It’s Time to Say Goodbye and Make Some Money


It’s Time to Say Goodbye and Make Some Money

#bekasjadiapapun
#bekasjadiapapun

Apapun sekarang bisa diduitin. Mulai dari keahlian sampai barang-barang yang tidak ingin kita pakai lagi. Daripada menumpuk mendingan dijadikan uang.

Ayolah ngaku, pasti banyak yang baca blog ini hampir mirip seperti saya. Suka numpuk barang, suka nyimpen benda-benda yang sudah lama tidak terpakai atas nama kenangan atau seneng belanja tapi lupa dipakai. Biasa perempuan suka lapar mata. Apalagi kalau liat SALE dan ngikutin nafsu mata haha.

Yang paling ngeselin itu adalah saya sering banget kemakan omongan orang. Contohnya lagi jalan sama temen cuci mata, liat temen beli atau belanja entah kenapa kayak terpacu untuk ikutan haha. Soalnya kalau pas nungguin temen belanja, kan jadi iseng nyobain, ehh keliatan ok. Dikomporin deh,  suruh ikutan beli juga haha. Trus kalaupun gak belanja dengan teman, nanti buang waktu sambil nonton youtube atau baca review produk. Gak sadar terkadang otak kayak diperintah untuk ikutan nyari barangnya. Make up apalagi. Haduh……kayak ketagihan. Saya yang dulunya hanya punya 3-4 lipstik sekarang sudah beranak pinak, padahal yang dipakai hanya itu lagi itu lagi atau warna itu lagi, itu lagi. Gak asik.

Beberapa waktu lalu saya sempet baca banyak sekali artikel tentang Konmari Method. Yang belum baca bisa klik disini

https://nonikhairani.com/2016/05/24/konmari-method/

Jadi yah, Konmari Method ini terkenal banget sekarang. Maksutnya begini, kita kan sekarang ini karena apa-apa mudah, jadi gampang banget tanpa sadar belanja dan mengumpulkan barang yang tidak kita perlukan. Coba seperti yang saya sebutkan tadi, siapa yang butuh 10 lipstik dengan warna yang sama? Iyaaa, saya tahu pas mau beli kita juga punya 1000 alasan haha. Mulai dari packaging yang lucu, trend, warnanya gak sama koq, brandnya beda, penasaran, sampai cuman iseng-iseng aja masuk drugstore trus tiba-tiba sudah bayaran aja dengan beberapa lipstick ditangan haha. Ngakuuuuu….

Tanpa kita sadari kita sudah mengumpulkan banyak sekali benda. Mulai dari pakaian, buku, makeup, peralatan masak yang hampir tidak pernah dipakai, kain, dan masih banyak lagi. Saya paling lemah dengan sandal jepit dan barang-barang yang lucu. Pakaian apalagi.

Dulu kan saya tinggal di Surabaya, jadi ada banyak sekali novel saya punya. Pas pindahan, selain berat, ternyata ongkos mengirimkan seluruh novel-novel itu sama mahalnya dengan tiket saya balik ke Medan. Sungguh waktu itu saya mikir, kenapa tidak saya jual saja semua novel-novel ini? Memang waktu itu saya jual sebagian koleksi majalah ke toko loak. Rasanya gimana? Yah lega…..selamat duit untuk ngirim majalah ke Medan haha.

Bagaimana dengan novel-novel itu? Tadinya saya pikir, gak mungkin saya mau jual karena kan suatu hari pengen baca-baca lagi. Kenyataanya gak mungkin banget haha. Saya beli novel-novel baru aja banyak yang belum terbaca (gimana mau baca yang lama). Jadilah ibu saya dari kapan sudah ngomong “kasiin aja novelnya ke orang, sewakan atau kamu jual aja jadiin duit”

Demikian juga dengan pakaian. Beberapa bulan lalu saya sempet bersih-bersih lemari baju karena pengen ngikutin Konmari Method. Pokoknya saya pengen hidup lebih simple dengan sedikit barang. Boleh dong niat 🙂 .

Sebenarnya niat dan janji untuk hidup lebih teratur, lebih hati-hati kalau berbelanja, lebih mikir seratus kali sebelum membeli sesuatu karena mungkin sudah punya di rumah ini sudah dari tahun ke tahun.

Setiap tahun walaupun saya tidak membuat resolusi, tapi sebenarnya saya selalu berjanji akan lebih berhemat plus kalau semisalnya ada yang ingin saya beli maka ada barang dirumah yang harus saya keluarkan atau lebih baik lagi dijual.

Janji tinggal janji padahal ibu saya sudah mengingatkan berkali-kali. Jual-jualin aja baju-baju atau buku-buku dirumah online. Ada banyak website yang bisa jual, kan ya? Ini terus yang selalu ibu saya ingatkan setiap beliau melihat lemari pakaian atau buku-buku yang sudah selesai dibaca.

Karena alasan itulah, saya harus bener-bener menjalankan niat saya kali ini. Makanya belakangan ini saya suka membaca-baca teori Konmari Method.

Prakteknya gampang gak?

Susah……..setiap barang rasa-rasanya bakalan saya butuhkan suatu hari nanti. Memang sih ada yang bisa saya sisihkan tapi ternyata lebih banyak yang saya pikir akan saya gunakan. Pokoknya susah banget menyortir barang-barang ini. Padahal kalau emang kita pinter semua barang yang tadinya kita sortir itu bisa dijadikan uang loh.

Namanya pun zaman sekarang. Barang apapun bisa dijual termasuk barang bekas. Saya sudah lama menggunakan servis dari OLX. Biasanya sih untuk ayah saya karena beliau suka jual barang haha. Mulai dari mesin cuci mobil sampai mobil. Saya seringnya bantuin aja sih. Trus juga kalau mau pasang iklan sewa rumah juga biasanya ayah saya lewat OLX.

#bekasjadiapapun
#bekasjadiapapun

Oya balik lagi ke barang-barang bekas yang sudah beberapa saya pilih-pilih, akhirnya kepikiran gimana kalau saya jual-jualin aja. Lumayanlah dapet duit kan ya.

#BekasJadiApapun kayaknya cocok banget untuk kita-kita yang pengen ngejualin barang yang sudah tidak kita gunakan lagi. Saya yakin, pasti banyak dari kita yang di rumah atau kamar kos tersimpan benda-benda yang tidak kita pakai tapi mungkin saja bisa menjadi harta karun untuk orang lain.

Gimana….jadi semangat nih bersih-bersih lemari. Nanti saya bakalan kasih tau ya dagangan saya apa aja. Sekarang lagi giat-giatnya ngumpulin.

Trus kalau gak punya barang yang mau dijual, gpp banget koq,  main ke sini buat ikutan game. Saya baru lihat ada game seru yang berhadiah macem-macem. Mulai dari voucher sampai handphone loh. Seru kan, makanya buruan deh cek website

http://bekasjadiapapun.id/

Asik kan ya, selain game yang bisa melatih kita merapihkan rumah, kita juga bisa memanfaatkan barang-barang yang sudah disortir untuk dijual OLX dan akhirnya tentu saja bonusnya selain mendapatkan uang, kita juga mendapatkan ruangan yang lebih nyaman.

Ada yang sudah pernah mencoba berjualan barang-barang bekas atau belanja barang-barang bekas? share yuk….

Disclaimer : Tulisan ini dibuat bekerja sama dengan OLX #bekasjadiapapun dengan pengalaman pribadi.

Advertisements

39 comments

  1. I could relate with you Non…. someday I may need it, so I put it in a pile 🙂
    I need to organize my stuff, seriously…. good luck on your sale!

  2. buku saya juga buanyak mbak. saya setuju banget, novelnya makin numpuk, banyak yg belum kebaca, gitu kalau mau ada yang minta/ nawarin buat dibeli, saya masih mikir- mikir, “nanti kalau aku pengen baca lagi, gimana?” padahal ya nggak mungkin. hoho
    entah kenapa, kalau mau jual barang- barang agak sayang. 😦 jadi belum pengalaman. hehe

  3. kayaknya semua barang yang disimpan selalu punya kenangan manis ataupun pahit, jadi agak susah untuk dlepas. hahahahaha itu mah alasan aja ya mba Non.
    saya sih masih belum berani coba Konmari Method, mungkin tahun depan yaaa

  4. Duh, ada banyak banget buku komik dan majalah yang menumpuk di kostan. Mau dijual sayang, soalnya bisa saja dibaca-baca lagi (tapi gak tau kapan bakal dibaca sih…). *jadi dilema* 😭

  5. Hahaha kebiasaan numpuk barang ini emang udah penyakit banget ya kak, tapi gara-gara berhasil jual barang preloved jadi ketagihan loh buat jual yg lain. tapi ya gitu akhirnya jadi long cycle, jual beli baru 😀

  6. Jual barang bekas? Pernah. Beli barang bekas? Pernah juga. Waktu pindahan kami sortir banyak banget barang (pakaian, sepatu, perabotan rumah dan dapur, CD, dsb. dll.). Lega banget hati waktu barang-barang itu dihibahkan atau terjual di ebay. Buku-buku banyak kami sumbangin ke perpustakaan dan dijual di momox. Sedih juga sih pisah dari buku-buku tapi di luar sana ada yang perlu juga. Jadi ya gapapa.

  7. kalau aku kok masih eman-eman kadang jual barang bekas, kecuali barang rosok yang di jual ke pedagang rosok..soalnya tipe saya modelnya pake barang sampe jadul dan kuno banget hehehe

  8. sama banget non, apalagi buku, masih ada yang diplastikin juga…. kalo udah baca sekali pasti gw tanda tanganin, itu berarti udah gw baca, dan jarang banget gw baca ulang. tapi sayang buangnya. Hmh… belum pernah berhasil euy jualin barang di olx, heheheh

  9. Sama Mbak Noni, sekarang saya juga lagi rajin ngumpulin barang-barang yang udah nggak terpakai lagi. Mau purging, bersih-bersih supaya nggak sumpek. Kapok kalau ingat repotnya pindahan bawa barang-barang seabrek.
    Tapi setelah bersih-bersih, kudu belajar supaya nggak lapar mata dan belanja sembarangan. hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s