Cerita Bahagia Dong, Non


“Cerita-cerita bahagia dong, Non. Tentang kamu dan Matt gitu”

Saya sampai harus ngakak terpingkal-pingkal membaca sepenggal WA (whatsapp) dari seorang teman setelah curhat hampir 1 jam mengenai sakit perutnya ketika mens. Saat itu saya juga sedang mens, sehingga sebenarnya saya lagi kesakitan juga sih tapi mau apa lagi, ibuprofen penyelamat deh 🙂

Ini sudah kesekian kali sebenarnya ketika ngobrol dengan teman (bukan teman dari dunmay dan gak terlalu aktif di social media kecuali FB) yang bertanya apakah saya bahagia dengan Matt atau dengan sengaja meminta saya mengirimkan foto saya dan Matt karena katanya mereka romantic hopeless.

Saya sampai bertanya-tanya apakah saya dan Matt terlihat seperti pasangan yang bermasalah atau gimana sih? menurut kita berdua kita sama sekali gak ada masalah dan untuk mempertunjukkan kebahagiaan kita atau betapa romantisnya saya dan Matt setiap saat rasanya aneh juga sih. Atau jangan-jangan penting ya hahaha. Galaw. Kalau penting, saya tentu saja harus mempekerjakan tukang foto atau tukang video dong. Ngikutin trus kegiatan kita sehari-hari hihihi.

Dulu kalau ada yang bilang ke saya bahagia itu sederhana koq. Emm saya suka mikir masa sih? ehh tapi bener juga sih, saya selalu seneng kalau nemu duit 100 ribu di kantong baju, dikantong tas, atau dimana aja yang tidak saya sangka-sangka haha. Semakin banyak lembarnya biasanya semakin lebar senyumnya.

Semakin kita tua (baca dewasa bukan tua) tentu kriteria bahagia itu berubah-ubah ya. Saya selalu ngerasa (gak selalu tapi lebih sering) senang dengan yang saya punya saat ini. Gak ngerasa harus ada yang saya kejar lagi. Saya berusaha aja untuk banyak-banyak bersyukur. Bukan berarti juga saya gak bersyukur yaaa hehe. Kadang-kadang adalah, saya ngerasa kayak yang paling kurang beruntung didunia ini tapi Tuhan sungguh-sungguh baik karena selalu kasih saya kesempatan untuk melihat kemana-mana bahwa banyak sekali orang-orang disekeliling saya yang mungkin bisa bahagia cuma dengan hal-hal kecil. Semacam selalu diingatkan.

Saya punya satu cerita kecil dari hutan. Jadi beberapa minggu lalu seperti biasa saya mengunjungi Bukit Lawang. Kali itu saya yang flu berat mengunjungi 2 orang petani organic di desa. Kita pergi ber4 karena memang mau membuat village tour, jadi kayak ngeliat calon petani yang nantinya bakalan dikunjungi turis-turis.

Saya cukup semangat walau flu dan panas luar biasa pergi ke hutan. Ladangnya ditengah hutan ya, jadi harus jalan lumayan di jalanan yang becek-becek. Saya mau cerita beberapa bocah yang saya temui.

Nah, pas kita nyampe, anak-anak itu semangat banget ketemu kita. Ngajak kita ke kebunnya. Anak-anak ini dikasih pinjem kebun sekitar 1 hektar oleh seorang petani untuk diurusin. Ditanami macem-macem gitu tapi semuanya organic. Untuk punya kebun organic aja tantangannya gede, loh. Hasilnya nanti untuk mereka. Mereka kerjanya itu setelah pulang sekolah. Tau kan, kalau dikampung kegiatan positif kayak les-les gitu kan gak ada. Jadi kegiatan ini beneran positif banget. Saya pikir mereka palingan bosen kerja di kebun.

“Panen apa hari ini?” tanya saya membuka percakapan

“Gak panen kak, gagal panen gara-gara ada monyet yang makan semua timun dan sawi haha” ketawa loh mereka sambil dorong-dorongan dengan temen-temennya. Oya, saya dipanggil kakak beneran hauhaha. Cihuy 🙂

“Hah, koq gak diketapel aja monyetnya?” pertanyaan ngawur

“Kan malem-malem udah tidur”

“Gak jadi panen dong?”

“Iya gpp, nanti kan ditanam lagi, masih ada koq sisanya tapi dikit aja. Trus sekarang kita pasang CD-CD supaya nanti kalau monyetnya liat mukanya di CD takut trus kabur” mereka itu jawabin saya sambil senyum-senyum. Gak marah atau susah hati. Bocah-bocah umur 11 tahun nih, yang ngerjain ladang siang-siang bolong ampe kering haha.

Kalau ngeliat kayak begini masih bisa bilang saya kurang beruntung cuma karena tiap bulan kesakitan mens? ihhhhhhhh cuih….banget deh hahaha.

Jadi nih ya, kalau kalian pergi ke Bukit Lawang, please jangan hanya datang untuk foto-foto dan liat Orangutan. Ambil deh paket Village Tour dan ketemu anak-anak ini, mereka pasti seneng banget. Bener deh seru banget apalagi kita bisa ngemil kacang panjang langsung dari kebun 🙂

Dan ngomongin soal bahagia, entah kenapa rasa-rasanya setiap kali saya pergi ketemu anak-anak atau petani di Bukit Lawang pasti deh, selalu aja jadi bikin hati hangat. Walau begitu nyampe Medan penuh angkara murka lagi hahaha. Apa ini artinya saya mendingan pindah ke Bukit Lawang aja ya?

 

 

 

 

 

Advertisements

34 comments

  1. “Trus sekarang kita pasang CD-CD supaya nanti kalau monyetnya liat mukanya di CD takut trus kabur” hahaha ini sungguh ide yang luar biasa,, jadi bayangin monyet takut liat mukanya sendiri kaya gimana..

  2. Bener Non. Waktu gw ke Amed (Bali Timur) gw tanya sama yang kerja di restoran. Kenap ngga pindah Legian/ubud/sanur yang lebih banyak turis. Jawabnya “ngga betah. Rame!” Di Amed rumahnya di Gunung menghadap laut.
    Duh, gw yang tinggal di pinggiran Jakarta urut dada :))

  3. Aku mendukung kalo kamu pindah ke Bukit Lawang…*wuidihhhhh..siapa elo..😄 Intinya sih, aku lebih senang suasana sepi damai, daripada suasana hiruk pikuk kota.. Bocah petani itu jadi inget di kampungku di Cianjur, Non.. Di pelosoknya itu banyak anak kayak gini..

  4. Medan rusuh banget sih jalanannya, apalagi angkot sama busnya kayak mau mati aja pas naik wahahahah. Tapi emang refreshing banget sih jalan-jalan liat yang ijo2 gitu. Duh jadi pengen pancake durian *lha*

  5. kita orang kota kalo liat yg adem2 pasti pengen pindah kesana. Tapi ntar kalo udah pindah, mungkin bosen karena yg diliat itu lagi itu lagi. Trus kangen ngopi2 cantik hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s