Tips Supaya Foto Jalan-Jalan Kece


Taman Nasional Baluran Indonesia
Taman Nasional Baluran Indonesia

Tau gak setiap kali pulang jalan-jalan dan mulai buka hasil foto yang diambil selama perjalanan setiap kali hasil fotonya jelek atau gak sesuai dengan kemauan saya suka frustasi sendiri. Bukan berarti saya gak menikmati perjalanannya ya. Masalahnya ingatan saya itu pendek, jadi kalau hasil fotonya ala kadarnya koq saya ngerasa “yah…..huhu…..aku sedih, masa iya hasil fotonya segitu doang padahal kan tempatnya bagus” atau kalau gak pas ngeliatin foto diri sendiri atau dengan Matt yang gak sesuai dengan keinginan juga sedih “Yah babe…fotonya kurang bagus. Kapan lagi kita kesana ya?” padahal Matt gak perduli. Saya doang yang perduli.

Makanya kalau ada blog tips tentang cara ngambil foto yang bagus atau apps yang bagus untuk ngedit foto pasti saya baca tapi….belon tentu diaplikasikan karena saya emang kemampuan photography nya yah segitu-gitu doang. Cukup untuk diri sendiri ajalah. Masalahnya kan terkadang saya suka kesel koq foto-foto orang-orang pas dipamerin disocial media aduhay banget sih. Mulai deh baca-baca lagi trus pas pergi lupa haha.

Ini salah satu artikel yang saya baca berulang-ulang kali hehe

10 Ways to Take Epic Travel Photos Alone

Apakah berhasil? ya enggaklah. Saya tetep harus mengorbankan Matt seperti dalam cerita ini. Atau kalau untuk foto berdua seandainya males bongkar pasang tripod pasti deh kita minta mba-mba Jepang atau Korea seperti dalam cerita ini.

John Lennon Wall Prague

Nah belakangan nih saya suka meratiin blog-blog atau social media dari artis-artis socmed ya, ternyata mereka menggunakan photographer yang bisa dipesan untuk 2 jam pemotretan. Bisa lebih juga. Photographer-photographer ini saya liat jasanya dibandrol dengan harga sekitar US$ 200 atau mungkin ada juga yang lebih murah atau mahal. Harga segitu untuk 2 jam, trus mereka tersebar dibanyak tempat/negara. Lucu juga ya tapi kan sayang duitnya. Masa iya udah beli kamera mahal-mahal trus mesti keluar duit lagi haha. Masalah lagi. My first world problem – DUIT.

Untuk sebagian orang harga segitu sih kecil. Saya juga baru tahu kalau ada temen saya yang setiap kali traveling pasti bawa photographer pribadi. Jadi jalan-jalan diikutin gitu. Emang sih foto-foto candid nya jadi kece-kece plus suaminya juga suka sekali motret. Sempurna deh hidupnya huhaha. *ngakak nulis itu*

Jadi masalah kelar ya, kalau emang pengen punya foto bagus pas traveling tapi tetep menikmati jalan-jalan, yah langsung aja pesan tukang foto pribadi. Siapin kocek lebih aja untuk itu. Gak membantu sama sekali saya haha.

pinterest
pinterest

Atau kalau gak yah emang paling bener belajar motret yang bener deh. Ada banyak sebenarnya ya yang bisa kita pelajari. Saya pun sambil nulis ini lagi browsing-browsing sambil utak atik kamera lagi dan motretin si Tom untuk jadi objek belajar haha. Habis setiap kali pulang traveling saya belum pernah bener-bener puas dengan hasil foto yang saya buat. Apalagi soal ngedit foto, ya ampun………..gak bisa pake abrakadabra aja langsung kelar ya?

Kalau untuk saya sendiri sebenarnya paling seneng kalau motret itu *please jangan anggap saya jago ya, jadi kalau mau nambahin tips atau apa aja silahkan dikomen*

01. Cahaya cukup + Tehnik Foto

Begitu agak gelap atau didalam ruangan saya males banget, karena banyak yang harus diatur. Rempong ah. Masalahnya saya sukanya sunrise + sunset otomatis mau gak mau saya emang harus bawa tripod atau kalau gak yah ribet nyari senderan atau motret pake nahan nafas. Hasilnya gimana? blur aja dong hehe. Makanya cukup cahaya itu penting. Kalau gak cukup bawa tripod dan belajar ngeset kamera deh. Belajar lagi……ya, Noni!

02. Pemandangannya udah bagus atau Spot Yang bagus

Sunset di Bagan
Sunset di Bagan

Gampang ya motretnya hehe. Ibarat motret cewek kece, mau dari sudut manapun pasti bagus. Saya paling suka motret di Bromo karena gak tau gimana koq rasanya selalu aja bagus dan emang tempatnya bagus.

Spot yang bagus itu mempengaruhi kayak pas ujian hehe. Posisi penting! Makanya kalau pas sunrise di Penanjakan Bromo yang nongkrongin tempat udah dari jam 1 pagi yah demi posisi. Kalau kita santai-santai datang jam 5 pagi misalnya yang ada kepala manusia doang. Mau kita bilang gak suka motret maunya cuman investasi di Mata, yah silahkan investasi pemandangan kepala orang haha.

Demikian juga dengan sunrise atau sunset di Bagan Myanmar seperti foto diatas. Saya udah nongkrongin sunset itu sejak jam 4 sore. Supir kita sampai bingung. Dia bilang jam 6 aja kita datang, saya bilang gak mau. Pokoknya jam 4 atau 4.30. Setiap nunggu kita bawa minuman, buku, dan makanan. Jadinya nunggu nya pun seru dengan adek saya. Kita ngobrol trus tiba-tiba jam 05.00 an lewat bis-bis bermunculan dan ngasih pemandangan yang bagus juga buat difoto. Jadi nunggu itu terkandang menguntungkan juga.

Ngomongin pemandangan, gimana kalau pemandangannya biasa aja? saya pernah ya jalan dengan mantan pacar yang kebetulan emang jago motret. Kita pergi itu cuman iseng-iseng doang ke satu tempat yang ternyata gak banget. Banyak sampah dan gak teratur. Saya udah males aja. Dia masih pecicilan kesana sini ngambil foto. Saya bengong aja dipinggir danaunya. Males liat sampah soalnya.

Keesokan harinya dia ngirimin saya foto-foto yang diaΒ ambil. Langsung nyesel karena ternayta foto-fotonya bagus-bagus banget. Jadi….yah gitu deh, foto itu bisa nipu hehe. Makanya jago motret dong NON!

03. Kamera + Lensa

Yah ini modal sih. Menurut saya ya, kalau emang suka jalan-jalan sebaiknya punya kamera + lensa yang emang kita suka dan nyaman menggunakannya. Ini menurut saya loh hehe. Saya itu dari dulu suka sekali dengan foto dan mengakibatkan saya suka sekali traveling. Makanya kamera + lensa ketika jalan-jalan penting buat saya. Mudah-mudahan kalau emang seneng paling gak foto kita gak bakalan lah jelek-jelek banget haha.

Dulu waktu saya selalu bawa Nikon, saya punya lensa andalan yaitu 18-200 yang memang saya bawa untuk traveling karena lensanya cocok untuk dikondisi apapun hehe. Sementara kalau untuk situasi-situasi tertentu saya sesuaikan dengan lensa lainnya. Nulis ini kayaknya saya koq pro banget ya, padahal emang karena suka beli-beli doang. Makenya gak pernah jago. KESEL!

04. Masih bingung juga ?

Ya udahlah nonton ini aja bareng saya karena dari tadi pas nulis ini sebenarnya saya nonton video ini hehe.

05. Nyimpen Foto yang Bener

Pernah ya sekali waktu Hard Disc saya gak bisa dibaca di komputer. Sebelumnya emang HD itu masuk komputer si Matt. Kompie kami beda merk. Saya kebetulan pake Mac yang entah kenapa pas di upgrade Software nya trus gak bisa baca HD dari tempat si Matt. Bingung banget saya, takut hilang juga. Untungnya dibenerin si Matt.

Tapi….akhirnya saya mulai nyimpen foto-foto saya di FLICKR untuk menghindari foto hilang, rusak atau apalah namanya. Setelah disimpen di Flickr, set private aja. Tips ini saya dapatkan dari Aggy @dewtraveler Β dan Febby @jalan2liburan. Belon semuanya saya simpen sih karena fotonya kan ukuran nya gede-gede dan internet dirumah yah gitu deh hehe.

Nah tulisan ini memang muter-muter gak jelas tapi paling gak dapatlah apa yang saya maksut ya. Maksutnya sewa photographer aja hahaha.

Yang punya tips, cerita lain seputar photo pas traveling, silahkan dibagi………

 

Advertisements

90 comments

  1. Kalo kudu pakai photografer setiap kali jalan-jalan budget jadi dobel. Percuma beli hp mahal kalo mesti sewa lagi tukang fotonya. Tapi itu tergantung masing-masing orang.

  2. kirain cuma aku aja yang suka ngerasa gini, ternyata mba Non juga
    padahal fotonya mbak Non tuh udah bagus2 banget menurutku πŸ™‚

  3. Pantesan artis2 klo liburan ke luar negri perasaan fotonya keren2 bgt ternyata mrk nyewa fotografer keliling kali ya, tapi aku setuju banget itu ‘my first world problem is duit’ hahahhah.. aku jg pikir sayang duitnya nyewa fotografer, toh suami aku ga suka difoto dan dy lebih suka motoin aku, my husband is always good in everything, even when he takes my pictures πŸ˜†πŸ˜†

    • kalau gak nyewa foto palingan ada temen/sodara atau pasangan yang emang jago motret sih biasanya. Itu masalah banget yaaaa, kalau ada pasti gampil deh.
      eh tapi kalau suami kamu suka motretin dan bagus, asik dong hehe.

  4. mba noni mah hasil fotonya udah kece badai..
    yang ditulis itu kok aku banget yaaa… skill dan kameraku pas-pasan doong… trus gimana tuh? :))))

    suami juga blm bisa dijadiin instagramhusband :))))

  5. aku paling suka ngambil foto di pagi hari saat matahari sinarnya masih lembut gt deh mba non, bagus aja rasanya.. πŸ˜€

    pengen banget punya kamera, lagi ngajuin proposal ama si bos..moga aja di accept. :)))

  6. Berarti paling oke kalau jalannya sama fotografer pri(b)adi. Duduk nungguin pesanan makanan pun bakal jadi bagus klo dia yang motret #Eh

  7. Ah, Mbak Noni mah fotonya udah kece badai gitu.
    Aku selalu ga puas sama hasil foto ku, Mbak. Ada solusinya sih kalau aku, minta adik aku yang foto.hahahaha
    Dia ga jago sih, tapi ya lumayan memuaskan lah hasil jepretan dan editingnya. Cuma ya ituuuuu kalau minta dia fotoin siap-siap aja berulang kali dijepretnya, karna dia mau setting ini lah itu lah, kurang ini lah itu lah #ciciyangmintadigampar LOL
    Dan dia kalau ngedit ya bisanya nunggu kalau dia ada waktu luang, alhasil foto jalan-jalannya bisa diedit nunggunya lammaaaaa bangettt.:(
    Huhuhuhu, aku ga belajar dari pengalaman nih Mbak. Kebiasaan tar sok tar sok ini udah bikin aku 2 kali kehilangan foto.T_T

    • makasih Wul.

      kalau ada yang bisa motretin asik tuh, gak perlu cari tukang foto yang harus dibayar. cuman emang sih kalau jalan ama tukang foto itu mereka maunya fotonya bagus, jadi kerjanya lebih keras deh atau gak candid aja. Aku paling suka deh foto candid.

      ayoo belajar dong, entar ajarin aku juga

      • Iya Mbak, cuma ya kudu banyak stok sabar kalau nungguin dia foto.hahahaha
        Nah aku udah pernah belajar Mbak, cuma ya itu dong-dong nya kebangetan. Sampai adik aku bilang, capek ce ngajarin lu.hahahahaha

  8. Kalau penyesalan saya, selain foto yang diambil kurang bagus, foto yang diambil kurang banyak. Kadang kesal juga, sudah bikin draf tulisan panjang-panjang tapi fotonya ternyata cuma satu. Ya kalau objeknya dekat sih masih bisa ambil lagi, kalau objeknya sudah jauh terus ke sananya susah kan berabe ya Mbak, hahaha. Makanya sekarang kalau foto selain belajar terus, ngambilnya mesti banyak.

  9. Mba Non fotonya udah bagus-bagus semua gituuuu! Aku dulu punya lensa 18-200 terus anaknya malesan bawa2 SLR, jadi dilelang hahaha. Sekarang nyesel pengen beli lagi kok mahal hahaha.. sejauh ini modal G15 doang, lagi nabung buat beli SLR biar bisa motret kawinan mertua πŸ™‚ setiap traveling juga suka foto-foto tapi kadang Pete itu suka males nunggunya kalau aku foto.. cuma bilang ‘Ibu, lama ya bu..cepat bu’ kan nyebelin haha.. thank you yaaa tips-tipsnya bikin aku semangat nabung beli kamera lagi.

    • makasihhhh….

      Hihihi…Pete yang males ya. Matt sih gak males tapi dia tuh gak mau motoin kalau gak dimintain tolong padahal kalau jalan kami masing2 bawa kamera.
      Mudah2an duitnya segera terkumpul ya buat beli kamera baru, entar fotoin aku yaa

  10. dih, mbak noni… kan fotonya udah bagus-bagus… -__-”

    problemku juga sama: nggak bisa ngedit foto!
    bingunglah ini foto diapain, jadinya cuman di-resize, auto contrast, kasih watermark, upload! =))

  11. jaman dulu mah agak2 puas non sama hasil jepretan, walau JAUUUUH dari foto2 orang lain, sekarang malah makin kacau kemampuan fotografinya hahaha kaga ada kece2nya acan

  12. Mb noni potonya ud keren keren dan bagus baguuusss.
    Posisi itu emang penting banget deh. Soalnya berkaitan dengan moment yang bakal didapet dari situ juga kan. Salah satu fotografer keren pernah bilang percuma kalo tekniknya ud expert dan jago tapi gak bisa dapat komposisi dan moment yang keren, akibat salah posisi.
    Oiya trus ada tips lagi katanya kalo jurnalis mau motret itu, dari sebelum berangkat dia uda merencanakan fotonya bakal seperti apa. Jd gak kebanyakan jepret, cek, coba lagi. Jepret lagi, cek lagi, hapus lagi, coba lagi gitu kali ya.
    Tau Teorinya dan suka baca tips tips potografi sih, tapi kok tetep standar standar aja poto potonya. Hahahaha

    • makasih Qied.

      Iya aku juga kayak gitu, sebelum berangkat udah ngeliatin foto2 dari orang2 sebelumnya. Biasanya flickr atau pinterest hehe. Nanti pas nyampe ditempat baru deh kelimpungan nyari spot nya supaya sama fotonya.

  13. Lurus mba noni. Menurutku, foto paling aman itu dengan cara lurusin objek dengan kamera. Biasanya selalu bagus haha. Atau, kita copas orang. Search hastag tentang tempat itu, di IG biasanya, terus kita liat how people take those pictures. Abis itu coba ikutin dan modifikasi #copaskalem haha. Makasi ya mba infonya, terutama yang d bromo. Jadi penasaran mau kesana wkwk

      • Mba noni ya ampun haha maaf basi banget baru bales .

        Lurus itu, lurusin aja sama objek mba. Misal mau foto bangunan yang keren, udah lurus aja ngambil gambarny dari jarak yang sesuai. Menurut aku hasilnya akan bagus hehe. On-in HDR dari hape juga the easiest way buat dapet gambar bagus haha. Kalo pantai, ngambilnya dari jauh dan dari samping. Biar keliatan garis pantainya. Yaa aku baru nerapin itu. Soalnya aku buta fotografi haha.

        Iya aku suka liatin foto orang, termasuk foto mba noni hehehe. Abis keren #yahjadiketauan ^^v

  14. Non Flickr gitu ada kuotanya nggak sih? Akhir2 ini aku pikir2 kayaknya paling aman foto kita simpen di internet aja kayaknya ya. Jadi bisa diakses dari mana pun dan gak akan terpengaruh kalau hard disk kenapa-kenapa…

    Dan pantes aja hasilnya kece-kece kalau bawa fotografer pribadi gitu ya, ahahahahah πŸ˜† . Dan aku setujuu, sekarang IG asik banget bisa edit foto-fotonya juga πŸ˜› .

    • 1 TB kalau yang free Zi, kalau berbayar kayaknya lebih deh. Gede banget kan ya. cobain deh lebih aman lah paling gak. Bisa diset private atau public juga jadi enak.

      Oya aku jg lg suka pake editan IG, lumayan bagus ya

  15. So far sih aku pake kamera biasa merk sony dan punya suami merk lumix yg kecil dan lumix yg lensa besar hasilnya selalu pas di hati bahkan dg kamera hp samsung jg g pernah ngecewain hasilnya…yg penting enjoy pas ambil foto pasti hasilnya bagus…klo suasana hati galau ambil foto pst hasilnya jg g bagus…suasana hati kyknya mempengaruhi segalanya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      • Ini berdasarkan pengalamanku non πŸ˜… adik iparku profesional photografer wedding dll gtu wkt itu habis syuting n foto2 pre wed orang dia liat hasil fto2 dia pst blg ah jelek ah g pas dll πŸ˜… pdhal mnurut temen2 photografer nya keren2 hasilnya ternyata krn suasana hati dia lg galau πŸ˜… apa2 hasil fotonya di bilang jelek πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

  16. Sejauh ini blom pake fotografer kalo jalan2 haha…
    Pake kamera canon G15 aja aih andalan kalo trip. Ukuran ringkas, kemampuan cukup mumpuni lah buat sekedar mengabadikan gambar jalan2

  17. Tetep ya mbaa, ujung ujungnya sewa fotografer, hahaha. Tp tetep aku ogah karena mahal. Oiya mba. Sekarang juga banyak loh yg sewain kamera ala ala seleb instagram *fuji dkk* atau gopro, jadi modal nyewa aja trus foto yg diupload ke ig udah badai, tp tetep sih minimal punya skill foto, kamera udah oke tp ga bisa ngambil angle yg bagus juga sayang

  18. Duh iya banget tuh, hidup sempurna kalau suami pinter foto. Kalo nggak nasib jadi dibelakang layar mulu, susah mau nampil-nampil bo.

  19. Paling kesel sih kalau jalan sama partner yang kita fotoin bagus-bagus, tapi pas kita minta dia motoin kita eh malah ngasal πŸ˜€

    Belakangan aku lebih suka pakai GoPro plus tongsisnya, rekam video pelan-pelan dan agak still, lalu nanti dicapture screen nya … hasilnya lebih memuaskan πŸ™‚

      • Karena memang GoPro dirancang lebih untuk video, jadi kualitas gambar videonya keren banget. Makanya aku suka capture screen aja dari situ mbak hehehehe πŸ™‚

  20. Haduh, foto jalan-jalan kamu cakep semua Noniii, ya background-nya ya modelnya….thanks ya tipsnya, masalah saya banget itu, pergi ke tempat bagus tapi foto diri jarang banget yang OK, pengen dicoba, kalau inget dan gak males, hehehe….

  21. Aku suka foto-foto mba Noni yang gayanya berdiri sejajar sama mas Matt trus pegangan tangan gitu, unik ajaa.. beteweh terjawa sudah penasaran aku soal kenapa foto2 para selebgram dan artis bisa kece kece kalo lagi liburan hahaha, ternyata nyewa fotografer.. duh lagi lagi duit -_-

  22. haii Nonii, salam kenal yaa πŸ™‚

    poto-poto kamu cetarrr tauuu.. hihihii tips2 kamu juga, ngedukung yg ga pinter motret n edit kayak aku.. hehehee

  23. Channelling mood itu kayaknya kesulitan saya akhir-akhir ini untuk membuat foto yang bagus menurut standar saya walau kamera sudah di-upgrade.

    Terima kasih, Noni, untuk tips fotonya. Bisa saya jadikan acuan untuk membangun mood.

  24. Sejauh ini saya mengandalkan #instagramhusband buat foto-foto… Kalau hasilnya gak kece, salahin yang moto hahaha (dijitak suami :p)

    Thanks tipsnyaa kak Noni πŸ˜€

  25. Kalo mau jago motret, masuk komunitas fotografi aja mbak, kan banyak tuh di medsos. Mereka gak pelit bagi ilmu ko..

  26. Mbak Noni….kan potonya udah bagus-bagus semua itu. Ternyata masih suka frustasi juga ya? πŸ˜€ makasih ya tipsnya.

  27. mbak Non, kemarin itu check photographer buat foto dipake semacam prewed bayarnya 400 an Euro perjam, itung-itung di sini nggak ngetrend amat kaya gitu, udah, saya putusin gak jadi deh…. haha.. pelitnya kumat.

    bisa kebayang kalo sewa photographer juga di sini, saat lagi jalan-jalan, sedikit lagi udah tiket pp ke jakarta… πŸ˜€

    itu videonya keren abis… top!

    tentang simpan foto, saya biasanya simpan yang paling saya suka dari perjalanan di email, sekalian juga print…saya batasin sampai 5 biasanya… sayangnya yang saya langsung check itu pasti yang ada foto saya atau berdua, selebihnya saya masih kerepotan, liburan skandinavia dari tahun jebot belum sempat lihatin semua… berasa ngurusin satu negara banget dah…

  28. Mbak Noni,,,, terima kasih buat tulisan ini!! kayaknya emang sy juga harus belajar motret lebih baik lagi nih.. Kamera baru? Ya enggak sih, ini cuma ngandelin iPhone aja deh. Kamera..kayaknya dalam mimpi dulu deh karena dananya belum akan kesana..

  29. meski rasanya udah tau banyak teori foto tapi tetep aja susah ya ngaplikasiinnya. Abis baca artikel ini jadi tercerahkan lagi deh plus jadi pengen belajar motret, gak mlulu ngandelin suami dan si banag, hihihi..

  30. klo Nana andalannya pake aplikasi Snapseed kak, klo mo ada foto diri paling pede kalo pake hape temen karena hapenya iphone hasilnya lebih cantik di foto daripada aslinya hehehe

  31. Di wedding2 gede, banyak lho yg sewa photographer pribadi buat fotoin dia dan temen2 se gank nya pas kondangan, hahaha.. Ajib banget deh.. Ibu2 sosialita itu.. Pan candid semua pula.. Suka lucu2 gitu..
    And fotomu bagus2 lho Non.. Suerrrr 😊😊😊

  32. lg bw soal gimana foto traveling biar lbh kece eh ada tulisan ini.. salam kenal yaa mba noni.. thanks berat tips2nyaaa.. skrg klo jln andalan msh kamera hp sama prosumer yg rada gede.. pingin d punya kmera bagus tp ringkes dibawa2 gitu.. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s