Cemburu Buta


Dulu waktu masih zaman pacaran saya sempet punya 2 pacar yang cemburuan banget. Pacar pertama bahkan warna baju aja bisa jadi masalah. Zaman masih sekolah/kuliah ibu saya sering buatin baju-baju sederhana. Jahit sendiri. Warnanya pun macem-macem sesuai selera yang jahit. Sebagai anak, yah saya pake-pake aja. Si pacar gak suka karena katanya warna dan model baju bikin saya diperhatikan orang lain. Hmmmm……

Si warna baju tadi hanya 1 alasan yang bikin kita berdua berantem. Pokoknya gak asik banget. Selain itu banyak aturan lain. Dipikir-pikir ya, itu pacaran zaman masih anak-anak koq ya, udah berani-beraninya ngasih banyak aturan haha.

Selanjutnya saya pernah juga pacaran dengan satu cowok di Surabaya. Setiap kali mau pergi traveling (dulu saya sering banget pergi dengan teman-teman kantor jalan-jalan) pasti berantem dulu. Dia diajakin gak mau tapi gak ngasih pergi. Ini gimana ya, haha. Walaupun saya tetep pergi nantinya kan adalah kepikiran dikit-dikit dan bikin perjalanan itu sedikit terganggu. Pokoknya gak banget. Jadilah walau sebenarnya saat itu saya sayang dengan dia, kita putus karena kebebasan itu penting untuk saya.

Selain mereka berdua mantan-mantan saya yang lainnya hampir seluruhnya santai aja. Begitu pula dengan Matt.

Saya dan Matt sampai hari ini (gak tau besok) hampir gak pernah cemburu-cemburuan. Dulu pas pacaran pernah lah beberapa kali tapi setelah menikah kayaknya sih hampir gak pernah. Kayaknya nih ya. Seingat saya, kita berdua sebisa mungkin ngomong dari awal atau emang gak mau nyari masalah. Hidup saya sudah terlalu capek dengan kesakitan tiap bulan jadi males juga nyari-nyari masalah.

Nah, masalahnya saya punya beberapa temen yang dikekep sama suaminya. Beneran gak bisa kemana-mana. Boro-boro keluar kota, pergi makan siang aja belon tentu dikasih. Bahkan ada yang mau main ke rumahnya aja kalau suaminya lagi di rumah, yah kita batal ke rumahnya.

Ngeliat temen-temen saya ini, saya pribadi jadi ngerasa harus beneran bersyukur banget punya pasangan yang gak mempermasalahkan kebebasan. Saya tetep boleh pergi dengan temen, tetep boleh liburan sama temen-temen cewek, boleh keluar malam dengan temen-temen saya yang masih single (yang udah menikah biasanya batasannya sampai jam 7 malam aja) dan dibebaskan mau ngapain aja asal bener dan bertanggung jawab. Oya, kita punya aturan gak boleh pergi dengan lawan jenis (terutama berduaan). Itu doang sih, dan saya pikir itu bener haha.

Dicemburuin secara membabi buta itu beneran capek banget. Saya yang ngeliatnya aja kelelahan. Ada satu temen yang tiap kali kita abis jalan kaki kan biasanya seminggu sekali nongkrong di tempat sarapan, itu ya…negoisasi sarapannya harus sudah dimulai sejak beberapa hari sebelumnya. Cerita pergi siang-siang buat makan, duh….beneran kayak mukjijat deh kalau bisa. Makanya saya jarang main sama yang ini kecuali olahraga padahal orangnya seru banget dan saya suka main dengan dia.

Tapi banyak juga kalau pasangan yang cemburu itu disebabkan oleh beberapa kejadian. Pokoknya lama-lama saya jadi berusaha ngerti kenapa bisa kayak begitu. Walaupun terkadang temen saya ngeluh (setiap hari ngeluh haha) tapi kalau gak pernah diomongin sama pasangannya atau mencoba berbuat sesuatu untuk merubah, kayaknya sampai kapan pun yah tetep aja sama, ya 🙂

18 comments

  1. Hidup akan sulit betul kalau pasangan cemburuan dan insecure tinggi. Ya betul sih kalau nggak diomongin sama pasangannya atau berbuat sesuatu ya tidak artinya

  2. samalah kita..
    aku juga bersyukur banget punya pasangan yang gak mempermasalahkan kebebasan, lah kalau engga – ga bakalan bs sekolah tahunan kaya sekarang dong ^^ btw suamiku ngga cemburu sm orang, tapi cemburu sm sekolah wkwkwk

  3. zaman kuliah aq ngerasain tuh pacar yang diajak pergi sama temen2 aq gak mau, tapi gak boleh juga aq pergi sama mereka, tapi giliran dia pergi ma temen2nya aq mah bodo amat aja gak pernah larang2, kesel juga jadinya..

    kalau sama suami aq gak kebayang kalo suami aq cemburuan, karena temen kerja aq semuanya cowo mbak non, termasuk pak bos. gak cuma kerja di kantor jakarta tapi juga kantor di beberapa daerah hampir semuanya teman kerja aq cowo. dan untungnya suami aq pengertian gak pernah ngelarang untuk kerja sampe sekarang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s