Traveling dengan Kursi Roda


GC Air
GC Air

Tulisan ini 100 % pengalaman saya terbang kemaren membawa ayah saya check up ke Penang.

Selama ini bukan cuman 1-2 kali saya naik Air Asia. Sering. Mulai dari pertama kali AA masuk Indonesia saya sudah mencoba terbang dengan airlines ini. Semuanya biasa aja. Tidak terlalu istimewa juga. Maksutnya yah, ada beberapa hal yang saya suka dari Airlines ini tapi tidak membuatnya menjadi sangat istimewa. Gak istimewa tapi selalu jadi pilihan utama haha.

Sampai akhirnya Minggu tanggal 27 November kemaren. Sebelum berangkat sebenarnya sudah banyak teman saya kasih informasi bagaimana terbang dengan orang yang menggunakan kursi roda. Rata-rata sudah memberitahukan saya kalau pihak AA akan membantu sehingga gak usah khawatir. Tapi saya tetep dong,  khawatir karena ayah saya beneran tergantung banget dengan kursi rodanya. Gak bisa lepas hehe.

Di hari H, setelah check in, petugas darat AA langsung menghampiri. Dia sempat memberitahukan ke saya kalau hanya dia sendiri yang bertugas dan ada 1 ibu lain yang juga menggunakan kursi roda. Jadi dia tanya kita, keberatan gak kalau kita sendiri yang dorong tapi bareng sama dia. Saya bilang gak masalah. Jadi dia tungguin kita sampai masuk ke ruang tunggu.

Yang saya harus acungin jempol juga adalah petugas airport Kuala Namu. Saya gak pernah memperkirakan mereka akan se “baik” itu dengan ayah saya. Semuanya lebih dipermudah. Proses imigrasi apalagi. Ayah gak perlu bangun dari kursi roda, malah petugas menghampiri dan melakukan pemeriksaan. Pokoknya semuanya dipermudah tanpa halangan.

Good job deh 🙂

Nah, sewaktu mau masuk ke pesawat karena kita duduk di hot seat seharusnya sih diduluanin ya, tapi kemaren karena petugasnya cuman sendirian dan dia bantuin si ibu dulu, yang mana saya baru tahu kalau si ibu tidak duduk di hot seat hehe. Cuman kita gak masalah sih, karena setelah beres dengan si ibu, petugas kembali lagi dan membantu ayah saya sampai duduk di pesawat dengan nyaman.

Di Penang sendiri, tidak ada petugas yang membantu. Jadi karena kita membawa kursi roda sendiri, sudah ada ketentuan untuk keluar paling akhir. Nah petugas hanya membantu sampai pasien mendapatkan kursinya. Dibantuin sih sampai duduk. Setelah itu mereka tinggalin. Jadi kita urus sendiri. Menurut saya masih ok, karena ada lift yang bisa membawa pasien ke imigrasi.

Di Imigrasi Penang pun sebenarnya tidak ada kesulitan. Semuanya bisa dilakukan dengan tetap duduk di kursi roda. Jadi ngantrinya itu di imigrasi hanya saya dan ayah. Adek dan anaknya ngantri di loket yang lain. Gak boleh bareng-bareng.

Kalau dibandingkan dengan 2 airport ini, tentu saja petugas yang di Medan jauh lebih membantu karena mereka bantuin sampai kita bener-bener masuk pesawat dan mobil.

Tapi di Penang jauh lebih teratur ketika naik pesawat. Ketika kita pulang ada 6 pasien dengan kursi roda. Mereka punya antrian khusus dan karena kita juga punya hot seat jadi kita diduluankan. Jadi, walau gak ada petugas darat yang bantuin dorong dari counter chek in sampai ke pintu pesawat (seperti di Medan) tapi ketika mau (boarding) masuk ke pesawat ada petugas yang siap sedia membantu. Saya lupa namanya, tapi thanks to you ya……

Sewaktu pulang ke Medan, (di airport Kuala Namu) petugas darat bernama Jaya, beneran bantu banget. Jadi dari mulai turun dari pesawat sampai kita naik mobil ditemenin. Gila ya. Saya bilang gpp, kita bisa koq. Trus dia bilang “Gpp bu, soalnya bapak kan susah banget berdirinya, jadi saya bantuin aja sampai ke mobil. Lagian belon ada pesawat yang landing“. Jadi kita ditemenin sampai dapat mobil! Thanks to Jaya!

Walaupun saat itu saya memang gak perlu bantu juga tapi tetep aja ditolongin orang itu menyenangkan haha.

Oya, sewaktu check in di Penang, petugasnya juga mendahulukan penumpang dengan menggunakan kursi roda. Iya, ini standard sih ya hehe. Tapi tetep aja kita seneng banget. Apalagi saya kan belum pernah traveling bawa anak atau dengan kursi roda, jadi ini kayak buka mata saya lebar-lebar kalau mereka masih mungkin banget untuk traveling. Selain itu petugas nanyain ke kita apakah ayah saya masih bisa naik tangga atau jalan sedikit? saya bilang gak bisa lagi, jalan bisa tapi harus tempat yang datar dan jaraknya paling 15 meter. Dia langsung bilang “Ok, gpp, ini pakai belalai koq, jadi akan nyaman untuk orang tua” mau nangis huhahaha. Iyaaa…….saya gampang banget pengen nangis kemaren itu pas traveling sama bokap. Soalnya ayah saya trus ngomong “mudah2an ayah gak ngerepotin banyak orang ya” jadi denger petugas ngomong gitu…..huhuhuu berlinang air mata.

Mungkin terbang dengan airlines lain pun akan sama pengalaman seperti ini, saya kurang tau tapi……….mendapatkan pengalaman ini beneran kayak bikin mata saya kebuka kalau orang baik itu masih banyak. Kalau orang-orang masih mau bantu orang lain. Petugas Imigrasi yang terkadang suka nyebelin karena gak ramah kemaren baik banget haha. Yah mereka gak sampai jadi ramah banget atau senyum-senyum sih, tapi di mudahin aja jalannya kita itu sudah Alhamdullilah banget.

Pupus sudah ketakutan saya selama ini membawa ayah dengna kursi roda ke Penang. Sepanjang perjalanan kemaren semuanya dimudahkan dan tentu saja selalu ada orang yang mau bantu kita.

Semoga fasilitas untuk orang-orang yang berkebutuhan khusus di semua negara semakin baik karena baru kali ini saya lihat mereka emang susah banget kalau harus menggunakan fasilitas umum utk kita-kita yang sehat. Bisa tapi kurang nyaman.

Kamu punya pengalaman juga, share yuk……

 

 

Advertisements

32 comments

  1. Terakhir ke KL juya banyak yg pake kursi roda berangkat dari sini. Seingatku bahkan sampai 5 orang, dan petugasnya gak cukup, jadilah keluarga yang bantu dorong. Tapi untungnya mereka diprioritaskan.

    • mbak noni, sama tuch pernah berkali kali bawa almarhum nyokap traveling dengan kursi roda dan naik berbagai macam airlines, so far AA as budget emang ok banget. yang paling terharu waktu naik garuda, pas turun, gak pakai belalai jadi pakai tangga, petugas dua orang langsung gotong nyokap dan pas dibawah ada satu mobil alphard buat kita, padahal cuman travelling bertiga, meanwhile mobil buat yang naik business aja belum dateng..hehehe

  2. Petugasnya baik-baik ya, terharu.

    Kayaknya kalo di luar negeri ada bus yang bisa dipendekin ya, jadi stroler sama kursi roda bisa naik. Aku liat waktu di Brisbane sama Paris.

  3. Mbak Noni, makasih banget sharingnya. Aku sudah nggak punya Ayah. jadi cerita itu mengesankan banget huhuhu…sedih pas Ayah mbak Noni bilang “semoga Ayah nggak merepotkan siapa2.” Padahal, wajar saja ortu merepotkan anak kan? Btw, jempol gede buat para petugas bandara terutama yg di Kuala Namu. Meski Kuala Namu jauuuhhh dr Medah eheehe

  4. Waktu kerja di bandara bali mah aku kenal banyak mas n mbak yg mmg bertugas bantuin org2 dg kursi roda yg siaga sebelum pesawat landing udah ada listnya juga ada brp org yg membutuhkan bantuan mrk ini kerja di bawah naungan angkasapura bandara setempat. Aku yakin di tiap bandara ada petugas sprt mereka 😇

  5. Langsung berkaca kaca mata ini baca kalimat ini kk noni…“mudah2an ayah gak ngerepotin banyak orang ya” …ingat ayah saya yg udh gk ada….hiks

  6. Kalau niatnya berbakti sama orang tua semuanya pasti dimudahkan. Kalo saya nerima kebaikan kecil yg menyentuh di hati, cuma bisa doain orang itu masuk surga. Kalo dizolimin, doanya ekstrim, semoga orang itu jadi kerak neraka. Haha.

  7. Eh postingan ini…😅😅gw lupa mau posting juga maapkan mbak. Anyway, petugas airport Indonesia memang lbh peka dan mau membantu sih menurut gw. Baik banget sampe bantuin ke imigrasi jg di Jogja.

  8. Pengalaman sendiri belum pernah Non. Senang ya kalau mendengar cara kerja bandara seperti ini. Apalagi buat kita2 yang memang butuh pertolongan. Aku cuma pernah lihat pas di rumah sakit Mora, seorang lansia di kursi roda dibantu supir mini bus gitu masuk ke gedung rumah sakit. Memang untuk pengguna kursi roda, di Swedia khususnya dalarna yang aku tau, layanan transportasi seperti ini disediakan. Kaya taxi bisa dipanggil ke rumah dan kita diantar balik lagi. Trus di bioskop juga, disediakan lift khusus agar mereka bisa masuk ke gedung. Intinya sih, pengguna kursi roda tetep bisa menikmati fasilitas umum layaknya orang lain. Salut juga kalau lihat pelayanannya gitu. Sehat buat ayahmu ya

  9. Non, semoga Ayah cepat sembuh ya …:)

    Pengalamanku banyak Non, sekali waktu adikku tiba-tiba sakit pas pulang liburan dari Bangkok..di Bangkok petugasnya baik banget..mereka yang dorong sampai masuk ke pintu pesawat…itu juga naiknya Air Asia.

    Pengalaman lainnya di dunia kerja sih. Waktu aku kerja di RS Greenland sering banget nganterin pasien atau menjemput pasien dari kota yang satu ke kota yang lain. Aku nggak pernah ikut mendorong, cuma menemani saja. Petugas di bandara semuanya yang mengerjakan sampai pasien duduk atau tidur di pesawat.

  10. Papaku juga pake kursi roda, sering terbang di dalam negeri nggak pernah ada masalah tapi dia paling terkesan waktu di bandara Frankurt, petugas yang dorong nggak ada yang mau dikasih tips 😊

  11. Dulu aku terbang ke Italia dengan teman yang enkelnya baru keseleo sehingga harus digips dan pakai kursi roda Non. Di pesawat sih memang dibantu oleh pihak maskapai banget. Tapi di terminalnya sih mesti dorong sendiri, ahahah 😆 .

    Tapi “enak”-nya adalah, masuk kemana-mana gak perlu antri loh soalnya ada teman yang pakai kursi roda itu. Padahal lagi musim rame jadi antriannya panjaaang sebenarnya, ahahah 😆 .

  12. peraturan standard memang sudah ada Non, tapi ya itu..implementasinya tergantung maskapai dan orangnya juga. Selama di sini sih kami liat yang berkursi roda selalu duluan masuk dan dibantu hingga duduk..tapi aku ngga pernah merhatiin kalau turun pesawatnya. Yang pasti, mereka wajib membantu penumpang duduk nyaman di kursi mereka.

  13. alhamdulillah masih banyak orang baik hati ya mbak non. aku juga dulu sering anter/jemput nenekku dg kursi roda, dan selalu dimudahkan kalo naik pesawat, airline apapun. mikirnya dulu bakalan ribet, ternyata gak… hihihi.

  14. Dulu aku sering bawa opa check up ke Singapura, tapi dari rumah nggak pake kursi roda. Baru akhir-akhir ini pakai kursi roda dari rumah karena papa beliin kursi roda. Biasanya beliau minta add-on kursi roda waktu pesen tiket. Dan maskapai yang dipakai biasanya LionAir atau Garuda Indonesia. Penanganan kursi rodanya juga oke, dibantu sejak awal check-in sampai keluar bandara di Singapura.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s