Cerita Sahabat Lagi


Pixabay

Selama beberapa minggu ini hidup saya dipenuhi cerita tentang teman dan sahabat. Teman yang begini dan begitu. Teman yang akhirnya membuat squad untuk memusuhi kita. Dikeluarkan dari group, gak temenan lagi, saling menjelekkan di social media dan banyak lagi. Capek ya. Dengernya sih awalnya sedikit “seru” lama-lama mulai bosan. Saya kurang begitu suka untuk dengerin sebuah cerita tanpa tahu cerita dari pihak lawan juga. Supaya makin seru aja sih drama nya haha.

Cerita saya tentang sahabat bisa dibaca di sini.

Hampir 40 tahun saya hidup, akhirnya saya pikir-pikir sahabat itu selalu datang dan pergi. Mungkin ada beberapa yang beruntung bisa memiliki sahabat dari kecil sampai maut memisahkan, seperti mereka berjodoh. Ada juga yang hanya bersahabat sampai waktu tertentu lalu terpisahkan. Apalagi setiap orang berubah seiring berjalannya waktu. Sahabat yang tadinya berjanji bakalan sama-sama trus, bisa jadi malahan seperti penghianat yang menusuk dari belakang hanya karena perasaan iri.

Ada banyak alasan kenapa pertemanan bisa berubah menjadi menyakitkan, ya kan? saya sendiri juga mengalaminya. Entah saya yang bersalah atau dianya yang bersalah. Siapa yang bisa menjadi juri untuk menentukan siapa yang bener dan tidak. Masing-masing merasa paling bener. Apalagi perasaan yang berkata. Gak ada yang bisa menghakimi.

Lucunya semakin saya tua, semakin saya sering mendengar cerita ini. Yang tadinya akrab dempet-dempetan kayak lem aica aibon ehh….akhirnya musuh-musuhan sampai kepengen bikin hidup mereka saling babak belur. Mengerikan sekali.

Gak kurang lucu, saya yang bahkan kenal hanya sebatas manis jambu ehh dimusuhin hanya karena main dengan si musuhnya itu. Gila kan? Untungnya dari awal pindah ke Medan itu saya sudah berjanji gak bakalan main sampe seakrab dulu lagi seperti yang di Surabaya. Cukuplah dekat untuk senang-senang aja. Dengerin cerita. Gak kepengen terlibat terlalu jauh walaupun gak bisa juga ya haha. Jadi pas dimusuhin, cuma bisa ketawa-ketawa aja.

Sungguh aneh. Di mana sih manual book untuk pertemanan dengan perempuan-perempuan ini. Koq membingungkan sekali. Keluar group chat, salah! padahal groupnya diem aja kayak mati suri. Main dengan musuhnya salah, padahal saya gak pernah diajakin main sama mereka. Lah, gimana sih!

Terlalu banyak aturan tidak tercatat dalam pertemanan ini. Jadi pusing deh kepala. Jadi kepikiran apa saya sebaiknya kembali seperti 4 tahun lalu yang hampir tidak berteman di Medan ini?

Ini ada catatan bagus tentang sahabat perempuan yang mungkin bisa kalian baca.

Advertisements

41 comments

  1. Aku mencoba membatasi diri, sama kaya mba Noni. Not getting to attached tapi ga jauh juga. Sulit emang dan selalu berproses tiap harinya.

  2. baru aja abis baca kisah “persahabatan” katy perry dan taylor swift. Ternyata pertemanan perempuan di mana-mana sama aja ya… sama2 “ribet”nya… hihihi…

  3. salam kenal mb noni, aq baru follow beberapa minggu kemarin trus udah baca2 beberapa postingnnya
    cuma baru komen sekarang, dan postingan ini buat aq senyum2 sendiri

    sekarang ini aq juga punya temen ga mau seakrab dulu dibatasin aja interaksinya ngga mau terlalu deket2 banget …karena ga mau nanti ujungnya drama

  4. Hihihi aku yg termasuk selalu jatuh di lubang sama mbak noni. Akrab banget – sakit hati krn sesuatu – jadi jaga jarak – eh akrab lagi dgn teman baru – berulang. Walau ngga yg harus punya teman cewek dan sudah menikah tp ttp pengen punya sahabat cewek, hehehe kayak anak SMP ya. Sekarang krn pindah di kota baru asli blm pnya teman dekat, susah di usia 30an dpt tmen yg sevibe ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  5. Aku bisa dibilang gak nduwe konco in real life, nyah. Maksudku teman yg sering (scr teratur) ketemuan haha hihi begitu. Selain karena aku ibu rumah tangga yg kerjaannya di rumah aja (blm ada kegiatan anter anak sekolah/les), akunya jg males dgn kewajiban ketemuan di dunia nyata. Lbh suka chat chat aja. Tp teman di dunia maya yg chatting tiap hari, ngobrol seru pun, gak ada. Semua hanya sebatas teman2 baik hati tp ngobrol kadang aja. Aku emg dr dulu gak pinter me-maintain pertemanan dan yah gpp juga sih. Makanya aku bawel banget di blog, krn ga ada temen ngobrol. Ya ada sih suami, tp enakan nulis panjang lebar di blog sih.

  6. Ribet banget ya Non. Pertemanan udah kayak ada politiknya segala, hahaha ๐Ÿ˜† . Setiap langkah harus dipertimbangkan konsekuensinya supaya nggak dimusuhi, digosipin, dll. Jadi sepertinya memang lebih baik bagaimana caranya untuk tidak terlalu memedulikan itu ya ๐Ÿ˜› .

  7. Kayaknya aku belakangan bertemen dekat cuma sama diri sendiri non. Makin tua makin males urusan drama pertemanan. Pergi pun cuma sama satu dua orang, kadang2 dan belakanga makin males aja. Enakan diem dirumah. Drama drama pertemanan mah bukannya udah kenyang masa sekolah dulu ya? Kalo sekarang sih udah abis energinya ๐Ÿ˜†

  8. “Gak kurang lucu, saya yang bahkan kenal hanya sebatas manis jambu ehh dimusuhin hanya karena main dengan si musuhnya itu. Gila kan?”

    setuju banget absurdnya!!!!

    ini kalau ngga ngalamin mungkin ngga nyangka deh Non.. aku juga ditegur dgn sinis lantas diblock di segala rupa media oleh seorang teman gara2 aku like postingan fb musuhnya (yg aku ngga tau kalau itu musuhnya karena kalau dia cerita selalu pakai inisial atau apalah sebutannya)

    sedih juga sih dimusuhin..

  9. Setuju bgt mba noni. Ak udah pernah d level dmn dilabrak sm temen sebangku sendiri. Dari situ belajar banyak, makin kesini makin males buat sahabatan yg curhat” gitu, cukup nongkrong ngopi cantik, ngga mau terlalu jauh. Tp jadinya aku merasa aku ini perempuan super cuek. Hahaha.

  10. Aku kalo udah cocok sama temen biasanya effort banget kak Non untuk ngejaga pertemanan. Pernah ada temen yg bilang kalo aku adalah “lem”-nya geng, karna setelah aku pindah ke sini mereka pun jadi jarang kumpul dan jarang komunikasi lagi. Drama musuh-musuhan alhamdulillah ga pernah kejadian sama aku (ato mungkin akunya yang ga ngeh-an haha).

    Setelah pindah ke sini ada beberapa temen dan kenalan di sini yang agak bikin aku kecewa dan ngerasa kok cuma aku yg usaha kontak dan ajak ketemu, lama-lama berasa cape juga. Makanya setelah dikasih masukan sama suami sekarang aku ga gitu berharap lagi biar kalo ga sesuai ekspektasi ga kecewa-kecewa banget ๐Ÿ™‚

    • Ngerasain banget deh yg jadi “lem” dari inisiatif, atur schedule, bikin ittinerary berulang2 biar bs mengakomodir byk keinginan, EO ngumpul, modal2 sendiri, capek bolbal konfirmasi hihi dengan harapan besar buat ngumpul2. Tapi sekarang sadar lelahhhhh no back return mending energy nya buat ngurus rumah dan keluarga sendiri.

    • Hahhaa ku itu kebalikan kamu banget. Kalau gak dipaksa ketemuan yah aku di rumah aja ๐Ÿ™‚ . pernah aku deket sama satu orang cewek. Kirain bakalan jadi temen tapi lama2 aku pikir koq aku melulu yang effort buat temenan ama dia, jadi setelahnya males deh.

  11. Pernah ngerasain mba dari yang lengkeet banget tiap hari ketemu selama masa kuliah ikribb level 10 pas dipertemukan awal masa kerja sampai sekarang 10 tahun malah kayak orang ga kenal…hiks

  12. Buat orang Extrovert : nyari temen itu yang buat hidup jadi enak. jangan cari temen yg cuma buat hidup jadi
    ribet.
    Kalo yg orang Introvert: nggak perlu punya temen. Karena kalo sendirian aja malah merasa aman sentosa.

    Kalo berdasarkan pengalaman pribadi nih orang yang kelakuannya cuma buat hidup kita ribet itu biasanya sih tuh orang drama queen / drama king. mereka itu termasuk kategori psikopat/narsisme (narsis disini adalah penyakit kejiwaan bukan narsis selfie). jauh-jauhlah dari orang macem kayak gini. Dan jumlah mereka lebiiiiihhhhh banyakkkkkkk dari yang kita kira!

    Dimusuhin sama orang yang cuma buat hidup kita ribet ataupun type orang psikopat.narsis? Wah gue….malah seneng banget karena putus hubungan sama orang yg cuma kita pusing.

  13. Karena aku ekstrovert, maka aku lumayan ‘beredar-limited’ alias tetep bergaul tapi selektif. Alhamdulillah punya inner circle, temen2 yang selain tetangga sekomplek rumah ortu juga temen2 dari TK sampe sekarang. Musuh? Gak ngerti deh, ada kali ya, cuma aku mah cuek jadi gak bakalan ngeh. Rame sama temen2 bikin aku seneng tapi sendiri pun aku akan baik2 aja sih. Fleksibel.

    • Aku rada introvert jadi susah bergaul dgn banyak orang. Mesti deh sebagian kecil aja atau yang udah kenal aja. Kalau gak, ya udah diem aja. Dikirain kayak sombong padahal akunya gugup haha

  14. akupun ga punya sahabat wanita yg chat setiap hari atau gmn2 sekarang inner circle aq beberapa oranga ja kebanyakan perempuan , tp bs dihitung jari , ada satu temen kajian jd kita ktemu cm klo ikutan kajian dr ustadz2 gt selebihnya wa klo ada perlu pas dikajian pun ga ngobrol, pas plg cerita sih kadang deep or rahasia , ada juga 2 temen cwe dan 1 temen cwo yg selalu siap buat haha hii karokean atau ktemuan n ngobrol gajelas mereka selalu bisa soalnya,pdhl soh kerjaanya mereka banker , IT sama ngatur2 teknisi gt hihihi kita demen nyampah kali ,,, abis itu udah .. trus ada sahabat dr SMP sampe skrg kita cm mantau sosmed klo tp klo dibtuhkan wa bs ga kelar2 panjang bgt , ada 1 temen kuliah pun gt klo udah wa senggol curhat panjang banget tapi ya itu bukan yg tipikal tiap hari ktemuan atau chat atau gmn2 gaada malah yg kaya gitu…..hihihi udah lama ga drama ama temen cwe kecuali temen kantor cwe yg subhanallah dehhh ya kaya gt sensian bete an maunya jd pusat perhatian sendiri cm krna dia temen kantor yah mau gmn lagi klo di lawan atau ladenin seringnya dia playing victim jd ribet males deh hihihh ,,, makin tua aq berasa males aja gt tergantung ama temen apalagi cwe yg rempong yg ikrib bgt hihhi tapi yah wanita emang suka gt kan ribet hohhho … ini OOT ga sih maavkeuunnn

  15. Engga cuma cewe… aku dimusuhin (mantan) sahabat laki ku karena dia pernah berusaha nyolong pacar ku (iya laki, ha ha). Padahal aku anti banget sama yang namanya drama kekanak-kanakan macam begituan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s