Berkompetisi


pixabay
pixabay

Siapa yang demen berkompetisi?

Hmmm kalau mau jujur saya males banget. Pokoknya males. Sejak kelar sekolah saya ngerasa hidup saya lumayan santai banget. Kerjaan ada (dulu waktu masih ngantor) dan saya lihat temen-temen saya berusaha naik ke posisi lebih tinggi, saya yah gitu deh. Santai banget haha. Setiap kali ditawarin mantan bos saya untuk pindah ke Jakarta (soalnya lebih gampang naik posisi saya di Jakarta) pasti saya tolak. Males duluan. Sifat yang sungguh teramat jelek.

Ini juga kenapa saya ogah kalau disuruh olahraga. Jelas-jelas olahraga itu isinya berkompetisi mulu. Saya sempet ikutan team basket waktu SMP, yang ada gitu deh, keinginan menang ada tapi terlalu santai ย :(. Saya bukannya gak sempet ikutan lomba-lomba (selain basket ya) dan ada yang menang ada juga yang kalah. Reaksi saya gimana? seingat saya nih, biasa banget. Kalau menang ok (ada juga dong beberapa kali menang), kalaupun kalah yah biasanya ngikut lomba lagi.

Seingat saya, keinginan terbesar saya berkompetisi itu sewaktu masih sekolah aja sih. SD misalnya, saya selalu pengen jadi yang no 1. SMP/SMA juga hampir sama, lalu kuliah karena saya sudah mulai sibuk harus mikirin kerjaan juga, yah….akhirnya kebanyakan santai. Untung aja saya lulus tidak dengan IPK dibawah 3 koma.

Selanjutnya selama masa kerja lah saya ngerasa terlalu santai banget. Untuk urusan kerjaan saya lebih gampang berpuas diri. Kalau gak dipaksa-paksa bos saya buat pindah atau emang dipromosiin yah gak berjuang juga. Menurut saya agak konyol sih sekarang ๐Ÿ˜ฆ .

Nah, baru-baru ini saya dipaksa berkompetisi lagi. Jadi sebenarnya bukan dipaksa sih tapi kita dibuat dalam keadaan berkompetisi tanpa sengaja. Hmm agak susah jelasinnya hahaha. Saya gabung disatu kelas yang isinya adalah orang-orang yang pengen hidupnya berubah lebih baik. Disini fokus ke merubah pola hidup alias diet hehe. Iya kita semua pengen berubah dan tentu saja ingin langsing (kata mereka bonus, kata saya sih tujuan).

Setelah kelas berakhir (2 hari kelas) kita semua tentunya terhubung dengan group WA. Setiap hari kita wajib melapor ke coach apa aja yang kita sudah lakukan. Sesuai dengan komitmen kita gak? Jadilah group ini buat saya “seru” banget. Ini berkompetisi dalam artian positive ya. Setiap orang ย didalam team meng encourageย yang lainnya jika semangatnya sudah kendor. Paling parah sebenarnya setiap kali ada yang posting abis olahraga, aduh……berasa harus ngelakuin juga padahal sebelumnya saya lagi santai-santai nonton tv haha.

Trus saya kan melakukan semuanya sendiri nih. Matt gak mau bangun lebih pagi buat nemenin saya jalan. Jadi buat bikin saya semangat jalan *duh sumpah saya males banget* saya suka bayangin temen-temen saya itu pada rame-rame olahraga juga dan kenyataannya iya. Akhirnya kita suka janjian buat jalan bareng atau kalau gak di group WA pada rame deh.

Saya tahu terkadang fase kayak gini itu seperti kata orang-orang “hangat-hangat taik ayam” alias gampang hilang juga. Saya juga ngerasa gitu tapi………kenapa saya ikutan kelas ini karena saya beneran pengen banget merubah habit saya yang luar biasa pemalas ini. Saya butuh merubah gaya hidup saya sekarang kalau gak mau terus sakit perut selama mens. Beneran perlu karena sebenarnya pun badan saya sudah ngasih banyak signal.

Selama beberapa minggu melakukan perubahan-perubahan ini saya sebenarnya sadar apa kata coach saya itu bener banget “langsing itu bonus tapi hidup sehat itu tujuan”. Selama ini saya selalu fokus gimana caranya supaya ngilangin berat badan, begitu beratnya hilang balik lagi ke gaya hidup semula. Sekarang kebalik, saya pengen gaya hidup saya, pola diet saya yang berubah. Insya Allah berat badannya juga berubah haha. Berubah langsing maksutnya.

Jadi…..apakah salah berkompetisi? emmm tentu saja enggak ya, apalagi kalau tujuannya untuk mendapatkan hidup yang lebih baik.

Ada yang lagi berkompetisi sekarang?

 

Advertisements

35 comments

  1. berkompetisi nurunin berat badan wakkakakak , ah nisbi banget deh gua.
    skrg punya gank fitnes gengges bareng, kita berlima dan berasal dari kantor yang beda, 3 gendut, 1 kurus dan 1 biasa aja.
    Kita sih nggak kompetisi pengen langsing atau punya badan bagus tapi saling menyemangati walau akhirnya pada satu waktu kita nyerah dengan godaan makan malam setelah fitnes

  2. suka deh quote nya, hidup sehat itu tujuan, langsing itu bonus.
    Jadi saya mesti ikutan mengubah pola pikir nih, bukan lagi langsing tujuan utamanya hehehe….

    Saya sih nggak suka kompetisi, sukanya ngamati orang-orang sekitar yang berkompetisi ๐Ÿ™‚

  3. akuuu..kompetisi langsing.BB yg turun 7 kilo wkt awal2 putus eh skrg balik lg seperti semula haisssh.
    niat hari ini diet, ga makan mlm tp pas mlm ttp makan hahahaha.

    klo dulu terakhir kompetisi ya buat dpt ranking aja sih kak, sm buat dpt nilai bagus biar IPK keceh. eh skrg malah males bangeeet kompetisi dikantor hahaha. mikirnya ngapain gw ngejar posisi tinggi kalo nti kudu gw lepas juga klo menikah *cetek amet mikirnya neng wkwkwkwkw.

  4. Sejak hidup di Belanda, hidupku jadi nyantaaaii banget. Maksudnya ga seambisius waktu di Indonesia. Dulu ambisius banget deh aku, jiwa berkompetisinya gede, meskipun memang ada hasilnya sih dari segi karier dan akademi. Tapi melelahkan. Sekarang hidup dibawa santai saja, melakukan yg ingin dilakukan tanpa harus ingin terlihat wah di mata orang lain. Membuat diri sendiri bahagia itu lebih utama, sekarang itu tujuanku. Tetap sih ada jiwa kompetisinya biar hidup lebih hidup, tapi ga semenggebu dulu. Kompetisi sehat dengan diri sendiri, menurunkan ego yg pengen ini dan itu ๐Ÿ˜…. Semangat Non hidup sehat. Aku sudah ikut kelas Yoga (masih trial) dan sejak 2 minggu ini setiap hari jalan kaki 1 jam, sendiri setiap sore. Sementara lari dan olahraga berat lainnya pensiun dulu, ganti jalan kaki dan yoga. Oh dan setiap hari sudah rajin minum coconut oil. Thanks Non sarannya.

    • Den…wohoooooo……asik udah mulai yoga. Masuk kelas yang mana jadinya? suka gak?
      Aku juga jalan kaki sendirian kebanyakan Den, 1 -2 jam haha. Kalau rame2 lebih seru tapinya ya jalan itu sayangnya susah nyari temen jalan tiap hari. Kalau wiken doang aku punya temen jalan. Kalau rame2 berasa sih kompetisi jalannya, karena ngitung steps paling banyak coach nya haha.
      Mungkin juga jiwa kompetisi sedikit melemah karena sudah lebih dewasa ya, jadi hidup lebih gak pengen “terlalu keras” hahaha.

      • Hatha Yoga. Sukaaa banget. Kelasnya 2 kali seminggu. Ada meditasinya juga sekali seminggu. Sisanya bisa praktek sendiri di rumah. So far, nyambung sama yg diajarkan. Jadi olahraganya sekarang sepedahan (kalo PP kerja), jalan kaki, sama yoga. Ini santai semua, kecuali sepedahan kalo lagi angin, ga santai pengen ngamuk2 hahaha. Jalan kaki kalau rutin tiap hari juga seger ya ke badan. Kata suamiku aku pensiun dini dari lari haha. Ya kapan2 kalau keadaan memungkinkan bisa disambung lagi larinya.

  5. Bener banget itu yang dibilang: Hidup sehat tujuannya, langsing itu side effect.

    Aku ngerti di Indonesia itu kayaknya emang susah banget hawanya buat olahraga dan hidup sehat. Makanan enak bertebaran dimana2, mau kemana2 tinggal panggil taksi, mau naik sepeda pun takut ketabrak mobil, lari apalagi. Ikut anggota gym mahalnya amit (nggak kaya disini yang gym itu murah!)… keep up the good spirit Non, moga2 merasa lebih fit dan ga gampang sakit.

  6. Gk pernah ikutan kompetisi, mau itu kerjaan atau yang lainnya, tapi bener yang namanya hidup sehat itu pengen banget hidup lebih teratur, makan makanan yang sehat, olahraga, tapi kok banyakan malesnya ya.. pengen lari pagi kalau hari minggu tapi gk ada temen, si suami kalau diajak, lebih berat ke tidurnya..:(

  7. Untuk karir kok sama banget, Mbak. Hahaha. Aku cenderung puas. Eh sekarang malah suka baper kalo liat temen yang udah punya ini itu. Hihihi.

    Kayaknya kompetisi itu memang perlu yaa ๐Ÿ˜€

  8. Terus aku baca postingan ini setelah baru aja makan mie jam setengah 10 malam ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ rasanya pengen langsung lari bakal kalori, hahaha

    Punya rasa kompetitif harus dong yaa, tp kayaknya ngga ngoyo kayak jaman sekolah dulu mba, yg penting target sendiri tercapai, ngga naik timbangan berat badan misalnya mba, huehehe #recehbener

  9. Hehe, betul itu, hidup sehat tujuannya, soal berat badan akan menyesuaikan sendiri. Saya pun sudah mengalami, sekarang lebih semangat olahraga juga. Memang sih kadang olahraga itu motivasinya adalah biar berat badan tidak naik lagi tapi saya juga berpikir kalau tidak olahraga, penyakit bisa balik lagi dan itu yang lebih tidak saya inginkan. Kalau kompetisi, saya orangnya kompetitif banget duh. Kadang jadi nggak baik juga soalnya menjurus dengki. Ini sifat jelek yang masih harus saya ubah.
    Semangat terus ya Mbak. Pasti bisa.

  10. Mumpung masih baru januari ya clean slate, coba lebih sehat lebih motivasi dll. Memang non klo ada temannya jd ga malas. Contoh bgt aku dr november 2015 janjian sm mama mertua buat nge gym seminggu sekali. Jd rajin ga pernah bolos kecuali klo lg sakit. Jd saling kasih motivasi lah:) Tp idup santai bebas stress itu menurut aku sehat loh. Kamu pasti jd happy toh?

  11. Kompetisi jika tujuannya baik memang berguna banget; bisa menjadi salah satu sarana motivasi soalnya! Hehehe ๐Ÿ™‚

    Kata temanku sih aku orangnya kompetitif banget ๐Ÿ˜› .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s