Keluarga Dimanapun


Court House Crown Point USA

Hari ini kita sudah meninggalkan US. Yah sedih sih ya, walau kalau baru datang ke US itu entah kenapa saya sering banget cranky. Kayaknya karena kecapekan, jetlag, trus keseringannya satu minggu pertama itu ada banyak banget kegiatan dan yang lebih gilanya saya sering kali pasti mau mens. Makanya cranky parah.

Untuk semua orang pasti keluarga itu penting kan ya. Saya pun ngerasa kayak gitu. Rasa-rasanya kalau gak ada keluarga saya di Medan, mau ke Medan itu rasanya malesin banget dulu pas masih di Surabaya. Sekarang saya juga ngerasa yang sama, duh kalau gak ada mertua rasa-rasanya males juga mudik ke US (ke daerah rumah mertua aja sih haha) soalnya kan kepengennya pas ke US, yah beneran kayak keliling ke tempat-tempat yang kita belon pernah datangi. Sekarang kan, kayak yang kita datangi yah sedikit banyak saya sudah tau karena sudah beberapa kali kesini. Jadi semacam yah…gitu deh.

Tapi….sebanyak-banyaknya saya kepengen kesana sini setelah saya pikir-pikir dan perhatikan saya memang seharusnya menghabiskan banyak waktu dengan keluarga. Entah itu keluarga Matt atau keluarga saya sendiri. Kita gak akan pernah tau kan kapan kita pergi. Gak selamanya juga pergi-pergi itu bisa mengalahkan rasanya kumpul-kumpul. Tapi tolonglah gak usah terlalu lama juga mesti kumpul-kumpul tiap hari haha.

Kalau di Medan  dan lagi kesel sama orang tua, Matt selalu bilang “babe, selagi kamu ada kesempatan sama mereka yah nikmati aja” sayanya sudah ngamuk-ngamuk pake asap keluar telinga haha. Ayah saya kan lumayan sering telp. Nah, tiap kali telp pasti isinya adalah “kakak tolong ini. Kakak bantuin ayah. Kakak tolong pergi kesana dulu. Kakak….ibu baru masak, mau makan dirumah gak?” haha. Oya ayah saya itu kalau telp harus saat itu juga dilakukan jadi dia gak bisa dengar saya ngomong “besok aja gimana yah?” pokoknya kalau dia mau sesuatu yah udah saat itu juga laksanakan. Sering bikin emosi kalau saya sedang sibuk atau beliau ngasih instruksi gak jelas sementara saya juga buru-buru. Akhirnya berantem dan salah satunya nangis (tunjuk diri sendiri.)

Ahh….memang sih untuk saya pribadi kalau terlalu dekat sampe didepan moncong gak baik rasanya haha. Mendingan agak jauh dikit supaya kangen trus 🙂

 

 

Advertisements

21 comments

  1. Pagi ini setelah begadang berhari² ngerjain TA, dan posisi ada di rumah teman (berhari) jadi pengen segera pulang krn baca kata² kak matt “selagi masih ada kesempatan sama mereka nikmati aja”

  2. Mba… aku setuju banget sama Matt 🙂 aku udah gak ada loh keluarga buat ‘pulang’, yang beneran keluarga buat ‘pulang’ itu sekarang tinggal di inggris.. jauh banget! cuma ya emang keluarga kalau jauh jadi wangi kalo terlalu deket bau katanya wkwkwkw

  3. tapi iya siy mba, kadang terpeliharanya hubungan karena berjauhan. kalo deketan potensi berantem besar banget dan kaya yg udh gak eman-eman lagi karena bisa ketemu kapan aja.

    kalo jauhan gda beranteman, soalnya waktu ketemu dikit dan males jg berantem di tlp 😀

  4. Menurutku “nikmati aja” kalo di budaya timur itu berbakti. Biar lagi sibuk juga bilangnya gak kok. Biar lagi ‘gak ada’ juga buat orang tua mah jadi ada. Kalo dulu ortu segalanya buat kita, sekarang segalanya deh buat orang tua.

  5. Ortu memang selalu begitu ya Non.. tapi aku kangen dicerewetin mama papaku. Walaupun kalau deketselalu berantem huahaha.but they always have the special place in our hearts.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s