Sunrise in Bagan – Myanmar


Me in Bagan
Me in Bagan

Sebenarnya saya mau cerita panjang lebar tapi…… rasanya sampai berbuih-buih tetep aja gak bisa menggambarkan betapa tempat ini luar biasa untuk saya. Saya jatuh cinta…… sampai titik darah penghabisan dengan Bagan,  haha.

Pagi itu sekitar jam 6 pagi Thien mengantarkan kami ke candi . Udah rame. Telat dong. Saya hampir gak dapat tempat untuk melihat sunrise. Setelah mindik-mindik nyempil sana sini akhirnya bisa juga motret dengan pemandangan kepala orang.

Sempet sedih banget gak dapat sunrise tapi ternyata setelah sunrise……. eh masih ada pemandangan baru. Kali ini orang-orang hampir gak ada lagi karena sebagian udah turun. Seneng ngeliat ada banyak balon udara beterbangan dan membuat pemandangan lebih bagus lagi.

Jadi setiap pagi jika cuacanya bagus ada balon udara (biasanya Oktober – Februari dan kalau beruntung Maret). Untuk menaiki balon udara ini sekarang dikenakan harga USD 320 (mahalnya). Kita gak naik karena saya dan Loni parah banget kalau berada di ketinggian. Saya parno takut jatoh sebenarnya. Next time kalau bisa kesini lagi dengan Matt kayaknya harus naik karena Matt gak masalah soal ketinggian dan pastinya saya bakalan ditraktirin hehe.

Kenapa orang2 bisa merelakan bayar semahal itu buat ngeliat sunrise di Bagan? karena kerajaan Bagan zaman dulu itu membangun lebih dari 10 ribu kuil, pagoda dan candi. Kebayang ya banyaknya. Sayangnya sekarang tinggal sekitar 2000an aja. Beberapa dari candi dan pagoda tersebut beberapa sudah dipugar dan gosipnya nih, gara2 dipugar tanpa memperhatikan aspek2 sejarah katanya sampai sekarang Unesco belum memasukkan Bagan dalam daftar World Heritage Site. Menurut Thien saat ini mereka masih proses untuk mendaftarkan Bagan dalam list UNESCO, makanya mereka juga punya campaign untuk bebas sampah plastik dan diet plastik. Terbukti Bagan emang bersih banget.

Yang pengen nyobain hot baloon bisa langsung klik website ini http://www.orientalballooning.com/ atau bisa juga pas disana datang langsung ke kantornya. Jika menginap di Bagan Umbra mereka juga punya kantor di hotel tersebut.

Bagan Sales Office: Oriental Ballon
Lanmadaw, Hman Kyo Quarter, Nyaung Oo
Tel: +95 (0)9 250 505 383, 09 259 100 511

Tips untuk melihat/memotret sunrise di Bagan

Datang lebih pagi dari semua turis supaya bisa dapetin spot yang strategis. Donlot applikasi (shooting hours dan LightTrac ) di hape kalian untuk melihat waktu-waktunya. Untuk belajar mengenai memotret yang bagus klik link ini  (saya juga masih belajar sih hehe)

Bawa tripod. Serius tripod ini penting banget, saya nyesel banget gak bawa tripod padahal dirumah ada 2 biji. Ngapain coba dibeli kalau gak dipake ya huhu.

Setelah sunrise selesai gak usah buru-buru pulang, santai aja nikmatin perubahan warna, orang-orang disekeliling dan tentu aja balon udara.

Enjoy 🙂 kadang2 yang terbaik untuk menikmati perjalanan adalah merekam semuanya dengan mata kita daripada sibuk ngurusin foto yang cuman dipajang di socmed hahaha.

Pokoknya BAGAN itu tempat wajib buat didatangi bagi pecinta sunrise dan Sunset.

PS : Foto diambil di hari pertama di Bagan tanggal 07/02/2015

Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan
Sunrise - Bagan
Sunrise – Bagan

DSCF0143

Foto was taken by Loni
Foto was taken by Loni
Advertisements

112 comments

  1. Mbak noni, your last words reminds me of my bestie. Ahhh cakep banget dah bagan bersyukurlah mbak noni bisa lihat semuanya , foto foto nya seprti biasa cakep banget…

  2. Kalau foto by Noni n ada Noni di foto pasti tripod.
    Itu komen yang perlu diabaikan. Iri lihat foto2nya. Keren Non. Paling suka yang ada siluet balonnya n mataharinya sejajar.

  3. aku sepakat sama kutipan ini mbak: “kadang2 yang terbaik untuk menikmati perjalanan adalah merekam semuanya dengan mata kita daripada sibuk ngurusin foto yang cuman dipajang di socmed ”

    benerrrrr banget….. setiap kali lagi jalan, akhir-akhir ini terutama, aku jadi jarang motret karena tertegun melihat indahnya view ketimbang ngurusin potret memotret yg berakhir pamer di sosmed doang, hehehe tapia da baiknya sih buat dokumentasi sejarah :)))

    *Bagan for the next level!! *nabung lebih keras lagi*

    • Iyua kita sekarang emang jadi photographer untuk semua socmed hehe. Kadang2 sangking sibuknya foto2 ehhh kelupaan nikmatin suasananya. Aku banget itu hahahah/
      SEmoga kesampean ya taon depan ke Bagan atau taon ini 🙂

  4. Hih, Ini mbak Noni rajin banget ngeblognya. Bikin terkesima pula foto-fotonya :’ tiap hari jadi list blog yang pasti aku kunjungi deh ini.

    Sunrisenya pecah banget mbak Non, eh, Tante Non :p

    Itu balon udaranya setiap hari ada? buat terbang-terbangan gitu mbak?

    • Hanya ada waktu musim bagus aja Feb 🙂 gak tiap hari ada.
      balon udara buat tiduran aja, gak usah buat terbang hihihi.
      Makasih loh. kirim upeti dong ke tantenya kalau gitu!

      • Tapi kayaknya tiap musim itu bagus deh ._.

        Hihihi mbak Noni jenuh nih, yang dipikirannya cuma tiduran :p . balon udara ya buat terbang fly in the sky dong :’
        Kirim upeti? please mbak, mbak udah terlalu banyak upeti :p

      • Kalau musim hujan gak bisa Feb kan banyak petir, bahaya banget. Ehh iya kamu kan ada anti petirnya ya hahaha.

        upeti kayak raja2 zaman dulu loh Feb 🙂 kirim ayam, hasil ladang/sawah/kebun hehe

      • Nah, iya juga sih ._. Bisa tuh aku buka jasa ‘anti petir keliling’ nanti bisa dikirim ke Bagan buat mengantisipasi petir. hidup jadi aman dan damai -_-

        Errrrrr…. Aku kirim upeti itu, Mbak Noni kirim Beby kesini ya ? :p

      • Kamu kirim ayam sama hasil kebun tapi yang bawa mesti cowok2 ganteng ya feb hahaha *ngelunjak*. Beby bisa koq dikirim kalau kamu ngimirin tiket juga di upeti tersebut

      • Iiiiih, Mbak Noni ujung-ujungnya cowok ganteng juga iiih :p wkwkw

        Aku mikir ini kok agak lama ya ._. kayaknya kalau aku ngirim tiket di upeti itu, terus Beby dikirim. itu sama aja aku ngirim Beby sendiri kesini. ITU SAMA AJA BO’ONG WAHAI MBAK NONAAAAY :p

  5. مَا شَاءَ اللّهُ indahnyaaaaa…

    Teteh termasuk yg paling suka dgn matahari terbit dan terbenam, suasananya itu lho yg sulit digambarkan… Allah Dzat Yang Maha Indah yang Menciptanya….

  6. Mbak Noni, impianku tuh pengen banget ke Myanmar backpacking keliling. Paling seru sih kalo ngajak si Mike, sayangnya nggak dapet ijin dari Mami (malah mau ikut doi hahaha). Sabar-sabar deh sekarang nunggu diijinkan… ngiler mbaca n liat pengalamannya di Myanmar 🙂

  7. Aku klo lagi jalan2 malah lupa foto akibatnya pas mo nulis jadi gak ada koleksi deh, selain aku memang alergi kamera hahahaha…enaknya duduk absorbing keadaan sekitar. Klo gak gt ngapain ke sana menurutku hehehe.
    Itu balon udara mahal banget deh tapi sebenarnya worth to try, tapi aku agak takutnya karena di sana. Biasa klo negara Asia selain Singapore ato Jepang gitu aku suka skeptis sama masalah safety hihihihi. Pemandangannya luaaar biasaaaa!!!

  8. Indonesia harusnya juga bisa ya Non, hiks..ngiri ama pemerintah yg care ama warisan budaya sprti ini deh..
    Oiya, itu balon udara bukannya sama mihil ama terbang layang yg di Bali gitu ya?
    Btw, potonya mah cakep, jaminan mutu deh👍👍

  9. Wow, tidak perlu jauh-jauh ke Cappadocia ya Mbak buat cari sunrise dilatari balon udara :hehe. Keren-keren fotonya! Dan tips fotografi itu saya bookmark ya :hehe.
    Doh, tripod itu memang bisa merubah takdir foto, Mbak! Kadang saya juga menyesal setengah mati tidak bawa tripod, mau ambil foto handheld, shaky semua :huhu.
    Yah, lain kali memang harus dibela-belain bawa ya Mbak :hihi.

  10. Memang mahal mbak naek hot air baloonnya. Tapi totaly worth it. Dianter jemput di hotel, dpt coffee and tea sambil nunggu mereka persiapan, dibriefing lengkap, pilotnya punya jam terbang tinggi, setelah selesai dikasih sarapan roti spt croissant yang masih anget dan uenak banget, dan tentu saja free wine 😜

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s