Konmari Method by Marie Kondo


onetalltwoshort.com
onetalltwoshort.com

Artikel yang saya baca tentang Konmari dimulai dengan pertanyaan “kapan terakhir kali kita membersihkan barang-barang kita?” emmm kalau mau jawaban jujur sebenarnya beberapa hari lalu saya baru saja mendonasikan beberapa pakaian tetapi…..saya juga memasukkan banyak sekali pakaian huhaha. Parah deh! Janji mulu gak mau belanja tapi setiap kali gundah gulana trus ngecek online shop.

Belakangan saya dan Matt memang berhenti belanja untuk keperluan rumah. Dulu saya suka iseng beli-beli piring atau barang-barang untuk dapur yang sebenarnya kepake aja enggak karena kami hampir gak punya tamu plus gak masak dirumah. Coba untuk apalah itu semua? cuman kalau gak ada hampa juga hidup ini ya, susahnya. Nah, sekarang saya beneran berhenti beli apapun. Entah sarung bantal, selimut, bed cover sampai sprei. Pokoknya yang udah ada ajalah walaupun terkadang gatel juga pengen beli-beli. Permasalahan saya gak belanja lagi adalah pas pindah rumah kemaren luar biasa capek nya ngepak barang yang sampai hari ini pun belon juga kelar. Trus ternyata banyak sekali barang yang tidak pernah kita pergunakan. Belon lagi kita belon tau akan stay dimana nantinya. Jadilah saya pikir mulai sekarang gak punya barang sebanyak dulu lagi. Ya kalii….

Permasalahan saya adalah pakaian dan temen-temennya. Gak tau kenapa kayak selalu punya alasan untuk beli sesuatu yang baru padahla saya tahu banget gak bener. Apalagi saya juga sebenarnya baju nya tuh suka itu lagi itu lagi. Jadi percuma beli-beli kan ya 😦

Karena mulai gak bener dan setiap pagi pun saya suka pusing sendiri mau make apa secara saya dirumah trus. Udah gitu sejak mulai yoga lagi, sebenarnya saya lebih sering pake yoga pants seharian sama kaos hehe. Jadilah ada banyak baju yang gak terpakai. Udah dikasih-kasihkan orang tetep ajaaaaaa ada 😦 yaiyalah orang diisi trus dengan alasan aku perlu!

Kalau menurut ibunya Matt pas saya ngeluh kedia, next time harus nabung baru belanja tapi…..belanja barang/baju/sepatu/tas yang bagus dan punya kualitas bagus bukan beli-beli cuman karena murah doang trus kebuang-buang. Bener juga sih. Cuman entar dikirain gak ganti-ganti lagi bajunya haha *permasalahan dunia no 1 *

Suatu hari saya baca artikel online mengenai KonMari Method, makanya iseng nulis di blog juga siapa tahu jadi terinspirasi atau yah paling gak bisa ngurang-ngurangin barang dirumah hehe.

KonMari Method ini adalah ciptaan Marie Kondo. Marie perempuan dari Jepang yang sudah menulis 4 buku mengenai KonMari. KonMari ini kayak kegiatan untuk merapihkan rumah. Membuang semua yang tidak kita perlukan sehingga hidup lebih simple dan sederhana.

Salah satu rumus Marie ialah fokus dalam menyimpan benda yang disukai dan membawa kebahagiaan lalu sisanya bisa dibuang atau didonasikan. Mulailah dari benda-benda yang jarang digunakan sehingga mudah untuk dipilah-pilih. Bila menyortir barang-barang yang disukai terlebih dahulu, akan sulit bagi banyak orang untuk menentukan benda yang harus dibuang.

Saran berikutnya, rapikan barang-barang di rumah menurut kategori dan bukan berdasarkan ruangan. Misal, mulai pengorganisasian barang dari baju, buku, dokumen, perhiasaan atau aksesori, hingga yang tersulit, foto dan berbagai benda kenangan. Saat merapikan pakaian, kumpulkan semua baju dari segala sudut rumah lalu letakkan di lantai. Ambil satu per satu pakaian dan tanyakan pada diri sendiri, β€œapakah baju ini membawa kebahagiaan (spark joy)?”

Anda tak bisa hanya dengan melihat pakaian tersebut, pastikan untuk benar-benar memegang tiap pakaian dan tentukan keputusan. Karena menurut Marie, tubuh akan merespons dengan jujur apakah benda itu memberi kebahagiaan untuk Anda. Tentu saja, tak semua orang bisa membuang pakaian atau barang lainnya dengan mudah sekalipun tak terlalu menyukainya. Entah karena memori yang tersimpan atau alasan lain. (artikel fromΒ http://majalahasri.com/konmari-method-keep-things-that-bring-you-joy-everything-else-goes/)

Gara-gara baca artikel diatas saya jadi nonton beberapa video youtube nya Marie Kondo. Videonya bagus banget dan sebenarnya kita udah tahu sih hehe. Cuman cara ngerapiinnya aja mungkin yang ada beberapa yang baru saya ketahui. Keinginan untuk menumpuk barang pasti semua orang udah tahu gak bener ya, cuman susah banget untuk ngelepasin barang-barang yang ada. Bayangin aja masa iya saya masih nyimpen jeans dari zaman kuliah walaupun masih muat tapi kan keterlaluan aja. Maksutnya untuk apaan coba secara saya gak make juga.

Jadi hari minggu kemaren setelah bersiin rumput saya mulai rapih-rapih lagi dan emmmmm belum berhasil melepaskan banyak barang 😦 saya sedih juga koq gak bisa sih huhuhu.

Kata si Matt minggu ini dia mau bantuin buat mutusin barang yang mana bisa stay dilemari mana yang enggak. Mari semangat!!!!!!

Ada yang sudah berhasil melakukan KonMari Method? cerita dong………

 

Advertisements

73 comments

  1. Kalo aku bisa mutusin mana yg harus dibuang mana yg enggak. Seneng kalo liat lemari baju kosong, jadi punya alasan beli baju baru lagi hahahahahaha..
    Kalo adhi krn melankolis, lebih susah tuh. “Ini kan baju dibeliin kamu.. ini kan udah nemenin aku dari sma.. ini kan dompet yg kamu kasih pertama kali…” padahal udah robek semuaaa.. yg ngasih aja gatel pengen buaaang hahaha ribeeetttt.. (sama barang diinget2, giliran jawab bbm cuma “Y”)

    • aku juga seneng tapi koq ngelepasin yang lama itu juga susah ya Nad haha, padahal jarang juga dipake 😦
      Hahaha….aku gak kayak Adhi tapi agak dikit, sementara Matt 11=12 tuh kayaknya. Dia ketularan emaknya. Semua disimpen

  2. Aku kemarin ngedraft soal Konmari method ini, tapi belum kupublish. Heuheu kita sehati nih mbak πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†
    Kalo aku suka numpukin baju sama buku, kalo udah ga dipake, tapi mau dibuang itu rasanya eman banget πŸ˜†πŸ˜†

      • gakk Mba, abisnya kalo baju2, juga gak bisa dipake banget kan, ntr disana jg ganjen beli2 lg hahaha.. palingan buku, novel, sebagian nanti dibawa Jan dl, sebagian aku nyusul, udah seh Mba, sisanya tinggal atau kasih.. pekerjaan nyortir dan packing gini, PR banget ya Mba haha..

  3. am hoarder !!! ahahaha parah emang dah jarang beli baju tapi beli yang lain printilan gak jelas lah ina itu. padahal tinggal di apat seuprittt . Huh!
    aku baca2 mari kondo ini awal taunya dari snapchat alodita Non trus dia juga sempat di blognya sharing hal ginian juga kan dari ampe bajunya seabreak ampe tinggal dikit. pengen si cuma kayanya agak susah nih secara lagi sibuk bergerilya peralatan buat baby ntar *another excuse ;p

    • hebat ya kalau bisa, ini masih ada duh sayang deh, duh ini kan belon dipake haha. Cuman kemaren udah hampir 1 kardus besar baju doang Nis, tas juga udah berkurang banyak tapi yah tetep masih aja banyak. Belon berkurang drastis.

      Kamu apalagi ya hahaha, skr waktunya belanjaaaa

  4. Persoalan banget mbak, klo mau beli barang pgnnya yg bagus sekalian tp kan emg bener mao pake baju seumur hidup…tp klo beli yg ala kadar dan rusak padahal masih sukak juga kesel. Persoalaaaan persoalaaaann! Tp pertanyaan metode ini bagus ya mbak “does it spark joy?” – uwoohh filosofis banget! Tar deh musti pilah2 barang ni!

    • Semuaaa memberi kebahagiaan huhahaha. Duniawi banget lah.

      Iya kan persoalan banget tapi mungkin bisa belanja baju2 yang bisa dipake kapan aja Gy. Kaos sama jeans sih huhaha

  5. buy experience aja Non, not things.
    aku sampai sekarang masih beberes barang di rumah orang tua karena mau dijual, oh em geeee pusing pajangan kristal dia mau gw apain :))
    sudah dikasih ke banyak orang, masih ajaaaaaa banyak barang. cuti habis buat beberes rumah #curhat

  6. Paling gak niatnya udah terkumpul ya mbak non.
    Aku juga pas pindahan kerasa bangeeet itu nemu barang belanjaan sampe ada yg beli di olshop dan belum kebuka.
    Truss nemu barang barang yg ternyata aku udah punya.
    Terakhir kemaren ngeluarin barang rongsokan dari rumah. Paas ada tukang loak jadi itu tukang loak bahagia banget nerima barang bekasku.
    Sekarang prnya suamiku ini. Dia masih nyimpen kertas kertas gak penting dari pertama dia usaha. Buat apa coba.Zzzz

    • Iya niat doang haha. Udah terkumpul satu kardus gede sih ini siap didonasikan haha.
      Masalahnya pas bersih2 kayak kamu gitu deh, ternyata banyak banget yang belon terpakai. Bahkan sepatu 😦
      Hahhaa….haduh kertas2 kerja ya πŸ™‚

  7. udah sering baca artikel ttg konmari inih
    tapiiii gak pernah dilakuin.

    di rumah ada tuh dus dari mertua isinya peralatan masak yang aku bahkan gak tau kapan ada di sana, makenya gimana dan buat apa. lol.
    mau tak buang, tapi ntar gimanaa gitu. haha. #curhat

  8. Aku sudah me-mulai nyontek cara2 konmari mbak non, dan terkaget-kaget ternyata setelah selesai (baru sedikit sik yg selesai) ternyata lemari bisa jadi lapang hahaha πŸ˜„

  9. sejak dulu pindah dari kosan ke apartemen untuk start living together, aku diomelin karena aku ini kerjaannya ‘nyimpen’ apa aja.. semua disimpen. tapi sejak kenal KonMari ini, sedikit demi sedikit, tiap bebersih kalo weekend pasti ada aja barang yang dibuang. Yang paling susah aku buang itu: kartu ucapan *gak penting* tapi bermakna gitu lho rasanya…terakhir yang berhasil banyak kebuang itu: makeup di laci yang udah terlalu lama dan jarang dipakai, pasti udah expired juga haha, semangat mba non! pasti bisyaaa… πŸ™‚

    • kartu ucapan ya, lucu juga hehe. Dulu aku jg nyimpen surat2 cinta dan kartu2 kayak gitu trus pas ortu pindahan dibakar loh semuanya sama ibuku huhu. Sejak itu gak pernah nyimpen2 lagi

  10. mbakk, kemarin menerapkan KonMari method ini pas beberes. berhasil ‘membuang’ sampe 5 dus besar. *tepok tangan*. tapi tetep aja mbak non, urusan baju gak bisa berkurang banyak 😦 😦 😦 udah ngeluarin semua baju, dipegang2, dipandang2, diinget2 bahagia apa ga kalo pake baju ini, ujung2nya disimpen lagi. jadinya bajunya berkurang dikit.

    semangat mbak noonnn… pasti bisa kok.. hihi.

    • wow…….kasih jempol πŸ™‚

      haha iya kan baju nih susah banget deh, aku masih proses nih, baru terkumpul 1 dus besar tapi tetep aja yang dilemari masih banyak

  11. Wah TFS Non, baru tau nih dan kayaknya menarik banget.. aku baca2 ah sama tonton youtube nya.. secara barang numpuk di rumahku yg mungil ini.. harus banget dipilah pilahh hehehe

  12. Belum pernaaaaah. Yang ada kalo bongkar bongkar box lama malah mikir, eh ud lama gak dipake nih. Pake lagi ah.
    Hiks. Kapan berkurangnya.
    Tp kalo minimalis banget tar jd permasalahan dunia nomor satu itu donk

  13. Ini masalah buat saya yang belum juga berhasil diselesaikan. Selalu tergoda beli barang baru tapi suka sayang membuang/memberikan barang lama. AKhirnya lama-lama numpuk. Padahal yang dipake paling itu-itu aja

  14. Dan ternyata di jepang ada consulting untuk masalah organazing stuff begini? wah luar biasa. sebenernya sih baru tau tentang metode konmari ini. tapi, kalo diliat method nya yg emang udah jadi kebiasaan untuk pilah barang-barang yang ga penting sih, semacem sepatu, tas dan baju . Mungkin sama kaya metode 5S juga ini yaaa..

  15. 2 bulan lalu aku ‘cuci gudang’ dibantu misua, walhasil dapet 3 kantong plastik buat bak sampah segede gaban. Ternyata baju2 yang aku punya banyak parahhhh!!! Kalo gak dibantu sama suami pasti yang ada cuma beberapa lembar baju aja yang aku keluarin soalnya gak relaaaa! Alesannya “aku masih suka kok!” dan isu standar: “pasti nanti kepake, nanti dibutuhin” hahaha!

  16. kalau soal beberes lemari sih aku sering banget non, niatnya mau decluttering tapi end upnya, baju yg keluar 5, yang masuk 10 dan begitu seterusnya. Hihihi… btw, metode ngelipet bajunya OK juga tuh buat masukin ke koper buat traveling, jadi rapih….

  17. Urusan beberes kayaknya masih jadi peer gede buat aku di rumah nih kak. Apa gegara kebanyakan barang kali yak? :)). Pingin ah nerapin metode Konmari itu ;).

  18. Hahaha, menurutku sih agak lebay ya Non kalau setiap barang diukur dari tingkat kebahagiaan yang kita dapatkan dari barang itu πŸ˜› .

    Btw, pindahan itu memang adalah satu momen baik untuk membuang barang-barang yang ga dibutuhkan ya, hahaha πŸ˜†

  19. Suamiku tu yang hobby ngumpulin barang-barang meskipun nggak dipakai, bahkan nggak suka, huh! Kalau aku sebaliknya, suka buang-buang, kasih orang atau bikin garage sale πŸ˜‚

  20. Pindah rumah itu ngaruh banget, terpaksa jadi berbenah. Aku udah mulai nerapin kalau baju, tinggal make up sama skin care nih mba yg parah, belum abis udah beli beli mulu 😦

  21. Aaaah sebagai tukang bersih-bersih di rumah, aku dan suami mesti nonton video ini nih. Kayaknya menarik.

    Btw aku sudah lama gak berbagi baju, tapi emang udah gak ada lagi yang mau dibagikan. Pas pindahan ke sini sudah bagi2.

  22. Keren postingannya, beneran susah melepas barang yang sebenarnya gak lagi gunakan lagi sajak lamaaaaa. Biasanya saya kalau rapi-rapi minta bantuan ibu saya untuk memutuskan mau dibuang/dikasihkan kepada orang lain. Jadi nyeseknya, teringat kenangan dg baju itu tertolong dengan adanya ibu saya. Semangat πŸ˜€

  23. ada lagi kaknon, sistem masuk 1 barang-keluar 1 barang. Gatau namanya apa. Cuman kalo habis beli satu pakaian, misalnya, mesti ada satu pakaian lama yang keluar lemari. Entah dikasih ke orang atau dijual atau gimana. Ini juga salah satu langkah supaya rumah nggak sumpek

  24. Aku numpang angkat tangan deh. Sebenernya bukan karena kondo san sih tp krn disini emang lg ngetrend “hidup dgn sedikit barang = lebih happy”… Jadi aku buangin baju2 & sepatu dilemari krn sejak hamil & punya anak, aku cuma pake yg itu2 aja. Untungnya klo disini tu buangnya bisa di recycle jd ngga terlalu ngerasa bersalah. Bnyk barang lain jg aku bawa ke recycle shop & kasih ke org2. Cuma blm 100% berhasil krn barangnya masih bnyk yg perlu disingkirkan hehe…

  25. Aakk berhasil bersih2 ala Marie Kondo bulan January kemaren abis libur akhir taun. Hasilnya: 7 kantong sampah besar isi baju, dikirim ke charity, berkantong-kantong barang ga kepake dan expired dibuang ke tempat sampah, dan dihibahin ke orang. Flat yang mungil jadi legaaaaa. Lemari2 kosoonggggg…Trus sibuk promosi kesana kemari, karena emang cihuy banget! Tapiiiiiiii, kemaren pulang ke Indonesia, beli baju online segabruk, sekarang lemari baju mulai penuh lagi -____- huhuhuhuhu… duh masalah nomer 1 perempuan banget deh ini. Hikz… Harus mulai bersih-bersih lagi deh kayanya.

  26. baru sekarang dengar tentang KonMari method
    Tapi sebelumnya saya udah pernah lihat video tentang minimalism. Intinya kurang lebih sama dengan KonMari, meminimalkan kepemilikan barang-barang yang bersifat “duniawi” untuk menciptakan ruang yang lebih lega buat jiwa. hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s