hansip πŸ˜†

    • ah aku juga gak pengen Ruth abis udah kebayang joroknya haha cuman karena rame2 dan atas nama penasaran marilah kita coba. Setelah di coba aku gak pengen lagi kesana. males, udah gitu setuju ama kamu semangkin tuek kita makin pilih2 tempat begaul ya. AKu masih suka sih kalo ke bar atau lounge karena masih bisa ngobrol

  19. wah kak noni, ini aku pernah banget baru tahun kemarin nih kejadian, gak usah ditanya perasaannya gimana… TKP di kawasan puncak kebetulan teman lagi libur ke Indo, dia kuliah di Arab ( kebetulan org arab jg sih -_- ) kalo dia pulang kita teman-temannya, pasti musti, kudu, harus banget, nemenin dia kemana-mana utk ngabisin waktu liburan di Jakarta. soalnya kasihan juga sih kl dgr cerita dia kalo di arab sendiri mau clubin aja mahal, plus ditambah jarang liat hareem (cewek-cewek) kayak di Indo, jadi tiap liburan semangatlah dia balik terus ke Indo (walaupun momentnya gak libur pun itu onta satu suka ngumpet2 dari abi ame uminye buat ke Indo)

    Jadi ceritanya waktu itu pas liburan Hajj dia dtg ke Indo, beberapa hari sampai di jkt dia BM minta ke club (si bahlul emg apa2 harus diturutin) sekarang logikanya masih suasana lebaran haji mana ada club yang buka, akhirnya diputuskanlah kita beramai2 kepuncak nganter kang minyak wisata, sampailah kita di puncak isi perut ngobrol bacanda-bacanda sm si muke gurun yg kebeneran doi jd bahan ceng-cengan gara2 bhs.Indo-nya kacrut, dan sehabis makan alif ba ta kita niat pulang nih, tiba-tiba dia minta belok dong ke tempat2 club ala-ala di puncak kita ber5 yg emg empet sm kelakuannya si midun, dr emosi sampai, akhirnya diturutin juga, beloklah kita dan sesampainya di tempat itu, dari jauh suara musiknye waallah gak usah ditanya banget dangdut house ala2 T__T, ini baru sampe pintunye aja disambut ramah plus senyum sm mbakteng dan cabe-cabe-an sana mungkin gara2 mukenye si onta kali ya, udh gitu si onta lgsg duduk di sofa dan teriak “OPEN TAB” berasa kek raja minyak jelantah ye kelakuannya.. dan kesenenganlah mbak2 dan cabe2an ini disangka mau party abis2an kita cuman bisa nahan tawa doang saat itu, emg si onta muke gurun satu ini emg kelakuannye bikin urat nadi putus, pas dia teriak begitu bergeliriya lah mbak2 dan cabe2an dengan pakaian mini bawa minuman duduk samping onta tengil itu… kita yg duduknya empet2an cuman bisa saling liat2an sm temen kita yg waras, udah gitu si onta langsung diri joget kemana2 kek lintah dikasih garem, yah walaupun kita jg ikut joget sih -__- tp aselik jogetnya jg sambil ngikik ketahan gara2 liat tingkahnya si onta itu, nah disini kita dpt kejadian gak enak nih kita cewek2 yang kebetulan aku dan 1 temenku cewek, hampir dapet pelecehan ada akang akang ato mas2 coba mau megang dada kita utg 2 tmn cowok kita lgsg sigap ngamanin kita, sempet ribut dikit sih tp bikin emosi 2 cowok temen kt ini, akhirnya kita keluar mau balik, ada aja tragedinya pake si onta ketinggalan, kita ampe bego ber4an nyari itu anak, dan tebak dia ada dimana…. dia ada digang kamar mandi donggg sm mbak2 yg ngasih minuman itu dan mbak2nya lg nyiumin leher si onta -____- , gara2 si onta mabok berat, ditariklah ini anak sm kita, karena kita parkir cukup jauh jadinya si onta kita sirem dulu pake air biar seger (seenggaknya bs jalan sendiri) akhirnya kita pulang dengan muka gak karuan ketawa2 di mobil liat tingkah si onta mabuk sambil ngomong2 bhs Arab. dan bsk paginya kita ketemu lagi buat nyate, dan dia bilang iphonenya ilang -___________________- duh jgn coba2 deh. itu pengalamanku kak non.

    • waw……pengalaman kamu seru banget hahaha. cuman kalo arab2 emang terkenal bukan sih ke tempat2 beginian di puncak sono?
      aku juga gak pernah tau sih hanya pernah denger gosip2 doang sih. Yang pasti sih kalo ketempat begituan mendingan rame2 trus
      sebenatar aja soalnya sering ada polisi patroli kan ya. ehh polisi apa satpol gitu deh. aku sih yang kemaren itu udahlah jadi
      pengalamanan dan gak mau lagi kesana hehe

      • haha iya kak non, emg di Puncak bogor sana emg terkenal, plus disana ada “Kampung Arab” dan terkenal sm “Kawin Kontraknya” yg aku tau ini udah bukan gossip lg sih kak non, beberapa teman aku pernah melakukan riset/penelitian utk jd bhn skripsi dia (karena jurusan temenku kebetulan psikologi) mereka melakukan kawin kontrak semata2 utk keperluan nafsu, cuman karena biar terkesan “halal” ya di buatlah kawin kontrak ini, dan kalo masa kontraknya sudah habis, dan si “arab” ini hrs plg ke negaranya biasanya dia ada perjanjian kayak dia ngasih peninggalan sm si “X” isterinya tersebut, kayak dibuatin toko(klontong,pulsa,dll) atau rumah, atau sebidang tanah gitu. kalo ditanya alesannya knp mereka mau dikawin kontrak semua jawabannya sama utk keluarga. dan kalo diliat rata2 mereka usianya di bawah umur semua..sedih ya kak non… iya kalo ketempat remang2 gitu kita gak mau lagi cukup sekali aja -__-

    • aku juga pernah liat liputannya Karla 😦 sedih bagnet. Manalah lagi mereka bilang, setelah kawin ama orang2 itu biasanya mereka jadi susah laku lagi didepannya cuman karena dibayar lumayan yah dijabanin aja huhu.
      semoga kita terhindar deh dari yg begituan ya

  20. Walaupun masih SMA & kuliah dulu aku suka ke disko tapi aku ngga pernah ke cafe remang-remang. Kayanya aku akan kasian liat perempuan yang kerja disitu; ngga bisa ya cari kerja lain.

  21. kocak bangett….gak kebayang rasa beer hangat..pasti aneh..padahal beer dingin jg udah gak suka baunya πŸ˜›
    itu gak direkam pas Matt dkk pada goyang dangdut dan jempol? kikiki

  22. Dulu banget pernah tuh iseng ke diskotek remang2 di Jkt, busyet deh bulenya juga bule jl. Jaksa tp teteup diminatin ama cewe2 local. Ada 2 cewe local tuh yg dipangku2 ama bule. Wkt kita ke Bali, makan di Naughty Nuri, laki gw geleng2 kepala liat kelakuan bbrp waitressesnya. Laki gw blg kalau ada bule nawar mungkin tuh cewe pulang ama bulenya itu. Eh, kita semeja ama neh cewe local ama pacar bulenya, amirrrr deh kelakuan tuh cewe, mesranya kelewatan banget ampe si Jake, anak gw yg plg gede, marah2 gga suka ama suasananya. Belum makan udah keburu enegggggggggg

    • aku baru tau kalo di Nury ampe segitu2nya. ehh ini Nury yang mau ke Ubud bukan ya? kalo ada cewek atau cowok yang begituan emang jadi gak enak ya, bawaannya jadi gerah, gak enak dan malu juga kan ya 😦

      • Lupa deh dimana mungkin di Kuta area? I don’t remember. Tp emang gerah kalau liat cewe2 local berlagu modern gitu, mereka piker modern tp bagi kita yg tinggal di luar dan balik ke Indo liat mereka kok kelakuan kayak giti amirrrrr, gerah banget emang.

  23. untung ga diciduk satpol pp haha. di pattaya buanyak ya cafe remang-remang, aku sama temen2 cuma numpang lewat doang diliatin, mungkin pikir mereka ngapain bu haji ke sini haha. tmnku pake jilbab..

  24. di kendari juga ada kawasan cafe remang2 kek gini. namanya daerah kendari beach. musik yg diputar dangdut koplo trus majang2 cewek berpaha mulus depan tenda biar pd mampir… pdhal dl kawasan ini tempat jajan favorite keluargaq. syang sudah berubah jd cafe remang2. pernah masuk ke kafe model bgini sekali.. tp bangunannya lumayan permanent. kesitu krn diundang ultah anak pemiliknya,, ya ampun ada show roomnya yang majang gadis2 dibalik kaca jd orang yg datang tinggal nanya kasir mau cewek yang mana trus lanjut nego harga kalau deal angkut dech…. sejak saat itu gak lagi2 dech pergi ketempat gituan, meski di undang sxpun trauma hehehhe

  25. Noniiii ahahah aku setuju sama ayahmuuu. Woii diciduk malu maluin nanti fotonya segede gaban masuk SIB “Aktivis siamang bersama istrinya diciduk di kafe remang-remang” hoalaaaaaah Nooon ahahahahah high risk banget petualangan kalian kali iniii *belum lagi ditambah kutuuuu aiiih*

  26. Jaman kuliah dan sebelum kawin, aku termasuk anak discoπŸ˜€ Setelah kawin kadang masih suka clubbing kalo pas lagi ada event aza. Tapi, cafe remang2 blom perna sama sekali dan ga berminat thu NonπŸ˜‰ Kasian ya prempuan2 yg kerja disana itu, bukannya cari kerjaan lain yg lebih ga remang2 gituπŸ˜ƒπŸ˜ƒ

  27. kalo ke cafe kaya cerita mbak noni diatas belum pernah tapi kalo diskotik biasa pernah bbrp kali doank itupun kalo gak sama kakak saya yg cowo ya sama sepupu cowo saya atau sama pacar hihi

  28. pas tinggal di medan, aku g prnh dtg ke tempat2 begitu mba… bisa digantung ama papa kalo ketahuan hahaha.. Tapi pas udh nikah gini, palingan yg paling berkesan pas ke cafe remang2 di red district Clark, Phillipines. Itu serruuuuuu… Itu jalanan kiri kanan cafe begituan semua… trs penari2nya yg cuma pake bra dan cd pada mejeng di depan pintunyaa ;p…

    Yang di patpong Thailand jg seru… tp lebih agresif… jd aku lbh nyaman yg di Clark

    • yah sayang dong kalo gak pernah huhahaha. Ahh tempat beginian mah gk perlu juga dicoba Fan πŸ™‚ gak ada bagus2nya juga.
      Kalo yg dipatpong aku sampe nonton banyak show loh dulu hahaha. dasar

  29. Yang keliatan cuman paha, lengan, dada ama muka doang …
    Waw … pikiran saya jadi mengembara kemana-mana nih …
    kamu siiiihhh …

    lha ?

    Salam saya Noni

    (12/2 : 7)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s