Money….Money….


Zaman sekarang siapa sih yang lagi pergi jalan-jalan gak motret? Mungkin ada ya, tapi bisa dihitung. Saking senengnya motret untuk kebutuhan social media, kenang-kenangan, dll terkadang malah kerepotan mesti bawa drone, kamera, Go Pro, Dji Osmo, Hape, dan mungkin ada lagi yang lain haha.

Saking banyaknya orang kemana-mana bawa kamera ke daerah turis, kebanyakan warga akhirnya jadi sadar kamera. Eh tapi gak mesti gitu, kita juga terkadang bisa ya sadar kalau ada orang yang mau motret kita hehe. Kadang saya pikir apakah foto saya tanpa sengaja ada masuk frame orang lain, trus ganggu haha.

Nah, saya mau cerita tentang kebiasaan-kebiasaan yang terjadi karena banyak turis yang datang ke satu daerah. Salah satunya yang pengen saya tulis di sini adalah kebiasaan minta duit setelah difoto atau setelah sadar difoto. Zaman saya dulu traveling antara tahun 2000 – 2010 rasanya agak jarang ngeliat orang minta duit setelah difoto tapi sekarang aduh hampir ada di mana aja haha.

Sewaktu kita kemaren ke Sri Lanka, saya takut banget mau motret nelayan atau ibu-ibu pemetik teh. Beneran kayak khawatir gitu. Takut pas saya foto, orangnya datang dan minta duit haha. Kejadian waktu saya motret kebun teh ehh muncul satu ibu dari rerimbunan pohon teh. Dia langsung minta uang. Kami (saya dan beberapa orang lainnya) bengong dong. Soalnya emang gak sengaja terfoto dia. Kita beneran lagi motret kebun teh. Gak lama pas saya turun ke bawah mau motret daun teh lebih dekat, saya lihat 2 orang turis dari Rusia membayar si ibu itu dan meminta dia berpose selama hampir 20 menitan. Kalau disengaja disuruh pose saya sih setuju harus bayar hehe.

Selanjutnya yang paling ketara banget juga waktu kita ke Sa Pa Vietnam. Sebenarnya dari tahun lalu saya sudah tahu, sih. Cuma kan tahun lalu kita berdua beneran banyak jalannya daripada foto-foto. Tahun ini saya jalan bertiga dengan teman dan lihat kalau banyak banget yang minta duit. Aduh sebenarnya agak malesin juga ya haha.

https://beritagar.id/artikel/telatah/memotret-di-ruang-publik-antara-privasi-hak-cipta-dan-etika

Sebenarnya sebisa mungkin saya minta ijin untuk mengambil foto tapi terkadang pas minta ijin akhirnya fotonya jadi kaku haha. Beneran jadi kayak motret pasphoto. Jadilah saya balik lagi curi-curi atau setelah curi-curi baru ngasih tau kalau tadi ngambil fotonya. Ada yang ketawa-ketawa aja tapi banyak yang minta duit huhaha.

Tapi sebenarnya saya penasaran banget deh, gimana sih hukum mengambil foto di jalanan? (orang ya?) trus biasanya emang harus bayar atau gimana siH?

4 comments

  1. Beda-beda tiap negara mba. Mending ikut aturan UU negara setempat. Kalau di Eropa Jepang harus hati-hati banget. Disini dideketin vlogger saja lgs mau masuk YT tanpa dibayar..😅

  2. Hmm aku dulu di Sydney emg jarang sih motret yg keliatan orang (dr jarak yg deket dan dari depan). Takut akunya tuh ntar melanggar privasi. Tp ntahlah di Sydney, pada mintain duit ga ya klo abis kepoto, wkwkkw.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s