Summer Fling


Bali Hai
Bali Hai

Sengaja pakai judul summer fling karena pengen ngobrolin kisah-kisah “romantis” yang terjadi ketika liburan. Ini teringat buat ditulis karena setelah saya inget-inget jadi lumayan lucu.

Pertama kali saya traveling dengan temen aja sekitar tahun 1996 (masih SMA dan iya bener udah tua haha) dan perginya ke Aceh Takengon. Kita pergi ber 3 dan nginep di rumah omnya temen. 2 hari nginep disana, datanglah keponakan si om yang kita tumpangin. Cowok. Mereka juga liburan ke Takengon. Yang paling gede seusia saya. Anaknya baik dan suka nawarin saya buat nemenin kesana sini termasuk naik boat malam-malam buat nyari ikan pake tombak. Seru haha. Iya seru karena saya gak nyemplung masuk ke danau yang dingin. Lebih seru lagi karena dia romantis. Saya bingung koq dia bisa romantis ya. Semisalnya pagi-pagi dia suka bikinin minuman panas, sambil duduk di pinggir danau dan nemenin saya nyabut kangkung haha. Iya, kangkungnya gak romantis tapi……..kalau rumah kalian di pinggir Danau Tawar nyabutin kangkung pagi-pagi trus nyiramin bunga dan kabut dimana-mana semuaaaaa jadi terasa romantis. Makanya saya dan Matt pengen banget punya rumah di danau hehe.

Setelah saya pulang ke Medan, dia masih kirim surat dan telp-telp saya. Lumayan asik sih tapi sayangnya saya punya pacar di Bandung. Ribet,  tapi yang namanya anak muda manalah mau rugi. Tetep aja dikasih angin surga. Kalau dipikir-pikir sungguh durjana. Sekarang kalau mau ke Takengon lagi jadi takut-takut mau menghubungi dia, haha.

Kejadian kedua di Bukit Tinggi Sumbar. Yang ini 2 kejadian. 1 kejadian ama mas-mas telkom yang lagi tugas disana dan ngeliat kita cewek-cewek jalan-jalan akhirnya nawarin buat jalan-jalan bareng (ketemunya di salah satu tempat wisata trus ngobrol). Kita sih gak mau rugilah daripada naik angkot mending naik mobil. Masalahnya si mas-mas ini mepetin saya trus. Sayanya males karena dia gak cakep. Penting ini, hehe. Cuman temen-temen saya yang lain mana mau rugi jadi kalau dia nawarin ini itu pasti saya didorong-dorong supaya duduk deket2 sama dia, ngobrol2, beuh…..malese…..

Setelah beberapa hari di Bukit Tinggi, suatu pagi saya dengerin ada suara aneh nyanyi lagu Indonesia. Ternyata orang Korea. Namanya Park hyung Hee (kalau gak salah, lupa tulisannya) kita ngobrol-ngobrol, berakhir jalan bareng dan setelah balik ke daerah masing-masing dia masih rajin telp, ngomong i love you, ngirimin paket dan setelah setahun akhirnya nyerah sendiri. Yailah….kapan juga ketemunya. Susah dan saya punya pacar. Pacar….or pacar….. yang paling saya inget paketnya itu berisi kaset dan parfum Givenchy hehe. Parfum-nya sendiri baru habis taon lalu. Saya gak suka pake parfum soalnya.

Pertama kali saya ke Bromo tahun 2000. Saya sakit flu dan hidung meler trus menerus. Kita pergi dengan beberapa orang tetapi yang naik 3 orang. Saya, Sammy dan Jenny. Sewaktu di pertengahan tangga menuju kawah, Sammy ngobrol sama satu keluarga bule dari Belgia dengan 3 orang anak. Dia kecapekan sih. Saya berdiri disebelahnya sambil narik-narik ingus. Trus ibu si cowok bule itu nanyain saya mau gak ambil foto dengan anak cowoknya yang paling gede. Saya bengong tapi Sammy bilang “hayoo mau aja, berdiri yang deket-deket ya” akhirnya kita berfoto dan tukeran email. Saya sempet pacaran-pacaran gak jelas ama cowok ini selama 2 tahunan. Dia sempet datang 3 kali ke Indonesia ( 1 kali ke Medan dan 2 kali ke Surabaya)  sebelum akhirnya kita mutusin gak bisa bareng-bareng. Swedihhhhh………

Paling epic dan bikin saya berdarah-darah ketemu cowok di Karimun Jawa. Ini cowok kece, tinggi dan photographer. Saya banget ini! maksutnya target saya banget hehe. Pokoknya jatuh cintrong setengah metong.

Hubungan kita berlanjut sampai Vietnam dan putus disini. Sedih tapi emang gak jodoh,  sih. Untuk yang satu ini saya kasih jempol banyak-banyaklah karena dia emang baik dan berkualitas. Sayang kita gak bisa sama-sama. Huhu….nulisnya masih tetep berdarah-darah ternyata. Aku masih sakit hati Mr. L hihi. Gaklah, saya dan dia gak ada masalah koq.

Cerita lainnya di Makasar. Ceritanya kita rame-rame snorkeling di Samalona. Ini saya emang gak bisa berenang sih dan selalu panik kalau snorkeling. Karena mata saya minus, alat snorkeling nyewa,  udahlah pasti ribet. Saya pakai kontak lensa sih. Dasar kecentilan, snorkeling pun pake kontak lensa. Entah gimana kontak lensanya coplok. Saya panik tapi lagi jauh dari semua temen saya sampai…….datanglah dia. My hero haha. Cowok Bugis yang megangin tangan saya (airnya ternyata cuman sedada doang, halah….). Trus dari kejadian itu si cowok berenangnya gak jauh-jauh. Dia lagi latihan diving ama temen-temennya. Abis snorkeling ehhh malah nawarin nganterin kita jalan-jalan. Kebetulan kita kekurangan 1 mobil. Bener-bener oportunis!

Sama cowok ini saya sempet deket dan ketemuan 1 kali lagi sampai akhirnya gak ada kabar lagi. Orangnya baik dan dulu kalau saya sakit pasti yang ditelp cowok ini. Dokter soalnya hehe.

Pernah juga saya tersuka-suka dengan satu orang cowok waktu kita gak sengaja ngetrip bareng ke Sempu. Suka banget malahan. Sempet deket, on off kayak ingus. Ini saya suka karena dia kayaknya punya foto2 kece dan dia photographer. Kelemahan saya banget itu kamera! Kalau yang ini kita sering ketemu (dulu), beberapa kali jalan bareng. Dia suka nongol kayak setan. Saya lagi dikantor tiba-tiba udah di Surabaya ngajakin dinner, tiba-tiba suka nanyain saya bisa nemenin dia atau enggak ke negeri antah berantah. Pokoknya nyenengin, yang gak nyenengin cuman main-mainnya. Sama orang ini saya kayak naik rollercoaster. Jerit-jerit, nangis ampe muntah sangking mualnya atau ketawa-ketawa tapi tersedu-sedu. Untung saya masih muda waktu itu jadi gak mati jantungan.

Dari semua kejadian yang pernah saya alami (yang tertulis dan gak tertulis di blog) gak ada yang seheboh sewaktu di Myanmar kemaren. Jadi supir saya selama di Bagan kan orang Myanmar asli. Dia baik sih dan terlihat berpendidikan. Kita curiga kalau sebenarnya dia punya travel sendiri karena pernah satu hari dia jemput kita dengan supirnya. Jadi kita jalan-jalan ber4. Lucu banget.  Belon pernah saya ngalamin kayak gitu.

Kata adek saya dia flirting-flirting gitu. Saya sih gak ngeh. Hari ketiga sewaktu say goodbye tiba-tiba dia ngomong kalau dia pengen ngajak saya kawin haha. Saya sama adek saya sampe bengong. Ngajak kawin hehehe. Pas saya ceritain ke Matt dia bilang aneh banget. Mungkin karena saya gak pake cincin kawin kali ya. Well….saya gak pake perhiasan apapun sih. Kalau cincin suka bikin tangan saya panas masalahnya. Oya selama disana saya gak pernah flirting loh ke dia. Sumpah!

Beberapa hari lalu dia email kasih tau kalau dia mau jadi monk karena cintanya ditolak. Beuh….. 🙂

Saya sempet ngobrol ama Loni perihal cinlok-cinlok kayak gini. Entah kenapa kalau saya perginya rame-rame pasti deh gak pernah dapet gebetan. Mungkin karena kita selalu sibuk sendirian kali ya, jadi jarang bisa ngobrol. Kalau pergi berdua biasanya selalu ada waktu-waktu yang kita gak ngobrol dan akhirnya malah ngobrol ama orang lain. Entah sewaktu nungguin sunset ngobrol dengan sesama tukang foto yang lagi nungguin matahari terbenam, ngobrol karena kesasar trus dibantuin cari alamat, ngobrol karena gadget gak dapet signal dan memaksa untuk bicara-bicara dengan orang yang duduk disebelah dan masih banyak lagi.

Jadi nih buat yang masih single dan pengen punya pacar, sering-seringlah traveling, siapa tau jodoh kalian sebenarnya udah ada tapi perlu dijemput di suatu tempat diluar rumah kalian.

Ada yang punya cerita seru lainnya, share dong biar gak sendirian nih hehe.

 

 

 

 

 

Advertisements

95 comments

  1. baca ceritanya mba noni aku ketawa-ketawa sendiri hahaha…seru!
    wah, bagi yang jomblo harus harus segeralah berguru ke mba noni biar dikasih tau tips & trick nya hahaha…

  2. Itu, 1996 Mbak udah SMA? Aku masih 2 tahun mbak ._.

    Hiihihihi nyeritain banyak cowok ini ._. pertanda kalau Bang Matt nggak cemburuan ya 😀

    Wuih, saran yang bagus buat jomlo-jomlo mbak. Jodoh memang harus di jemput ;p

  3. iyaa….sama komennya ama arman….banyak euy summer fling nya hahaha …. gak aneh jugak sih aku non, secara kamu cantik dan menarik begitu *ini kata saya yang perempuan, apalagi cowok cowok yaa ….senyummu itulooohh ….maut ! *

    baca postingan ini selain bikin jadi pengen travelling ….jadi kepengen romantis jugaaa *apasiihh*

      • hahaha gak ada yang gegap gempita banget. Ketemu gara2 di warnet hotel (wktu itu tahun 1999) dan koneksi inet masih ajrut2an di rumah. Aku plg bawa kerjaan riset yg hrs diselesaikan so jadi pelanggan warnet itu. Milih yg di hotel krn AC dan bebas rokok, tapi aku bawa laptopku sendiri. Naah aku duduk di meja khusus di samping kasir, dia rupanya penggemar laptop Sony Vaio dan kebetulan aku pake edisi yg belum keluar di Indo wktu itu. Naah dia negur deeh nanyain laptop dan habis itu srg clubbing bareng gitu doang yg seru wkwkwkwkw

  4. Iiihh…Gueh kook gaaa pernah fling-flingan lg traveling yah..abis biasanya travel tuh kalo ga sama (mantan) pacar2, ama temen gay, or sama couple lain, atau ya sama suami dahh skrg…hihihi.
    Btw yaaa…thn 96 dirimu masi SMA?..dem..fix tuaan gueh ternyata..huaaa

  5. Mba Noni playgirl cap kampak juga yah ternyata 😄😄 Eh saya jugaa lho dulu (catet yah, dulu) Dari yg status nya gak jelas, hampir pacarin calonnya orang. Duhh mending ga usa diterusin yah, daripada ketauan bejatnya hahahaha

  6. ahaha,,aduh banyak sekali cerita cinloknya mbak Non,lucu2 juga, tapi yg paling aneh yang terakhir kirim email mau jadi monk krn cintanya di tolak,,aneh2 aja, cinloknya selalu pas lagi traveling ya? gak pernah cinlok sama teman satu kantor kh? *kepo*

  7. Kalau maen ke blog mba noni bikin happy bingit, soalnya eike jadi bisa tau percintaan mba noni jaman baheula sampe mba noni dulu nangis2 krn putus sama Matt haha, aku baca semuaa loh blognya mba noni hihihi .. terkadang bikin penasaran hihihi ..

  8. Cerita cinlok yang sangat berwarna, seperti pelangi indahnya :hehe! Agaknya setiap tempat, selain membawa cerita travel, juga membawa cerita cinta ya :hihi.
    Rumah tepi danau itu memang keren banget, sih… kabut pagi… napas yang beruap… air yang lebih cepat mendidih :hehe. Apalagi kalau danaunya Danau Beratan :)).

  9. Huaa… banyak yahh summwr flingnyaa… kemarin pas gw jalan sendiri di bangkok tiba2 ada nongol satu cowo india gitu. Ngajak minum kopi. Tapi gw parno sendiri. Jadi buru2 melipir jauh2 deh. Huahahaha.. coba tadi cowo agak keren dikit yahhh. Pasti gak nolak. Hihihihii…

  10. “Males karena dia ga cakep.”

    O my God. Kamu menuliskan suara hatiku, mbak.. 😆 Kelemahan gue nih, cowo cakep. Mo tajir kayak apa juga, kalo ga cakep, gue ga mau.. Ahahahaha… *salah fokus*

  11. Wahhh ternyata mba noni idola ya, lagi narik2 ingus aja bisa langsung ditaksir bukan hanya sama anak cowoknya tapi sama emkanya juga…kece badai. Kalo mei 2015 jadi buka perguruan aq yang daftar no 1 uang pangkalnya jangan mahal2 ya :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s