Sakit Di India


Sakit ketika traveling, duh sudah pasti gak asik banget.

Sebelum berangkat ke India sebenarnya saya lumayan menjaga kondisi tubuh. Takut capek trus tumbang di India. Di hari keberangkatan pun saya tidak menunjukkan tanda-tanda akan sakit. Pokoknya sehat-sehat aja. Walau begitu saya tetap membawa beberapa obat-obatan yang saya perlukan demikian juga teman saya lainnya.

Hari pertama tiba di Delhi, udara di New Delhi sangat terasa tidak nyaman. Pandangan pun terhalang. Menurut supir yang menjemput kita karena kabut. Kabut biasanya turun di Delhi menjelang musim dingin. Anehnya kabut koq langsung bikin saya batuk-batuk dan perih di mata.

Keesokan harinya keadaan di New Delhi seperti habis perang. Kita masih mikir kabut tapi koq gak nyaman banget nafasnya. Jadi kita kemana-mana pakai masker.

Hari selanjutnya kami berada di Udaipur. Udaranya lebih nyaman. Menyenangkan lah dibandingkan New Delhi. Masalahnya di hari kedua di Udaipur saya mulai radang tenggorokan. Susah nelan dan akhirnya flu. Susah banget makan juga karena kita sibuk banget pergi-pergi, belon kena panas matahari yang kalau siang hari mencorong banget panasnya.

Selain itu sepertinya nih, walaupun makanan India itu enak tapi ternyata disini rempahnya terlalu kuat. Jadilah saya ngerasa kayak makan berat trus. Selain itu mau makan salad atau buah, banyak sekali blog dan vlog yang menyarankan jgn makan makanan tersebut. Satu-satunya buah yang berani saya makan hanya pisang.

Pas nulis blog ini saya lagi ngantuk berat akibat obat tenggorokan yg saya minum. Sebelumnya seharian teman saya Jenny, ngasih obat-obatan traditional Cina. Pahitnya gak ketulungan dan membuat tenggorokan saya tambah pedih. Belum lagi rasanya kepala sakit banget, hidung mampet dan badan mulai panas. Duh ribet😅.

Yang membuat tambah ribet ehh sempat-sempatnya juga saya diare karena gak tau makan apaan. Selama di India kita selalu makan di restoran atau hotel. Di pinggir jalan ada 2 kali kita minum chai tea dan samosa. Sama ajaaa ya hahahah. Jadi gak tau yg mana membuat saya diare. Dari 4 orang yg pergi kemaren padahal saya less makan-makan karena menjelang mens jadi mulai cranky tapi banyak yg harus ditoleransi. Akhirnya harus nahan-nahan emosi jiwa. Oya, temen saya satu lagi yg juga kena diare juga sangat hati-hati dengan makanan, ehh masih kena juga. Selama di India pun saya sukses vegetarian haha.

Untungnya kita semua bawa obat-obatan jadi begitu ada yang sakit bisa langsung minum obat. Saya dan Lyns tumbang karena flu dan sakit tenggorokan. Kayaknya kecapekan dan kurang tidur sementara setiap pagi saya tetep kayak biasa aja bangunnya. Tita sempat mau flu (ketularan Noni semua sih haha) tapi buru-buru minum obat jadi gak sempet parah. Jenny diare gak sampe parah juga karena buru-buru minum norit dan 2 hari sebelum pulang ikutan sakit tenggorokan juga.

Baru kali ini saya traveling sampai sakit sedemikian banyak. Biasanya pas menjelang atau mens saya memang lebih gampang sakit tapi selama ini hampir gak pernah flu lama ketika traveling. Apalagi sakit yang borongan gini. Palingan flu aja atau diare sebentar. Lah ini diborong semuanya. Selain semua sakit diatas ehh saya juga jatuh dari tangga pagi-pagi. Nyungsep deh. Kaki rasanya sakit banget. Sempet dipijat sama pemilik hotel di Jodhpur, trus dikasih minyak. Abis itu 2 hari saya pakai koyok hahha.

Tips jika ingin ke India, menurut saya emang harus membawa obat-obatan pribadi. Kualitas udara disana gak bisa dibilang juga bagus sepertinya. Di Medan juga udaranya cukup jelek tapi saya jarang-jarang kan keluyuran. Di sini selama di Jodhpur/Jaipur karena kotanya besar dan langitnya putih, kota seperti diselimuti kabut, saya tetap pakai masker apalagi kalau jalan-jalan di pasar. Pasti harus pakai masker. Itupun masih sakit. Duhh.

Sampai pulang ke Medan saya masih flu dan ingusan. Sampai di Medan tenggorokan saya sembuh tapi tinggal flu aja nih, padahal 4 hari setelah sampai di Medan, saya dan Matt harus terbang ke Taipei/USA. Duh…semoga sehat-sehat trus deh.<<<<
gt;<<
p>

Advertisements

22 comments

  1. Lebih sehatan jalan2 di Jogja dong mbak? Etapi pernah pas ke Jogja tahun lalu aku juga pas sakit batuk pilek radang tenggorokan, saking parahnya kayak mau pingsan aja selama liburan 😦

  2. Get well soon sayang. Berarti semua daerah termasuk luar negeri cuacanya lagi gak enak banget yah….. Bandung juga banyak angin Non, sampe hari ini batuk mekro aku blum sembuh2, huhuhu.

  3. Ya begitu lah Non kalau di India ya, hahaha. Dulu juga sewaktu kesana berhubung trip panjang kita hati-hati banget sama makanan. Pilihnya di restoran-restoran yang di hotel gitu jadi kebersihannya terjaga. Baru deh di hari terakhir kalap sama street food-nya, hahaha. Akhirnya ya diare juga, tapi nggak parah untungnya 😛 . Kalau masalah udara kayaknya tergantung kotanya ya, tapi New Delhi parah banget >.<

  4. kereenlah mba noni ini, gda capeknyaa..
    terusan kayanya di india itu bahagia2 aja, nulis dan postingnya yg seneng2 aja,

    ternyata sakit borongan gitu. kalo ti sayah mah udh bye bye banget lah itu. gak kuat 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s