New Normal


Sampai hari ini belum ada yang bisa bener-bener memastikan kapan pandemi Corona Virus ini akan berakhir. Kemaren kita baca penelitian yang kasih tau kalau semua kasus akan mulai menurun di bulan Mei – Juli dan berakhir di Desember. Rasanya nungguin sampai Juli aja (untuk Indonesia) lama banget, ya. Takut dan khawatir juga setelah pandemi ini berakhir gimana nasib kita semua. Bertahan adalah salah satu cara untuk bisa melewati ini semua.

New Normal pun dimulai. Saya lihat beberapa negara sudah mulai memperbolehkan aktivitas dengan catatan dan aturan-aturan yang mungkin dulu gak pernah terpikirkan. Contohnya tetep jaga jarak, pakai masker kemanapun, bawa hand sanitizer dan selalu rajin cuci tangan. Ini belon lagi setiap kali bepergian maka harus mandi. Sebagian temen saya malahan harus mandi air panas supaya lebih aman hehe. Saya juga mau sih tapi gak punya heater.

Segala hal sekarang dilakukan online. Bahkan ke dokterpun kalau bisa online aja haha. Saya sih gak keberatan juga ya ke dokter online tapi rasanya emang berbeda. Kata ayah koq rasanya gak ke dokter kalau online doang. Ya iya juga sih. Kalau ke dokter kan pake diperiksa baru dikasih obat.

Ini belum soal masak memasak. Aduh saya gak suka masak karena gak tau ya, kayak belon nemu aja asiknya di mana. Jadi masak yah karena harus masak aja. Makanya sebelum pandemi ini saya jarang banget masak. Mending makan salad atau yang mentah-mentah gitu buat dimakan daripada masak. Sekarang kan gak bisa lagi ya. Hampir tiap hari masak. Untungnya kita berdua emang malesan jadi kita masak biasanya untuk sehari full. Gak sampai 3 kali kayak temen saya yang katanya gak keluar-keluar dari dapur.

Oya di rumah juga rasanya kayak koq rumah kotor trus sih, padahal cuma berdua + 1 kucing. Tom itu tukang bikin kotor banget. Dia suka keluar rumah di pagi atau sore dan begitu masuk rumah bawa daun-daun kering. Daunnya bisa nyelip ke mana-mana. Di karpet, sofa, keranjang, lantai pokoknya di mana-mana. Trus kalau gak puasa dapur juga kayaknya aktif banget. Heran deh, gak bisa tidur apa ya dapurnya haha. Ehh tapi harus disyukurin karena artinya masih ada kehidupan di rumah, ya.

Bulan Ramadan tahun ini pun buat kita rasanya berbeda padahal sudah bertahun-tahun saya gak pernah taraweh di mesjid. Selalunya di rumah aja taraweh karena dulu pernah ada kejadian lucu haha. Jadi sekitar 17 tahun lalu mungkin saya pernah pingsan di mesjid pas shalat taraweh karena kepanasan haha. Sejak itu saya hampir gak pernah taraweh di mesjid lagi. Selalu di rumah. Cuma kan Ramadan gak cuma taraweh ya, jadi rasanya emang beda aja sih.

Gak pernah terpikirkan suatu hari bakalan kayak gini. Maksutnya jadi khawatir keluar rumah. Sekarang fungsi rumah beneran balik seperti dulu ya haha. Tempat orang semuanya berkumpul. Coba deh kalau gak kayak begini saya itu sama Matt lumayan jarang bisa berduaan di rumah. Dia sibuk kerja dan pulang malam (biasanya pulang saya udah molor) ketemu besok pagi cuma pas nganter ke kantor doang. Sekarang 24/7 bareng trus. Sampai kadang-kadang heran juga sudah beberapa minggu belon cakar-cakaran haha.

Walaupun sebagian besar kegiatan semasa pandemi ini sudah saya lakukan beberapa tahun belakangan ini tapi sebenarnya saya rindu beberapa hal sederhana haha. Kayak jalan pagi di komplek dengan teman, janjian ke coffee shop sesekali atau pergi makan siang, berlama-lama di supermarket, ke rumah orang tua tanpa rasa khawatir nularin mereka dan tentunya bisa peluk dan cium ayah ibu lalu yang gede tentu saja saya rindu pas lagi suntuk banget mulai browsing harga tiket dan cek-cek hotel untuk trip berikutnya. Sekarang rasanya koq yah gimana gitu hehe. Ke supermarket aja sudah kayak lomba lari saking terburu-burunya.

Tapi…..mau komplen pun pasti malu hati. Semua merasakan hal yang sama bahkan ada yang lebih buruk lagi. Gila yaaa dipikir-pikir.

So….apa yang sekarang menjadi New Normal kamu?

24 comments

  1. Hai mbak Noni. dari awal covid19 ini masuk ke indonesia, aku sebenarnya anteng2 aja mbak. Aku mikirnya gini: mari kita ikutin semua anjuran pemerintah utk memutus rantai penyebaran virus. Tapi, kalo pun satu saat kena corona, ya berusahalah agar sembuh. Karna walaupun banyak yg meninggal karna corona, tapi banyak juga yg sembuh.

    Trus kukirain kondisi ini ‘hanya’ sebentar gitu deh. Eh, tapi makin kesini, ternyata kayak mbak noni bilang, puncaknya kabarnya Juli 2020. πŸ˜”πŸ˜” Trus banyak situasi kehidupan yang berubah, banyak kegiatan ditunda, banyak orang kehilangan pekerjaan, dlst. Dampaknya covid19 ini yg kayaknya mesti diantisipasi ya mbak.

    Aku pun sempat malu juga kemarin karna semangat memasak hilang, sementara for some people, mereka bahkan tidak tau apakah masih bisa makan atau tidak. Kasihan banget. Makanya temenku kemarin nyentil aku, mbak. Katanya gini: Mes, masih bersukur kita karna masih bisa makan.

    Well, thanks for writing this post mbak noni. Jadi curhit sedikit 😁😁😁

    Stay healthy and strong ya. Kita sama2 berdoa supaya tiap keluarga di dunia ini bisa hidup dgn layak & cukup dlm situasi skrg ini.

    Tetap semangat ngurusin keluarga dan Tom ya mbaak 😊😊

    • Iyaa akhirnya bener juga ya, kita itu cuma bisa bertahan deh. Mba udah mulai gak terlalu banyak baca berita tentang corona tapi terakhir baca katanya malah sampai oKtober. Tambah lama deh hehe.

  2. Aku kalo masak malah sekali untuk dua hari Non. Makan besar (lengkap) kami cuma siang hari. Jadinya sekali masak untuk dua hari. The new normal buat kami yg paling kerasa sih apa2 online. Dari belanja mingguan online (2 bulan ini aku sampai ga tahu bentuk supermarket seperti apa sekarang) sampai beli bodylotion sebiji aja online. Jadi nyaris tiap hari ada saja yang antar barang ke rumah πŸ˜„yang lainnya, bikin roti sendiri. Selama 2 bulan ini jadi kayak new normal banget makan roti buatan sendiri.
    Stay safe and healthy ya Non buat kalian.

    • Aku masih ke supermarket Den, abisan pernah belanja online gak efektif huhu. Jadi ya untuk groceries ya tetep ke Supermarket 1 kali seminggu. Itu pun 1 jam max karena gak mau lama2 di supermarket.
      Kamu udah bikin roti apa aja?

  3. Kalo kata seorang kolega dokter senior yang kemarin aku ajak ngobrol, landainya kurva corona itu dikarenakan tiap orang sudah punya self imune terhadap virus. Nah kalo ditanyakan kapan-nya itu yang secara hilal belum kelihatan. heuheu. .

    Gara-gara WFH, taman depan rumah jadi keurus, motor agak bersihan sekarang. Kalo rumah, gudang udah berubah jadi ruang kerja sekarang, kamar mandi sudah ada exhaust-nya. Oh ya, kipas angin lumayan entah kenapa jadi “konclong” akhir-akhir ini. Gak tahu itu new normalnya spesifik dimana. hehehe. .

    • Kalau di luar negeri Lockdown mulai dilonggarin ya. Prancis katanya hari ini. Orang2 mulai bisa keluar walau gak bisa kumpul2. Anak2 mulai masuk sekolah lagi. Lah kita kapan ya hehe

      Hahah…gara2 WFH jadi banyak yang dikerjain ya

    • Hahhaha…astaga jadi bingung ya. AKu bingung itu pas wiken doang sih karena Matt walau di rumah kerja mulu dan tiap hari tetep aja zoom meeting. Jadi bingung koq kerja trus ya

  4. New Normal adalah Jumat / Sabtu malam dirumah aja alias ngga nge bar, karna bar dan resto pada tutup. Sedih. Juga new normal adalah suami butuh waktu lebih lama ke kantor/pulang kantor karna border ditutup, dan kereta cuman jalan sekali sejam (atau dua kali sejam rush hours, biasanya tiap 20 menit/10 menit rush hours). Jadi klo ketinggalan kereta, nunggunya manyun

    Yang lain2 masih pada biasa. Aku masih ngantor, suami masi commute ke Swedia. Kami dirumah jg biasa masak tiap hari jadi masih biasa aja sih so far

    • Oh suami masih gak WFH ya. Jadi beneran sekarang semua harus dipikirin ya. Kapan harus keluar supaya jgn ketinggalan kereta. Sama kayak belanja pun pake trik haha. Harus datang cepet2, bawa list belanjaan. Duh….

  5. Satu hal ternyata ngurus kerjaan dari rumah karena kantor menerapkan WFH itu … nggak enak. Apalagi bosnya juga nggak enak huhu. Saya rindu ikut acara lari, berburu tiket kereta, beli makanan ke pasar, ketemu orang baru di jalan, ah banyak! Saking rindunya saya mulai mimpi aneh-aneh yang absurd. Semoga keadaan segera membaik dan kembali ke situasi normal lagi. Aamiin

  6. New normalku ya berkisar di sekitar kehidupan WFH Non. Dari sisi kerjaan gak masalah sih, tapi otomatis masak sendiri jadi lebih sering, yang mana nggak masalah sih tapi ternyata mesti pintar-pintar putar otak juga biar gak bosen itu-itu melulu masakannya, haha. Perbedaan lain yang juga terasa banget, sudah lama banget ini nggak jalan-jalan, hahaha πŸ˜† . Awalnya oke-oke aja sih soalnya bisa istirahat lebih lama, tapi makin kesini makin ‘gatal’ pengen pergi-pergi! Semoga lekas membaik dan pandeminya nggak berlama-lama ya.

      • Di Belanda sih memang dari awal boleh keluar Non (untuk yang penting-penting) selama patuh sama restriksi physical distancing. Per minggu ini beberapa lumayan direlaksasi sih, sudah ada beberapa service, sports club, yang boleh buka. Lumayan banget. Tapi ya masih belum “normal” memang.

  7. Kalau aku new normal urus bocil, jadi selama WFH bisa nyambi urus bocil. Sebelum ada pandemi urus bocil pas weekend aja sekarang bisa full walaupun ada nyambi WFHnya. Tapi kusuka hahahaha.. kalau urusan masak, itu ibuku, aku gak ikut2an deh hehe soalnya itu area teritorial ( eh, bener gak sih nulisnya haha )

    Semoga kita semua bisa survive dengan kondisi ini and stay healthy πŸ™‚

  8. New normalnya tidur makin malam dan abis subuh bisa tidur lagi, dulu sebelum WFH abis subuh langsung siap siap ke kantor πŸ˜… semoga cepat berakhir pandeminya ya, kangen ke kantor bahkan sampai kangen naik bis tanpa perlu takut

  9. aq masih denial loh mbak non kalo sekarang sudah punya new normal hahaha padahal udah jadi rutinitas hampir mo 2 bulan ini… aq jadi ngakak mba non gara2 taraweh pingsan di masjid, sekarang masjid udah pada pake ac dirumah sm di kantor juga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s