Si Manis, Teh Manis


Kapal Bambu Restaurant

Saya yakin minuman ini adalah salah satu penggoda ketika bulan puasa di mana matahari sedang terik-teriknya. Es teh manis.

Saya bukan penggemar minuman dingin apalagi manis pake banget. Di Medan es teh manis itu selalu datang dengan gula yang melimpah ruah seolah-olah gula tidak pernah mahal.

Masalahnya ada waktu-waktu tertentu, ketika masuk warung/restoran/depot/rumah makan bahkan fancy cafe, koq yah saya kepengennya minum teh manis.

Zaman dulu ketika pilihan makanan saya hanya nasi goreng. Oya, saya gila banget dengan nasi goreng. Nasi goreng itu kayak comfort food untuk saya sebenarnya. Nasi goreng selalu membuat saya teringat ibu ketika kami masih kecil dulu menyediakan sarapan pagi. Jadi untuk saya sebenarnya nasi goreng itu terkadang artinya rumah.

Kembali dengan es teh manis. Nah, si es teh manis dalam foto itu saya pesan di Kapal Bambu Restaurant Bukit Lawang. Hari itu panasnya bukan main. Saya baru selesai motret dengan beberapa teman. Biasanya saya selalu minum juice atau wedang jahe kalau lagi di Bukit Lawang. Ehhh…..hari itu saya gak tahan buat gak pesan es teh manis. Sama seperti semua teman yang lain. Kenapa semua bisa sama begini yaaaa, kepengen es teh manis haha.

Jadilah obrolan kita tentang si es teh manis. Minuman warung kata temen saya dulu. Setiap kali kita makan di hotel atau restoran yang kerenan dikit dan saya pesen teh manis pasti dia komen “tau gitu kita makan di warteg aja sambil angkat kaki” huahhaa.

Semua teman saya yang kebetulan kemaren ikutan ke Bukit Lawang, ternyata punya cerita yang mendalam dengan si es teh manis. Ada yang emang ketagihan jadi tiap hari harus minum. Ada juga yang minum kalau cuma panas doang atau mandol puasa haha. Itu loh,  kalau buka puasa yang tidak tepat waktunya. Katanya masa gara-gara segelas es teh manis dengan embun-embun digelasnya selalu sukses membuat dia mandol puasa. Lah….

Sementara untuk saya pribadi es teh manis itu paling pas diminum kalau lagi makan nasi goreng, bakso atau lagi kepanasan 🙂

Kalau kamu gimana?

 

 

Advertisements

19 comments

  1. kalo aku kayaknya ketagihan es teh deh. dulu, tiap pagi abis sarapan minumnya teh kemasan yg dingin, siangnya abis makan siang minum es teh sambil cemilin es batunya, malem abis makan malam ya gitu minum es teh lagi. kadang sebelum tidur, minum teh anget. bisa jadi teh ini kayak comfort drink buatku gitu kali ya 😀

  2. awal-awal tinggal di Medan setelah hijrah dr Jakarta, selalu ngakak setiap pesen Es Teh Manis, si pelayan bakal ulang orderan ku dengan nyebutin, MANDI ya kak? hahahhaa….

  3. aq mulai suka minum es teh manis sejak nikah, karena suami demen banget bikin es teh manis segelas besar terus di taruh di freezer sebentar sampai jadi es-es tapi yg esnya itu yg gak beku banget,, duh segar banget minumnya dan enak krn tgl minum aja.. hehehe

    dikantor aq ada temen mbak non yg gak bisa kalo sehari gak minum teh botol, ada juga yang harus bgt minum teh itu yang itu aja merknya, gak bisa yg lain.

  4. Aku jarang sih Kak Non minum es teh manis, cuman minum pas lagi makan di luar aja dan kalau memang lagi kepengen banget. Tapi emang es teh manis itu enak banget, apalagi kalau lagi haus-hausnya, beuuuh!

  5. Favoritkuuuu. Suka banget es teh manis. Hampir tiap makan di luar pesen es teh manis tapi gula dipisah biar bisa atur sendiri kemanisannya hahaha. Sampe-sampe si koko suka ngoceh karena tiap keluar pasti pesen es teh manis. Kalo sehari itu ke restoran 3x ya aku 3x pesen es teh manis muahaha. Anehnya, aku ga suka teh melati. Jadi kalo teh botolan gitu ga demen karena semuanya wangi melati.

  6. Berhubung dari Jogja, duluu suka banget sama es teh manis Non. Semenjak kuliah, aku jadi lebih suka teh tawar, yang mana terbawa sampe sekarang. Apalagi teh manis nggak sehat kan 😀 .

  7. Semenjak pindah ke sini aku teh manisnya diganti teh tawar aja kak Non.

    Es teh manis itu paling mantep kalo ditemenin sama nasi padang, seafood tenda, sate ayam ato ga bakso (lah banyakan temennya 😂)

  8. bagiku es teh manis selalu menjadi minuman yang paling cocok saat makan apa pun hahhaa, entah itu dia dingin, hangat ataupun panas…

    btw mana foto bukit lawangnya hehe

  9. Dulu saya suka es teh manis, sekarang lebih suka kopi. Itu pun sangat sedikit gulanya. Dan untuk es, sudah lama talak 3 🙂 Sekarang, belum tentu sebulan sekali minum teh. Pagi2 minum air putih hangat. Panjang ceritanya kenapa aku jadi lebih sering minum air putih dan sesekali kopi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s