Tentang Sahabat Lagi


pixabay

Wohoooo akhirnya beberapa bulan lalu saya mulai ngobrol lagi dengan beberapa sahabat saya. Setelah hampir 4 tahun lebih tanpa bicara. Rasanya lega banget bisa mulai ngobrol lagi dan melepaskan semua beban. Saya berhenti mimpi tentang mereka.

Setelah banyak hal yang saya lalui, cerita-cerita pertemanan memang menjadi satu hal yang membuat saya jauh lebih hati-hati. Bahkan gak jarang saya dengan “sadar” menjauhkan diri jika memang orang-orang yang saya kenal tidak membuat saya nyaman lagi.

Kembali ke Medan kemaren pun bukannya gampang untuk saya. Ketemu temen-temen lama sedikit susah karena mereka pun sibuk, apalagi saya sudah lama tidak bersama mereka, ada jarak yang membuat apa-apa yang menjadi hal-hal menarik untuk kami dulu sekarang jauh berubah. Tiba-tiba acara kumpul-kumpul malah membuat saya merasa sedikit “tersisih”.

Tadinya saya kira saya sendirian doang dengan cerita itu, walau sekarang semua pertemanan saya sudah kembali normal sih. Hari ini pas lagi ngobrol dengan beberapa teman baru, ehh gak tau gimana ceritanya mereka semua sepakat mulai cerita tentang teman-teman baik mereka. Bukan nyeritain kejelekan mereka tapi nyeritain kalau rata-rata dari mereka hampir seluruhnya punya masalah tidak lagi berhubungan dengan sahabat-sahabat mereka di masa lalu. BAH! Saya gak ikutan cerita karena saat itu saya memang merasa tidak ada cerita yang patut dibagi. Saya cuma dengerin sambil mikir ternyata masalah pertemanan ini dirasakan semua orang.

Rata-rata ya dari semua curhat itu hampir sama, mereka ngerasa “diabaikan” oleh teman-temannya. Sama seperti saya dulu sampai saya memutuskan untuk menelpon pertama kali dan memulai pembicaraan. Atau seperti teman saya Nita yang dulu kita pernah putus hubungan karena KUCING haha dan memutuskan untuk menegur saya pertama kali setelah bertahun-tahun tidak pernah ketemu. Sekarang kita malah ketemuan hampir 2-3 kali seminggu (soalnya dia guru yoga saya sekarang haha).

Yang menjadi pertanyaan saya, apakah kita juga melakukan hal yang sama ke teman-teman kita? mungkin mereka juga merasa dibaikan hehe.

Advertisements

30 comments

  1. Iya mba Non, aku kayaknya mengabaikan temen2 lamaku deh. Sedih. Padahal sebenarnya ga ada niatan untuk itu. Cuma entah kenapa, kadang suka ngerasa apa yg dl jadi hal-hal menarik buat kita kayak udah ga menarik lagi. Kehilangan topik atau semacamnya. Jauh dalam hati, saya masih sayang banget sama mereka. Mungkin emang harus memulai dulu bertukar sapa setelah lama nggak kontak kali ya. Makasih udah ngingetin.

  2. sepertinya makin berumur, temen2 terseleksi dengan sendirinya, kl aq skrg prioritasnya sekarang lebih keluarga, keluarga besar sm keluarga inti, tp ttp sih kontak sm temen2 cm gak yang sering,, tp ttp baik hubungannya

  3. Pertemanan itu perlu dipelihara, investasi di waktu dan tenaga juga Non. Kalau ngakunya temen tapi jarang/hampir ngga pernah kontak, lama-lama pertemanan akan jadi datar, hambar dan akhirnya bubar walau ngga ada konflik pun. A simple hello atau apa kabar bisa jadi usaha untuk pelihara pertemanan πŸ˜€

  4. Kita merasa diabaikan bisa jadi karena gengsi menyapa duluan ya Non, haha πŸ˜† . Padahal katanya temen, kok gengsi-gengsian segala? haha πŸ˜›

    Tapi pertemanan itu memang dinamis kok. Suatu saat berteman, setelah sekian waktu bisa turun “kadar pertemanannya”. Ya gimana, hidup setiap orang beda-beda, jalan pikir berbeda, pengalaman berbeda, dll kan.

  5. Dua belah pihak harus berusaha menjalin pertemanan, kalau engga ya bakalan gak nyambung karena kesibukan masing-masing. Aku walaupun jauh, masih ngobrol dengan banyak temen dan sahabat di Indonesia. Yang terpilih aja tentunya.

  6. Kalo di bilang mengabaikan, gak juga sih. Hanya saja waktu buat ketemuan itu yang gak pernah bisa menyatu. Udah punya kesibukan masing-masing juga kan. Dan mereka jadi gak mengerti akan kesibukan ibu rumah tangga ini. Halah… malah curhat. Salam kenal kakaaaakk…

  7. Aku juga sama kayak mbak Ailtje. Sampe sekarang aku punya 2 grup chat di LINE: satu buat aku dan 2 sahabat sejak SMA, satu lagi buat aku dan 3 sahabat sejak kuliah. Pertemanan kami kayak kaktus, nggak perlu ngobrol tiap hari tapi tiap ngobrol pasti nyambung dan berasa kayak ga ditinggalkan.

  8. Awal2 sempet sedih pas temen satu2 pada sibuk sendiri, utamanya kerasa pas abis lulus kuliah pada kerja, terus pada nikah, punya anak :D. Tapi terus sadar bahwa saya pun sibuk sendiri dan ada beberapa orang yang ngerasa ‘ditinggal’ sama saya (padahal belon nikah belon punya anak), padahal gak maksud gitu juga. Terus pernah juga maksain deket lagi, tapi ya bahan obrolan udah beda aja, jadi yang ada malah awkward.

    Saat ini sih saya mikirnya gini: yang penting keep in touch aja lah, sosmed bisa dijangkau, nomer telfon dan email masih update, gak apa2 kita sekarang masing2 sibuk sendiri, ntar juga kalau udah gak terlalu sibuk kerja, yang punya anak, anaknya udah pada gede2, bakal nyari temen2 lama dan syukur2 bisa deket lagi kayak dulu πŸ˜›

    Btw, nice post πŸ˜€

  9. Aku sih karena orangnya emang ga gampang temenan deket sama orang (I blame my bitchy mouth lol) jadi cuma punya bff beberapa orang doang. Dan sempet berasa mengabaikan sejak punya anak, tapi ya mudah2an sih ngga, cm kadang bingung aja kalo mau berkeluh kesah kok isinya soal rumah tangga dan anak, ga cocok dicurhatin ke dia yang lajang lol.

  10. Klo masalah diabaikan kyny ga gitu juga, mungkin klo yg udah berkeluarga kesibukannya kebagi2, trus biasanya yg namanya temen atau sahabat bakal dateng kalo ada butuhnya doang hihihi.. sifat manusia.

  11. aku biasanya suka say hello mbak ke beberapa temen deketku. Ga tiap hari atau tiap minggu sih. tapi pasti menginvestasikan waktu sekedar nanya kabar dia minimal sebulan sekali.
    kadang-kadang aku jg merasa ditinggalin sama orang-orang disekitar. makanya karena kerasa ga enaknya, jadi suka nyapa-nyapa beberapa temen deket.

  12. dulu pas masih single sering bgt ngrasa gini kak. temen dekat yg tiap hari plg ngga chat, langsung pd ilang… beneran yg even chat aja g dbalas… ishhh
    Sekarang sudah berumah tangga berusaha banget tetep jaga hub sama teman dekat. Karena ditinggalkan/diabaikan sakit rasanyaaa πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s