Besar Pasak Daripada Tiang


Pixabay

Dari kecil nenek saya selalu ngingetin kalau hidup itu jangan kebesaran pengeluaran daripada pemasukan. Saya sih berusaha ya ngikutin saran itu walau susahnya setengah mati haha.

Jadi inget zaman masih sendirian di Surabaya dan kerja mati-matian demi bisa tetap liburan, bayar kos, bergaul setiap hari, belanja belanji. Duh…rasanya tiap gajian cuma mampir di rekening bentaran doang haha. Untung zaman dulu belon ada Instagram di mana semua manusianya gak pernah susah hihi. Instagram sudah ada deng sekitar tahun 2010, tapi masih terbatas untuk pengguna Iphone, jadi belon terlalu riuh seperti sekarang.

Setelah menikah, hidup saya emang gak terlalu “ramai” seperti ketika masih sendirian dulu. Apalagi ada waktu di mana saya hampir gak pernah main dengan teman (kurang lebih 4 tahunan lah.) Kalaupun keluar, biasanya saya pergi dengan Matt dan teman-temannya, jadi semuanya ceritanya ditraktirin haha.

Tanpa bermaksut nyinyir atau sirik dan dengki ya. Ada masa-masa ketika saya bertanya-tanya kenapa di circle saya sepertinya semua bisa dengan gampang (bukan teman dunia maya tapi kenalan yang umurnya jauh lebih muda dari saya, ya) punya gadget paling terbaru (mostly Apple) seperti HP, Laptop, kamera (Fuji biasanya) lalu setiap hari nongkrong di coffee shop. Saya inget banget dulu beli laptop harus nabung 1 tahun haha.

Tentu saya bertanya-tanya tapi gak lama,  karena akhirnya saya seperti biasa kembali gak penasaran. Bodo ah…..hehe.

Akhirnya, tanpa saya cari-cari dan lagi sudah lama sekali gak penasaran lagi ……ehhh saya lihat, denger dan bahkan banyak tau dari circle tersebut kalau hidupnya kembang kempis banget. Contoh misalnya mau ke coffee shop tapi gak punya duit trus ngutang. Abis dapat utangan, lalu foto-foto. Kayak gitu deh. Gak punya kerjaan berani ambil kredit gadget terbaru. Ngeri gak sih?

Mungkin saya produk lama ya. Ayah saya dulu berpesan “Kalau gak sanggup, gak usah sok-sok’an utang. Apalagi utang buat yang gak penting-penting”

Masalahnya yang penting-penting itu sekarang saru sih , ya , haha. Buat orang-orang tertentu gadget dengan brand tertentu bakalan lebih kece bersanding dengan kopi untuk keperluan pemotretan OOTD atau Coffee of the day atau apalah.

Sebenarnya gaya hidup seperti itu bukan cuma karena Instagram aja sih, ya. Sejak dulu pun sudah ada yang seperti ini. Masalahnya dulu karena gak ada social media, palingan yang diliat hanya dikit aja. Lah sekarang, yang keliatan seluruh manusia di dunia, haha. Tambah berat deh biaya untuk eksis itu.

Jadi semoga kita termasuk orang-orang yang tidak termasuk dalam kategori besar pasak daripada tiang ya 🙂

*Masukkan mantra ini dalam doa saya sekarang haha*

 

 

Advertisements

45 comments

  1. Kemarin ada kawan di kantor, usianya 24 tahun, bertanya ke aku dan temen2 yang lain ‘Kak, kalian waktu seumur aku, bokek ga..’ hahaha aku jawab ‘Ngga, karena harus disiplin nabung dan hidup lebih mudah sebelum ada Instagram’. Ya emang bener kata Mba Noni bukan salah Instagram sih ya, tapi sekarang kan apa-apa visual ya haha jadi emang tuntutan lebih berat aja. Dulu ngumpul-ngumpul temen di warung Indomie aja udah seneng, gak ribet mikirin foto-foto. Sekarang kalo mau ngumpul, ngajaknya ke tempat yang ‘Instagrammable’ – ngobrolnya dikit, makan dan fotonya banyak, berat kan 🙂 Untung aku tetep rajin menabung kok walopun pake celengan doang ahahaha

  2. Kalau di Indonesia kebawa tren atau gengsi kali ya. Yang aku heran orang2 yang bisa ganti hape setahun sekali itu duit dari mana….. padahal disini ganti hape relatif murah, karna bisa dicicil sekalian abonemen, lha klo di Indonesia kan harus bayar jreng di depan ya…

  3. nah ini kejadian sm adikku, gak dibolehin buat cc akhirnya dia minjemlah cc aq buat cicil iphone (padahal kakanya ini juga gak pake iphone) untungnya anaknya disiplin buat bayar cicilan itu jadi aq bolehin ambil kamera digital juga setelah selesai cicil iphone..

  4. duh jadi inget waktu pertama kali beli notebook, harus ngumpuliin duit selama 5 bulan biar kebeli, sekarang masih berfungsi dengan baik dan bisa produktif untuk menulis di blog. jujur saja aku masih belum bisa lepas dari Instagram, cuma aku tau caranya tetap bisa eksis tapi tanpa ngutang amit2, banyak jalan menuju roma asalkan dengan cara yang halal. cuma memang kudu punya tabungan tersendiri untuk kebutuhan masa depan sih hehehe

  5. Masih bitter sama yg minjem duit utk beli iPhone terbaru seharga 4x gaji sebulan magang dia, nyicil di awal doang abis itu lupa -.- oh well masih sodara, & sy dulu naif & percaya aja. Ga lagi2 deh.

  6. kayaknya ga anak2 jaman now aja Non, banyak kasus besar pasak dari tiang ga peduli range umurnya, balik lagi ke gaya hidup. Kalo anak muda seputar gagdet, kalo ibu2 jadinya perhiasan atau tas branded. Banyak juga manager2 perusahaan internasional kejerat utang cc. Beli LV seharga 100jt, gaji bulanannya 60jt 😀 😀
    padahal gaji 60 juta ya hahahahaa

  7. Kalo udah kayak gini, langsung jadi mikir ya bayar tagihannya ntar pake apa.
    Habis gajian, trus gajinya habis buat bayar tagihan.
    Semoga gak kayak gini deh, amin.

  8. Aku berdoa untuk diri sendiri juga mbak. hahaha.

    kemaren dikasih sama bank CC pagu gede banget aku gak berani aktifkan. Takut kalap gak mampu bayar 😪

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s