Pengalaman Menghadapi Musim Dingin


Pertanyaan yang sering banget ditanyain ke saya ketika liburan ke US pas musim dingin.

Dari dulu saya tidak pernah suka panas. Main panas-panasan tentu bukan salah satu hobby saya. Kalaupun kena panas yang biasanya saya lakukan dengan ikhlas hanya ketika pagi hari. Sewaktu matahari belum terlalu garang. Apa daya, saya tinggal di Medan yang setiap harinya matahari bersinar terang benderang dengan kekuatan penuh.

Karena seumur hidup tinggal di daerah tropis yang panas dan lembab, sehingga pertama kalinya saya ke US pas musim dingin itu sebenarnya hanya kekuatan semangat melihat saljulah mungkin yang menyelamatkan saya dari kedinginan haha.

Pertama kali saya ngerasain musim dingin itu di Hongkong. Saat itu cuaca sekitar 10 – 18 C. Gak terlalu dingin sampai gimana banget sih. Saya malah seneng dengan dinginnya karena nyaman banget. Mirip kalau ke Berastagi.

Musim dingin di US tentunya gak bisa dianggap enteng untuk saya yang seumur hidup di Tropis. Pertama kali mendarat, rasanya muka saya langsung bengkak kena hantam dingin dan angin. Hari kedua bahkan saya sudah dapat mimisan. Pokoknya kedinginan melulu apalagi saat itu saya belum tahu medan yang saya hadapi seperti apa. Jadilah minggu pertama itu saya lebih sering keluar masuk toko buat beli perlengkapan musim dingin. Mulai dari thermal underwear, thermal socks sampai coat baru haha.

Menurut saya pribadi, ini boleh dikoreksi atau ditambahkan karena setiap orang tentunya berbeda-beda daya tahan tubuhnya ya. Paling penting ketika traveling musim dingin adalah thermal underwear. Saya paling suka pakai merk Uniqlo yang Heattech.

Pertama kali ke US dulu kebetulan kita dapat Polar Vortex

Katanya saat itulah saat terdingin di US. Beneran dingin parah. Seingat saya, waktu itu saya hampir gak pernah complain dinginnya karena semangat banget liat salju, udara dingin, dan semua hal baru yang saya lihat. Kalah dinginnya sama semangat. Emang semangat itu penting haha.

Saat itu setiap kali keluar rumah saya pakai underwear thermal, sweater, lalu coat. Terkadang kalau masih kurang hangat saya tambahkan kemeja di bawah sweater. Intinya layering itu perlu banget ketika musim dingin. Sementara untuk alas kaki saya selalu pakai kaus kaki thermal yang tebal banget, sepatu yang tahan banting di kala musim dingin. Inilah saat-saat terpenting kita untuk investasi sepatu dan coat hehe.

Sementara kalau lagi main-main salju atau nyekopin salju di depan rumah, maka saya akan berpakaian seperti foto di atas. Memang sama sekali gak keren tapi ini beneran hangat banget. Saking hangatnya guling-guling pake baju ini pun bakalan bikin kita keringatan haha. Saya biasanya malahan cuma pake tshirt biasa aja di bawah jaket dan celana pendek di bawah celana salju karena entah kenapa saking hangatnya bisa keringatan di dalamnya.

Selain itu perintilan lainnya seperti sarung tangan, topi, syal juga penting banget. Terkadang saya mikir koq gak ada keren-kerennya ya. Mirip astronot hahaa. Cuma itu beneran menyelamatkan dari udara dingin yang parah banget.

Pernah kita traveling dengan teman yang ogah gak mau beli underwear thermal, pakai jaket pun yang menurut dia trendy dan gonta ganti, sepatu boots kece tapi selama perjalanan beneran dia tersiksa banget. Bentar-bentar berhenti minta masuk ke cafe atau minimarket karena kedinginan padahal saat itu lagi musim gugur. Jam 3 sore pun sudah minta kembali ke hotel karena kedinginan padahal baru keluar jam 10 siang. Sayang banget kan, kalau jalan-jalan kita “hancur” cuma karena kita gak mau menggunakan pakaian yang bener.

Jadi yah gitu deh gimana saya mencoba bertahan hidup ketika traveling di musim dingin. Apalagi saya dan Matt males bawa banyak barang, jadi sebisa mungkin harus nyaman dan gak bikin kita berdua menderita. Kalaupun saya ngerasa gak tahan banget tentu saja emang masuk cafe atau coffee shop pesan kopi atau coklat hangat hehe.

Kalau kamu gimana, ada trik lainnya?

 

 

 

 

Advertisements

17 comments

  1. Huaaa aku bisa badmood abis jika pas jalan jalan terganggu karena teman jalan kayak ceritamu Non. Apalagi alasannya karena memang ga mau pake baju dingin yang pas🙃

  2. Yang jelas aku juga pake Uniqlo Heattech dong! Haha, aku sekarang lumayan tahan suhu disini. Suhu sekitar nol derajat pun aku masih pake sneakers, celana Michael Jackson (alias celana cekak) dan kaos kaki biasa. Hanya kalau pas banyak salju baru aku pake boots salju.

    Sisanya, ya beli pakaian yang berkualitas, percuma kalau beli sweater kece tapi bahannya polyester atau cotton. Aku sekarang juga mengurangi frekuensi belanja (baju) paling sekali dua kali setahun, tapi beli yang bener bajunya, kalau sweater beli yang wool atau cashmere sekalian, itu tahan dingin banget, walaupun tipis (kasmir). Invest di coat juga. Kalau masih diatas nol, aku masih bisa pake coat2 panjang biasa (tetep wool ya), kalau udah dibawah nol baru aku pake parka (yang merek rubah kutub ituuuu), itu daleman tengtop juga masih anget…haha.

  3. mau gak mau sih emang harus pake baju berlapis2 biar gak kedinginan ya….resikonya jadi keliatan kayak astronot atau kelihatan gendut banget 😦 *halah padahal emang gendut*

  4. Thermal underwear itu penting Non. Aku juga pakai tapi yang celana doang. Males pakai yang atasannya soalnya modelnya aneh sih dan lengan panjang gitu jadi kelihatan, hahahaha 😆 . Musim dingin memang harus benar pakaiannya, gak bisa cuma mengandalkan model dan harga aja, hahaha 😀 .

    • Coba liat yang Uniqlo Zi, bagus2 kok, kaya kaos lengan panjang doang gitu bahannya tipis pula (promosi! Haha). AKu malah cuman pake atasannya karena aku kaki tahan dingin banget.

      • Ah, sipp!! Tapi sayang nih Uniqlo belum masuk Belanda. Aku baca beritanya mereka baru bakal buka toko di Amsterdam Fall 2018 ini. Eh tapi malah pas juga sih ya timing-nya buat winter tahun depan! Hahaha 😀 .

        Aku juga dulu awalnya malas pakai celananya. Tapi trus aku coba dan ternyata kok enak juga bikin hangat, walaupun kadang bikin celana jadi “penuh” sih rasanya, hahaha 😆 .

  5. sebulan lalu ke bromo masih musim hujan jadi aq prepare pake thermal underwear, hehehe… padahal cuma dingin krn hujan blm ketemu salju, tp enak jadinya bisa bebas gerak karena hangat, dibanding temen yang gak pake pada menggigil…

    kalo cewe kadang emg ada aja yah mbak non yang penting kelihatan gaya pas traveling, padahal saltum dan bisa nyusahin diri sendiri atau bahkan orang lain krn pakaian saltumnya

  6. pakai Uniqlo Heattech juga. Waktu ke Jerman musim gugur baik baik aja. But gw lupaaa pas pergi kemaren ke Jepang, kan winter ya.. perlu yang level di atasnya extra warm hahah. Suhu single digit gitu . Beli lagi deh pas di sana *silly me* ngga kebayang deh yang suhu minus. Nasib anak tropis.

  7. Salah satu hal penting kalo menghadapi musim dingin : jangan mandi tiap hari. Soalnya kalo keseringan mandi, nanti kulitnya cepet kering. Abis mandi juga harus luluran pake butter cream. Tapi ya seperti yg kamu ceritain di atas, buat orang Indonesia, dinginnya kalah sama rasa excited saat melihat salju hahaha.

  8. Kalo dingin di bawah 0 derajat menang gak ada kerennya baju yg di pake kudu tebel model astronot 😂 kalo masih 5 derajat ke atas aku masih sanggup berpakaian keren tapi gak kedinginan 😂
    Tips nya biar tubuh tahan dingin coba sarapan oats ! Ini beneran sangat membantu menghangatkan tubuh loh 😍

  9. Belum pernah ngerasain musim dingin sama sekali non hahaha, belum pernah megang salju. Bahkan sekarang liburan ketempat dingin kayak puncak aja udah gak pernah.

  10. Kalau lagi musim dingin, pakaiannya itu itu aja.. gak bisa gaya banget deh pokoknya, keburu dingin dan males duluan hehe.. Biasanya pake jaket dan celana bahan yang tebal, soalnya disini kalau dingin, biasanya dingin angin, jadi paling pake syal gitu, yang penting bagian atas tubuhnya hangat, nah aman deh tuh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s