5 Rekomendasi Hotel Di Kuala Lumpur (Bukit Bintang)


Pixabay

Seingat saya sejak pertama kali ke Kuala Lumpur, kayaknya nih ya, saya selalu nginep di daerah Bukti Bintang. Sebenarnya karena seru aja di daerah ini. Dari sejak dulu pun daerah Bukit Bintang ini salah satu pusat keramaian turis di KL, selain Chinatown yang juga memiliki banyak penginapan terjangkau.

Nah, sejak 5 tahun belakangan malah beneran kita kayak selalu nginep di areal yang sama trus. Pokoknya berdekatan jadi jalan kaki aja. Sekali-kalinya pindah itu pas nginep dengan orang tua di Vistana Hotel daerah Titi Wangsa.

Bulan lalu ketika kita ke KL, ada beberapa orang kirim DM ke saya via IG. Jadi mereka minta supaya saya nulis hotel atau penginapan yang cukup terjangkau untuk main-main ke KL. Kebetulan saya juga sudah lama sekali gak up date tulisan ini.

Ok, bulan lalu sebenarnya saya dan Matt tidak ada rencana berlama-lama di Kuala Lumpur. Kita kirain setelah urusan Visa Matt kelar, bisa langsung pulang. Biasanya sekitar 2 hari aja. Gak taunya ada peraturan baru sehingga diperlukan sekitar 4-5 hari kerja. Jadilah saya nyusul ke KL juga dan akhirnya kita bolak balik pindah hotel karena banyak penginapan yang penuh karena ada banyak event di KL, salah satunya Sea Games.

Ini ada 5 hotel yang saya rekomendasikan tapi hanya 4 yang kita sudah coba 🙂

01. Wolo

thewolo.com

Kalau saya tidak salah, kita mungkin selalu nginep di hotel ini sekitar 2-3 tahun belakangan. Setiap kali ke KL yah pasti nginep disini. Alasannya cetek banget karena dibawahnya dulu ada bakery dan restaurant Tous Le Jours. Kita suka banget toko rotinya jadi diputuskan untuk selalu nginep aja disini haha. Cemen banget ya. Sedihnya, beberapa bulan belakangan, terakhir kita masih nginep April 2017. Trus bulan Juli 2017 temen saya nginep disini ehhh toko rotinya ditutup. Bulan Agustus kemaren si Matt mau nginep disini ternyata toko rotinya ditutup permanent, ya udah dia gak jadi nginep deh trus pindah ke hotel lain.

Selain si toko roti, alasan lainnya adalah lokasinya yang sangar banget. Gila, ini lokasi si Wolo beneran strategis banget. Kalau kita dari KL Central, tinggal naik rapid (yang kereta diatas itu rapid kan ya?) nanti berhenti di stasiun Air Asia, nyebrang langsung dapet hotel. Cihuy gak sih. Disekitaran hotel isinya mall, toko, H&M, Starbucks, restaurant, dan semua yang heits di Bukit Bintang. Beneran bagus parah lokasinya. Lebih bagus lagi harganya masih cukup ok. Harga kamar disini sekitar Rp 750-1 jutaan.

Untuk yang membawa keluarga saya pikir hotelnya juga masih ok karena ukurannya cukup luas.

Kekurangan dari hotel ini menurut saya hanya satu sih, Wifinya parah banget. Sejak dulu nginep disini gak pernah beres Wifinya haha. Untuk fakir Wifi, yah ini masalah banget ya 🙂

02. The Journal

Bagus ya hotelnya 🙂

Hotel ini letaknya juga di Bukit Bintang, gak jauh dari Wolo. Hotelnya bagus, kamarnya cihuy. Sebenarnya agak 11-12 dengan wolo sih hehe. Letaknya sedikit masuk ke dalam jadi gak persis di pinggir jalan gede kayak Wolo tapi gak ada masalah karena hotel ini pun dekat kemana-mana. Yaiyalah, wong tetanggann ini heheh.

Kita gak bisa lama dihotel ini bulan lalu karena penuh banget.

03. Mesui Hotel

Nah, kalau kalian nyari penginapan yang gak banyak cingcong, kayaknya Mesui hotel ini bisa dipertimbangkan.

Jadi kita pindah ke hotel ini karena The Journal penuh, trus hotel ini cuma selemparan kolor aja dari hotel sebelumnya hehe. Selain itu kita kebetulan suka banget dengan No Black Tie Bar yang setiap malamnya menyajikan indie Jazz music gitu. Pokoknya daerah hotel ini seru banget. Banyak bar kecil yang kalau dari luar keliatan misterius dan sepi, ehh pas masuk kedalamnya rameeee parah. Kita pernah pesta sampai pagi disalah satu bar nya dan gak ketauan karena kalau keluar kayak rumah tua aja bar nya haha. Seruuuu. Jadilah selama nginep disini kita pulang pagi mulu karena begitu keluar bar langsung masuk kamar. TOP.

Hotel ini ukurannya kecil banget, kalau kalian pernah nginep di hotel mirip-mirip Tune, gak bakalan kaget deh masuk kamar ini. Kalau untuk saya dan Matt yang lebih sering diluar sama sekali gak masalah apalagi kami jarang bawa koper-koper gede. Untuk yang bawa keluarga (anak maksutnya) mungkin ukurannya agak kekecilan soalnya harga kamarnya itu cuman sekitar Rp 450 ribu saja per malam.

Kekurangan hotel ini menurut saya adalah sistem sarapan pagi yang dianterin ke kamar setiap paginya. Jadi si petugas hotel bakalan ketok-ketok kamar kita sekitar jam 8 atau 9 pagi untuk anterin sarapan. Sungguh menggangu!

Selain itu tentu saja Wifi yang hampir gak nyantol dengan sempurna di kamar. Susah banget dapat signalnya. Kalau pun ada ehh gak bisa dipake. Huhuhu…sedih banget.

04. Anggun Boutique Hotel

Hotelcam

Kata si Matt ini model hotel kesukaan saya haha. Kamarnya dikit, gelap cenderung spooky, tempat tidur pake tiang dan kelambu, trus banyak printilan gak penting haha.

Nah, saya sudah lama banget liat hotel ini. Penasaran banget tapi kan kita selalunya ke Wolo. Kemaren karena setelah dari Mesui kita bingung mau nginep dimana akhirnya cek Anggun kebetulan lagi ada kamar. Ya udah kita nginep disini 🙂

Saya suka sih hotel model beginian, jadi yah gak complain. Kamarnya gede tapi mungkin kalau bawa anak, anaknya bakalan ketakutan hihi. Saya aja setiap mau pipis, minta ditemenin. Gak tau kenapa pokoknya takut kekamar mandi sendirian, padahal biasanya gak sama sekali.

Kekurangan dari hotel ini mungkin agak terlalu remang-remang atau gelap gitu ya, jadi kesannya sedikit kumuh trus Wifinya parah banget padahal katanya 4 stars. Duh 😦

Untuk lokasi walau gak sebagus 3 hotel diatas tapi masih cukup ok koq. Kebetulan disebelah hotel ada restoran Vietnam langganan kita. Sumpah restonya enak parah. Fine dinning Vietnam resto gitu dan rasanya emang yahud walau kalah jauh dengan Pho yang dijual di kaki lima Hanoi haha.

Untuk harga di Anggun sekitar 1 jutaan permalam. Masih ok kalau ngeliat kamarnya tapi kata si Matt, dia gak mau balik lagi karena repot banget setiap saat nemenin saya kekamar mandi haha.

05. The Majestic Kuala Lumpur

Wah curang, kan hotel ini bukan di Bukit Bintang. Oklah, memang hotel ini bukan di Bukit Bintang. Jauh malahan tapi saya sukaaaaa parah. Ini hotel zaman penjajahan kayaknya. Kalau di Surabaya mirip hotel Majapahit. Hotelnya bagus, gak usah pake di pertanyakan haha. Cuma letaknya emang tidak di Bukit Bintang aja sih.

Sudah beberapa kali kita kepengen nginep disini tapi lagi-lagi ngerasa sayang karena kalau keluar hotel entar mesti naik taxi dong haha. Kan pelit dan perhitungan 🙂

Nah, ini ada 5 penginapan yang saya rekomendasikan jika menginap di Bukit Bintang Kuala Lumpur. Menurut saya semua penginapan ok koq, hanya mungkin harus dipertimbangkan ukuran kamarnya jika membawa anak-anak. Untuk lokasi jangan diragukan semuanya bagus apalagi sekarang ada Grab, gampang lah haha.

Untuk yang lagi mau liburan menggunakan Booking.com , jangan lupa klik link ini untuk mendapatkan special discount (oya bukan sponsored post koq haha).

Kamu punya rekomendasi lainnya, tulis di kolom komen ya 🙂

Advertisements

10 comments

  1. Hahaha aku malah ga suka model hotel yang gelap kayak hotel anggun tadi. Serem, mbak. Wah udah lama gak ke KL. Tapi kayaknya hotel-hotel di atas belum masuk budgetku. Ditunggu tulisan hotel budgetnya ya, Mbak 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s