Airport


pic pinjem dari wallpapersus.com
pic pinjem dari wallpapersus.com

Perjalanan kemaren saya mesti ngelewatin beberapa airport. Lumayanlah ada 6 bandara yang berbeda. Setiap bandara pasti beda-beda pelayanan, fasilitas dan orang-orangnya. Karena ada beberapa bandara yang saya lewatin jadi pengen cerita-cerita dikit secara ada 1 bandara yang entah kenapa bikin saya terkesan banget hehe.

01. Kuala Namu Airport

Udah beberapa kali saya ngelewatin bandara ini. Pelayanannya yah begitu-begitu aja belon ada perubahan dari bandara lama di Polonia sampai ke bandara keren Kuala Namu ini. Kamar mandi masih jorok, sebenarnya lumayan sedih ya karena kan masih baru banget plus pihak bandara sendiri udah menyediakan toilet yang bersih tapi karena banyak oknum yang pake toilet gak bener, akhirnya yah tetep aja jorok. Kata temen saya kemaren di kamar mandi ada banyak ibu-ibu yang belum bisa mempergunakan toilet duduk dengan bener sampai akhirnya air muncrat kemana-mana, Ada banyak (lebih dari 1 soalnya hehe) ibu yang bersiin dan mandiin anaknya di washtapel (bener gak nulisnya begini?), tissue dibuang dimana-mana sampe keluar dari tong sampah. Kata dia, si mba yang jaga toilet udah capek banget ngeberesin yang beginian. Kayaknya sih ya warga belon siap punya toilet keren sehingga kejadian begini gak abis-abis. Yang paling kasian sih mba yang jaga kamar mandi hiks.

Petugas Imigrasi ketiduran. Saya dan Matt kebetulan penumpang yang pertama kali nonggol di meja imigrasi. Ada 2 petugas imigrasi dan yang 1 rada-rada ketiduran gitu hehe. Emang sih gak ramai ya cuman ketiduran…..emmmmm

Trolley gak tersedia 😦 ini bukan sekali dua kali sih. Tiap kali saya pulang dari Bangkok nemenin adek saya belanja pasti kita butuh trolley buat ngangkut koper tapi selalu susah banget nemunya. Alasan petugas keabisan trolley dan kenyataannya kalo kata temen saya sih di keberangkatan banyak banget warga pengantar yang juga berwisata ke airport mempergunakan trolley untuk bermain. Saya sih mengerti kalau ada sebagian warga yang menggagap bandara sebagai tempat wisata tapi tolong dong petugas ya, bandara sama sekali bukan tempat berwisata! ini pintu masuk kita, yang namanya pintu masuk sudah semestinya dijaga dengan bener.

02. LCCT Kuala Lumput

Sebagai fans keras AIR ASIA udah pasti bandara ini sering saya masuki. Bandaranya sih kalo saya bilang bandara tek tok alias datang/nunggu pesawat, makan trus langsung cabut. Bandara yang memang didesain untuk penerbangan2 low budget ini sebenarnya cukup lumayan loh. Kamar mandi dimana-mana dan cukup bersih tersedia dengan kloset jongkok dan duduk, restoran yang lumayan enak hanya berada di luar kalo didalam airport yah standard aja deh, beberapa toko juga terletak di luar jadi kalau ada pengantar atau penjemput tidak perlu masuk ke dalam bandara karena bisa jalan-jalan ke beberapa toko/restoran di luar bandaranya. Wifi juga tersedia gratis disini dan gampang banget nyangkutnya hehe. Bandaranya sendiri sibuk dan ramai tapi trolley selalu tersedia, bus ke KLIA juga ada, taxi dimana-mana, bus ke KL juga gampang di cari.

Petugas Imigrasi disini banyak jadi walau ngantri panjang biasanya 20 menit udah kelar. Yang ngeselin dari bandara ini kalo naik pesawat atau turun dari pesawat mesti jalan lumayan jauh hehe.

04. KLIA Kuala Lumpur

KLIA ini termasuk bandara yang gede banget dan lengkap. Sangking gedenya kita berasa ketemu mall ketika di duty free hehe. Saya sih gak ngerasa service yang beda di airport ini dengan LCCT. Sama aja, yang membedakan hanya besarnya airport sama pesawat yang saya naikin hehe.

Petugas imigrasinya juga yah gitu deh. Standard pake muke ditekuk tapi juga gak galak plus cepet. Mereka cuman nanya kita perlu berapa lama di KL, udah gitu doang plus lebih nyaman karena gak perlu ngisi kartu2 sebelum di cap paspornya.

05. Hongkong International Airport

Ini kedua kalinya saya ke aiport dan sejauh ini saya paling suka airport ini karena servicenya luar biasa. Sewaktu kita nyampe antrian imigrasi mengular luar biasa panjang. Saya udah ngerasa aduh ini pasti lamaaa banget deh dan ternyata saya dan Matt bahkan gak sempet berdiri diam. Yang ada kita trus jalan atau malah lari, gak sampai 15 menit paspor saya udah di cap hehe. Di antrian yang super panjang itu ada beberapa petugas yang bantuin jaga antrian. Petugas imigrasinya biar berwajah ketat tapi masih keliatan ramah.

Trolley tersedia dimana-mana dan selalu ada petugas yang bisa ditanyain walo gak perlu juga nyari petugas karena signboard jelas banget dimanapun. Kita mau nyari taxi, bus, hotel atau apapun tinggal donggak ke atas ngeliat panah πŸ™‚ . Koper saya juga gak nunggu lama udah nonggol. Pokoknya saya suka deh hehe.

Oh iya, kita juga sempet ngantri taxi nih. Antrian taxi juga panjang mengular tapiiiii kita cuman ngantri sekitar 10 menit buat dapetin taxi tanpa pernah berdiri diam. Jadi sambil ngantri yah tetep jalan atau berlari. Di antrian ada beberapa petugas yang ngawasin dan bantuin kita. Lucunya pas lagi ngantri satu petugas kelindes roda koper satu orang penumpang dan dia cuman senyum-senyum aja loh. Gelok!

06. Chicago O’hare International Aiport

Nah ini airport yang saya takutin haha. Kan saya kemakan semua omongan orang yang bilang rempong banget deh imigrasi di US ini. Pas kita nyampe di Chicago suhu udara minus 12 derajat celcius. Dingin banget. Saya dan Matt langsung lari ke imigrasi karena takut ngantri lama sementara orang tuanya udah nunggu di luar. Di depan petugas imigrasi ada beberapa mba-mba bule yang ngasih tau kita harus ngantri dimana (saat itu gak ada antrian hihihi) trus Matt nanya kita bisa ngantri bareng gak di US Citizen dan bukan di Alien. Dia bilang kita ngantri bareng aja di US Citizen. Ya udah kita langsung deh ngadep ke petugas yang berkumis pirang panjang. Orangnya gedeeeeee banget mirip2 cowok2 yang bawa Harley Davidson gitu. Dia nanyain si Matt beberapa pertanyaan kayak “hey, koq lama banget gak pulang ke US?” pokoknya gitu2 deh abis itu pas giliran saya cuman ditanyain “berapa lama liburan di US?” setelah saya jawab dia kasih paspor saya dan bilang “welcome to Chicago, Noni, happy holiday and welcome home Mr. Nowak”

Nah pas nunggu koper nih yang lama banget. Pokoknya kita ada nunggu 30 menit kali ya sampe koper saya nonggol dan dingin banget hehe. Abis itu langsung keluar airport tanpa ditanya2in custom.

Sewaktu pulang ke Indonesia, karena airport ini gedeeeeeee banget saya sempet yang takjub liat toiletnya. Ada 2 kali saya pipis hehe. Toiletnya punya bungkus plastik ganti gitu. Jadi tiap kali kita selesai buang hajat tinggal dag-dag aja di toilet trus plastik pengganti muncul. Keren ya tapi gak ramah lingkungan hihihihi.

Yang bikin saya sempet bingung disini adalah tidak ada petugas imigrasi lagi πŸ™‚ serius gak ada sampai kita bingung. Pas saya tanyain ke petugas Japan airlines dimana petugas imigrasi kata dia gak perlu karena semua udah diatur dengan komputer dan online. SEhingga nanti pas saya di imigrasi di Jepang akan ketauan sama pihak US kalo saya keluar negara. hah? serius begini doang? yah semoga gak ada apa2 deh ya soalnya saya keluar Amerika dan Jepang tanpa ketemu petugas Imigrasinya.

Di O’hare saya gak nemu wifi gratis, sayang ya 😦 sebagai fakir wifi kan saya butuhhhhhh banget.

07. Narita Jepang

Ini hotel yang menurut saya gak pake basa basi hahaha. Besar, lengkap, jelas dan tek tok. Datang, makan, pergi :). Segala kebutuhan ada disini. Mulai dari hotel, kamar mandi buat mandi, pijat, makanan yang aneh-aneh, kamar mandi yang keren banget karena pake musik-musik (saya 15 menit di kamar mandi buat nyobain semua tombol). Sangking gedenya bandara ini sampai rasanya capek banget 7 jam disana mondar mandir.

Service di bandara ini juga ok. Matt kan fans berat Jepang, jadi dia sukaaaa banget disini. Kita yah 7 jam itu masuk hotelnya, kamar mandinya buat mandi, nyicipin makanan yang aneh-aneh, nyobain restorannya dan seneng banget. karena hanya 7 jam transit saya gak sempet ketemu petugas imigrasi disini tapi beberapa petugas yang saya perhatikan cukup ramah dan ringan tangan membantu penumpang yang nanya2. Kalo soal bersih………..bersih bangetttttttt plus wifi ada dimana2 dan cepet banget. Akuuuuu seneng di bandaranya hahaha.

Nah….kalau kamu punya bandara favorite gak sih? kalau ada kenapa kamu suka bandara tersebut.

Advertisements

71 comments

  1. SAMA!! Waktu kemaren pulang lewat Dulles (Washington DC) lagi, bingung kok ga ada imigrasi lagi yak, secara dimana2 klo masuk / keluar selalu distempel alias lewat imigrasi. Sempet deg2an, ntar klo ga ketauan terus dikira melanggar gimana dong yak – soalnya kan informasi kepulangan itu kan secara oral waktu ditanya pas masuk pulang tanggal berapa itupun jawabnya hampir salah karena inget tanggal datang balik di Copenhagen ga sama dengan tanggal berangkat dari Dulles (arrivalnya 1 hari setelahnya dong).

    Pas kemaren di Dulles pas arrival juga sempet deg2an, karena katanya bandara itu notorious banget klo soal antrian, sampe dikasi tips2 dari temen yang kebetulan emang tinggal di Dulles (yang di inepin) klo naik people mover harus belakangan aja, biar keluarnya duluan. Beneran, di imigrasi antriannya 1 jam lebih, padahal ketika nyampe didepan cuman ditanya, pulang kapan. Halah, padahal udah deg2an duluan.

    Buat saya bandara favorit tetep Changi. Nomer dua Amsterdam Schiphol karena kaya mal (nafsu belanja tak terbendung), tapi gara2 udah jarang naik KLm lagi jadi ga pernah lewat Schiphol lagi.

    • Ev, legaaaaa karena kamu nulis ini haha. Dari kemaren aku masih bertanya2 nih, beneran gak sih gak perlu di cop lagi hehe. Cuman karena aku belon pernah ke eropa or US aku bingung banget deh jadinya. Gak taunya karena kamu nulis yang sama yah berarti emang gitu kali ya hehe.

      Changi aku udah lama banget gak pernah kesana. abis singapore mahal sih huhu. Udah lupa jadinya, cuman inget gedeeeeee doang hihihi. Schipol kayak mall ya hihii, gede banget pasti

  2. pas di KNIA, toiletnya jorok bgt kakakk…trus nanya ke ibu petugas “Bu, kok jorok bgt ya?”, trus si ibu nanya “Saya juga bingung, orang yang make toilet ini ga tau aturan semua, pada ga punya kamar mandi di rumah ya?” wkwkw… aku jadi ketawa2 dengarnya.

  3. Nggak punya bandara favorit. Tapi yang membekas dan mengena di hati toilet di Bandara di Banda Aceh. Dulu aku pernah nulis di blog lamadan pajang fotonya,sayangnya fotonya gak ketemu lagi. Duh itu bandara bener2 jorok & pas itu, jaman emergency abis tsunami, banyak orang yang datang. Bener2 sambutan luar biasa.

    • Bandara darurat kali ya Ai 😦 karena lagi bencana gak sempet mikirin bandara gimana2. Aku belon pernah ke Aceh naik pesawat jadi gak tau gimana bandara disana. Bandara Indonesia yang buat aku berkesan itu di flores karena sebelum naik ke pesawat di timbang dulu hihih

  4. LCCT nya kok beda jauh sama yg aku kemarin datang ya. Kita transit sih di LCCT itu, dan petugas imigrasi nya cuma 3 sementara penerbangan transit itu banyak yg dateng. WC nya jg jorok ><

  5. Pas aku pulang kemaren trolley banyak Mbak, di KNIA. Tapi emang sih lagi sepi. Ngga serame penerbangan sore atau malem.. Aku pernah kena semprot omak-omak yang cebokin anaknya di wastafel karena aku tegur. Ya iya lah, gilak kali pup anaknya beserak di situ. Hahah.. Sampe adu-aduan urat leher pulak.

    Sebenarnya di Bandara Sultan Syarif Kasim II – Pekanbaru lumayan enak. Luas, banyak jajanan, toiletnya rapi bersih wangi, trolley betabur. Cuma di sana petugasnya suka gosipin passenger pake bahasa Minang. Mulai dari boarding pass, nyerahin tiket pas uda di gate. :p

    Wow.. Naritaaaa πŸ˜€ Bandara impian ku. Walo misalnya transit cuma sejam, aku rela deh. Heheh.. Pengen sok ngobrol-ngobrol gitu sama petugasnya. Tapi Mbak, bahasa Inggris mereka oke ngga?

    • ya ampun Beb, bacanya aja jijik gimana pas disana ya 😦 . Temen aku juga cerita gitu sih masa bersiin pantat bayi di wastafel huhu. Gimaaanaa coba kalo kita harus cuci tangan, bersiin muka dll. huaaaaa

      Narita ok koq, petugasnya sebagian bisa bahasa Inggris mungkin karena international airport ya hehe

      • Maaf ya Mbak Non, kalo aku jadinya komen hal yang bikin jijik tapi betulan terjadi itu.. 😦 Ngga pernah nyangka bisa kejadian di bandara taraf internasional. Orang lain yang ngeliat banyak yang mabok lah tapi ngga ada yang berani negur. Aku pikir masa nunggu orang laen dulu, jadi aku beraniin negur baik-baik eh malah dimaki, katanya payah kali pake toilet di sini dan dia ngga mau susah-susah. -_-

        Berarti oke ya Mbak, di Narita. Soalnya orang Jepang kan kalo ngomong bahasa Inggris suka ngawur. Hahah..

  6. Soal stempel imigrasi paspor, hahhaa sama, di Perth sini petugasnya cuma liat aja tp ga d stempel. Pdhal aku senang mandangin stempel itu hahahhaa norak.

    Bandara paling berkesan so far, Timika! Dulu itu bentuknya kya warung, cuma sekotak kecil aja area kedatangannya dilengkapi dengan smcm dipan untuk pengganti conveyor bagasi. Beneran ga kya airport deh. Setelah aku resign, mreka bangun bandara baru yg katanya mirip bandara Makasar. Nasib cuma kbagian bandara seadanya…

    • Yang di US gak di stempel lagi pas keluar negara, D, Karena kita gak ketemu ama petugasnya. Jadi slonong boy aja gitu keluar negara haha. Di Australia gitu juga gak sih?

      Ahhh aku pengen banget ke Irian, dulu kamu kerja disana ya

  7. Yah aku jarang kemana mana non, naik pesawat cuma mentok ke Bali doang πŸ˜†
    so far kalo disuru milih antara Soetta sama Ngurah Rai, gak ada yang mending dua dua nya sih. Hehehe Terminal 3 Soetta udah mendingan non, dan Ngurah Rai terminal baru juga oke tapi ya masih gitu deh :D.
    Kalo bandara yang mau aku liat, gak apa apa deh gak jalan jalan cukup di bandara nya aja itu bandara Changi Singapur, bandara Incheon Korea *teteup*, sama bandara nya Dubai. Terutama Dubai, aku penasaran katanya baguuus banget πŸ™‚

    • Dubai katanya emang bagus dan mewah ya πŸ™‚ cuman aku gak penasaran sih May abis aku takut malah sibuk pengen belanja di bandara hihihi. Terminal Soetta kayaknya emang paling ok daripada terminal lain ya. Ngurah Rai yang baru aku belon tau, terakhir kesana taon lalu pas bulan feb masih berdebu

      • Kayaknya Ngurah Rai itu kalo udah beneran jadi sih bisa jauuuh lebih keren daripada Soetta Non, cuma masih lama. Masih separo jadi gitu jadi disana sini masih banyak tembelan πŸ™‚

  8. Aku benci banget sama airport. Bikin nervous, banyak orang, tp suka traveling hahaha. Ga punya fave tp ada airport yg aku bencik bgt…dum dum duummm. HEATHROW di London! Gak friendly baik petugas maupun airport nya. Ga jelas, terlalu besar, orang2nya galak semua, gak ada pengecualian, aargh.

    • aku gak suka airport pas pulang atau mau berangkat Pop, ehh tapi yah karena itu ya kita ke airport hehe. Aku kan bencik terbang tapi kalo cuman di dalam airportnya aja aku seneng sih ngeliatin orang2 lewat dengan gaya macem2. Btw….jadi takut ke Inggris hihihi

      • Iya ya…kalau masih begini kondisinya mah sama aja sm yg lama ya, cuma bangunannya aja yg baru..
        Oh.. iya bukan Medan lagi, suka keplinter gitu, kalau Sumut pasti Medan, IPS nya jeblok hahaha

      • iya yang ganti bangunannya doang mba tapi semua2nya sama 😦 sayang kan ya, udah ngabisini duit segitu banyak kalo gak ada perubahan hehe.

        Ahh itu emang masih bny yang keplinter koq soal Medan dan Deli Serdang karena deket2an hehe. Pilot aja kalo mau landing masih suka salah2 gitu

  9. maccaran int airport non di vegas. aku si suka secara baru kluar pesawat udah disambut ama slot machine aka mesin judaayyyy ahahahahah jadi ya seru aja numpang cari keberuntungan bentar sembari nunggu pesawat or nunggu chicco yg ke toilet lamaa :p

  10. Aku belom pernah ke satu pun airport yang mba noni tulis itu πŸ˜€ Kalo so far airport favorite sih masih Terminal 3 Soetta ya, soalnya bagus dan ruang tunggunya luas hehehe. Kalo SSQ Pekanbaru sih bagus tapi yaaa servicenya kadang lama trus kalo baru sampai di gate kedatangan kita akan dicegat sama supir2 taksi abal2 yang nguasain airport. Ga boleh naik taksi lain selain mereka, yang bikin kesel argonya suka dimain2in, trus banyak uang2 tambahan yang diminta. Grrr.. Oya, bandara ngurah rai yang baru juga kayanya bakal bagus banget tuh πŸ™‚

    • yah itu sih kayaknya dimana2 ya begitu Lia kalo di Indonesia πŸ™‚ kebanyakanlah. Selalu ada calo hehe. DI Medan juga gitu koq.
      bandara ngurah Rai yang baru aku belon tau nih, terakhir ke Bali kan taon lalu bulan feb, banaranya masih berdebu gitu tapi gede ya

  11. Aku sih selama ini paling suka ke Suvarnabhumi Int’l Airport yg di Thailand, mbak Nonik. Wih kece badai, bangunannya arsitekturnya oke, denger2 orang Prancis yang bikin. Cakep lah. Cuman entah kenapa kok malah ditutup trus diganti sm Don Mueng. Kalo Don Mueng sendiri, saya blm pernah πŸ™‚
    Btw skrg bandara Ngurah Rai Bali lg di-renovasi jd bagus banget mbak, untuk penerbangan domestik maupun int’l. Gede bersih luas. Tp ga tau ya utk toiletnya hihi blm pernah masuk. Mgkn nanti πŸ˜€

  12. Belom punya airport favorite sih, abis nggak ada yang sampe membuat aku nganga gitu sih. Kayaknya standard airport baru macam Changi terminal 3, Incheon, HK, ya mirip-mirip deh, dari segi design juga mirip-mirip yang langit-langitnya model kaca-kaca gitu. Jadi ya nggak ada yg stand out juga.

    Cuma kemaren di Changi terminal 3 sempet mampir ke Butterfly Garden. Madeline sih jelas seneng banget. Bagus sih, kayak ada mini zoo.

    • Kuala Namu di Medan juga hampir mirip sama HK, Bangkok, Ngel. Kaca2 semua yang bedain orang2 di Kuala Namu masih yah gitu itu hehe. Gak perduli ama kebersihannya.

      Aku udah lama banget gak pernah ke SIngapore, terakhir tahun 2008, udah lupaaaa 😦 bagus ya ada mini zoo di airport. Lumayan hiburan buat anak2

  13. Airport favorit: Changi. Alasannya buat emergency, professional sekali. Anak saya kemakan pine nuts pas penerbangan dari Jakarta-Amsterdam dan anaphylaxis, untung transit di Changi. Langsuing dilariin ke klinik yang di dalam Changi dan bisa dapat pertolongan pertama.

    Ditinggal dong sama pesawatnya, tapi sama SIA diurusin banget, dibookingin ke penerbangan berikutnya dan karena anaphylaxis, memang mesti diobserve dulu, jadi selama nunggu penerbangan berikutnya diam di Changi terus dan jadi tahu di Changi itu ada banyak hal yang gratis, dari bioskop sampai tour kota (serius :-D).

    Bandara paling mengesankan: di Sangatta karena pas check in, mesti timbang badan plus bawaan di timbangan beras :-D.

      • Bukan masalah ada atau tidak ada kliniknya, tapi dari pas turun pesawat langsung ada petugas yang ngurusin dan kami ngga direpotin mesti booking pesawat berikutnya, urusan bagasi, dan ngurusin nginep di hotel transit. Semuanya mereka yang tangani, kami tinggal tahu beres. Itu yang menurut saya profesional sekali, tahu banget orang tua kalau anaknya lagi dalam keadaan darurat pasti ngga bisa mikir. FYI, itu kejadiannya tengah malam pula dan petugas bandaranya baru pamit setelah mastiin semuanya beres.

  14. Chicago O’Hare, gw sih gga ada komplen tapi laki gw neh paling gga suka. Gara2nya pas kita travel ke Canada, dari West sampe East. Di Vancouver kita ketemuan ama bonyok, kakak dan ponakan gw. Nah, berhubung gw dan anak2 dan sanak saudara masih mau berkelana di Quebec, dan misoa harus kerja (spy dapur tetep ngebul) maka dia pulang duluan. Nah sampe di O’Hare ini dia ada masalah, sb American Airlines oversold seats. Laki gw udah marah2 aja. Makanya kalau ditanya airport mana yg dia gga suka, pasti jawabnya O’Hare wkkkkk sb dia py pengalaman pahit ampir miss his connecting flight. Paling gede dan membingungkan sih gw bilang DFW airport sb ini airport paling busy di States, hubnya American Airlines. Dari terminal ke terminal lain kudu naik train dan semua info sebetulnya ada di papan cuman yg namanya gw neh, gga yakin kalau belum confirm ama petugas yg manusia, gitu lho. Nah cari petugas manusia ini yg rada sulit disana. Untungnya gw py pengalaman ratusan kali ke airport ini (gaya banget deh ratusan kali). Masalahnya dulu waktu sekolah, kayaknya kerjaan gw antar jemput anak2 Indo deh kesana. LOL

  15. Lagian sih, kdg2 suka maksain juga bandaranya, udah tau org indo bnyk yang pake wc jongkok, di bandara SMB palembang toilet jongkoknya cm satu diantara banyak toilet duduk, ya sama org lokal toilet duduk dijongkokin, ada patch sepatu, bukan cm dipinggir wc duduk, sampe2 di atas tabung airnya juga, heheh

  16. Aneh banget ya Non bandara Kuala Namu. Kalau tahu banyak orang yang gak bisa pakai toilet duduk, kenapa gak nyediain toilet jongkok ya? Hahaha πŸ˜† .

    Btw, sama kayak di UK berarti ya!! πŸ˜€ Dulu sewaktu pertama kali ke UK juga aku heran loh. Habis check-in dan security check jalan lempeng aja dan tiba-tiba sampai di gate (padahal kan mau terbang ke Amsterdam yang mana artinya keluar area UK dan masuk ke Schengen kan (UK di luar Schengen jadi masuknya mesti lewat imigrasi juga)). Jadi heran deh dan mikir masa iya gitu meja imigrasinya kelewatan? Huahaha πŸ˜† . Trus nanya sama bapak-bapak petugas boarding-nya dan baru deh dibilangin kalau keluar UK memang gak pake imigrasi, huahahaha πŸ˜† (langsung ketahuan waktu itu baru pertama kali ke UK πŸ˜› ).

    Hahaha, sebalnya aku sama Schiphol Amsterdam berarti mirip sama pengalaman di O’Hare tuh. Nunggu bagasinya LAMAA!!! Huahaha πŸ˜† .

    Dan yang aku ingat dari HKIA itu bandaranya GEDEE banget! Masak waktu itu jalan dari security masih awal, begitu sampai gate udah final call loh! Huahahaha πŸ˜† .

    Kalau LCCT-nya KL, duh, ya gitu deh. Udah lama gak kesana jadi sewaktu naik AirAsia sewaktu di Indonesia kemarin jadi berasa gimana gitu deh bandaranya, huahaha πŸ˜† .

  17. Bandara Incheon di Seoul jg keren tu mb. Petugasnya relatif lebih ramah daripada mbak2 bagian informasi dekat stasiun kereta di sana. :))

    • toiletnya, Eda πŸ™‚ ini banyak orang yg ngomong. aku karena denger cerita minus gitu jadi jaga2 gak mau ke toilet haha. Pas satu minggu setelah airport buka, aku ke bangkok kan trus pake toilet, shower di toilet udah coplok aja gitu haha

  18. Non, udah ga ingat airport mana aja yg mba singgahi, mana favorit mana enggak soalnya buanyak banget..pokoknya asal airport ada smoking roomnya wis OK, ga perduli ada toilet apa engga hahahaaa….

    • itu yang paling seru soalnya ya Dian πŸ™‚ . Aku gak suka belanja sekarang ini (karena bokek) jadi jarang masuk2 ke dalam toko hehe. Kalo toilet, imigrasi, transportasi karena “kepake” jadi yah keliatan deh hihi

  19. Mbaa, yang paling kece itu schiphol, berasa kaya ada di mall πŸ˜€ Trus soekarno-hatta juga mungkin 10 thn lagi ada mall, Mba πŸ™‚ Mba Nonii, aku booking dirimu dan Matt tanggal 28 February malem yaa πŸ™‚

  20. Aduh jadi inget foto inang-inang ngerokin suaminya di bandara kuala namu yang sempet hits di twitter minggu-minggu lalu. Only in Indonesia itu πŸ™‚
    Bandara paling berkesan mungkin bandara di Sydney, karena harus bayar AUD2 untuk make trolleynya… hiks.. hiks… *pelit*

  21. Airport favorit? Schiphol pastinya! Check in ga ribet begitu masuk langsung ketemu counter maskapai berjejeran tapiiiiii… boardingnya PR bangeet! Secara boarding roomnya melebar ke 4 wing dan kebetulan aku dapet gate paling ujung hiks πŸ˜₯ jadilah betis kondean harus jalan ke ujung. Tapi enaknya sepanjang jalan menuju gate ada banyak toko2 hihi jadi gatel liat2 sampe hampir ketinggalan pesawat πŸ˜› Kalo diliat2 Kuala Namu ini check in areanya udah mirip Schiphol, tinggal toiletnya (dan penggunanya) yang masih jauh ketinggalan kondisinya..

    Tapi airport paling memorable ya Charles de Gaulle, tempat pacar aku nangis kejer sampe muka jadi pink pas nganter aku pulang :’) hihi tapi pas dia pulang dari sini aku ga pake acara nangis segala tuh di Soetta hahaha *pacar ga tau diri

    • huhahaha jadi pacar nangis2 trus kamu santai aja ya πŸ™‚ kasian si pacar. kalo airport yang terlalu gede gitu aku gak suka deh
      abis kan jalannya capek banget. lah kalo waktunya gak mepet mah asik, kalo mepet capek bagnet mesti lari2 apalagi kalo bawa2
      tas 😦

  22. Duh, KNIA mah emg perlu banyak berbenah.. Bukan masalah kamar mandinya yg aku ributin mba. Tapi calo2 terutama utk maskapai LION Sialan itu masih aja dikasih masuk. Sampe harus berantem ama mereka krn antrian jd ampun2an pjg nya…

    airport fav ku, hmmmm…dr sekian banyak, yg paling berkesan kayaknya pas mau ke Bulgaria, kita transit beberapa jam di Frankfurt. Itu gede banget…serasa ga nyampe2 jalan dari ujung ke ujung ;p Tapi asiknya banyak toko dan cafe… Asiklah ngabisin wktu di sana.

    Trs airport di Berlin juga sempet bikin aku shocked, krn pas nunggu sodaraku jemput di bagian arrival, ada beberapa penduduk lokalnya, yang ngubek2 tong sampah, dan kalo ada minuman yg belum habis gitu, mereka minum dong!!! OMG, separah2nya Indonesia, aku g pernah liat ada org ngubek2 tong sampah dan minum bekas org yang udh dibuang…

    2 itu aja yg bikin aku takjub dan masih inget ampe skr… ;p

  23. bandara favorit tetep incheon πŸ˜€ salah satu badnara dengan service paling bagus di dunia, atau no 1 yak hehe, bisa mandi, solat, spa, dan kata temen yg pernah ke narita dan incheon, masih kerenan incheon, narita agak jadul hehe ( ntah bener ato gak :P)
    mungkin karena baru 10 tahunan kali ya
    no2 changi, trs hongkong
    dan tiap kali nyampe soetta kerasa panas dan sumpek πŸ˜›
    btw bener ga sih kuala namu pondasi landasannya dari kayu sawit? penasaran πŸ˜€

  24. Gak ada bandara Favorit.. Cuma yg paling berkesan ya waktu ke Polonia.. Berasanya nyampe Blok M jaman dulu ;p hahah..

    Seruu yahh bandara Jepang, keren tu toilet ada pencet2an gitu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s